Reda

Tatkala berdepan dengan ujian, kita disarankan untuk sabar dan solat. Langsung redha.

Besar yang teramat pengertiannya. Sukar untuk dilaksanakan terutama oleh kita yang serba kekurangan dan lemah dalam segala hal. Hati merintih sedih, terutama kala bersendiri. Memohon dan terus merayu padaNya, minta dikeluarkan dari kemelut resah yang menyukarkan.

Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang tinggi (derajatnya) jika kamu beriman.

(QS 3 Ali ‘Imran ayat 139)

Ayat di atas menyuntik semangat yang kabur. Hati mengingatkan diri,

“Jangan bersedih, Suria. Ujian ini adalah untuk meninggikan lagi tahap keimananmu. Teruskan berusaha dan naikkan lagi sifat sabar sambil lepaskan semuanya kepada Dia Yang Mencipta.”

Ada beza antara sabar dan redha. Sabar itu perilaku menahan nafsu dan mengekangnya dari kebencian, sekalipun menyakitkan dan mengharap akan segera berlalunya musibah.

Manakala redha adalah kelapangan jiwa dalam menerima taqdir Allah swt. Dan menjadikan redha sendiri sebagai penawarnya.

Allah hu Akbar!

Sukarnya untuk menanam sangkaan baik (Husnuzan) terhadap sang Khaliq di dalam hati.

Ayat di atas memujuk hati supaya jangan bersedih kerana darjat kita lebih tinggi, jika kita beriman. Kita tahu di mana tahap keimanan kita. Amalan wajib dan sunat kita tambah setiap hari, Sambil tak jemu mengangkat tangan memohon kepadaNya minta dipermudahkan. Namun semakin dekat dan semakin mengasyikkan diri kita bermusyahadah kepadaNya, kita diuji lagi. Dengan ujian yang lain pula.

Lalu, kita menangis lagi.

Tersandar menutup mata sambil mengenang pelbagai kisah silam yang pernah dilalui. Diri terasa begitu hina di hadapanNya. Astaghfirullah. Ampunkan aku Ya Allah. Terlalu banyak dosa yang ku timbun, terlalu sedikit amalan yang ku kumpul.

Teruskan bersabar. Yakin dengan janjiNya. Dia tidak lupa. Dia Maha Tahu. Teruskan meminta, berulang-ulang. Buang semua penyakit hati yang ujud dalam diri. Ustaz Dasuki ada menyampaikan dalam kuliah beliau, hadith Nabi saw menyatakan bahawa ada beberapa perkara yang boleh menghancurkan amalan, antaranya; bila ada perasaan dengki, ujub dan ungkit mengungkit.

Aduh! Terasa bagaikan kepala dihantuk ke dinding. Berimpian mahu menjadi auliya, tapi masih rajin melayan perkara lagha. Berdoa saban waktu mahu kembali kepadaNya dalam keadaan khusnul khotimah, tapi masih kekal dalam ruang lingkup kehidupan masa lalu.

Keluar terus dari radar!

Terima apa pun yang Allah beri dengan penuh kesyukuran. Dia mencipta kekayaan yang lawannya adalah kecukupan. Kita hanya menumpang dan meminjam, dengan tempoh yang amat terhad.

Teringat cerita Denna, anak angkat kami yang memeluk agama Islam beberapa tahun lalu, sewaktu  menghantarnya ke lapangan terbang bulan lepas.

“Masa Dee tinggalkan apa yang Dee buat sebelum ni kan Ma, Dee yakin itu yang terbaik buat Dee. Yes, I lost a lot, but I know He will give me more. And better. Dee langsung tak de job in hand masa tu. Duit dalam bank ada la berapa je. Tapi Dee redha semuanya pinjaman belaka, and Dia yang beri pinjaman tu. So, Dee doa pada Dia minta Dia pinjamkan Dee other things that I need, not that I want. Ma, it’s you who always say that and remind us again and again. Alhamdulilllah. Now it seems that everything has fallen into places. I feel so blessed and grateful.”

Saya bayangkan diri sedang menepuk air dalam dulang yang berada hadapan. Habis terpercik ke muka sendiri. Malunya!

Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut, kelaparan, kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata, “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.” Mereka itu ialah orang yang dilimpahi dengan pujian dari Tuhan serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayahNya.

Terjemahan surah Al-Baqarah ayat 155-157

Khabar gembira tu Suria. Besyukurlah! Dirimu sedang berjalan di landasan yang lebih baik dari sebelumnya. Kembali padaNya, tinggalkan perkara tidak berfaedah yang menjadi kesukaan dan sibukkan diri dengan menjaga amalan supaya tidak hancur. Sedikit sangat masa yang berbaki. Hati berkata lagi.

Saya sedang tersenyum.

Saya salin doa sahabat saya @bonda_nor yang dimuatkan di Instagram pada 30 Januari 2017.

“Ya Allah! Bawalah aku ke satu titik tepu hingga aku sama sekali tidak akan pernah mempersoalkan apa pun yang berlaku. Hingga aku mampu berkata, “Apa-apa sajalah Ya Allah. Aku terima dan aku redha.”

Perkenankan Ya Allah.

PENAWAR (Bab 4: Mencari Reda Allah)

 Manusia tidak jemu-jemu memohon kebaikan dan kalau dia ditimpa kesusahan maka menjadilah dia seorang yang sangat berputus asa, lagi sangat nyata kesan putus harapnya (dari rahmat pertolongan Allah).

(Terjemahan surah Fussilat: 49)

Inikah balasan Tuhan terhadap hamba yang ingkar perintahNya?

Hamba kufur nikmat yang diberikanNya. Jiwa sombong dan bangga dengan keistimewaan yang dikurniakanNya. Minda yang jauh melangkah ke dimensi disangka syurga tetapi sebenarnya neraka yang membakar dan menyeksakan.

Ya Allah, masihkah ada harapan untuk ku? Masihkah ada cahaya di hujung lorong gelap ini?

Air mata berterusan mengalir bagai hujan di musim tengkujuh. Terasa bagai awan hitam berkumpul menutupi mentari dari memancarkan sinarnya.

“Apa yang dimenungkan tu? ” suara Ummi mengalihkan pandangan dari tayangan hebat kisah hidup insan bernama aku. Aku kesat airmata dan memalingkan muka ke arah Ummi. Bibir cuba mengukir senyuman tetapi hambar, sehambar hati ku, sesuram perasaan ku.

“Sudahlah … pergi solat. Lepas tu kita makan …”

Akur. Begitulah … Aku mula solat setiap waktu sekarang. Aku mahu mendekatkan diri dengan Dia yang Maha Pencipta. Mendamba kasihan belas daripada yang Maha Pengasih. Aku ingin mohon keampunan dari yang Maha Pengampun.

