Hadiah Buat Sahabat

IDA Md. Amin
Siswi U-MKI

Berbicara dengan HADIAH BUAT SAHABAT: Dua Wajah Dua Minda menyebabkan saya tertanya, “di mana saya?”. Liuk-lintuk dua pensyarah@penulis – MKI dan Darma – menyampaikan apa yang diilhamkan seolah berhadapan dengan kuliah sastera atau bahasa Melayu klasik.

Benar, acapkali mata bertembung perkataan baru, menyebabkan saya perlu melihat keseluruhan ayat dan cuba mencari makna lalu mentafsir seadanya. Aneh … itulah – sebenarnya – daya penarik sisi  seolah-olah berbungkus cantik. Khalayak perlu membuka bungkusan tersebut untuk melihat isi kandungannya.

Opss … saya mula terpengaruh dengan gaya mereka berdua.

MKI dan Darma nyata berbeza. Mereka – kelihatan – berada dalam daerah berasingan terutamanya cara permikiran dan penyampaian. Namun keduanya bersilang bersatu kepada khalayak kerana setiap baris perkataan – InsyaAllah – akan singgah menyapa setiap jiwa yang membaca dengan mata hati.

Lalu bacalah ia dengan tekun serta dengan hati yang tenang.

Karya ini banyak menyentuh tentang usia terutamanya kisah silam dan masa berbaki. Usia bak mutiara terhasil dari dasar lautan, indah serta bernilai tinggi di mata manusia. Namun bila berdiam diri, merenung apa yang tertulis, hati terus terdetik,

Ya Allah, sesungguhnya – aku yang dahulu – telah mensia-siakan waktu seumpama mutiara bernilai yang tidak dihargai.

Diam-diam jiwa dan perasaan bertekad benar-benar mahu berubah sebelum Dia menjemput pulang. Hati berbisik, “ya Allah temukan daku dengan hambaMu yang baik hati untuk membimbing daku kembali dalam redhaMu”.

Sungguh, bahtera jiwa dilayarkan tanpa nakhoda berilmu sering terumbang ambing di badai samudera kehidupan menanti untuk karam. Saya tidak mahu lemas kerana tidak pandai berenang. Jika boleh sekalipun, ia tidak memadai menghadapi gelombang di laut terbuka.

Kini – saya fikir – masa berlalu tidak kembali lagi. Hanya masa berbaki yang titik akhirnya “ghaib” perlu dimanfaat. Saya petik bicara tanpa suara Tuan Nasrun Effendy,

Hidup ini penuh misteri dan kematian adalah rahsiaNya. Lama sakit belum tentu cepat mati. Sebaliknya sakit sebentar dan tiba -tiba saja bisa mati, tanpa disangka-sangka sakit itu hanyalah penyebab. Hidup dan mati itu hak Allah yang menentukan sepenuhnya.

Manusia lemah, lalai dan lagha. Ketika usia berbaki yang sedikit pun masih ramai tidak tersedar. Mereka berjalan, berjalan dan berjalan melupai jalan pulang.

Di dalam batas waktu kita berdiri

Hargai setiap detik dengan hati-hati

Meniti usia berbaki yang tidak pasti

Bertanya, bila dan di mana nafas terhenti

Di penghujung bicara ini biar saya petik baris ayat ringkas tapi sendat menerjah benak hati,

Kita tahu tarikh lahir tetapi tidak tahu tarikh kematian. Ia titik ghaib dan rahsia Allah SWT.

Allah Ya Allah, Allah Ya Rahman, Allah Ya Rahim, Ampunkanlah dosa-dosa lampau dan akan datang. Benar, kami mohon keampunanMu ya Allah.

Terimalah catatan indah dan bermakna MKI dan Darma dengan hati damai. Ada manfaat di dalam bungkusan hadiah ini. Terima kasih buat tuan berdua.

Pandangan Suraiya Pauzi: Hadiah buat Sahabat

Allahu Akbar!

Tiada terlintas di fikiran, saya diminta mencatatkan sesuatu di dalam karya ini. Siapalah saya! Ia pelawaan berat untuk dilaksanakan, namun tidak mampu ditolak atas dasar ukhuwah. 

HADIAH BUAT SAHABAT: Dua Wajah Dua Minda.

Bagaimana dan apa yang meresap ke dalam jiwa? Jika ada satu kesimpulan yang mahu dinyatakan, saya akan menulis, “ia memang sebuah hadiah buat sahabat”.

Sungguh … ia benar-benar sungguh!

Namun biar saya menulis atau memberi pandangan berpandukan rasa hati. Mengenali penulis, seluruh khalayak adalah sahabat beliau tanpa mengira latar. Maka, pada pengamatan saya, tinta kalamnya kali ini benar-benar lahir dari relung hati dituju khusus buat khalayak. Ia sebuah tazkirah buat setiap diri sahabat bergelar khalayak.

Buku ini mengajak para sahabat berfikir. Ia terkandung sifir kehidupan. Sebagai perbandingan, guru – asasnya begitu – memaksa anak muridnya menghafal sifir matematik. Mereka yang menghafal akan mudah mendarab dan membahagi angka secara mencongak.

Lalu – pada hemat saya – jika manusia berjaya menghafal sifir kehidupan (nota: hafal dan faham) maka mereka akan lebih mudah melangkah ke syurga Allah SWT, tempat akhir yang mahu dituju. (Baca: mencongak lalu mengatur perjalanan hidup dengan betul, agar akhiran penghidupan kita juga betul).

Ketika dihulur manuskrip dan usai menelahnya, terus terlintas betapa beruntung saya dapat menatapnya ketika manusia berada pada akhir zaman yang kelihatan sibuk mengejar duniawi. Lalu kelahiran buku ini – tepat pada masanya – dengan penghayatan penuh insaf boleh memberi peringatan agar tidak melupai kehidupan yang satu lagi.

Kata penulis, diri kita ibarat rumah. Rumah kosong perlu diisi dengan kelengkapan bermanfaat. Jika rumah itu adalah diri manusia, maka mereka perlu melengkapkan diri dengan ilmu bermanfaat dan diamalkan. Rumah tidak boleh bergelap tanpa cahaya menyuluh.

Kedua-dua penulis berbicara menggunakan minda yang tersuluh. Hampir keseluruhan bab mereka mengajak khalayak-sahabat dmengisi ruang-ruang kosong di dalam rumah masing-masing mengikut acuan Allah SWT dan Rasulullah SAW. Ia bukan untuk didiami selamanya tetapi lebih kepada persiapan menghuni rumah yaqut (permata) yang kekal abadi.

Tazkirah ini berbataskan MINDA. Setiap batasan mempunyai keistimewaan tersendiri. Saya terpaku dengan dua topik utama (baca: ia hanya pilihan terbaik di antara yang baik), Minda 5: Waktu dan Titik Ghaib dan Minda 6: Waktu Datang dan Waktu Pergi. Ia ibarat mereka – penulis – berbicara khusus untuk saya dan ramai orang yang sering meremehkan waktu.

Isunya mudah. Mereka yang sentiasa sibuk dengan urusan dunia, mereka merasakan 24/7 bagaikan tidak mencukupi untuk mengejar harta, kuasa dan pangkat. Kesannya, waktu yang sewajibnya diperuntuk untuk menyediakan bekalan akhirat dipandang enteng.

