Dunia semakin sempit

Hadiah buat Anak

Impian mahu ke Luar Negara masih dimakbulkan Allah SWT. Begitulah kehebatan dan kekuasaannya. Namun masa telah mengubah banyak keadaan. Kami – Ayah dan mama – tidak lagi seghairah ketika berusia muda. Ketika usia meningkat kedewasaan, kehidupan dikaitkan dengan proses mencari sesuatu walaupun kelihatan kabur dan samar.

Ada sesuatu mahu dipandang tetapi seolah-olah tidak kelihatan. Perasaan ini baru bermula. Barangkali juga ia baru diamati dan ditekuni. Lalu perjalanan merentasi benua bukan lagi semata-mata sebagai satu keseronokan luaran. Kini, kami melihat alam sambil mencari secara bersungguh si Penciptanya. Ia beransur-ansur menguasai hati nurani.

Misalnya, Ayah dan mama berpeluang terbang merentasi lautan Pasifik Utara untuk berada di Hawaii. Ayah tidak pernah berniat mahu ke pulau kecil di tengah-tengah lautan ini. Jika tidak kerana membentang kertas kerja, rasanya Hawaii bukanlah pilihan hati. Perjalanan KLIA – Osaka – Hawaii melebihi 18 jam sungguh meletihkan. Hampir kesemua penumpang berbangsa Jepun yang mahu berhibur dan berbelanja di sana. Kebanyakan mereka tua-tua belaka.

Hati Ayah berasa kosong melihat pantai dan pohon-pohon kelapa serta manusia lain yang seolah-olah membogelkan diri di khalayak ramai. Kesemuanya berseronok dan bersuka ria. Namun Ayah dan mama berbicara sesama sendiri betapa pantai Bukit Keluang di kampung halaman lebih indah dan menawan wajahnya.

Tinggal lagi kami berdoa agar ia tidak dinodai dengan menerima tetamu yang boleh menyebabkan Allah SWT murka. Murka dengan sesuatu yang boleh menyebabkan bumi Malaysia tidak lagi diberkati. Tiba-tiba sahaja kami berbincang tentang Tuhan, alam sekitar, masyarakat mulia dan keinginan hati terhadap sesuatu yang tidak pernah difikirkan.

Kemudian Ayah dan mama berada di Istanbul, Turki. Di sinilah pertemuan di antara Barat dan Timur. Sisa-sisa keagungan Islam terserlah. Masjid berbumbung biru bergelar Sofea menakjubkan. Begitu banyak masjid terbina indah di sini. Kami solat sunat dua rakaat hampir di kesemua masjid yang kami singgah, tempat yang hanya menjadi kesan sejarah dan tempat lawatan. Kebanyakan pelawat datang, melihat dan merenung, bergambar lalu beredar pergi.

Hati Ayah terasa lagi sepanjang menjelajah bumi Itali. Melihat kesan-kesan sejarah betapa hebatnya manusia diberi ilham oleh Allah SWT membina bangunan kukuh tetapi berseni. Alhamdulillah, Ayah dan mama diizinkan Allah SWT singgah di Rom, Florance, Pisa, Venice dan Perugia. Melihat tamadun baru tetapi kesedihan melihat manusia tidak lagi tunduk kepadanya.

Pisa mempunyai menara condong tetapi Venice lebih  menghiburkan hati. Ayah dan mama paling seronok di sini. Ia bandar di atas air. Ramai pasangan suami-isteri yang berkemampuan berbulan madu di sini. Ayah kahwin dahulu – 1989 – menggunakan wang simpanan biasiswa. Perkahwinan paling sedikit belanjanya. Bilik perkahwinan kami tiada perabot baru. Kesemuanya peninggalan Kak Long mama yang diijabkabulkan sebelumnya.

Ketika itu kami tidak pernah berbicara tentang lokasi berbulan madu. Kami sentiasa sibuk di dalam serba kekurangan. Sara muncul sejurus kami hidup bersama, diikuti pantas Azrai. Allah ya Allah … akhirnya Ayah dan mama kerap berbulan madu di Luar Negara. Kami berada setahun di Dundee dan 30 bulan di Bangor. Selepas 15 tahun bersama, kami berada di Venice yang menjadi impian ramai pasangan baru berkahwin.

Pada ketika ini pencarian kami semakin jelas. Ayah dan mama bertekad mahu melakukan kembara rohani dengan menunaikan ibadat ziarah, umrah dan haji. Pastinya kami perlu ke Makkah dan Madinah. Lalu Ayah – pada 1/3 hujung malam tersisa – sentiasa bangun malam, solat dan berbicara dengan Allah SWT agar mengampunkan dosa-dosa lampau yang tidak terkira banyak.

Hari berganti minggu, minggu berganti bulan dan aneh … Ayah langsung tidak menitiskan air mata. Bukankah taubat nasuha itu harus mengalirkan air mata? Lalu Ayah bertanya kepada diri, “apakah Dia tidak mahu mengampunkan dosa-dosa lampau?”. Amalan bangun malam ini Ayah teruskan walaupun ke mana Ayah mengembara. Ayah mahu memohon keampunannya.

Ia berlaku di Florance. Di dalam keletihan, bersama sinar samar lampu bilik air, Ayah terus merayu agar Dia mengampunkan dosa-dosa lampau. Ayah mahu menjadi manusia diredainya. Tiba-tiba air mata jatuh bercucuran. Hati Ayah berasa sungguh sayu dan sebak. Tidak pernah Ayah terasa aman dan damai sebegitu rupa. Ayah fikir, Allah SWT telah mengampunkan dosa-dosa Ayah.

Benar. Sungguh benar ia berlaku di Florance, Itali. Di sinilah Ayah berasa seolah-olah dilahirkan sebagai bayi yang putih bersih mengakhiri satu pencarian. Ayah sungguh-sungguh berharap yang ia merupakan perasaan kebenaran yang mahu Ayah pertahankan sehingga ke akhir hayat.

2006.

Ayah dan mama mendarat di Lapangan Terbang Jeddah, Arab Saudi. Perjalanan ke Makkah dan Madinah benar-benar berbeza berbanding lain-lain kembara Ayah ke Luar Negara. Seluruh jiwa dan perasaan bertumpu kepadanya mengharapkan belas kasihan dan kasih sayang agar Ayah dan mama diterima sebagai tetamu paling istimewa.