Namun ia tidak semudah itu. Tumpuan pada solat nyata terbatas. Lintasan hati muncul silih berganti. Hati bertanya,

Apakah Tuhan masih mahu mendengar jeritan batin ku? Apakah Tuhan mempedulikan rayuan hati ku? Apakah masih ada tempat di sisi Tuhan bagi manusia seperti aku? Mungkinkah Allah telah membenci diri ku lalu menolak rayuan dan mencampak rintihan ku? Mungkinkah dosa ku menimbun tinggi sehingga terlalu jauh tersasar dari jalanNya?

Pertanyaan tanpa jawapan. Dalam kebingungan itulah aku mula memohon penuh mengharap ketika sujud rebah kepadaNya,

Wahai Tuhan ku … apa yang harus aku lakukan? Berilah aku petunjukMu … Tolonglah daku … Lindungilah daku yang tidak berdaya ini.

Benarlah manusia cepat berputus asa. Berdoa dan mengharap kemudian tidak sabar dengan permintaan sendiri. Aku bertanya Ummi apakah Tuhan tidak mahu mendengar pertanyaan ku.

“Bersabarlah … Allah tidak pernah menghampakan permintaan hambanya. Dia makbulkan permintaan kita dengan caraNya.”

Cuti semester hampir tamat tetapi keadaan ku masih begitu. Aku tidak tahu bagaimana mahu menempuh semester seterusnya. Hakikatnya, hati sudah tawar mahu meneruskan pengajian. Aku nyatakan rasa hati.

Apa gunanya semua itu bagi orang yang akan mati. Ia tidak perlu untuk akak yang tiada masa depan.

Akak mesti lawan semua perasaan. Takkan akak nak berhenti macam tu saja. Akak mesti berubat.

Adik cuba memberi semangat. Berubat? Aku sentiasa dibawa berubat oleh Abah dan Ummi. Berubat dengan perawat tradisional yang dicadangkan oleh jiran-jiran dan jemaah surau tempat kami tinggal.

Aku masih ingat rawatan pertama di Sungai Besi. Setiba di rumah ustaz ini sudah ramai yang sedang menunggu. Mata memandang pesakit dan peneman satu persatu. Ada yang berbual, ada yang hanya tunduk, ada yang baring dan juga yang meracau-racau.

Agaknya adakah yang berkeadaan serupa dengan ku?”

Lama aku menunggu. Ustaz bertanya apa masalahku. Aku bercerita serba sedikit sambil ditokok tambah oleh Ummi. Ustaz itu mula memicit-micit tangan dan kakiku serta menepuk-nepuk belakang sambil membaca ayat-ayat Al Quran. Kemudian Ustaz meniup sebotol air mineral dan juga beberapa biji limau purut.

Ini terkena gangguan. Balik nanti mandi limau dan minum air yang telah dijampi.

Beberapa kali kami berulang menemuinya dan setiap kali beliau akan melakukan perkara yang sama. Aku disuruh mandi limau dan minum  air jampi. Namun keadaan ku tidak berubah.

Aku di bawa berjumpa dengan perawat lain pula. Kemudian seorang lagi dan seorang lagi. Hasilnya aku tetap sakit, takut, sedih, tiada selera dan masih tidak dapat tidur. Tidak hairanlah kalau aku kecewa dan berputus asa. Mungkin benar sangkaan ku … Tiada lagi harapan untuk ku. Tiada lagi kebahagiaan buat ku. Semua telah musnah.

Pergantungan kepada perawat tradisional nyata tidak bermanfaat. Fikiran berkecamuk tetapi hati berbolak balik. Perasaan tidak tentu arah antara berputus harap dan mahu terus hidup nyata menguasai minda. Ketika aku sedikit rasional, terfikir mahu mencuba perubatan moden. Aku mahu berjumpa pakar perubatan.

Bagus akak. Saya setuju. Memang saya tidak pernah setuju dengan Tok Bomoh. Saya rasa ia tidak betul dengan kehendak agama kita.

Diam. Ya Allah … permudahkanlah.

Dari Hati Ibu

Sukar.

 

Sungguh, bukan mudah menulis Amirul Budak Sudan. Ia kisah anak kandungan dan kelahiran sendiri. Ia terlebih sukar kerana perlu menyelami perasaan seseorang yang sukar meluahkan. Semuanya terpendam, terbuku dan terkunci dalam hati. Inilah halangan sebenar mahu menyudahkan catatan ini.

 

Saya melihat sebutir mutiara terperosok di dalam lumpur yang perlu dikeluar, cungkil, cuci dan gilap. Barulah mutiara itu terserlah cahaya sehingga bergemerlapan. Prosesnya perlu hati-hati umpama menarik rambut dari tepung, rambut usah terputus … tepung usah bertabur.   

 

Ini kisah Amirul. Ia bukan kisah kejayaan akademik. Ia juga bukan kisah kejayaan kerjaya. Ia kisah kehidupan bagaimana DIA yang lebih mengetahui di atas segala kejadian. Pengalaman hidup anak remaja berada di dunia asing mempunyai kisah yang boleh dikongsi khalayak.

 

Saya cuba menyingkap dan menceritakan tentang perasaan jauh terpendam di lubuk hati Amirul. Ada masanya saya menceritakan pula bagaimana perasaan kami sebagai ayah dan mama apabila mengetahui apa yang telah terjadi kepada anak sendiri. Lalu perasaan dan penulisan bercampur baur.

 

Ia perasaan anak yang dikategorikan khalayak ramai sebagai budak tidak cemerlang di dalam pelajaran jika keputusan peperiksaan sebagai tanda aras.

 

Namun perjalanan kehidupan Amirul sejak kecil penuh warna-warni. Tembuninya tertanam di bumi Ratu. Amirul terpisah jarak usia dengan abang dan adiknya sejauh tujuh tahun. Lama dia menjadi anak bongsu. Lama juga dia menyusu badan.

 

Amirul membesar bersama sungai, kebun buah-buahan serta gunung. Malah sekolah menengahnya berhadapan hamparan lautan sawah bendang menghijau lagi menyegarkan.

 

Telinga kecilnya telah diasak dengan ceramah motivasi ayah yang di dengar dalam keadaan terkepung tidak boleh ke mana-mana. Suka atau tidak … Amirul mendengar dalam terpaksa.

 

Akhirnya mutiara kata ayah menjadi bekal ketika berkelana. Dalam usia mentah Amirul banyak belajar ilmu kehidupan. Bilik kuliahnya tanpa bangunan. Guru-gurunya alam maya serta masyarakat setempat. Kecil, besar, tua dan muda … pelbagai peringkat usia dan bangsa.

 

Amirul dibawa mengerjakan umrah ketika berumur 10 tahun. Di celah-celah ribut ramai manusia, airmatanya gugur kerana dapat mencium Hajarul Aswad.

 

Tiga tahun kemudian … kembali dengan iqomah Arab Saudi ke Tanah Suci kerana mengikut ayah bertugas di sana. Lalu dataran Kaabah dan dataran masjid Nabawi menjadi padang permainan Amirul bersama adiknya Sofea.