Sebaliknya, mereka yang berasa tidak sibuk, mempunyai masa sering memandang ringan makhluk yang bernama ‘waktu’. Waktu dibiarkan berlalu dengan urusan lain yang sia-sia. Misalnya, masa dihabiskan dengan kelekaan dan kelalaian bersalut kemaksiatan seolah-olah dunia tiada penghujung! Barangkali tidak terfikir betapa waktu dibawa bersaksi di Mahkamah Allah SWT.

Sejujurnya … ia pesanan dan peringatan buat saya. Mereka nyatakan,

Jangan biarkan masa berbaki berlalu begitu sahaja. Waktu menghambat diri kita atau kita perlu pantas mengejar masa berbaki.

Isyaratnya sungguh jelas: rambut beruban, mata rabun dan  sakit-sakit badan serta keturunan yang sudah dewasa. Maksudnya, kita tidak boleh berlengah lagi untuk persiapkan diri menghadapi hari yang menakutkan buat semua manusia, yakni hari kematian dan hari akhirat. Ia ‘titik ghaib’ seperti yang dimaklumkan penulis.

Saya tutup pandangan dengan memetik kata-kata penulis,

Begitulah pada waktu datang dan pergi terkandung sifat Maha Pengasih lagi Maha Penyayang serta Maha Pengampun.

Jika masih ada masa berbaki, penuhilah dengan sesuatu yang lebih bermakna.

Bertaubatlah atas waktu yang telah pergi. Lalui masa yang bakal datang sebagai manusia sesuci bayi yang baru dilahirkan.

HADIAH BUAT SAHABAT: Dua Wajah Dua Minda, sememangnya membuka minda, berinspirasi dan cukup berbekas di hati!

Tahniah buat penulis, Tuan Darma dan Prof MKI.

Besar lawan Kecil

∞ DUA ∞

Kecil dan besar berlawanan makna. Gunung dilihat besar berbanding bukit. Bukit pula jauh lebih besar berbanding busut. Orang juga boleh dilihat dalam konteks orang besar, orang kecil. Malah dalam tubuh manusia terdapat jiwa besar dan jiwa kecil, minda besar dan minda kecil. Begitulah perbandingan zahir tentang besar-kecil melalui mata kepala manusia.

Nilaian besar-kecil ini boleh bertukar-tukar atau berubah-ubah mengikut keadaan. Ia bersifat relatif. Misalnya, kenangi kata-kata berikut daripada seorang Dekan di Malaysia menjawab permintaan seorang profesor berasal dari India yang mahukan sebuah bilik besar untuknya:

Di sini kita tidak memerlukan bilik besar. Apa yang kita perlukan hanyalah minda besar, azam besar dan kesungguhan yang besar.

Begitulah … perasaan besar diri, tiba-tiba menjadi terlalu kecil, kecil dan tersangat kecil bila berhadapan dengan orang besar berjiwa besar.

Begitu jugalah bagaimana manusia melihat besar-kecil rezeki yang diterima mereka. Mereka boleh berbalah apabila melibatkan soal perut. Ada mudah bersyukur, ada pula berasa iri hati dengan yang lain dengan merasakan mereka lebih layak mendapat habuan lebih. Terserlah sifat jahil diri walaupun berpangkat besar, berpengajian tinggi dan dipandang mulia oleh masyarakat sekitar. Barangkali ramai yag tidak memahami konsep rezeki di sisi Allah SWT.

Lihatlah bagaimana Kami lebihkan sebahagian dari mereka atas sebahagian yang lain (dalam rezeki pemberian Kami itu) dan sesungguhnya pemberian di akhirat lebih besar tingkatan-tingkatan perbezaannya dan lebih besar tambahan-tambahan kelebihannya.

(Terjemahan surah al-Israa': 21)

Berperanglah soal kuasa, pangkat dan darjat yang membawa nilai besar (kemuliaan) pada kehidupan manusia, akhirnya ia kembali kepada satu titik persamaan di sisiNya:

Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu.

(Terjemahan surah al-Hujurat: 13)

Lalu besar-kecil manusia pupus. Yang besar hanya Allah SWT. Malah Maha Besar yang tidak boleh dibandingkan dengan sebarang sifat manusia. Manusia hanya bersifat kecil di sisiNya. Sungguh, terlalu kecil. Nokhtah.

Jika begitu, kenapa manusia perlu atau mahu bersikap angkuh dengan Pencipta yang Maha Berkuasa, Maha Besar dan Maha Hebat. Kenapa manusia tanpa rasa malu enggan mematuhi perintah dan laranganNya. Memadailah dengan memerhatikan bagaimana manusia melihat atau bertindak dengan rukun Islam yang lima.

Pertama, mengesakan Allah SWT tetapi secara hakikatnya ramai yang menduakanNya.

Kedua, kewajipan bersolat tetapi berapa ramai yang meninggalkannya secara terus dan ada pula yang bersolat dalam keadaan tergesa-gesa dan meninggalkan rumahNya.

Ketiga, berpuasa di bulan Ramadhan tetapi begitu ramai yang melihat puasa hanya menahan diri dari lapar dan dahaga.

Keempat, zakat tetapi ramai yang tidak memandang endah. Wang dan harta banyak tetapi sentiasa tidak kecukupan.

Kelima, haji (sebagaimana dihurai dalam bab Mata Kepala dan Mata Hati) tetapi ramai berpergian sekadar mencukupi rukun dan wajib haji. Ia tidak lihat dengan mata hati.

Tidakkah itu satu bukti nyata betapa manusia tidak mampu menggunakan akal lagi bersifat membodoh-bodohkan diri sendiri. Itulah simpton betapa kecilnya manusia, diberi pilihan syurga atau neraka, maka dipilih neraka yang azab paling ringan jika diletakkan di tapak kaki boleh menggelegak otak.

Dan apabila dikatakan kepada mereka: Berimanlah kamu sebagaimana orang-orang itu telah beriman. Mereka menjawab: Patutkah kami ini beriman sebagaimana berimannya orang-orang bodoh itu? Ketahuilah! Sesungguhnya merekalah orang-orang yang bodoh, tetapi mereka tidak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).

(Terjemahan surah al-Baqarah: 13)

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Sahabatku

Sahabat saya pelbagai.

Salah seorang – saya fikir – sangat baik, berilmu, berpengalaman dan sungguh bijaksana. Beliau seorang yang sungguh budiman. Bila bertemu sudah pasti terselit kata-kata nasihat. Beliau sering berkata,

Berbuat baiklah sentiasa. Pertama kepada diri sendiri. Kemudian kepada orang lain. Jika itu diamalkan – InsyaAllah – Allah SWT akan memberi kita lebih kebaikan.

Wahai sahabatku,

Menyeru manusia melakukan kebaikan bermakna kita juga meminta mereka meninggalkan kejahatan. Ia – sebenarnya – menjadi kewajipan umat Islam. Lalu tidak hairanlah jika ramai mahu melakukannya.

Konsep amal ibadat di dalam Islam mudah dan menarik. Setiap kebaikan memberi nilai gandaan luar biasa. Kita mengajak orang lain melakukan kebaikan dengan harapan mereka menjadi lebih hampir kepadaNya. Jika ia berlaku maka pengajak kebaikan juga akan mendapat keuntungan di dunia dan akhirat.

Tentu sekali ia tidak terhenti. Ia berterusan. Mereka yang hampir denganNya mengetahui nilai berdakwah yang memberi ganjaran dalam konteks ilmu bermanfaat. Mereka – kebiasaannya – memanjangkan ajakan tersebut kepada yang lain sehingga ia menjadi proses tidak bernokhtah.