Hampir setahun – bangun malam – ayah meminta dan merayu kepadanya. Malah Ayah mahu menjadikan peristiwa ini agar mampu mengubah sempadan iman. Ia perjalanan sungguh istimewa sehingga Ayah bersungguh merakamkan kisah ini melalui buku Travelog Haji: Mengubah Sempadan Iman.

Bacalah jika anak-anak mempunyai kesempatan dan ruang masa. Ia bukan kisah haji semata-mata. Anak-anak – InsyaAllah – dapat mengembara bersama Ayah dan mama di dalam perjalanan kerohanian ini. Aroma Makkah dan Madinah sungguh luar biasa. Kepanasan atau kesejukannya, riuh-rendahnya manusia di sini dan pelbagai kesulitan yang ada, tidak menghalang untuk Ayah menuturkan kata-kata berikut kepada adik kandung,

Ya Allah Na, jika abang ada peluang mahu rasanya menetap di Makkah ataupun Madinah. Mana-mana abang tidak kisah. Kedua-dua tempat yang barakah. Hati jadi seronok, tenang dan damai. Insyaallah, abang akan datang kembali untuk menetap di sini selepas Sofea berumur 20 tahun.

Tidak. Ayah tidak perlu menunggu sehingga Sofea berusia 20 tahun. Empat tahun kemudian, Ayah dan mama diterima mengajar di Universiti Taibah, Madinah. Lalu jadilah Ayah sebagai ahli Madinah untuk selama tiga tahun. Inilah ruang masa kehidupan yang paling indah dalam hidup Ayah dan mama.

Makkah dan Madinah – akhirnya – menutup segala kisah pencarian Ayah bersama mama. Perjalanan kami seolah-olah berakhir di sini. Kami sudah tidak mahu mengembara lagi jika tidak bersebab. Benar, Ayah dan mama telah mengunjungi pelbagai negara lagi termasuklah Sudan, Mesir, Jordan, Oman, Bosnia, Austria, UAE, Australia, China, Qatar, Vietnam, Thailand, Brunei, Indonesia dan Singapura.

Sungguh, Allah SWT menyempitkan dunia buat Ayah dan mama. Kami diberi peluang mengembara dan menyaksikan kekuasaan dan kehebatannya. Kami melihat dengan mata kepala sendiri apa yang telah diceritakan di dalam al-Quran.

Misalnya, Firaun dan kesan-kesan peninggalannya yang angkuh dan sombong, melihat sendiri kawasan bagaimana Allah menghancurkan keturunan nabi Salleh yang ingkar akan perintahnya di Utara Arab Saudi, melewati gua di mana tujuh pemuda ditidurkan selama 309 tahun di Jordan dan banyak lagi.

Sungguh, ia satu nikmat yang tidak dapat kami dustakan.

Selamat Jalan Suami …

Kosong, lengang dan sepi.

Begitu perasaannya apabila melihat keranda yang membawa jasad suami dibawa pergi. Perlahan-lahan ia diusung keluar ke laman rumah. Sebelum beredar ke tanah perkuburan berhampiran, anak lelaki sulungnya berkata,

Kami sekeluaga mengucapkan ribuan terima kasih kepada hadirin yang menguruskan jenazah bapa kami. Sekirannya beliau bersalah, maafkanlah kesalahannya.

Sekirannya arwah bapa kami masih berhutang kepada sesiapa, maklumkan kepada kami. Insya Allah, kami berusaha melunaskan hutangnya.

Lalu, begitulah berakhirnya kisah perjalanan hidup seorang insan. Dilahirkan sebagai bayi suci bersih, membesar dari hari ke hari tanpa disedari. Bernafas, berlari, jatuh dan bangun. Ada masanya putaran roda kehidupan di atas, ada masanya di bawah.

Apabila sampai masanya mereka berkeluarga.

Manusia berfikir belajar daripada kehidupan. Membuat pilihan yang betul berlandaskan al-Quran dan sunnah Rasulullah SAW. Memperbaiki diri, mengelak daripada tertipu bisikan syaitan yang direjam. Mereka sedar hakikat kehidupan dunia hanya sementara. Akhirat negeri kekal.

Dan sesiapa yang menghendaki akhirat dan berusaha mengerjakan amal-amal yang baik untuk akhirat dengan usaha yang layak baginya, sedang dia beriman, maka mereka yang demikian keadaannya, diberi pahala akan amal usahanya

Terjemahan surah Al-Israa’. Ayat 019.

Lalu, manusia berakal bergerak melalui landasan yang lurus betul. Bukan sendirian tetapi demi kasih sayang, mahu dipimpinnya seluruh keluarga bersama. Manusia berakal mahukan kejayaan. Namun, kejayaan besar terletak di negeri akhirat.

Masih terniang-niang pesanan yang ditinggalkan suami  dititipkan untuk isteri dan anak-anak tersayang. Beliau membaca sepotong ayat Quran dari urah At-Tur, ayat 21 yang bermaksud:

Dan orang-orang yang beriman yang diturut oleh zuriat keturunannya dengan keadaan beriman, Kami hubungkan (himpunkan) zuriat keturunannya itu dengan mereka (di dalam Syurga); dan Kami (dengan itu) tidak mengurangi sedikitpun dari pahala amal-amal mereka; tiap-tiap seorang manusia terikat dengan amal yang dikerjakannya.

“Tidak mahukah kita bertemu kembali di syurga?” pertanyaan suami membuatkan beliau muhasabah diri.

Al-Quran menceritakan setiap seorang bertanggungjawab terhadap amalan diri sendiri ketika menghadap mahkamah Allah di Padang Mahsyar. Tiada sesesiapa dapat membantu bagi menyelamatkan yang lain. Tiada ibu bapa, suami, anak-anak, adik-beradik, kaum keluarga apatah lagi rakan taulan. Masing-masing sibuk dengan diri sendiri.

Pesan suaminya lagi disertakan dengan surah Ali’Imran, ayat 30 yang bermaksud;

(Ingatlah) hari (kiamat yang padanya) tiap-tiap seorang akan mendapati apa sahaja kebaikan yang telah dikerjakannya, sedia (dibentangkan kepadanya dalam surat-surat amalnya) dan demikian juga apa sahaja kejahatan yang telah dikerjakannya.

 (ketika itu tiap-tiap orang yang bersalah) ingin kalau ada jarak yang jauh di antaranya dengan amalnya yang jahat itu dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu) dan (ingatlah juga), Allah Amat belas kasihan kepada hamba-hambaNya.