 

Usia Amirul belum mencecah 15 tahun ketika berpisah dari keluarga untuk berkelana. Bukan ke Eropah atau Amerika Syarikat tetapi ke sebuah negara yang sedang bergolak di benua Afrika. Amirul membuat pilihan mengikut gurunya, orang Sudan pulang ke Sudan.

 

Lalu … perasaan mamanya bergolak.

 

Ada rasa belas bercampur bersalah, namun dalam masa yang sama membulatkan hati penuh tawakal. Bukankah itu semua taqdir Al-Qadir yang menentukan segalanya? Dia juga Al-Khabir yang mengetahui rahsia yang tidak diketahui oleh manusia.

 

Sukar.

 

Buku ini terhasil atas kesedaran ia bahan berharga untuk dikongsi bersama. Namun Amirul meluahkan isi hati hanya setelah pulang ke pangkuan keluarga.

 

Ada masanya Amirul begitu beremosi. Beliau menceritakan bagaimana perasaannya setelah membuat pilihan untuk ditinggalkan bersama keluarga Sudan. Ada masanya beliau berdiam diri … bagaikan ada sesuatu tersembunyi.

 

Sebagai ibu … saya belajar menyelami apa yang tersurat dan tersirat. Terlalu banyak kisah dari lubuk hati yang diceritakan separuh jalan kemudian ditariknya kembali.

 

Ada kisah meluncur laju tanpa ditahan-tahan. Langsung tidak beralas. Ada kisah lucu mahu dikongsi untuk tertawa bersama. Namun, atas segalanya … saya percaya masih terlalu banyak kekal bersama dirinya.

 

Biarlah begitu duhai anakku. Biar ia menjadi kenangan cerita diri. Nilainya tinggi. Harganya tidak boleh dijualbeli. Sekalipun suatu ketika nanti diri mu mahu berpatah balik ke belakang kerana merindui bumi Sudan … pengalamannya tidak akan serupa sampai bila-bila.

 

Ketahuilah diri mu duhai anak ku … terlontarnya dikau di bumi Afrika kerana takdir Tuhan mu. Kisah mu boleh jadi teladan dan sempadan yang boleh dimanfaatkan.

 

Mudah-mudahan kita semua menjadi hamba yang tahu bersyukur serta menyembah dan beribadat kepada-Nya semata-mata. Mudah-mudahan Allah al-Ghafur memberi keampunanNya kepada kita semua.

DI SEBALIK TEMBOK YAHUDI: ADA DAMAI DI AL-AQSA

ANEKDOT AWAL 

Lihat tembok-tembok tinggi di bina Yahudi. Kami di pagar dalam kampung sendiri … terkepung di tanah air.

 

Hisham bercakap bagi pihak anak bangsa Palestine di surau kami. 

“Kamu … orang Arab. Usah menunding jari berkata itu dan ini sedangkan kaki kamu sedikitpun tidak menjejak di bumi kami … Itu rumah kami. Itu negara Islam.”

Hisham penuh emosi apabila beberapa pemuda Arab berhujah mengenai fatwa ke bumi yang terdapat masjid Al-Aqsa sedangkan masjid itu di syariatkan untuk diziarahi walau dalam keadaan bersusah payah.

Apa yang kamu tahu di sebalik tembok Yahudi itu? Tanya Hisham yang membuatkan ramai orang terdiam. Ramai tahu … ada damai di Al-Aqsa tetapi berapa ramai yang boleh memberitahu … apa yang ada di sebalik tembok Yahudi?

 

 

Memandikan Jenazah di Seoul

Mac 2017 nanti, genap tiga tahun kami tinggal di Korea. Tempoh yang kedengaran lama tetapi rasa seperti mimpi. Kini, jika ada yang bertanya saya, apakah kenangan paling penting di Korea? Saya sudah ada jawapannya, seperti tajuk catatan kali ini.

Saya kenangkan kembali peristiwa 10 Disember 2016. Hari itu, pulang dari menunaikan Solat Jumaat di Masjid Itaewon, suami mengajak saya ke hospital di tengah Kota Seoul. “Kawan abang di Malaysia minta kita ziarah sahabatnya yang sedang koma,” kata suami. Oleh kerana waktu lawatan pesakit singkat, kami menjemput anak sulung di tadika langsung memecut ke pusat kota yang sesak.

Saya tidak mengenali si pesakit. Malah suami juga hanya diberitahu pesakit adalah rakan baik kepada famili sahabatnya yang tinggal di Temerloh. Saya tidak bertanya lanjut, biarlah nanti kami temui jawapannya di hospital, melalui keluarga dekat si pesakit. Anak-anak aktif luar biasa, barangkali kepenatan dan mahu perhatian. Saya maklum, Darda’ berusaha keras di tadikanya gara-gara belajar dalam Bahasa Korea. Sepatutnya dia makan dan berehat di rumah sekarang tetapi atas niat yang murni, kami semua meredah kesesakan dahsyat Seoul.

Akhirnya, kami tiba juga di hospital. Mulut saya tidak habis menegah Darda’ dan Dawud yang berlari-lari, seolah hospital ini taman permainan. Dawud sampai mahu berbaring di lantai. Rasa geram membuak di dada. Suami memeluk Dawud ke dadanya. Dia juga sabar dengan keletah anak-anak. Sebaik bertemu mata dengan suami si pesakit, saya berubah sebak. “Ini Pakcik Saiful, suami makcik yang sakit tu,” suami memperkenalkan.

Di situ juga ada Kak Siti, pegawai pelancongan Malaysia dan suaminya, seorang pelajar Malaysia dan anak saudara Pakcik Saiful. Beberapa orang Korea sedang berbaris, menunggu giliran melawat keluarga mereka yang sakit. Hanya satu orang dibenarkan masuk ke Unit Kecemasan. “Umi masuklah dulu, abang jaga anak-anak,” kata suami. Pakcik Saiful membawa saya kepada seorang pegawai wad. Saya diberikan pas dan baju khas pelawat. 

Alllahuakbar. Tidak dapat saya bayangkan runtuhnya ego apabila melihat para pesakit yang terlantar nazak. Sebahagiannya tidak sedarkan diri termasuk pesakit yang terbujur di depan saya. Tertulis di katil namanya: Fatmawati Hamzah. Saya hanya mampu berdoa dan membaca al-Fatehah di telinga Makcik Fatmawati. Tubuhnya kelihatan bengkak ditusuk pelbagai ubat. Insafnya, begitu sekali Allah SWT bawa saya ke sini untuk muhasabah diri.

“Cukuplah abang doakan makcik dari jauh. Dia dalam keadaan tidak menutup aurat, tak manis kalau bukan ahli keluarga nak melihatnya dari dekat,” bisik saya kepada suami. Dia mengangguk. Kami berbual sebentar dengan Pakcik Saiful sebelum minta diri kerana anak-anak sudah ‘tidak terkawal’. Kami berjanji akan datang lagi esok. Melihat wajah Pakcik Saiful yang kesedihan, kami simpati. Tambahan beliau keseorangan, jauh dari keluarga di tanah air.