Wahai Sahabatku,

Namun setiap perbuatan atau amalan mempunyai aturan tertentu. Mereka yang mengajak kepada kebaikan perlu mengamalkannya terlebih dahulu. Allah SWT menyatakan dengan jelas soal ini melalui ayat 1-3, surah as-Saff yang bermaksud,

Wahai orang-orang yang beriman, kenapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?

Itu sangatlah dibenci Allah jika kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan.

Allah SWT sangat murka dengan mereka bersifat hipokrit. Mengajak manusia melakukan kebaikan sedangkan mereka sendiri tidak begitu merupakan tanda manusia menipu diri sendiri. Saya termenung melihat begitu ramai sahabat sendiri bersifat begitu. Lalu jika kita mengingatkan soal ini – selalunya – mereka menarik muka. Teguran kebaikan dilihat sebagai satu kejahatan.

Bukankah itu juga satu aspek mengajak manusia ke arah kebaikan? Hati sering bertanya,

Apakah kamu sentiasa sibuk menyuruh kami membuat pelbagai kebajikan sehingga kamu sendiri terlupa melakukannya sendiri?

Kenapa kamu menyuruh kami berbuat kebaikan sedangkan kamu tidak mengamalkannya? Adakah kamu tidak takut dan gentar kepadaNya?

Kenapa kamu menyuruh kami mencegah kemungkaran meskipun kamu terus mengerjakannya?

Kenapa kamu bijak berkata, “ikutlah apa yang kami suruh dan jangan ikut apa yang kami lakukan”.

Kenapa kamu memberi jalan petunjuk ke syurga sedangkan kamu sendiri mahu ke neraka?

MasyaAllah, Subhanallah, AllahuAkbar … saya sebenarnya keliru dan sebak melihat tingkah laku mereka terutamanya yang hampir bersikap begitu. Hakikatnya, mereka membina tingkah laku hipokrit yang sememangnya dibenci Allah SWT. Mereka dalam diam berjauhan dengan laluan syurga.

Wahai sahabat tersayang,

Renung dan fikirkanlah. Mereka yang mengajak ke arah kebaikan merupakan mereka yang berilmu. Jika kita hanya mengajak tanpa mengamalkan maka kita termasuk di dalam golongan yang sengaja mahu meninggalkan ketaatan kepada ilmu setelah diberi kesedaran olehNya.

Sebaliknya, mereka yang diseru untuk melakukan kebaikan mungkin telah melakukan pelbagai kesalahan, kesilapan dan dosa kerana kejahilan masa lampau. Mereka tidak mengetahui dan apabila diberi ilmu pengetahuan menjadi manusia yang lebih hampir kepadaNya. Akhirnya, merekalah yang lebih mendapat keuntungan di akhirat nanti.

Tentu sekali kita tidak mahu begitu. Amalkanlah ilmu di dada. Saya selalu terfikir bagaimana mahu memberi jawapan jika ditanya Allah SWT pada hari penghakiman dengan soalan berikut,

Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya?

Mampukah saya mereka jawapan? Bolehkah saya berpura-pura di depan Dia yang Maha Mengetahui?

Sahabatku,

Bukankah ramai yang sudah mengetahui bagaimana bibir dan lidah dipotong dengan gunting diperbuat daripada api sebagai satu bentuk pembalasan jika kita bersifat hipokrit. Mahukah kita membuat dosa – misalnya – kerana bersungguh berceramah mengajak manusia membuat kebaikan yang kita sendiri tidak lakukan?

Bagaimana jika kita mengamati kehidupan mereka yang bersifat hipokrit di neraka sebagaimana hadis yang direkodkan oleh Bukhari dan Muslim yang  bermaksud,

Ada seorang lelaki pada hari kiamat, lalu dicampakkan ke dalam neraka. Maka terkeluarlah tali perutnya, lalu dia berpusing-pusing di sekeliling tali perutnya itu seperti keldai yang mengelilingi pengisar.

Maka, berkumpullah penduduk neraka dan berkata: Wahai sipolan, kenapa kamu begini? Tidakkah kamu dulu menyuruh kepada makruf dan melarang kemungkaran?

Maka dia menjawab: Ya betul, aku menyuruh kepada makruf tetapi aku sendiri tidak melakukannya dan aku melarang kemungkaran tetapi aku sendiri melakukannya.

Wahai Sahabatku yang berilmu,

Kita semua membaca Kitab Allah, memahami tafsiran dan isi kandungannya. Kita dapat membezakan di antara yang baik dan salah. Jika kita melakukan kebaikan dengan mengajak mereka yang lain maka – Insya Allah – kita memperolehi darjat dan kemuliaan  tinggi di mata masyarakat dan di sisi Allah SWT. Kita memperolehi keuntungan di dunia dan akhirat.

Sebaliknya, kitalah manusia paling bodoh kerana hanya pandai menyuruh orang lain membuat kebaikan tetapi kita sendiri mengingkarinya. Kita bagaikan manusia tidak berakal.

Barangkali sebagai perbandingan, manusia seumpama ini sebenarnya lebih teruk dari pesakit jiwa. Tentulah agak ironi melihat manusia mengetahui tentang kebaikan tetapi masih membuat keburukan.

Mereka berpenyakit tahap kronik. Lebih-lebih lagi menyuruh orang lain pula membuat kebaikan. Istilah mudah … orang gila membuat kebaikan.

Wahai Sahabatku yang dikasihi,

Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal? (Terjemahan surah al-Baqaraah: 44).

Kita semua manusia berilmu dan beriman. Jadilah manusia bijaksana dengan beramal terlebih dahulu sebelum menyuruh orang lain membuat kebaikan. Janganlah kita diaibkan dan menanggung dosa besar kerana bersifat hipokrit ketika mengadap Allah SWT pada hari penghakiman nanti.

Allah ya Allah … peliharalah daku daripada lebih banyak menulis daripada beramal. Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Ramainya Manusia

Dialah yang menjadikan bumi untuk kamu yang mudah dijelajahi, maka jelajahilah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian daripada rezekiNya. Dan hanya kepadaNyalah kamu (kembali setelah) dibangkitkan.

Terjemahan Surah Al Mulk (67: 15)

Jumlah penduduk di India begitu ramai. Dianggarkan sebanyak 1.2 bilion pada tahun 2011, membuatkan kita melihat manusia di mana-mana. Ramai sungguh! Padat.

Sewaktu mula-mula tiba di Chennai, saya dikejutkan dengan situasi yang begitu mencuit hati saya. Ketika itu saya berada di dalam kereta yang berhenti di atas jejantas kerana kesesakan lalu lintas. Dari dalam kereta, mata saya memerhati keadaan sekeliling. Di kiri kanan jejantas, ada deretan kedai yang di hadapannya ada jalan. Saya pelik kerana dari jauh saya melihat seumpama kain berwarna hitam berombak-ombak memenuhi bahagian hadapan deretan kedai tersebut.

“What is that cloth, Iyappan?” Tanya saya kepada Iyappan.

Iyappan memandang ke luar dan kemudian memandang saya kembali dengan pandangan cukup pelik.

“What cloth, Madam?” eh, dia soal saya balik.

“Err… thatt black color in front of the shops?” saya pandang muka Iyappan memohon penjelasan.