“Ketika di dunia, banyakkah amalan kebaikan yang diredai Allah bagi bekalan akhirat. Jangan tinggal solat. Anak lelaki bersembahyanglah berjemaah di masjid. Anak perempuan, jagalah aurat dengan sempurna. Banyakkan amalan sunat- solat sunat, bangun malam dan berpuasa. Tetap membaca quran serta fahami maksud terjemahannya. Bersihkan hati …” pesan suami lagi. Itu yang diulang-ulang. Beliau anggap ia ungkapan wasiat terakhir dari suaminya.

Selamat jalan duhai suamiku.

Semoga kubur itu hentian rehat sementara. Lalu, dibangkitkan Allah bersama orang-orang beriman dan beramal soleh dengan wajah berseri-seri untuk menghadapNya.. Semoga kita tersenarai daripada kalangan hamba Allah yang mendapat syafaat Rasulullah SAW. Semoga kita  memasuki syurga Allah tanpa dihisab dengan rahmatNya.  Lalu, dikurniakan Allah sebuah mahligai indah permai yang mengalir sungai di bawahnya.  Di dalam syurga Firdaus ya Allah..

Wahai Tuhan penguasa alam dunia dan akhirat … perkenankanlah!

Menundukkan Hati

“Ya Allah, kenapa engkau jadikan aku pantas berlari, namun engkau jadikan ada orang yang lebih pantas berlari daripadaku?”

Ini dialog yang saya petik dari sebuah cerpen. Entah kenapa, meski pun sudah terlalu lama membacanya, dialog ini masih segar di dalam ingatan saya. Ia mengisahkan seorang pelajar lelaki yang berasa terlalu kecewa kerana tewas di dalam satu perlawanan tetapi tidak dapat menerima hakikat kekalahan. Keluhannya melampau – sanggup mempertikaikan ketentuan tuhan.

Rupa-rupanya ia bukan sekadar cerita di dalam cerpen sahaja. Kisah ini juga berlegar-legar di alam nyata. Baru-baru ini, saya menerima seorang tetamu yang mengajak saya berbincang persoalan yang hampir serupa. Bagaimana mengawal rasa dukacita di saat melihat orang lain lebih bernasib baik daripada kita? Bagaimana mahu menongkah arus dengki di saat kita punya satu kelebihan, namun Allah takdirkan – kita turut berdepan dengan saingan?

Allahuakbar. Saya tidak ada pilihan. Perbincangan kami harus bermula dengan keyakinan terhadap keadilan Tuhan. Sesungguhnya, orang yang percaya kepada keadilan Allah tidak akan membanding-bandingkan takdir hidupnya dengan orang lain. Dia penuh percaya bahawa kelebihan dan kekurangan adalah seiring. Setiap orang ada rezekinya masing-masing.

Melihat kelebihan orang lain, kita percaya bahawa dia juga punya kelemahan. Melihat kekurangan kita, kita penuh percaya bahawa kita juga ada keistimewaan. Ia adalah pakej kehidupan. Seperti mana Allah menjadikan malam berpasang dengan siang, begitu jugalah Allah memberikan sisi cahaya dan gelap buat semua makhluknya. Mana mungkin pernah wujud kebahagiaan yang sempurna? Tidak ada! Kesempurnaan hanya wujud di syurga.

Justeru, dengan menyedari hakikat kekurangan dan kelebihan ini, insya-Allah akan mampu mengawal hati kita dari terlalu mudah berasa rendah diri dan bangga diri. Insya-Allah akan turut membantu kita dari menderita penyakit tamak dan dengki, Di saat kita berasa kita lebih, kita penuh sedar mengakui bahawa sentiasa ada orang yang lebih dari kita. Di saat kita berasa kurang, kita penuh insaf menyedari bahawa masih ada ramai orang yang lebih malang.

Sahabat-sahabatku yang baik, saya percaya – sikap dengki dan tidak berpuas hati terhadap nasib orang lain adalah buah yang terhasil dari akar tamak yang menyubur di dalam diri seseorang. Inilah yang pernah dikatakan oleh  seorang sufi bernama Abu Bakar al Warraq al Hakim,

“Andaikan sifat tamak itu dapat ditanyai: “Siapakah ayahmu ? “Pasti jawabnya: “Ragu terhadap takdir Allah”. Dan bila ditanya: “Apakah pekerjaanmu?” Jawabnya: “Merendahkan diri”. Dan bila ditanya: “Apakah tujuanmu?” Jawabnya: “Tidak dapat apa-apa”.

Allahuakbar! Benar sungguh apa yang dinyatakan oleh sang sufi ini. Perasaan dengki dan tamak sebenarnya lahir dari jiwa  yang meragui takdir dan keadilan Allah –  seperti yang dipertikaikan oleh watak utama di dalam cerpen itu tadi. Dia sudah dikurniakan bakat, namun masih tidak berpuas hati kerana berasakan ada orang yang lebih hebat.

Sungguh. Perasaan tamak pasti akan membuahkan dengki. Ia umpama bara api yang akan membakar diri. Andai bergelumang dengan penyakit ini, mana mungkin bahagia dan ketenangan dapat kita kecapi? Ingatlah. Kalau asyik mahsyuk melihat kilauan berlian pada orang lain, kita akan lupa menggilap batu berlian yang ada di tangan kita. Lalu begitulah sudahnya – rasa tidak puas hati pasti akan  terus membara tanpa memberikan apa-apa melainkan keluh kesah sahaja.

Allahuakbar! Bersyukurlah! Belajarlah menundukkan hati di saat ia meronta-ronta mahu terbang tinggi.  Bukankah Rasulullah telah mengajar kita bagaimana mahu bersikap qanaah atau berasa cukup dengan apa yang ada? Mari fahami petua baginda ini :

“Lihatlah kepada orang yang lebih rendah daripada kamu dan janganlah melihat kepada orang yang lebih tinggi daripada kamu. Itu lebih baik supaya kamu tidak memperlekeh nikmat yang diberikan Allah s.w.t. kepada kamu.

(Muttafaq `Alaih)

Sahabat-sahabatku yang baik, pernahkah kita mendengar kata-kata yang berbunyi – jika kita tidak mampu melawan, jadikanlah mereka kawan. Nah, ini adalah satu satu cara lagi yang boleh membantu kita untuk mengelakkan dengki. Hakikatnya, manusia mudah berasa rendah diri dan dengki bila berdepan dengan orang yang dianggap sebagai saingan. Jangan begitu. Jangan mencari seteru.