Malam itu, saya terus memikirkan Pakcik Saiful dan isterinya. Baharu kami tahu, mereka datang ke Korea untuk melancong dan meraikan anak tunggal mereka yang dapat masuk ke MRSM. Makcik Fatmawati adalah seorang doktor perubatan, beliau mempunyai klinik persendirian di Mentakab Pahang. Kliniknya terkenal di sana dengan nama Klinik Sulaiman.       

“Dia sihat ketika datang ke Korea, cuma beberapa hari sebelum balik dia rehat di bilik kerana tidak larat. Pada hari Pakcik Saiful bawanya ke hospital, hari itulah dia tidak sedarkan diri. Doktor kata ada masalah di otak,” cerita rakan yang membantu pasangan ini di Korea. Masya Allah, pasti Pakcik Saiful dan anaknya amat sedih.

Rancangan percutian yang tidak dijangka berakhir dengan ujian hebat. Bagaimana kalau saya berada di tempat salah-seorang daripada tiga beranak ini? Ya Allah, tak mampu saya bayangkan. Semoga Allah SWT memberi solusi terbaik dan menyembuhkan Makcik Fatmawati. 

Esok pagi, kami bersiap mahu ke hospital. Saya mengajak Nadiah yang menumpang tidur di rumah minggu ini. Kebetulan, hari ini dia bercuti dari kerjanya sebagai pengasuh anak rakan kami yang pulang ke Malaysia. Saya mahu Nadiah juga mendoakan Makcik Fatmawati yang sedang koma. Hanya ayat-ayat Allah SWT yang dapat memberi ketenangan ke jiwa pesakit. Waktu saya duduk dalam kereta, sebuah pesanan ringkas tiba: ‘Ummu, si pesakit sudah meninggal dunia’ mesej seorang rakan dari Kedutaan Malaysia. Allahuakbar! Kami terus bergerak ke hospital. Hati menjadi sayu. 

Suami memeluk Pakcik Saiful yang merah matanya. Dia membisik kata-kata sabar kepada lelaki berumur 50-an itu. “Pakcik nak bawa jenazah isteri balik ke Malaysia,” kata Pakcik Saiful. Seorang pegawai kedutaan dan rakan kami menguruskan prosedur membawa keluar jenazah Dr Fatmawati.

Saya memandang Nadiah dan dua rakan wanita yang baru sampai. “Pakcik nak bawa isterinya pulang, elok kita mandikan dulu jenazah dan solat sebelum terbang ke tanah air. Nadiah dan Ayla boleh mandikan?” Tanya saya. mereka angguk.

Tidak ada orang lain boleh diharapkan saat genting begini. Tiba-tiba Nadiah bersuara, “Saya pernah mandikan jenazah pesakit ketika menjadi jururawat di hospital dulu,” katanya. “Jadi, nadiah ajar kami nanti, kak Ummu dan kak Ayla akan ikut sahaja,” balas saya. 

Jenazah Dr Fatmawati dibawa ke masjid. Ayla bertanyakan pihak masjid tentang barag-barang mandian jenazah. Syukur, semuanya telah disediakan. “Ayla pernah mandikan jenazah sebelum ni?” Tanya saya. Dia menggeleng kepala. “Kak Ummu pun tak pernah, dulu bantu-bantu mandikan jenazah nenek sahaja,” kata saya. “Alhamdulillah ada Nadiah,” tambah saya lagi.

Di bilik mandi jenazah, Nadiah memberi arahan kepada kami secara profesional. Saat melihat tubuh jenazah Dr Fatmawati yang kaku, saya benar-benar insaf. Hari ini, kami bertiga di pilih Allah SWT memandikan tubuh yang sudah tidak bernyawa, yang suatu waktu, kami pula di tempat jenazah itu. Entah siapa Allah SWT datangkan untuk memandikan kami nanti? Allah ya Allah. Hati saya menangis. 

Kami bertiga memandikan jenazah dengan tertib. Mengikut arahan Nadiah. Pakcik Saiful setia memegang kepala isterinya. Bilik mandi jenazah kecil. Suhu waktu itu pula sangat dingin. Proses terakhir sebelum memakaikan pakaian putih, saya basuhkan anggota wudhuk jenazah, memegang tubuhnya yang kaku. Suatu saat, aku juga begini ya Allah, bisik hati. Nadiah memberi arahan cara mengkafankan mayat.  Kain-kain yang dipotong semuanya memerlukan ilmu dan latihan.

Allahuakbar, begitu sekali Allah swt mudahkan urusan arwah Dr Fatmawati dengan keberadaan Nadiah ‘tanpa sengaja’ di rumah saya hari itu. Apa amal baiknya sehingga mudah sahaja urusan menguruskan jenazah sebelum pulang ke Malaysia? soalan-soalan itu bermain di fikiran.

Saat semuanya selesai dan tinggal menutup muka jenazah, saya lihat wajah itu. Dr Fatmawati seolah-olah sedang tidur. Tenang dan tidak seperti orang yang sakit. Kami bertiga merasakan seperti memandikan orang yang tidur. Lalu setelah semuanya berselimut kain putih, jenazah di bawa keluar ke halaman masjid untuk disolatkan. Dalam suhu bawah 10 celcius, jenazah disolatkan oleh Jemaah Muslim pelbagai bangsa dan negara. Imam Abdul Rahman, orang Korea yang alim mengetuai solat. 

“Terima kasih semua, pakcik rasa syukur sangat dapat mandi dan solatkan jenazah arwah sebelum balik ke Malaysia. Yang itu paling penting,” kata Pakcik Saiful. Kami mengirimkan doa buatnya. Besar ujian ini; datang melancong dan meraikan anak, tetapi diakhiri kematian orang tersayang secara mengejut. 

Ya Allah, walaupun sudah sebulan lebih peristiwa itu, saya masih lagi terimbau. Peristiwa yang mengajar kami tentang hakikat hamba; semua yang kita miliki adalah milikNya, cukup masa akan dipulangkan. Saat semua dipulangkan, kita bukan lagi apa-apa walaupun ketika hidup kita seorang berilmu, berpangkat atau berharta. Apakah diriku mahu sombong lagi, sedangkan aku juga tidak tahu bila, bagaimana, di mana dan siapa yang akan menguruskan perjalanan akhirku? 

Allahuakbar.

Mimpi Orang Tidur

Mimpi biasanya sebentar, selama manusia tidur. Mimpi terdedah kepada segala macam pengalaman, harapan dan tidak kurang pula tanda-tanda isyarat. Ini bergantung pada latar dan keadaan individu berkenaan. Mimpi itu sebuah dunia, malah dunia ini sebuah mimpi.

Ini sebuah metafora. Ada munasabahnya untuk melihat kehidupan cara begini dalam usaha mencari kebenaran yang hakiki. Dunia yang tidak kekal, ibarat mimpi yang pendek. Ada kelazatan dan ada kepahitan. Semuanya tidak abadi.