Iyappan ketawa berdekah-dekah selang seminit kemudian.

“Heads, Madam!!!” jawabnya sambil terus ketawa.

“Kepala? Banyaknya!” bisik hati kecil saya.

Lalu saya amati dengan teliti. Subhanallah! Memang kepala orang. Yang hitam itu rambut! Dan yang membuat ia berombak-ombak adalah kerana orang-orang itu sedang berjalan!

“So many people?” gerutu hati saya lagi.

Iyappan seakan mendengar suara saya. “We are in India, Madam. We have so many people!” tanpa dipinta, Iyappan memberi saya jawapan.

Subhanallah. Maha Suci Allah. Belum pernah saya lihat sebegitu ramai manusia melainkan sewaktu tawaf di Masjidil Haram!

Saya mula mencongak. Andai dibentang meja dan dijual air bancuh atau apa saja di tepi jalan-jalan tersebut, dengan mengambil keuntungan sepuluh sen dari setiap satu jualan, rasanya senang-senang boleh cecah RM1000 sehari! Biarpun matahari terpacak di atas kepala, dan pelbagai haruman, setidak-tidaknya beratus ribu manusia berjalan di atas jalan-jalan tersebut setiap hari. Ia mengingatkan saya kepada Jalan TAR di Kuala Lumpur. Kalaulah sebegini ramai?

Kepadatan penduduk memaksa peluang pekerjaan diujudkan. Semua orang perlu bekerja untuk hidup. Ia jadi melemaskan kerana ada ketikanya pekerjaan dan pekerja itu tidak perlu ada!

Saya nukilkan situasi di lapangan terbang untuk keluar dari India bagi menggambarkan ramainya orang yang untuk satu pekerjaan ini. Sampai saja di pintu masuk lapangan terbang, menunggu di situ pengawal-pengawal keselamatan yang akan memeriksa tiket penerbangan dan paspot kita. Selepas dapat masuk, kita perlu letakkan bagasi di mesin pengimbas. Di lapanganterbang Chennai, ada tiga lorong mesin pengimbas. Sekurang-kurangnya empat pekerja di satu lorong yang akan memeriksa kandungan bagasi kita melalui mesin. Lapanganterbang di Mumbai dan Delhi jauh lebih besar dari Chennai! Pastinya lebih banyak lorongnya dan lebih ramai pekerja yang bertugas.

Selepas melepasi pemeriksaan di sini, kita akan ke kaunter daftar masuk. Biarpun biasanya saya sudah daftar masuk secara atas talian, namun ada ‘bag-drop’ yang perlu dilakukan. Panjangnya barisan di kaunter ini tidak terkata. Satu kaunter adakalanya ada tiga orang pegawai.

Selepas pas berlepas diperolehi, beratur pula di kaunter imigresen. Kesabaran akan diuji sehingga ke tahap maksima. Berbaris setengah jam adalah satu keajaiban! Jarang sekali ia berlaku. Err…. Orang India suka bercakap. Dan, suara mereka kuat!

Di Chennai, balai berlepas terletak di tingkat atas. Sebelum memasukinya, kita perlu melepasi satu lagi kawalan keselamatan. Allah hu akbar. Setiap bagasi yang dibawa perlu di’tag’ dengan penanda yang diperolehi dari kaunter daftar masuk. Berbaris lagi dalam barisan panjang. Penumpang dan bagasi perlu melalui mesin pengimbas sekali lagi. Tag di bagasi akan dicop di sini.

Penerbangan Malaysia Chennai-Kuala Lumpur ialah pada jam 12 tengahmalam. Begitu juga Jet Airways. Waktu Malaysia 2.30 pagi. Mata saya selalunya sudah teramat kecil. Apatah lagi jika di siang harinya ada mesyuarat-mesyuarat penting. Perasaan kecewa yang teramat menemani saya sepanjang waktu menunggu.

Ditambah lagi jika ‘tag’ bagasi yang kita galas terhilang atau terkoyak. Kita tidak akan dibenarkan melepasi kawalan di pintu memasuki pesawat. Bukan sekali atau dua kali saya terpaksa berlari semula ke ‘check-point’ yang berada di luar balai berlepas. Ia tidak mudah. Ia terletak jauh dan kita perlu beratur lagi. Subhanallah.

Di Malaysia, warganegara asing menguasai segala bidang pekerjaan. Di India, pekerjaan perlu dicipta untuk memberi peluang kepada semua. Menyusahkan? Menyenangkan? Saya tiada jawapan tepat mengenainya.

Bayangan situasi di atas perlu dicampurkan dengan elemen bunyi. Tidak pernah walau sehari di India yang saya tidak mendengar sebarang bunyi. Mungkin pernah: dalam mimpi! Setiap tempat dan masa, segalanya berbunyi. Suara manusia, kenderaan dan apa saja yang ada di sana. Ditambah lagi dengan muzik yang amat digilai oleh orang India. Hatta di hari kematian, muzik dipasang sekuat yang boleh. Menari lah mereka tanpa henti. Saya pernah diketawakan oleh Mr Anba waktu saya lihat sekumpulan manusia menari-nari di atas jalanraya. Rupanya mereka sedang mengusung mayat untuk dibawa ke kuil. Sudahnya jalan menjadi sesak dan tidak bergerak.

“Are you guys happy when someone passed away? Those people are dancing and singing! I would do the same only when I am happy!”

Setiap kali muzik bergema, setiap kali itu juga jantung saya berdegup kencang. Kepala otomatik jadi serabut. Hati jadi tidak keruan. Banyak kali saya dengar KaKa menjerit “Syaitannn!!” Ingatkan mengapa. Rupanya KaKa marahkan mereka yang suka sangat menari dan menyanyi kuat-kuat di belakang rumah kami. Adakalanya, mereka boleh menari 3 jam tanpa henti! Beramai-ramai dan berwarna-warni!

Keriuhan dan kekalutan yang menyesakkan dada sentiasa ujud. Namun ia tidak mampu menghilangkan kesunyian yang menyelubungi hidup saya. Begitupun, saya akur dengan kata orang tua, “Masuk ke kandang kambing, mengembek. Masuk ke kandang kerbau, menguak.”

Dua Wajah Dua Minda : Setitis Air Sebutir Pasir

 ∞ SATU ∞

Mengembara terus dengan fikiran yang tinggi, penaku Membentangkan keluar rahsia di belakang tirai ini Agar satu titisan air itu jadi setaraf dengan laut Dan sebutir pasir itu menjadi satu Sahara.

[Petikan Asrar-i-Khudi oleh Muhammad Iqbal]

Untuk sampai setiap orang mesti bertolak. Orang (akal) yang hanya duduk-duduk tidak akan pergi ke mana-mana. Mesti ada gejolak dalam diri. Gejolak yang positif mesti dilayan dengan serius kerana ia umpama sumbu yang bakal menjulang cahaya.

Sepotong puisi Iqbal di atas mampu menampilkan sosok pemikir itu yang pastinya tidak pernah diam tatkala membaca diri sendiri dan mentafsir diri orang lain. Baris pertama itu sudah terungkap hasrat unggul beliau untuk ‘bertolak’ dengan ‘fikiran yang tinggi’. Usah meremehkan satu frasa yang mungkin nampak klise, tetapi hakikatnya cukup bermakna bila dirujuk kepada saranan agama Islam itu sendiri: Berfikir.