Mari lihat petua ini pula. Apabila perasaan cemburu kita terhadap seseorang melanda, ambillah pendekatan untuk berada di dalam kelompoknya. Jangan menjauhi kerana ia akan membuatkan kita semakin jauh hati. Ucapkanlah tahniah jika melihatnya berjaya. Sumbanglah sesuatu untuk membantunya lebih maju. Insya-Allah, berada di pihaknya,  hati kita akan turut gembira.  Mendengar orang memujinya, kita juga akan turut berasa bangga.

Sahabat-sahabatku yang baik, sebenarnya, perasaan dengki sangat mudah tercetus terhadap orang yang mempunyai kecenderungan yang sama.  Misalnya, orang yang seronok dengan kecantikan wajahnya, mudah berasa tidak puas hati  mendengar pujian terhadap kecantikan orang lain. Seorang ilmuan mudah cemburu mendengar pujian terhadap ilmuan yang lain. Jarang kita temui pelukis yang berasa dengki dengan orang yang bersuara merdu. Jarang kita temui  seorang penulis berasa iri hati terhadap orang yang boleh berlari lebih laju. Ya. Orang yang tidak sama kecenderungan tidak akan menganggapnya sebagai satu persaingan.

Justeru, andainya rasa cemburu dan dengki itu sememangnya akan menimpa kebanyakan manusia, maka letakkanlah ia di tempat yang sepatutnya. Tukar kecenderungan kita. Perhatikan orang-orang yang hidupnya sentiasa sibuk dengan amal kebajikan dan mengumpul pahala. Nah! Cemburulah kepada mereka!

Barangkali kita pernah dengar kisah bagaimana orang-orang miskin cemburu dengan kelebihan orang kaya yang boleh bersedekah untuk meraih pahala. Lalu, nabi mengajarkan kepada mereka untuk mengait pahala dengan berzikir pula. Tatkala orang kaya tahu mengenai lubuk pahala itu, mereka juga mahu tiru! Lihatlah bagaimana para sahabat nabi berlumba-lumba dan saling cemburu pada perkara yang sepatutnya! Cemburu yang mengarah ke syurga!

Justeru, untuk menundukkan hati kita tatkala cemburu melanda, alihkanlah fokus kita. Usah lagi sibuk membelek muka atau menilik apa sahaja  yang membawa kepada cinta dunia. Biarlah fikiran kita terarah kepada usah mengumpul bekalan untuk hari kemudian. Sibukkanlah diri kita dengan usaha-usaha kebaikan hingga kita tidak lagi punya masa untuk melayan permainan perasaan dan bisikan syaitan. Sungguh, manusia akan menjadi hamba kepada apa yang dia mahukan! Fokus itulah yang  buat mereka tertekan!

Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya :

“Sesungguhnya sangat beruntung orang yang memeluk Islam, diberikan rezeki yang cukup, dan Allah menjadikannya berasa puas terhadap apa yang Dia berikan kepadanya”.

(Hadis riwayat Muslim, at-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

 

“Nearest, Madam”

Ia doa dan harapan.

Hidup bersendirian di Chennai menyebabkan saya sentiasa berharap ketibaan keluarga. Alangkah indahnya andai mereka punya masa terluang, saya mahu bawa mereka tinggal bersama di tempat nan indah ini. Saya berangan-angan membawa mereka berjalan ke sana sini, melihat itu dan ini dan perkenalkan beberapa budaya yang pasti akan menarik minat mereka.

India bukan seratus peratus apa yang mereka tonton di TV dan baca di buku. Ada banyak keindahan di sebalik kawasan setinggan dan kesesakan. Ada muzik indah yang bermain di kepala di sebalik kebingitan seluruh bandaraya ini.

Alhamdulillah … sesekali Allah SWT memeberi masa terluang itu.

Disember 2009, sebaik sahaja peperiksaan SPM tamat, kami menaiki Air India dari KLIA ke Chennai. Pengalaman menaiki Air India tiada tolok bandingnya. Air India, syarikat penerbangan yang dipunyai oleh kerajaan India, mula beroperasi pada tahun 1932. Keadaan fizikal kapalterbang kepunyaan Air India amat menyedihkan. Mungkin kerana perjalanan KLIA – Chennai bukan laluan mahal, mereka tidak kisah untuk menggunakan pesawat usang.

Kerusi penumpang senget dan berlubang; hiasan dalaman kapalterbang membawa kami kembali ke zaman TV hitam putih dan aroma dalam pesawat memualkan. Kami pilih penerbangan ini kerana ia menawarkan kadar harga yang paling murah!

Perjalanan hampir lima jam menjadi lebih meriah bila tiba-tiba berlaku pergaduhan di antara dua anak kapal. Asalnya mereka mengusik antara satu lain. Nada suara yang tadinya mesra berubah menjadi kasar. Siap memaki hamun dan menjerit-jerit. Ya Allah! Kami sebagai penumpang menjadi malu melihat gelagat mereka.

Sampai di lapangan terbang antarabangsa Chennai, saya biarkan Lala, Jimie dan Abey menikmati suasana yang begitu unik kepada mereka. Terpancar keterujaan mereka bila mereka ketawa berdekah-dekah tatkala melihat ribuan manusia membanjiri balai ketibaan.  Masing-masing memegang placard dan bunga sambil berasak-asak di tepi railing.

“Mama! Rasa macam selebriti la pulak. Ala-ala red carpet ni Ma!” kata Jimie.

Kami tergelak melihat mereka bertiga berjalan dengan pipi merah menyala! Jimie dan Lala tanpa segan silu melambai-lambai ke arah kumpulan manusia yang bersesak-sesak itu.

Dari jauh, kelihatan Iyappan tegak berdiri menanti ketibaan kami dengan senyum simpul dan jambul yang berkilat bersapu minyak kelapa. Lagak dan gaya Iyappan saling tak tumpah hero filem Tamil.

“Iyappan!! These are my children – Lala, Jimie and Abey. This is young Sir, Abo.   Remember him? And I bet you still remember my husband?” Saya perkenalkan            keluarga saya kepada Iyappan.

Iyappan tersenyum, malu-malu kucing. Tangannya menangkap Abo dan diletakkan di atas bahunya. Abo ketawa kesukaan. Diletakkan Abo kembali seraya berkata:

“Madam, you wait here. I take car.”