Ulama, pemikir, hakim juga penulis kitab penting Iman al-Mawardi pernah berkias cara begini dalam melihat kehidupan.

Imam al-Mawardi dalam bukunya mengutip sebuah puisi :

“Ketahuilah sesungguhnya dunia itu seperti mimpi orang tidur,

dan kehidupan yang baik tidaklah abadi.

Renungkanlah, ketika kelmarin engkau memperoleh kelazatan,

lalu engkau menghabiskannya, bukankah engkau seperti orang yang bermimpi.

Betapa banyak orang yang lalai seperti tak lalai dan

betapa banyak orang yang tidur seperti tidak tidur.”

          (Iman al-Mawardi dalam ‘Jalan Meraih Kebahagiaan Dunia & Akhirat’ terjemahan Ahmad Farid Nazori daripada karya asal ‘Adab ad-Dunya wa ad-Din’)

Akal hendaklah diaktifkan setelah bangkit daripada tidur. Tidur hanya sebentar cuma. Mimpi (orang biasa) acap kali menghidangkan keindahan, ilai-tawa, kejelikan, ancaman dan ulang tayang pengalaman hidup secara kabur. Ini semua minta disaring dan iktibar.

Seindah mana pun mahligai di dalam mimpi tidak sama dengan realiti tinggal di sebuah rumah usang. Panca warna di langit sebentar lenyap tatkala timbulnya matahari. Senang berakhir, bermulalah susah dan sebaliknya. Seakan lalai dibuai mimpi, namun setelah munculnya pagi, sudah kembali ke alam nyata dan tidak lagi lalai. Bermakna, diri kembali menjadi insan, hamba ciptaan Allah untuk beribadah kepada Pencipta.

Maka insan ini dikatakan ‘tidur tetapi tidak seperti tidur’. Apa yang terjadi pada waktu tidur sama sekali tidak melalaikan, malah mencetuskan lebih banyak keinsafan dan ketaatan. Setiap detik dalam waspada dan terelak daripada sesuatu yang ‘lagha’ (sesuatu yang tidak berfaedah).

Mafhum Firman Allah, “Sesungguhnya berjayalah orang yang beriman. Iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya; Dan mereka menjauhkan diri daripada segala perkara yang sia-sia.” (Mafhum Surah Al-Mu’minun [23]:1-3)

Wallahu a’lam.

[Darma Mohammad]

Ini Kisah Amirul

Namanya Ahmad Amirul Imran. Anak ketiga dari empat beradik. Panjang namanya kerana diberikan oleh datok, nenek, ayah dan mama. Semuanya mahu menyumbang.

Hakikatnya … itulah nama yang sudah tertulis. Akhirnya dia sendiri membahasakan diri sebagai Mirul sahaja.

Ini kisah Amirul.

Kisah budak biasa-biasa. Amirul dilihat oleh ayah dan mamanya sebagai budak tidak gemar belajar, kuat makan, manja tetapi baik hati.  Si ayah pernah merasa cemas memerhati perkembangan pelajaran dirinya. Ada wasiat untuk Amirul.

“Yang … saya ada buat simpanan untuk Mirul. Kalau ditakdirkan saya meninggal dunia dan dia masih tidak ke mana-mana – tidak masuk universiti –  … tiada pekerjaan. Gunalah wang simpanan itu untuk masa depannya. 

Rumah di Segamat … kita berikan kepadanya. Biar dia mengajar budak-budak kampung mengaji Quran.”

Sungguh, setiap ibubapa mengharapkan kejayaan anak-anak di dalam pelajaran dan kerjaya. Tidak untuk Amirul. Kami tidak berani menyandarkan apa-apa. Tidak langsung menaruh harapan tinggi.

Begitulah … setiap apa yang berlaku pada hari ini semuanya ada permulaan. Biar pengakhiran lebih baik dari permulaan. Bukankah Allah – Al-Khabir – maha mengetahui segala rahsia yang tidak diketahui oleh manusia?

Sungguh benar. Perjalanan hidup seseorang bukan pilihan mutlak. Ia ketentuan Dia –  Al-Badi’ – yang maha Pencipta. Semuanya tertulis di dalam kitab di lauh mahfuz. Benar, Allah – al-Qadir – yang maha Menentukan perjalanan kehidupan setiap manusia.

Setiap manusia berbeza kisah. Barangkali ada seiras tetapi berlainan lokasi. Masa kejadian juga tidak sedetik. Hebat sekali kisah kehidupan manusia ciptaan Allah Azzawajallah. Amirul pernah berkata,

“Mama … Ada kisah Mirul sama macam kisah dia. Ada masanya bila Mirul membaca kisah orang … rasanya macam membaca kisah Mirul.

Dalam perjalanan hidup Mirul – sehingga usia 18 tahun – terlalu banyak Mirul melihat kebesaran dan kasih sayang Allah. Kalaulah pandai menulis … Mirul mahu kongsikan kisah ini.”  

Tiba-tiba sahaja muncul rasa lucu terselit di hati. Si mama tersenyum menahan tawa. Terasa geli hati mendengar hasrat anak mahu menulis tentang kisah sendiri.

“Apa yang mahu Mirul tulis? Kisah budak malas belajar? Atau kisah budak lelaki yang dilihat oleh ibubapanya seperti tiada masa hadapan?”

Tersentak. Tiba-tiba si mama berhenti tertawa. Wajah bertukar serius merenung wajah sianak. Amirul langsung tidak ketawa. Dia bersungguh.

Mama juga cakap … dalam kisah diri kita ada tanda-tanda kebesaran Allah. Allah telah tahu apa yang akan berlaku pada hari ini dan esok. Kita tidak tahu. Setiap satu ada iktibar yang boleh dipelajari.”    

Melihat wajah si mama berubah Amirul mula bercerita.

Bila Mirul baca al-Quran serta faham sedikit-sedikit kandungan dan maknanya … baru Mirul terasa perjalanan hidup Mirul dipermudah dengan bantuan Allah – Al-Wakil dan al-Wali – yang Maha Memelihara lagi maha Melindungi.

Mirul mula faham … jika kita taat dengan apa yang disuruh dan tinggalkan apa yang dilarang, asalkan berserah diri dan bertawakal kepada-Nya serta berdoa, Dia akan bantu kita.

Tentu sekali saya terkedu. Tidak sangka patah-patah itu keluar dari bibirnya. Lalu imbasan kisah hidup Amirul pantas muncul.

Saya terkenang – ketika berumur 10 tahun – Amirul kagum melihat surat beranak sendiri ditulis dalam bahasa Welsh.

“Wow… rupa-rupanya Amirul lahir di Wales. Jadi Mirul budak Wales. Emm … umur 21 tahun bolehlah Mirul pilih mahu jadi warganegara Malaysia atau  British ya?”