Dengan pena sang pengembara (manusia) mengungkapkan pemikirannya. Ini alat penting bagi Muhammad Iqbal; kerana menjadi tanggungjawab manusia merungkaikan rahsia  kehidupan. Jika diibaratkan rahsia itu sebagai tirai yang tebal, maka pemikiran yang tajam perlu digunakan untuk mengangkat ke atas apa yang tertimbus oleh sampah sarap kepalsuan.

Pemikiran (akal) manusia amat penting namun ia bukan segala-galanya; ia tertakluk kepada kebuntuan dan ketumpulan. Di sinilah manusia harus tunduk kepada Allah Al-Hakim (Maha Bijaksana) dan Allah Al-Hadi (Maha Pemberi Petunjuk).

Rahsia yang benar (hak) tentang alam dunia, alam barzakh dan alam akhirat hanya dapat diketahui melalui al-Quran dan al-Hadis. Menolaknya bermakna memadamkan cahaya kebenaran, dan sengaja menjadi orang buta dan orang pekak meneroka gua zulmat, pada malam yang legam.

Fikiran harus mengembara seiring dengan petunjuk-petunjuk yang benar; bukan meraba-raba di dalam gua khayalan. ‘Air’ dan ‘pasir’ berada di hadapan Iqbal yang dilihatnya dengan kasatmata; unsur alam ciptaan Maha Kuasa. Di sebalik ciptaan air dan pasir itu, hikmah ciptaannya tak terhitung oleh pakar matematik, bak ungkap Iqbal setitis menjadi laut, sebutir menjadi Sahara. Namun air bukan setitis, pasir bukan sebutir.

Kembara (hidup) ini dengan menggunakan akal bersuluhkan ajaran addin (Islam) melalui lisan dan tulisan insya-Allah mampu merungkaikan rahsia dan mendapat hikmah Kebesaran Ilahi.

Allah memberikan hikmah (kebijaksanaan atau ilmu yang berguna) kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya (menurut aturan yang ditentukan-Nya).

Sesiapa yang diberikan hikmah itu, maka sesungguhnya dia telah diberikan kebaikan yang banyak. Hanya orang yang berakal sahaja yang dapat mengambil pengajaran.

[Mafhum Surah al-Baqarah (2):269)]

 Menyelami laut dan merentasi Sahara, akal dimanfaatkan dan hikmah serta reda-Nya didambakan.

 Wallahu ‘allam.

∞ DUA ∞

Sesiapa yang pernah mengembara di padang pasir akan dapat merasai kehebatan dan kekuasaan sang Penciptanya. Mata hatinya memerhati lalu berfikir dalam. Ia bukan hanya di permukaan. Lalu deria minda dan rasanya bersatu melihat sesuatu dari sisi yang berbeza. Ia bukan hanya satu kepelikan atau luar biasa yang tidak bersebab.

Di kala matahari terik memanasi pasir-pasir halus, minda tentunya berkelakar jika mahu berkaki ayam. Ia pilihan mustahil. Namun realitinya tidak begitu. Pasir-pasir halus tidak menyerap haba. Kami bebas meletak kulit kaki di atas pasir-pasir halus ini. Lalu kami terkenangkan kejadian tentang api dan kepanasan,

(Setelah tidak dapat berhujah lagi, ketua-ketua) mereka berkata: Bakarlah dia dan belalah tuhan-tuhan kamu, jika betul kamu mahu bertindak membelanya!

Kami berfirman: Hai api, jadilah engkau sejuk serta selamat sejahtera kepada Ibrahim! Dan mereka (dengan perbuatan membakarnya itu) hendak melakukan angkara yang menyakitinya, lalu Kami jadikan mereka orang-orang yang amat rugi, (kalah dengan hinanya).

(Terjemahan surah Al-Anbiya: 68-70)

Subhanallah … di mana-mana ada tanda-tanda sang Pencipta, Dia yang Maha Berkuasa lagi Maha Hebat. Tinggal lagi, mahukah kita berfikir ketika diizinNya mengembara di penjuru dunia yang berbeza. Jika disimpulkan akal yang berfikir dengan realiti sebenar maka nyata sekali akal dan kudrat manusia tidak dapat mengatasi kekuatanNya walaupun untuk secalit rasa dan kehendak.

Sifat asalnya panas tetapi boleh jadi tidak untuk Pencipta panas dan sejuk. Ia kuasa mutlak yang tidak boleh ditakwil-takwil. Hukum kebiasaan terhapus mengikut kemahuanNya.

Kita tidak usah mengembara di padang pasir dengan pasir-pasir halusnya. Mari kita berkunjung ke Makkah tempat tujuan ramai orang.

Sesungguhnya Rumah Ibadat yang mula-mula dibina untuk manusia (beribadat kepada Tuhannya) ialah Baitullah yang di Mekah yang berkat dan (dijadikan) petunjuk hidayat bagi umat manusia.

(Terjemahan surah al-Imran: 96)

Berapa ramai – agaknya – yang meninggalkan dataran Masjidil Haram kerana takutkan kepanasan ketika waktu solat matahari di puncak? Marmar serta langit Masjidil Haram umpama pasir-pasir halus di padang pasir mengikut permainan minda menyatakan ia panas dan menyiksakan. Nikmat bersolat di saf-saf hadapan terpinggir dengan rasa ketakutan minda tersebut.

Begitu juga dengan setitis air. Bagi mereka yang pernah merasai bagaimana setitis air terkumpul banyak lalu melanggar segala yang ada di hadapan, menghilangkan apa yang ada kepada tiada, melenyapkan nyawa dari tubuh badan dan menghancurkan bangunan dan tumbuhan, di situ juga terdapat tanda-tanda kebesaran Allah SWT. Kemudian, mereka yang berfikir menggunakan mata hati tentunya tunduk sujud menyedari hakikat ini.

(Nabi Nuh terus bekerja) sehingga apabila datang hukum Kami untuk membinasakan mereka dan air memancut-mancut dari muka bumi (yang menandakan kedatangan taufan) ….

(Terjemahan surah Hud: 40)

Bagaimana pula jika ia benar-benar setitis? Bukankah Allah SWT boleh melakukannya untuk mengajar manusia betapa Dialah yang Maha Berkuasa. Langit dan bumi serta segala di antaranya merupakan milikNya yang mutlak. Air yang sepatutnya mencukupi untuk manusia sejagat terpaksa dicatu. Begitulah … setitis air, sebutir pasir mengandungi seribu pengajaran. Namun hati manusia tetap keras membatu, lebih keras daripada batu-batu gunung yang mengalir mata air di antaranya.

Menarik sungguh firmanNya melalui ayat 74, surah al-Baqarah yang bermaksud,

Kemudian sesudah itu, hati kamu juga menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Padahal di antara batu-batu itu ada yang terpancar dan mengalir air sungai daripadanya dan ada pula di antaranya yang pecah-pecah terbelah lalu keluar mata air daripadanya dan ada juga di antaranya yang jatuh ke bawah kerana takut kepada Allah; sedang Allah tidak sekali-kali lalai daripada apa yang kamu kerjakan.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Pohon dan Buah

Kurma hanyalah sejenih buah daripada ribuan jenis buah yang lain. Pada satu ketika mata melihat kurma hanya sebagai kurma. Jika dinikmati sebagaimana ia dicipta, deria rasa merasai sesuatu tetapi berlalu pergi tanpa ada rasa signifikan. Menikmatinya tanpa berfikir tentang pohon, daun dan akarnya.