Segera ditolaknya troli yang berisi beg-beg kami menuju ke kereta. Saya kerahkan Jimie dan Abey ikut sekali. Kelihatan Jimie mahu menolak, tetapi ditepis oleh Iyappan. Begitulah batas antara pekerja dan Tuan di sana. Ada jarak yang memisahkan.

Iyappan tiba di hadapan kami kemudiannya dengan SUV Pak Hassan.

“MD said Madam, you use his car. So many of you. Cannot go into the small car.”

Subhanallah! Nikmat Tuhan manakah yang kami patut dustakan? Di tempat asing ini, kami mendapat kemuliaan yang tinggi dari insan yang tiada pertalian dengan kami.

Anak-anak menjadi semakin teruja dengan pengalaman baru mereka.

“Mama! Kenapa kat belakang lori tu dia tulis SOUND HORN?”

“Depa nak suruh orang belakang bunyikan hon.”

“Tak pasal-pasal pun nak kena bunyikan hon? Hahahahaha!”

“Kak, tengok tu. Motor ke kereta tu Pa?”

“Kat sini depa panggil otto.”

Pelbagai soalan mereka kemukakan. Pengalaman baru ini membuat mereka terkekek-kekek ketawa.

Dua minggu rumah banglo di Cheptet, Chennai itu dipenuhi dengan gelak ketawa dan warna-warni. Selain dari shopping, mereka teruja dapat peluang bermain kriket di atas bumbung rumah dan di tepi pantai yang panas menggila, menunggang motosikal di jalanraya yang sibuk dan makan makanan enak masakan KaKa setiap hari, biarpun hampir semuanya berperisa masala.

Ada sekali Iyappan mengajak kami ke sebuah tempat pelancungan. Katanya tempat itu cukup cantik. Tanah tinggi yang diberi nama Iliyangiri. Berkali-kali kami tanyakan kepadanya, berapa jauh tempat tersebut dari Chetpet.

“Nearest, Madam.”

“How many kilometres la Iyappan?”

“Very near, Madam! Don’t worry.”

Kami bertolak awal pagi dari Chennai dengan mengira kemungkinan jarak yang bakal kami tempuhi ialah 50 kilometer. Sampai naik kematu punggung kami, jawapan skema Iyappan tetap sama – nearest! Ternyata ‘nearest’ Iyappan melebihi 200 kilometer!

Subhanallah! Iliyangiri sememangnya begitu cantik dan jelas belum terusik oleh pencemaran. Hilang segala kisah penat letih dan kematu. Tasik yang luas di atas tanah tinggi ini mengubat segalanya. Sesungguhnya nikmat Allah itu amat besar kepada mereka yang bersyukur.

“Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang di dalam dada.”

Terjemahan Surah Al-Hajj ayat 46

Pertanyaan

Buku ini baru sahaja berada di pasaran

Buku ini baru sahaja berada di pasaran

Banyak sungguh pertanyaan dalam diri di kala usia semakin susut. Namun ada pertanyaan datangnya berulang-ulang – misalnya – apakah lagi yang kita kehendaki dalam dunia kehidupan yang pastinya berakhir. Diam-diam tetapi bersungguh. Hati memberi jawapan, “Biarlah ia berakhir dengan kehidupan kekal abadi di syurga Firdaus bersama dengan mereka tersayang.”

Diam.

Hati kecil terus bertanya. Terpilihkah daku memasuki syurga terbaik tanpa dihisab dengan masa yang telah berlalu? Apakah usia yang telah dipinjam Allah  telah membawa kita kepada “menyembah dan beramal ibadat kepada-Nya? Bagaimana pula dengan perancangan masa berbaki?”

Subhanallah … bagaimana pula abah, mak, suami dan anak-anak? Di mana saya dan mereka ketika hari penghakiman nanti? Banyak sungguh persoalan bermain di minda. Allah ya Allah … hati terus memberi jawapan dan bayangan. Daku mahu begini.

Kemudian sesiapa yang diberi menerima surat amalnya dengan tangan kanannya; maka dia akan dihisab dengan cara yang mudah dan ringan, dan dia akan pergi kepada keluarganya (yang beriman) dengan sukacita. (Terjemahan surah al-Insyiqaq 84: 7-9)

Tanyalah Diri menghayat pelbagai persoalan bermainmain di minda dan perasaan dalaman seorang hamba ciptaan Allah – barangkali – seorang wanita, isteri, ibu, kakak dan sahabat. Persoalan yang ada dalam diri setiap daripada kita.

Pertanyaan kepada diri lebih mudah jika kita benar-benar mahu mencari jawapan. Jawapannya ada di dalam hati, Insya-Allah. Ia lebih sukar jika kita bertanya orang lain atau cuba mencari salah dan silap. Misalnya, kenapa puan tidak lakukan begitu atau begini? Namun itulah sifat yang ada dalam diri ramai orang.

Marilah bertanya soalan yang merangsang hati agar menjadi insan mulia. Marilah kita mempersoalkan diri supaya kepincangan dapat dibaiki. Biar ia menjadi tanda aras sambil menilai tahap yang perlu dicapai. Merenung dan mengukur diri sendiri.
Di mana kita? Bukan bertanya kedudukan manusia lain.

Banyak ketika, kita sedar kekhilafan diri. Ia kelihatan terlalu sukar untuk diperbaiki. Barangkali sudah menjadi sebahagian daripada darah daging. Ia kesilapan akal yang membuat pilihan, lama dahulu. Benar, kita mahu kembali ke pangkal jalan.

Jika begitu, mohonlah kepada-Nya agar diberi jalan bagaimana mahu kembali. Jika orang lain tidak mahu ditunjukkan jalan, biar kita kembali mencari jalan pulang dengan bantuan-Nya.

(Balasan) yang demikian itu, ialah kerana sesungguhnya Allah tidak akan mengubah sesuatu nikmat yang telah dikurniakan-Nya kepada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan (ingatlah) sesungguhnya Allah Maha mendengar, lagi Maha Mengetahui. (Terjemahan surah al-Anfal 8: 53)

Allah … Allah ya Allah. Masa berlalu menyebabkan hati pilu bertanya diri – bagaimana daku di sisi-Mu – mengenangi betapa usia meningkat tua, masa berbaki hampir tersisa dan minda terasa cemas.

Masa terlalu suntuk!