Keputusan Ujian Peperiksaan Sekolah Rendah (UPSR) Amirul tidak cemerlang. 4B 1C. Gila untuk anak profesor. Tiada sekolah menengah berhampiran rumah mahu menerimanya.

Kami kehairanan melihat budak manja ini mahu berpisah dan berjauhan dengan keluarga. Amirul bersekolah di sekolah Ma’ahad Kesang Laut di Muar. Beliau mula belajar asas bahasa Arab.

Amirul hanya enam bulan di sini. Ketika usianya 13 tahun, beliau mengikut mama dan ayah yang bertugas di Universiti Taibah Madinah. Sukarnya mencari sekolah Saudi untuk Amirul bersekolah di sana.

Akhirnya – setelah tiada pilihan – Amirul bersekolah di Al-Khair wa al-Barakah, sekolah kelolaan warga Sudan. Ia sekolah mengikut silibus pelajaran negara Sudan tetapi lokasinya di Madinah di dalam bangunan separuh tidak siap.

Pernah kami meraba-raba mendaki anak tangga ke tingkat tiga bangunan kerana tidak berlampu. Entah berapa kali sekolah di kawasan penduduk miskin itu terpaksa berpindah kerana kekurangan dana.

Namun pelajar-pelajarnya terdiri dari pelbagai negara. Anak-anak miskin ini dari Rusia, Yemen, Chad, Nigeria, Albania dan Pakistan. Kesemuanya tidak dibenarkan belajar di sekolah Arab Saudi. Ramai ibubapa gagal membayar yuran sekolah walaupun kenaan yuran kepada pelajarnya sangat rendah.

Amirul menduduki peperiksaan besar Sudan ketika berusia 14 tahun. Tiga matapelajaran (al-Quran, Fiqh dan bahasa Arab) terpaksa dijawab dalam bahasa Arab.

Peperiksaan berlangsung di kedutaan Sudan di Riyadh. Jaraknya 1000 km dari Madinah. Amirul lulus peperiksaan dengan izin Allah dan kemudian menyambung pelajaran malah tinggal di Sudan.

Dari Welsh Boy jadi Budak Sudan. Ya … Mirul pernah tinggal di negara Sudan yang miskin dan bergolak.

Duhai anakku … Ramai yang tidak percaya dan tertanya-tanya bagaimana Amirul boleh terlontar di benua Afrika sendirian ketika berusia 14 tahun. Begitulah ketentuan – al-Mubdik – Dia yang Maha Memulai perjalanan kisah seorang hamba-Nya …

Akhirnya – dengan izinNya – si mama bersedia menulis kisah Amirul sebagaimana yang diceritakan kepada mamanya. Ia kisah betapa Allah lebih Mengetahui dengan apa yang tidak kita ketahui.

Tidak Pernah Bersedih

Pagi tadi, ada pertanyaan dari seorang sahabat dalam group kawan-kawan sekolah.

“Girls, any doa to release stress?”

(Nota: Saya belajar di sekolah perempuan.)

Banyak jawapan yang diterima dari ahli group yang boleh diaplikasikan dalam kehidupan. Alhamdulillah.

Saya terkenang kisah sewaktu tinggal sendirian di India, berdepan dengan keadaan yang membuatkan saya bersedih. Seingat saya, nak makan pun tak lalu. Asyik menangis hingga bengkak mata dan hilang suara. (Hari ini saya langsung tidak dapat ingat apa yang buatkan saya menangis seteruk itu.)

Masa tu, dengan izin Allah, saya teringatkan seseorang yang dekat di hati, yang saya namakan Maulana, menetap di Hyderabad. Segera saya hubungi beliau dan beritahu betapa hati saya sedih sangat kerana sedang berdepan dengan musibah. Maulana tidak fasih berbahasa Inggeris. Atau dalam bahasa mudah, dia bercakap macam bahasa Inggeris tapi yang kedengaran hanya bunyi Hindi. Entah apa yang dia cakap saya pun tak faham, sementelah di hujung talian.

Tapi sedikit yang dapat saya tangkap berbunyi (lebih kurang) begini,

“Betthi. Don’t worry. Be happy. Auliya never sad. Alaa inna awliyaa Allah la khawfun Alayhim wala hum yahzanoon. Find the ayat from Quran.”

Segera saya cari ayat tersebut sebaik habiskan perbualan. Terjemahan ayat 62 surah Yunus:

Ketahuilah sesungguhnya wali Allah (auliya) itu tidak pernah takut dan takkan pernah sedih.

Sejak itu saya cuba jadikan ayat tersebut sebati dalam diri dengan mengulang-ulang dan menghayatinya. Sambil itu melalui pembacaan, saya cuba kenali siapakah auliya yang disebut dalam hadith Rasulullah riwayat an Nasai dan Ibnu Hibba dalam kitab sahihnya:

Sesungguhnya ada di antara hamba Allah (manusia) yang mereka itu bukanlah para nabi dan bukan pula para syuhada’. Mereka dirinudkan oleh pada Nabi dan Syuhada’ pada hari kiamat kerana kedudukan (pangkat) mereka di sisi Allah swt. Seorang dari sahabat bertanya, “Siapa gerangan mereka itu wahai Rasulullah? Semoga kita dapat mencintai mereka.”

Nabi Muhammad (selawat ke atasnya) menjawab, “Mereka adalah satu kaum yang saling berkasih sayang dengan anugerah Allah bukan kerana ada hubungan kekeluargaan dan bukan kerana harta benda, wajah-wajah mereka memancarkan cahaya dan mereka berdiri di atas mimbar-mimbar dari cahaya. Tiada mereka merasa takut seperti manusia merasakannya dan tiada mereka berdukacita apabila para manusia berdukacita.”

MasyaaAllah!

Bagaimana mahu menjadi wali Allah? Baru diuji sedikit sudah bengkak mata. Penyerahan diri, mulut berkata total, hakikatnya ia hanya kata-kata yang menjadi penyedap rasa.

Dari Ibnu Taimiyah dalam kitab beliau Al Furqon Baina Awliya Ar-Rohman Wa Awliya Asy Syaithan ada dihujahkan bahawa “Orang yang rajin mengamalkan amalan sunnah, maka ia akan menjadi wali Allah yang istimewa.”

Disebutkan juga dalam buku ini yang wali Allah ada dua jenis:-

– As Saabiquun Al Muqorrobun (wali Allah terdepan) – adalah hamba Allah yang selalu mendekatkan diri pada Allah dengan amalan sunnah di samping melakukan yang wajib serta dia meninggalkan yang haram sekaligus yang makruh.

Al Abror Ash-habul yamin (wali Allah pertengahan) – adalah hamba Allah yang hanya mendekatkan diri pada Allah dengan amalan yang wajib dan meninggalkan yang haram, ia tidak membebani dirinya dengan amalan sunnah dan tidak menahan diri dari berlebihan dalam yang mubah.