Kurma barangkali hanya istimewa buat mereka apabila pulang dari dua Tanah Suci. Buah ini membawa perlambangan. Sekurang-kurangnya ia buah dari Makkah dan Madinah, dibawa orang yang sudah selesai melakukan satu ibadat besar dalam seluruh kehidupan mereka.

Kurma dikaitkan dengan amalan sunat berbuka puasa bulan Ramadhan. Berbuka puasa didahului dengan memakan seulas kurma. Ia semacam paksaan ibu bapa kepada anak-anak. Maka itulah ilmu kurma melekat dalam kenangan di bawa dewasa.

Namun bagi yang tahu … pada sejenis buah ini punya pelbagai nama membawa rupa dan rasa berbeza. Ada buah lembut, separuh kering dan kering. Mejdool dan Ajwah tidak seiras. Malah Barhee, Amber atau Holwah nyata berbeza wajah dan kandungan glukosa, fruktosa dan sukrosanya.

Namun – juga –  bagi yang tahu … pohon tamar kelihatan seiras walaupun ia ada jantan dan betina. Jenis buah terhasil kerana asal ibunya. Jika ibunya Ajwah maka Ajwahlah yang terhasil. Malah ia memerlukan cuaca panas luar biasa untuk mencapai tahap terbaik.

Aneh … tidak ramai mahu berfikir tentang ada sesuatu yang lebih luar biasa dalam setiap kejadian termasuklah pohon dan buah. Buah tamar (kurma) dan anggur disebut secara langsung bagaimana ia satu perlambangan kebesaran dan kekuasaan Allah SWT.

Dan di bumi ada beberapa potong tanah yang berdekatan (tetapi berlainan keadaannya); dan padanya ada kebun-kebun anggur dan jenis-jenis tanaman serta pohon-pohon tamar (kurma) yang berumpun dan yang tidak berumpun; semuanya disiram dengan air yang sama dan Kami lebihkan buah setengahnya dari setengahnya yang lain (pada bentuk, rasa dan baunya).

Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang yang (mahu) berfikir serta memahaminya.

(Terjemahan surah ar-Ra’d: 4)

Begitulah … pohon dan buah durian, manggis, rambai, duku, langsat, cempedak, nangka, rambutan, pulasan, mangga serta pelbagai yang lain hanya menjadi suapan tanpa dipandang mata hati. Kita tidak melihat ia penting – barangkali – kerana bukan kita menyemai benihnya, melihat ia membesar lalu berputik dan akhirnya mengeluarkan buah pelbagai wajah dan rasa.

Pohon-pohon ini tumbuh di dunia. Hasilnya segera dinikmati. Namun ia juga akan berakhir dengan pelbagai cara. Begitulah kehadiran pohon-pohon ini perlu ditekuni dan dijadikan panduan bagi mereka yang mahu berfikir.

Tidakkah engkau memerhatikan, bahawa Allah menurunkan hujan dari langit, lalu dialirkanNya menjadi mata air-mata air di bumi; kemudian Dia menumbuhkan dengan air itu tanaman-tanaman yang berbagai jenis dan warnanya; kemudian tanaman-tanaman itu bergerak segar (hingga ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; kemudian Dia menjadikannya hancur bersepai?

Sesungguhnya segala yang tersebut itu mengandungi peringatan yang menyedarkan orang-orang yang berakal sempurna.

(Terjemahan surah az-Zumar: 21)

Namun secara hakikatnya – setiap orang – berkebun atau berladang lalu bertanam pelbagai pohon-pohon. Namun ada ujian di sini. Buah-buahnya – secara mutlak – hanya dirasai setelah kita menempuh kematian dan mengadap Dia yang satu. Anugerah cukup luar biasa.

Sesungguhnya setiap yang bernyawa akan merasai kematian. Dan sesungguhnya setiap perbuatan kamu akan disempurnakan pembalasannya di hari akhirat. Maka sesiapa diselamatkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sesungguhnya beliau telah berjaya. Dan tidaklah kehidupan di dunia itu melainkan kesenangan yang menipu daya.

(Terjemahan surah Ali-Imran: 185)

Ramai yang sudah tidak mengenal pohon-pohon yang ada. Apatah lagi mampu menyaksikan daun-daun yang merimbuni sekitarnya. Tidak terfikir tentang  akar-akar yang menguatkan pohon sehingga menjulang langit. Manusia – kini – hanya menyaksikan buah-buah dari pohon yang entah dari mana datangnya.

Hanya sedikit yang mengerti!

 

Akal dan Amal dan Akhirat

Akal anugerah Allah yang tidak ternilai. Amal (atau perbuatan) amat berkait rapat dengan akal. Amal ini akan dihisab. Oleh sebab manusia diberi akal, dia boleh beramal dengan memanfaatkan akalnya, maka kerja-kerja menghisab dilakukan di akhirat.

Ramai orang melihat ini mudah. Tetapi detiknya tidak jauh. Gerbang alam barzakh sungguh dekat namun tidak ada siapa yang tahu hitungan waktu yang menjarakkan gerbang itu dengan tempat jasad kita berada sekarang. Untuk berjaga-jaga, katakan sahaja, “Dekat!”

Berpunca daripada akal datangnya kebijaksanaan. Orang bijak tidak mensia-siakan akal, tidak menghalalkan amal secara pukal, dan tidak menafikan kehidupan hari akhirat.

Perhatikan bagaimana Abu Laits Assamarqandi berfikir.

Abu Laits Assamarqandi berkata : “Siapa yang sempurna akal, maka ia rela dengan sederhana di dunia, dan tidak sibuk memperbanyak, dan sibuk beramal untuk akhirat, sebab akhirat itulah tempatnya nikmat, kekal sedang dunia akan rosak, tipuan dan fitnah.”

(Abu Laits Assamarqandi, Tanbihul Ghafilin, terjemahan H.Salim Bahreisy)

Abu Laits menambah lagi beberapa perkara yang mampu difikirkan oleh orang yang berakal yakni hidup secara sederhana, nikmat di akhirat dan tipuan serta fitnah dunia. Sekali lagi diminta untuk tidak salah tafsir akan pengertian hidup secara sederhana dan tipu daya dunia.

Bagus sekali jika melihat dunia sebagai ladang anugerah Allah tanpa mengira sempit atau luas. Bagaimana ladang itu harus diuruskan dan dimanfaatkan tidak sekadar untuk hidup di dunia, juga manfaatnya boleh dibawa ke akhirat. Akal diberi Allah untuk berfikir. Terbit daripada fikiran itu bagaimana hendak bekerja (beramal) dan hasilnya dinikmati sampai ke akhirat.

Oleh sebab ia anugerah Allah, maka segala urusan berkenaan dengan ladang itu mesti semata-mata kerana Allah. Formula untuk memakmurkan ladang dan kehidupan di atasnya sudah diberikan oleh Allah yakni al-Quran dan Sunah Rasulullah (s.a.w).

Di sinilah bertemunya titik keserasian antara hidup di dunia dan hidup selepas mati. Tidak ada yang canggung, tidak ada yang pincang, tidak ada yang ralat; Allah ciptakan manusia ini dan menuntut tanggungjawab yang diamanahkan ke atasnya (manusia) semasa hidup di dunia.

Manusia, insya-Allah akan lulus ujian hidup jika menepati garis panduan yang diturunkan oleh Allah melalui Rasul-Nya.