Saya tinggalkan naskah ini ketika saya berfikir saatsaat kematian boleh muncul pada bila-bila masa sahaja. Saya catatkan pertanyaan demi pertanyaan untuk anakanak, kaum keluarga dan seluruh khalayak pembaca. Kita bertanya, berfikir dan merenung diri. Insya-Allah, kita perlu membuat pilihan supaya mampu berakhir di syurga Firdaus.
Katakanlah lagi: Sekiranya aku sesat maka bahaya kesesatanku akan menimpa diriku sendiri, dan jika aku beroleh hidayah petunjuk maka yang demikian disebabkan apa yang telah diwahyukan oleh Tuhanku kepadaku;

Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, lagi Maha Dekat. (Terjemahan surah Saba’ 34: 50)

Akhirnya, saya merenung anak-anak. Bertanya kepada diri, “ke manakah akhirnya mereka?” Ini sahaja yang dapat saya nukilkan,

Wahai anak kesayanganku, dirikanlah solat dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya. (Terjemahan surah Luqman 31: 17)

Kami berserah kepada-Mu ya Allah. Sama ada mereka mahu melakukan atau tidak, terpulanglah. Tanyalah diri. Sungguh, jawapannya ada di dalam hati.

Kami mahu keampunan-Mu ya Allah.

Berkumpul bersama yang tersayang

Ayah dan Wan (panggilan untuk ibu) sudah lama meninggalkan kami. Namun saya masih terbayang betapa seronoknya berkumpul setahun sekali ketika menyambut hari lebaran bersama mereka serta adik-beradik yang lain. Malah anak-anak dan anak saudara juga kelihatan teruja dapat sama-sama bermain seolah-olah seperti rakan karib yang akrab.

Ketiadaan Ayah dan Wan menjadikan suasana bertukar. Masing-masing mengikut arah sendiri. Kepulangan ke kampung halaman bukan lagi keutamaan. Rumah di kampung bukan lagi menjadi tempat berkumpul yang menemukan kami semua. Tambah-tambah lagi dengan bilangan kami yang ramai (12 adik-beradik) maka mengembalikan suasana lampau menjadi lebih sukar.

Akhirnya ia hanya seketika. Tidak terdaya rasanya mengenangi kenangan manis kami adik-beradik bersama keluarga di kala Ayah dan Wan bersama. Lalu seluruh adik-beradik berpakat untuk tetap berkumpul dengan melakukan sedikit ubah suai.

Penyelesaiannya mudah.

Hari raya pertama dan kedua kami semua pulang ke rumah mertua dan bersama pada setiap hari raya ketiga bagi meneruskan tradisi yang sangat-sangat menggembirakan jiwa dan perasaan. Itulah perasaan dalaman yang tidak dapat disorok-sorok, teruja bertemu dengan mereka yang tersayang.

Masa beredar. Kami – saya dan Roza – semakin berusia. Anak-anak juga semakin membesar dan akhirnya mereka juga akan membina keluarga sendiri. Barangkali akan tiba masanya di mana kami pula akan berperanan seumpama gemolah Ayah dan Wan menanti anak, menantu dan cucu-cucu pulang ke rumah untuk berhari raya. Ia bayangan dipenuhi dengan rasa kegembiraan yang berpanjangan.

Begitulah putaran kehidupan – InsyaAllah – bakal dilalui oleh setiap keluarga yang dirahmati dan diberkati Allah SWT. Tentu sekali ia hubungan kekeluargaan yang menggembirakan. Namun datangnya seiring dengan hakikat yang satu … masa berbaki semakin suntuk. Kegembiraan kehidupan di dunia akan berakhir. Nun jauh di sudut hati kami terfikir betapa terujanya jika dapat meneruskan kegembiraan di dunia bersama mereka yang di sayangi buat selama-lamanya. Ia satu impian dan harapan.

Sungguh. Saya cintakan isteri – Roza – dan anak-anak – Sara, Azrai, Amirul dan Sofea – serta kedua ibu bapa – Ayah, Wan, Mak dan Abah – serta kaum keluarga dan mereka yang hampir. Allah ya Allah … ia bukanlah satu mimpi yang tidak boleh menjadi realiti. Bukankah sudah Allah SWT nyatakan secara jelas bagaimana impian ini boleh menjadi kenyataan. Dia berfirman yang bermaksud,

Wahai Tuhan kami! Dan masukkanlah mereka ke dalam syurga Adn yang Engkau telah janjikan kepada mereka dan (masukkanlah bersama-sama mereka):

Orang-orang yang layak di antara ibu bapa mereka dan isteri-isteri mereka serta keturunan mereka. Sesungguhnya Engkaulah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Allah ya Allah … tentu sekali bertemu kembali di dalam syurga membawa implikasi besar kepada kehidupan dengan mereka yang tersayang. Ia kehidupan kekal abadi, bersifat infiniti tanpa sebarang ujian atau dugaan yang perlu ditempuh. Ia kehidupan penuh kegembiraan yang tidak dapat digambarkan oleh akal fikiran manusia. Jika ada sedikit perbandingan, maka kegembiraan paling hebat di dunia tidak dapat menceritakan keterujaan atau keseronokan kehidupan syurga.

Namun ahli syurga mempunyai watak tertentu. Watak ini pula perlu seiras dengan anggota keluarga lain yang mahu bersama di Firdaus. Di antaranya tidak boleh bergantungan pahala apabila melibatkan hubungan dengan Allah SWT. Pahala adalah kepunyaan individu. Kita tidak dapat membantu memberi pahala kepada mereka yang lain walaupun dengan orang yang paling disayangi apabila dibangkitkan untuk dihisab.

Secara umumnya, setiap individu bertanggungjawab kepada diri mereka sendiri. Hanya mereka yang beriman akan dikumpulkan bersama dalam suasana keceriaan luar biasa. Bukankah Allah SWT telah berfirman melalui surah at-Thur, ayat 21 yang bermaksud,

Dan orang-orang yang beriman yang diturut oleh zuriat keturunannya dengan keadaan beriman, Kami hubungkan (himpunkan) zuriat keturunannya itu dengan mereka (di dalam Syurga); dan Kami (dengan itu) tidak mengurangi sedikit pun dari pahala amal-amal mereka; tiap-tiap seorang manusia terikat dengan amal yang dikerjakannya.

Sungguh, saya benar-benar serius mahu meluncur laju ke alam kehidupan paling istimewa bersama dengan mereka yang hampir. Ia satu impian besar yang tidak boleh gagal. Benar, saya mahu begitu. Lalu saya mahu memastikan kami semua termasuk di dalam golongan mereka yang beriman dan bertakwa. InsyaAllah, pertemuan di Firdaus bersama mereka yang disayangi menjadi perhimpunan yang perlu direncanakan sebaik mungkin.