Pagi ini, saya berkata pada diri, “Sabarlah duhai hati. Usah bersedih. Janji Allah itu pasti. Bersama setiap kesusahan itu ada kesenangan. Allah menguji hambaNya kerana Dia sayang. Bukan Dia menghukum.”

Ya Allah, tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau. Sungguh aku ini termasuk orang-orang yang zalim.

Seakan terdengar di telinga suara Maulana di hujung talian,

“Betthi, don’t worry. Be happy.”

BAB 1 TERTINGGAL SATU

Menuju Masjidil Aqsa lama menunaikan solat subuh

Menuju Masjidil Aqsa lama menunaikan solat subuh

Hadis ini sangat menarik, “Abu Hurairah r.a. menyatakan Nabi SAW bersabda: Jangan bersusah-susah melakukan perjalanan jauh melainkan untuk mengunjungi tiga masjid, iaitu: masjidku ini (masjid Madinah), Masjidil Haram (di Makkah), dan Masjidil Aqsa (di Jerusalem).”

Inilah tiga tempat disyariatkan untuk bermusafir dan beramal ibadat. Malah ia lebih signifikan dengan kenyataan “jangan bersusah-susah … kecuali” memberi gambaran harus untuk berada di ketiga-tiga masjid ini walaupun menghadiri kesukaran. Kenyataan ini memberi kesan besar kepada perasaan dalaman mereka yang percaya dengan kekuasaan Allah SWT.

Namun – pada satu masa – pemikiran kami tidak sampai ke tahap tersebut. Kesukaran sisi terasa sukar untuk diatasi. Hakikatnya, saya tidak pernah menyimpan niat untuk berziarah ke tiga-tiga masjid ini sebelum 2005 walaupun ke Makkah atas tuntutan menunaikan fardu haji. Sungguh … saya ketakutan. Banyak perkara bermain-main di fikiran sehingga merasakan ia perlu ditangguhkan. Bukan sekarang. Lebih tepat lagi, ia bukan perkara yang difikirkan.

Hati selalu berbisik, “mereka sudah baik” ketika mendengar kenalan atau keluarga hampir berangkat ke Tanah Suci. Kemudian, ada ketikanya hati nakal berkata-kata, “mereka tetap serupa walaupun sudah bergelar haji,” setelah beberapa ketika pulang dari kedua-dua Tanah Suci.

Sungguh … saya fikir menunaikan fardu haji menyebabkan manusia wajib berubah menjadi lebih baik di kedua-dua sisi, Allah dan masyarakat. Haji perlu mengubah sempadan iman. Gelaran Tok Aji atau Pak Haji hadir bersama dengan watak “ahli syurga” kerana mereka yang mendapat haji mabrur tiada balasan kecuali syurga. Ia bukan soal jubah dan kopiah tetapi melibatkan kehidupan secara keseluruhan.

Ia berbeza dengan Roza. Beliau mengajak saya menunaikan fardu haji bermula 2000 ketika usia di pertengahan 30an. Ajakan disanggah dengan kenyataan main-main seperti, “kita muda lagi, lambat lagi nak mati,” atau “pergi haji pada usia muda, balik nanti payah nak buat dosa,” atau “haji untuk orang tua, nanti bila pencen, kita dapat duit pampasan, kita pergilah.”

Kenyataaan bercorak sinikal ini – sebenarnya – cerminan perasaan ketakutan dalaman. Sungguh … hati berasa yang saya bukanlah manusia hampir denganNya, terasa banyak dosa-dosa lampau, tidak pandai membaca al-Quran dan kerisauan memikirkan kehidupan pasca haji. Pelbagai kisah dikaitkan dengan istilah pembalasan tunai di kedua Tanah Suci nyata membuat jiwa belum mahu ke sana.

Tindak balas Roza terhadap suasana ini sangat mudah. Beliau berdiam diri, bangun malam, bercerita, berdoa dan menangis dengan Allah SWT tentang keinginan mahu menunaikan fardu haji ketika usia muda bersama suaminya. Hampir enam tahun begitu. Kesungguhan menyatakan keinginannya sangat luar biasa. Roza sungguh-sungguh bergantung harap kepadaNya. Ia hanya dalam pengetahuan beliau dan Tuhannya.

Kuasa Allah Maha hebat. Dia Maha Mendengar lalu memakbulkan permintaan Roza. Ringkaskan catatan, perjalanan haji kami telah dibukukan melalui Travelog Haji: Mengubah Sempadan Iman. Ia kisah manusia jahil bersungguh mohon keampunan Allah SWT dan merayu mahu menjadi tetamu paling istimewa. Ia permohonan gila pada logik akal. Namun saya rasa istimewa dalam dunia kejahilan sendiri.

Dia bagi izin belajar mengenal al-Quran sebelum berangkat ke Tanah Suci. Allah ya Allah … saya mengenal huruf al-Quran ketika berusia 40 tahun. Saya rasa istimewa. Banyak janji-janji lain yang mahu saya lakukan sebelum, semasa dan selepas menunaikan ibadat ini. Sungguh … Dia memberi kekuatan dalaman yang sangat kuat. Saya mahu berubah. Berubah sungguh-sungguh dan merayu kepadaNya agar tidak berpatah balik. Benar – saya fikir – ibadah haji mengubah sempadan Iman.

Kini, hampir 10 tahun saya mewakafkan diri kepada masyarakat mengajak dan menyeru supaya sentiasa mengingati Allah SWT. Premis utama ialah memikirkan kehidupan selepas kematian yang bersifat kekal abadi. Ibadat haji diterangkan melalui pandangan sisi sedikit berbeza berteraskan tacit knowledge pengalaman kerohanian yang telah dilalui.  Ia hanya secalit ilmu mahu dikongsi bersama.

Banyak peristiwa berlaku semasa di Makkah dan Madinah. Saya jatuh cinta dengan kedua tempat ini. Sungguh, perjalanan haji membawa keinginan mahu bermukim di Makkah atau Madinah. Saya ungkapkan kata-kata berikut semasa bersama Roza, Kak Mie dan Adik Na di Makkah,

Ya Allah Na, jika abang ada peluang mahu rasanya menetap di Mekah ataupun Madinah. Mana-mana abang tidak kisah. Kedua-dua tempat yang barakah. Hati jadi seronok, tenang dan damai.

Allah Maha Mendengar. Dia tunaikan permintaan ini. Kami bermukim di kota Madinah. Hampir setiap hari – lima waktu solat berjemaah – dapat sujud di Masjid Nabawi. Secara konsisten hampir setiap dua minggu kami “bersusah payah bermusafir” ke Makkah untuk bertawaf dan berjemaah di Masjidil Haram. Kisah ini telah kami rakam secara berasingan melalui Anekdot Madinah: DIA Maha Mendengar, Rumah Kecil Di Jabal Uhud, Nota Dari Madinah dan Di Sebalik Niqab: Kisah Tersirat.