  • Manusia diminta memikirkan akan mafhum Firman Allah : “Sesungguhnya harta dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian. Di sisi Allah jualah pahala yang besar.” (Mafhum Surah Al-Taghabun [64]:15)
  • Allah juga memberi amaran kepada manusia seperti mafhum Firman Allah : “Dan kamu pula sayangkan harta secara haloba” (Mafhum Surah Al-Fajr [89]:20)

Akal dan amal dan akhirat merupakan antara mata rantai yang saling berkait. Setelah akal dianugerahi Allah, maka canailah akal itu di dalam kehidupan untuk memulangkan ganjaran terbaik di akhirat nanti, insya-Allah. Kita semua memerlukan Rahmat Allah. Wallahu a’llam.

Al-Quran sebagai musim bunga di hati

Satu keberuntungan apabila dalam satu semester pengajian di Fakulti Pengajian Quran dan Sunnah USIM saya diberikan beberapa jam untuk mengendalikan subjek Hifz Quran. Para pelajar Quran dan Sunnah perlu menghafal tiga juzuk pertama al-Quran.

Setiap hari kelihatan para pelajar memegang al-Qur’an dan bibir terkumat kamit menghafal ayat-ayat yang dikhususkan. Bagi saya ia satu pemandangan indah yang menyejukkan mata.

Seorang sahabat lama saya yang pernah sama-sama bersekolah di Sekolah Menengah Kebangsaan Agama Kedah (SMKAK) pernah datang menziarahi saya di fakulti. Ketika beliau berjalan menuju ke bilik saya di tingkat empat, beliau melintasi deretan pelajar yang menunggu giliran untuk di”tasmik” hafalan masing-masing kepada pensyarah.

Lorong yang beliau lalui berdengung dengan ayat-ayat yang cuba diulang ingat oleh pelajar-pelajar. Apabila sampai sahaja ke bilik saya setelah memberi salam beliau berkata, “Ya Allah, seronok nya Kak Ma, saya tak pernah rasa suasana macam ni seumur hidup saya. Selepas saya meninggalkan sekolah dan masuk Universiti mengambil bidang Sains, saya tidak pernah melihat pelajar membaca al-Quran di sepanjang jalan.

Saya tersenyum sahaja. Alhamdulillah sambil menjawab, ”nak buat macam mana bidang agama macam itulah.” Di celah-celah kesibukan tugasan harian, saya dapat merasakan masa saya untuk membaca al-Quran tidak lagi semewah dahulu ketika di universiti. Namun hati kecil saya berkata, sudah tentu ia hanyalah alasan bagi jiwa yang malas seperti saya. Mujahadah tidak pernah tamat, berperang dengan hawa nafsu seharusnya membuatkan saya lebih sibuk daripada berfikir pelbagai isu politik dan semasa yang amat memualkan.

Pada ketika itu, Alhamdulillah Allah s.w.t merezekikan kawan-kawan yang mempunyai keinginan yang sama. Kami menubuhkan “Syarikat Maknawiyah”. Setiap ahli syarikat ini tidak tinggal sebumbung atau satu kawasan. Ahlinya bertebaran di seluruh Malaysia. Kami membahagikan setiap orang satu juzuk dan ada juga ahli yang berkongsi dua orang satu juzuk.

Setiap ahli syarikat bertanggungjawab menghabiskan satu juzuk setiap minggu. Jadi setiap minggu “Syarikat Maknawiyyah” yang seramai 30 orang ini berhasil mengkhatamkan al-Quran. Begitulah seterusnya, setiap minggu ahli syarikat akan berpindah ke juzuk yang berikutnya. Dalam tempoh 30 minggu, “Syarikat Maknawiyyah” kami telah mengkhatamkan 30 kali al-Quran. Manakala bagi setiap individu mereka akan mengkhatamkan al-Quran sekali dalam tempoh 30 minggu.

“Syarikat Maknawiyyah ini berterusan di dalam bulan Ramadhan dan selepas Ramadhan. Alhamdulillah, syukur kerana Allah masih kasih dan sentiasa memberi jalan untuk hamba-hamba lemah di akhir zaman mendekatinya. Baru-baru ini anak “Syarikat Maknawiyyah” baru telah lahir di kalangan pelajar-pelajar saya.

Alhamdulillah mereka menjemput saya menyertai syarikat ini. Kali ini ahlinya semakin luas kerana turut menggolongkan para pelajar di university di luar negara. Subhanallah, kelemahan diri untuk sentiasa membaca dan mengkhatamkan al-Quran seperti di zaman sekolah dan universiti dahulu ditampung dengan amal secara berjemaah.

Apabila saya seorang diri terasa diri ini lemah, namun apabila bekerja bersama termasuk membaca al-Quran ada kegembiraan, semangat dan cita-cita. Masya Allah sungguh berkat bekerja secara berjemaah.

Baginda Rasulullah s.a.w pernah berdoa kepada Allah s.w.t supaya menjadikan al-Quran sebagai musim bunga kepada hati baginda sebagaimana diriwayatkan oleh Abdullah bin Masud r.a.

“…أَنْ تَجْعَلَ الْقُرْآنَ رَبِيعَ قَلْبِي ، وَنُورَ صَدْرِي ، وَجِلَاءَ حُزْنِي ، وَذَهَابَ هَمِّي ، إِلَّا أَذْهَبَ اللَّهُ هَمَّهُ وَحُزْنَهُ ، وَأَبْدَلَهُ مَكَانَهُ فَرَجًا…”

“Jadikanlah Al-Qur`an sebagai musim bunga hatiku, dan cahaya dadaku, pengusir kesedihanku, serta penghilang kegundahanku, melainkan Allah akan menghilangkan kesusahan yang ada padanya (iaitu pada orang yang membaca doa di atas), dan menggantikan kesedihan dengan kegembiraan.” (Musnad Imam Ahmad bin Hanbal)

Kenapakah musim bunga? Kerana musim bunga itu memberikan harapan dan kehidupan. Bukankah insan sentiasa tertunggu-tunggu musim bunga? Setelah berlalu musim sejuk yang mematikan semua tumbuhan. Begitulah Al-Quran memberikan kehidupan kepada hati,memberikan harapan. Ia amat benar, ketika saya terasa sempit dada mendengar pelbagai isu yang menimpa Islam dan umat Islam di Malaysia dan di luar negara, lalu saya membaca al-Quran, Subhanallah saya sentiasa menemui ubat dan penawar di dalamnya.

Saya semakin yakin, hati ini tidak patut hanyut dan keliru dengan pelbagai maklumat dan pendapat. Cukuplah al-Quran kalam yang benar.yang tidak pernah menipu dan berdolak dalik. Subhanallah marilah kita merenung firman Allah pada permulaan surah Taaha:

(ﻃﻪ * ﻣﺎ أﻧﺰﻟﻨﺎ ﻋﻠﻴﻚ اﻟﻘﺮآن ﻟﺘﺸﻘﻰ)‏

Thaahaa. Kami tidak menurunkan al-Quran ini kepadamu (Muhammad) agar engkau menjadi susah. Daripada ayat ini kita mengetahu bahawa al-Quran ialah penyebab kebahagiaan dan jauh dari segala kesempitan dan kesusahan.