Di balik tirai

Rahmat Allah dan nikmat Allah hadir di mana-mana. Lihatlah di depan mata atau di balik tirai kejadian dan fenomena. Segalanya tersusun dengan amat halus dan orang yang mendapat petunjuk mampu membuat taakulan.

Tirai jarang diselak. Tirai jarang disingkap kerana ramai yang sudah berpuas hati dengan penglihatan zahir, pengalaman zahir dan pendengaran zahir. Alam berlapis-lapis dan tentu ada hikmah di balik wajah zahir benda dan kejadian.

Tubuh alam ini laksana tubuh manusia. Kabut itu antara hiasannya. Purnama, awan, pelangi, angin, hujan, petir, gerhana, gelombang; semuanya memberi warna dan nafas kepada alam ini. Allah mencipta alam dengan penuh keindahan. Secara zahir manusia melihatnya, dan manusia yang berakal, memikirkan akan kewujudannya. Tugas seterusnya bermula di sini.

Tirai harus disingkap. Insya-Allah hikmah ciptaan makhluk dapat dilihat dengan mata hati. Setipa kejadian tetap bermakna, bila manusia mencari makna. Apa yang diperkatakan oleh Dr. Mustafa Mahmud di bawah ini harus diperhatikan. Saranan beliau banyak disebut orang, namun ia bagai bulu diterbangkan angin lantaran tebalnya sikap acuh tidak acuh. Kali ini ia harus direnung dengan mendalam.

“Sungguh, cara-cara Allah untuk memperbaiki hamba tidak terhitung banyaknya. Dan memang , tidak seorang pun yang mampu membatasi sejauh mana rahmat Allah, atau menghitung seberapa anugerah Allah yang Dia berikan. Akan tetapi sungguh menghairankan, jika kita amati benar-benar, ternyata kefakiran, sakit, penderitaan dan kepapaan, kebanyakan justeru merupakan jalan-jalan yang menuju rahmat Allah dan anugerah-Nya…..Bahkan, ia tetap bersyukur kepada Tuhan atas dicegahnya kenikmatan itu, sebagaimana ia bersyukur atas pemberian yang Allah berikan.”

                               [Dr. Mustafa Mahmud, ‘Ápi di Balik Debu’ terjemahan oleh Anshori Umar Sitanggal]

Manusia juga sebahagian daripada alam itu, makhluk ciptaan Allah. Jasadnya bisa sakit seperti juga rohnya bisa sakit. Orang melihat musibah jasad sekadar musibah jasad. Takdir seharusnya diterima sebagai takdir dengan redha dan sabar.

Hikmah terhadap sesuatu kejadian tertimbus di bawah timbunan keluh-kesah dan keputus-asaan. Tidak kurang pula menerima musibah dengan ocehan yang menjengkilkan. Seakan ada hijab ilmu dan hijab iman pada setengah kalangan sehingga menutup hakikat manusia sebagai makhluk yang dijanjikan untuk menerima cabaran dan ujian serta balasan dan ganjaran.

Setelah tirai disingkap, akan cambah pemahaman baharu terhadap setiap kejadian. Benih keinsafan dan ketenangan bakal subur di taman hati dan sekali gus menebalkan keimanan. Jalan-jalan baharu terbentang menuju ke ladang kehidupan yang lebih lapang, lebih waras dan lebih positif. Paling penting ia menyuburkan sifat bersyukur terhadap segala nikmat anugerah Ilahi Al-Wahhab, Maha pemberi Kurnia.

Susah senang lumrah hidup. Hujan dan panas pergantian musim. Allah tetap menguji hamba-Nya dan juga menambahkan nikmat dan Rahmat-Nya. Mafhum Firman Allah : “Setiap diri akan merasi mati. Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan, sedangkan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan.” [Surah Al-Anbiya’(21:35)]

Alhamdulillah, tirai telah tersingkap. Wallahu a’lam.

Nikmat Masa

Bermula dengan kelahiran dan berakhir dengan kematian

Bermula dengan kelahiran dan berakhir dengan kematian

Alhamdulillah.

Saya terjaga pada hari ini – 17.3.2015 – dan mampu menyebut, “Allahu Akbar” dan melihat Roza masih berada di sisi. Cepat-cepat saya menyucikan diri dan menunaikan solat dua rakaat diikuti dengan satu rakaat lagi.

Itu sahaja yang mampu saya lakukan pada hari ini.

Tiba-tiba terlintas dengan kata-kata yang sering diucapkan kepada khalayak pendengar, “tahun 2006 sungguh istimewa buat diri saya. Tuan-tuan mungkin berlainan. Masing-masing tentunya mempunyai tahun yang berbeza, InsyaAllah”.

Kenapa 2006? Ditakdir Allah SWT mengambil nyawa saya pada tahun ini dan bertanya:

Adalah tuan berkesempatan solat lima waktu di masjid?

Adakah tuan membaca al-Quran dan memahami bacaan tersebut?

Berapa banyakkah tuan sempat memberi pinjaman kepada Allah SWT?

Adakah tuan bangun malam bertahajud dan bermunajat?

Adakah tuan berpuasa sunat?

Sudah hilangkah rasa cemburu di hati melihat rakan sejawat dinaikkan pangkat?

Maka jelas, kesemua jawapannya berbunyi TIDAK.

MasyaAllah … Subhanallah … AllahuAkbar. Hakikatnya … Allah SWT telah memberi pinjaman (nikmat) masa sehingga ke saat ini supaya menjadikan pertanyaan di atas diberi jawapan Ya dan mahu ia dipertahan sehinggalah detik kematian muncul.

Sembilan tahun yang berlalu mempunyai pengertian yang sungguh bermakna. Begitulah … Dia nyatakan,

Supaya Allah mengampunkan bagi kamu sebahagian dari dosa-dosa kamu dan memberi kamu hidup (dengan tidak terkena azab) hingga ke suatu masa yang tertentu; (maka segeralah beribadat dan bertakwa) kerana sesungguhnya ajal (yang telah ditetapkan) Allah, apabila sampai masanya, tidak dapat ditangguhkan; kalaulah kamu mengetahui (hakikat ini tentulah kamu segera beriman).

(Terjemahan ayat 4, surah Nuh)

Allah ya Allah … tidak mahukah saya bersyukur?

Kenangan Lalu: Spek

Salam sejahtera.