Aneh … kehidupan pasca haji terutamanya ketika bermukim di Madinah langsung tidak menggerakkan hati untuk hadir sujud di satu lagi masjid yang disyariatkan, Masjidil Aqsa. Sekurang-kurangnya terbit rasa ingin ke sana. Jurusalem bersempadan Jordan dan hampir dengan Arab Saudi berbanding Malaysia. Kami pernah berada di Jordan bermusafir Utara – Selatan – Timur dan Barat selama beberapa hari di sana. Malah kami ditunjukkan, “di sebelah sana sempadan Israel (tanah Palestin) – Jordan.”

Sungguh … saya – sekali lagi seumpama ketika mula–mula diajak menunaikan fardu haji – diselubungi perasaan ketakutan dan tidak perlu berada di Masjidil Aqsa. Namun perkara paling utama mempengaruhi dan melekat di minda untuk tidak berfkir tentang Masjidil Aqsa ialah kerana kenyataan hitam di pasport Malaysia tertulis, “Pasport ini sah digunakan untuk semua negara kecuali Israel.” Lalu logiknya, ia bukan satu keperluan untuk ke sana walaupun ia disyariatkan. Ia halangan negara.

Bagaimanapun – di sana-sini – kami mendengar ada rakyat Malaysia keluar masuk Jurusalem. Kami bertanya-tanya di dalam hati sepintas lalu, “bolehkah rakyat Malaysia ke Israel?,” tetapi kerana ia tidak langsung mustahak di dalam kamus kehidupan, maka ia berlalu tanpa perlu membuat penyelidikan lanjut. Saya fikir mereka gila tidak mengikut peraturan. Malah saya fikir, “sengaja mencari nahas kesusahan.”

Sesekali telinga kami mendengar kisah mereka yang pernah ke sana di kalangan rakan-rakan terdekat, “menunggu di sempadan beberapa jam, ditahan sejam dua di tempat pemeriksaan imigresen tanpa sebarang sebab serta beberapa kesukaran lain” menyebabkan muncul rasa takut dalam jiwa. Sekali lagi perasaan tidak perlu ke sana menjadi sangat wajar. Kami hidup atas persepsi sendiri.

Kemudian, ketika bermukim di Arab Saudi, kami dimaklumkan tentang larangan ke negara yang dikuasai Israel. Sebutan mulut menyatakan, “mereka yang pernah ke sana tidak akan dibenarkan masuk ke Arab Saudi.” Lalu tidak perlulah kami membuat usulan lanjut kerana tiada keperluan untuk “bersusah-susah bermusafir dan beramal ibadat” di sana. Saya sayangkan Madinah. Tidak masuk akal mengorbankan masjid Nabawi dan Masjidil Haram kerana Masjidil Aqsa.

Kami berada di Madinah yang solat di dalam masjid Nabawi 1000 kali lebih afdal daripada mana-mana masjid kecuali Masjidil Haram. Allah ya Allah … Masjidil Haram pula hanya kurang-lebih 400 km daripada Madinah. Bukankah solat di dalamnya 100000 kali lebih baik daripada mana-mana masjid?

Masa berlalu pantas. Allah SWT memberi nikmat untuk kami mengembara dan bermusafir lebih daripada 30 buah negara. MasyaAllah … Subhanallah … AllahuAkbar, kami telah solat di beratus-ratus masjid di  seluruh dunia. Hanya ada tiga masjid yang disyariatkan untuk “bermusafir dan beramal ibadat”. Malah ia harus “bersusah payah” jika mahu hadir ke situ. Dua daripadanya sudah berkali-kali kami hadir.

Alahai … Masjid Al-Aqsa, arah kiblat pertama umat Islam solat, tempat persinggahan dan solat Baginda SAW sebelum mengadap Allah SWT (peristiwa Israk dan Mikraj) serta masjid ketiga afdhal untuk solat di dalamnya tiada dalam ingatan. Kami tidak mahu ke sana. Biar kami akhiri catatan ini dengan satu kenyataan,

Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam (di Mekah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

(Terjemahan surah Al-Israa’ : 1)

Sungguh … ia satu yang tertinggal!

Catatan buat Mak

Nota: Mak sudah selamat dikebumikan. Catatan ini ditulis sebelum beliau meninggalkan kami sekeluarga. Terima kasih kepada semua yang mendoakan mak dan kami semua. Moga kita bertemu di Firdaus.makzaini

Saat ini Mak sedang nazak di hospital. Dua bulan sebelum, Sheikh Said telah melawat Mak yang sudah uzur tetapi masih boleh makan, minum dan berborak. Sheikh Said memberitahu mak,

Bersabarlah Mak! Saya mendoakan Mak agar cepat sembuh dan mendapat rahmat Allah – membersihkan  segala dosa-dosa lalu.

Mak senyum kelegaan dan mengucapkan “Amin” sambil menutup muka dengan kedua tangan. Hari ini apabila Sheikh datang melawat, Mak sudah tidak sedarkan diri. Hanya boleh membuka mata sekali-sekala apabila mendengar ayat-ayat al-quran yang dibacakan oleh anak-anak dan cucu-cucunya.

Mak tidak boleh makan dan minum seperti dulu. Doktor sudahpun memasukkan tiub makan dan minum tetapi badan Mak sudah tidak boleh menerima lagi. Dua daripada tiga rezeki utama sudah tertutup. Hanya tinggal rezeki untuk bernafas dengan menggunakan topeng oksigen sahaja.

Selagi Mak ada rezeki maka Mak akan terus hidup!

Sheikh Said memberitahu bahawa Mak sedang berada di persimpangan dunia menuju ke alam akhirat. Walaupun beliau sedang nazak  tetapi jiwa dan roh Mak tetap sama seperti baru dilahirkan. Mak masih boleh faham dan tahu segala yang berlaku di sekitarnya.

Sheik Said menasihati keluarga agar sentiasa membaca al-quran dan berzikir sewaktu berdampingan dengan Mak agar jiwa Mak sentiasa tenang tenteram.

Janganlah leka dan berseronok bercerita hal-hal duniawi ketika di samping Mak.

Sheikh Said merayu agar kami semua mengambil ikhtibar apabila melawat Mak. Sewaktu usia muda mestilah sentiasa beringat bahawa kita semua akhirnya akan menjadi tua seperti Mak. Jadi kita mestilah dari muda lagi menjadi orang yang baik iaitu yang sentiasa mentaati segala perintah Allah.

Orang-orang yang baik secara zahirnya akan menjadi tua dan sakit tetapi rohaninya akan tetap sihat, tenang-tenteram. Dari mata kasar, seolah-olah orang yang sakit sedang tersiksa menanggung kesakitan tetapi sebenarnya Allah sedang menyucikan dosa-dosa sebelum ke dunia akhirat kelak.

Kesiksaan di dunia ini hanyalah kecil dan sedikit sahaja jika dibandingkan kesiksaan di akhirat.

Kami mendoakan agar Allah mempermudahkan pemergian Mak ke alam yang baru iaitu Akhirat.

Semoga mak dimasukkan ke dalam syurga tanpa dihisab.