Setelah itu ayuh, kita renung pula ayat di pengakhiran surah yang sama Thaaha itu juga firman Allah s.w.t:

(وﻣﻦ أﻋﺮض ﻋﻦ ذﻛﺮي ﻓﺈن ﻟﻪ ﻣﻌﻴﺸﺔ ﺿﻨﻜﺎ)‏

“Dan barangsiapa yang berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, (Thaaha:124) Maka fahamlah kita dari ayat ini bahawa di antara sebab-sebab yang paling utama kesempitan dalam hidup dan dipenuhi gundah gulana ialah jauhnya seseorang itu dari Kitab Allah dan mengingati Allah.

اﻟﻠﻬﻢ اﺟﻌﻞ اﻟﻘﺮآن اﻟﻌﻈﻴﻢ رﺑﻴﻊ ﻗﻠﻮﺑﻨﺎ وﻧﻮر ﺻﺪورﻧﺎ وﺟﻼء أﺣﺰاﻧﻨﺎ وذﻫﺎب ﻫﻤﻮﻣﻨﺎ وﻏﻤﻮﻣﻨﺎ ﻳﺎ أرﺣﻢ اﻟﺮاﺣﻤﻴﻦ اﻟﻠﻬﻢ آﻣﻴﻦ

Diriku adalah daku

Konflik dalaman orang muda pelbagai.

Isu utama – pada satu ketika – berkaitan penampilan. Ketika di sekolah menengah, saya pernah dipanggil bulldog. Alasannya mudah, kerana saya dikatakan seorang pengawas suka mengadu pelajar yang melanggar disiplin kepada guru. Mengadu itu pula dinisbahkan sebagai ‘menyalak’. Maka menjelmalah idea panggilan bulldog itu.

Saya bertanya pada diri, “adakah muka saya seiras haiwan tersebut?”.

Aduh, pertanyaan melampau!.

Pada ketika yang lain saya mula menyedari kulit muka bertambah gelap. Setiap kali memandang cermin membaiki tudung koshibo yang licin dan sukar dibentuk itu, saya berasa rendah diri. Hati berkata, “gelapnya saya”.

Lantas saya mencuba satu krim yang menampakkan wajah saya sedikit cerah apabila mengenakannya. Saya begitu teruja dengan hasilnya sambil tersenyum-senyum di hadapan cermin panjang di bilik asrama. Syukur, akhirnya saya menjadi se’cerah’ orang lain.

Hari demi hari, saya menambah kuantiti krim yang dioles ke wajah dengan harapan saya akan bertambah cantik dan kelihatan menarik. Keyakinan diri meningkat naik. Akhirnya – pada satu hari – hati saya berkocak menerima secebis kertas kecil daripada seorang pelajar lelaki.

Beliau menulis “jangan pakai banyak sangat make-up!”.

Akhirnya botol krim itu saya lemparkan ke dalam tong sampah. Rupanya saya sahaja yang berasa wajah saya cerah. Hakikatnya ia kelihatan seperti krim bertapuk-tapuk di atas muka. Rakan-rakan perempuan pula agaknya serba salah mahu menegur.

Begitulah, apabila meniti usia remaja penampilan mula diutamakan. Adakalanya rasa seperti ingin menyorok di asrama apabila wajah dipenuhi jerawat. Malu dan rasa diri begitu hodoh sekali. Muka yang menggerutu.

Tentu sekali ia bersebab. Semenjak kecil saya diperkena dengan pelbagai watak puteri yang kulitnya putih mulus, langsing dan cantik. Akhirnya mereka berjodoh dengan putera raja lalu hidup kaya dan bahagia.

Saya juga mahu begitu.

Ia satu impian anak muda mahu kelihatan cantik seperti puteri raja! Pasti hidup saya lebih bahagia. Semua itu banyak dibuktikan melalui drama, novel dan filem yang ditonton. Watak heroinnya sentiasa cantik dan sedap dipandang mata. Kisah mereka berakhir dengan percintaan yang berjaya, kehidupan yang mewah dan perkahwinan gemilang. Ia membawa saya kepada satu kesimpulan mudah; jadilah cantik.

Jika apa yang difikirkan saya ini dikongsi dengan ramai orang lagi, tidak hairanlah begitu ramai yang berlumba-lumba membeli produk kecantikan untuk jadi cantik.

Tidak, ia tidak salah.

Namun semakin menginjak dewasa saya mengajak diri untuk berfikir. Benarkah hanya kecantikan yang boleh membuat saya rasa bahagia dan puas hati?

Perasaan memberikan jawapan ya.

Namun satu pesanan daripada Nabi Muhammad sollallahu’alaih wasallam menggambarkan sebaliknya:

“Sesungguhnya ALLAH tidak memandang kepada paras rupa ataupun harta benda kamu, tetapi ALLAH memandang kepada hati dan amalan kamu.”           

(Riwayat Muslim)

Allahuakbar.

Apa lagi yang kita harapkan selain dari redha dan rahmat ALLAH?

Dan saya tidak menemukan aspek kecantikan fizikal dalam meraih keduanya. Nyata ia hanya soal hati dan amalan menjadi fokus utama. Maka saya bertanya diri. Sudah cukup cantikkah hatiku ini untuk dipersembahkan kepadaNya? Bagaimakah pula amal yang telah daku lakukan?

Ketika remaja, hanya pandangan manusia mengaburi pandangan mata dan keinginan hati. Allah ya Allah … hati ingin,

- jadi cantik supaya mendapat perhatian,

– pandai supaya disukai ramai,

– menjadi pemimpin hebat dan menjawat jawatan agar dihormati,

– menjadi kaya berharta supaya dipuji rakan.

Lalu hati juga membenarkan apabila,

- bertambah cantik perhatian terhadap diri juga bertambah,

– menjadi pelajar pandai memang disukai ramai,

– menjawat jawatan adik-adik junior pun tunduk hormat apabila berpapasan.

Tetapi adakah ini semua boleh membawa ketenangan serta kebahagiaan yang sebenarnya?

Astaghfirullah. Jika dikenang-kenang kembali, betapa hakikatnya saya sedang menipu diri sendiri. Bukankah ALLAH telah berfirman dalam Surah Al-Hadid ayat ke-20 yang bermaksud:

“Ketahuilah, sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan senda gurauan, perhiasan dan saling berbangga di antara kamu serta berlumba dalam kekayaan dan anak keturunan, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian (tanaman) itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning dan menjadi hancur.

Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari ALLAH serta keredhaanNYA. Dan kehidupan dunia tidak lain hanyalah kesenangan yang palsu.

 

Allahuakbar. Apabila usia sudah menginjak ke angka 22, semakin kerap saya bertanya diri mengenai aspek yang diberikan perhatian dalam kehidupan.

Apa yang saya inginkan? Akhirnya saya mula menginsafi bahawa dalam kehidupan ini yang ingin dibawa apabila bertemu ALLAH nanti ialah sekeping hati yang ikhlas serta amal soleh yang telah diusahakan di atas dunia ini.

Tidak mengapa jika kita cantik, kaya, popular dan berkedudukan sekalipun kerana itu semua bukanlah matlamat akhir kehidupan. Saya sering berbisik kepada diri “Ya ALLAH, biarlah sedari muda lagi aku menyedari apakah perkara penting yang perlu diusahakan. Supaya segala kudratku, masaku serta seluruh anggota tubuhku ini sentiasa beribadah padaMU dalam meraih keredhaanMU.”

Pandulah kami ke jalan yang lurus Ya ALLAH.