Spek panggilan kampung bermaksud cermin mata. Barangkali orang dulu-dulu mendengar sebutan dalam bahasa Inggeris.

Mereka yang kena pakai spek dikatakan ditarik nikmat penglihatan. Kalau begitu, saya ditarik nikmat jelas penglihatan ketika berusia 10 tahun.

Saya tidak fikir saya melakukan dosa sehingga ditarik nikmat tersebut. Apatah lagi saya hanya bermimpi indah dan menarik ketika usia 13 tahun. Kata orang, itulah mimpi akil-baligh!

Maksud saya, penarikan nikmat jelas penglihatan – kalau benar – bukanlah kerana dosa-dosa yang telah saya lakukan. Hanya Allah yang Maha Mengetahui.

Cuba kita fikir begini, “Ya Allah, anak ku baru 10 tahun, kau sudah tarik jelas penglihatannya….” Mungkin ia satu pengajaran buat mereka yang mahu berfikir.

Bagaimana perasaan saya?

Sebagai seorang kanak-kanak saya berasa teruja. Kepercayaan yang hanya mereka yang pandai sahaja memakai spek mempengaruhi perasaan. Saya rasa lawa, bergaya dan yang lebih penting pandangan menjadi jelas.

Namun saya berasa sedikit sukar bila mahu bersukan. Spek – ada ketikanya – menghalang ketika mahu menandok bola. Malah acapkali spek saya senget sebelah bila berlanggar dengan pemain lawan.

Dulu, spek berbingkai hitam – macam orang tua – tidaklah terlalu mahal. Seingat saya tidak sampai pun RM30.00.

36 tahun kemudian, barulah saya melihat nikmat memakai spek [terbalik dengan maksud tidak jelas penglihatan]. Bila solat, saya membuka spek. Mata saya kabur dan berbalam-balam. Saya tidak nampak sejadah yang pada ketika-ketika tertentu pandai pula merupa-rupa.

Buat saya, ia membantu dalam mencari ketenangan ketika solat.

Namun dalam tempoh 36 tahun yang lepas, beribu-ribu kos spek terpaksa saya tanggung.

Gila … harga spek terbaru saya dan isteri melebihi RM1000. Memang harganya begitu dengan pelbagai aplikasi yang berbeza.

InsyaAllah – Besok

Besok jika diucapkan hanyalah 24 jam.

Ia sepatutnya kurang daripada itu. Namun di sini, ucapan besok atau bukroh – sebutan Arabnya – tidak mempunyai makna sebagaimana yang kita fahami. Ia boleh jadi benar-benar besok, hari berikutnya, seminggu, sebulan atau mungkin juga tiada tarikh penamat. Besok hilang buat selama-lamanya.

Ucapan atau janji besok disertakan dengan ungkapan InsyaAllah yang bermaksud … dengan izin Allah. Lalu gabungan dua perkataan ini menjadi kata-kata hebat yang tidak sepatutnya dipertikai. Besok belum tentu. Ia hanya berlaku kerana Allah SWT mengizinkan ia berlaku.

Allahu Akbar … ia ungkapan mereka yang beriman dan hampir denganNya.

Besok merupakan satu janji kerana tidak dapat menunaikannya pada ketika ini. InsyaAllah pula merupakan kata-kata yang diajar oleh Allah SWT kerana sesuatu yang belum berlaku di luar kudrat manusia. Perhatikan terjemahan ayat 23-24, surah al-Kahfi yang bermaksud,

Dan janganlah engkau berkata mengenai sesuatu (yang hendak dikerjakan): Bahawa aku akan lakukan yang demikian itu, kemudian nanti. Melainkan (hendaklah disertakan dengan berkata): Insya Allah dan ingatlah serta sebutlah akan Tuhanmu jika engkau lupa dan katakanlah: Mudah-mudahan Tuhanku memimpinku ke jalan petunjuk yang lebih dekat dan lebih terang dari ini.

Namun kesungguhan untuk melaksanakan apa yang dijanjikan merupakan isu berbeza. Ucapan besok merupakan kata-kata lunak bagi menyelesaikan sementara masalah pada hari tersebut. Lalu bila disandarkan dengan ucapan InsyaAllah maka hilanglah rasa bersalah apabila isu yang sama tidak dapat diselesaikan pada keesokan harinya.

Lalu besok muncul lagi. InsyaAllah disertakan. Maka bermulalah putaran baru besok … besok … besok … InsyaAllah … InsyaAllah … InsyaAllah sehinggalah darah naik ke kepala. Akhirnya, kita berundur dan membiarkan isu tersebut jatuh dari langit atau terhumban ke laut Merah.

Hairan bin ajaib. Itulah yang berlaku. Kisahnya ringkas. Saya memohon kabel internet untuk kegunaan komputer bimbit peribadi ketika berada di dalam kampus. Komputer milik saya. Saya hanya memerlukan kabel internet. Ia ibarat meminta tali lembu dan bukannya lembu.

Doktor … Insya Allah Bukroh.

Namun besok yang dinanti tidak muncul. Lalu saya membuat keputusan mudah agar saya tidaklah berasa sakit hati atau menderita jiwa dan perasaan. Saya membiarkannya dan hanya menggunakan kemudahan internet di rumah.

Selepas beberapa ketika muncul sesuatu yang ajaib. Saya diberi komputer baru beserta dengan kabel dan beberapa kemudahan lain yang tidak pernah saya minta. Itulah kemudahan sebagai seorang profesor yang sudah menjadi rutin untuk mereka sediakan.

Maksudnya saya meminta tali lembu tetapi diberi bersekali dengan lembu. Ia mengikut jadual mereka.

Saya ketawa. Rupanya mereka sukar melaksanakan sesuatu di luar rutin harian. InsyaAllah dan bukroh hanya sebutan di bibir. Bila kita meninggalkan mereka atau mereka meninggalkan kita maka apa yang dijanjikan lupus dari memori. Begitulah mudahnya kebanyakan mereka menjalani kehidupan harian.

Begitu banyak kes bukroh dan InsyaAllah yang telah kami lalui. Ia mengajar kami untuk bertenang dan bersabar. Kini setelah lebih 1000 hari di Madinah dan pulang ke Malaysia, maka sebutan InsyaAllah sentiasa bermain di bibir. Cuma, saya tidak bersekali dengan bukroh. Jika besok maka biarlah ia benar-benar besok.

Moga kita jadi manusia yang lebih baik.