Saat Seoul Menjadi Hijau

Mengenangkan saat-saat pertama kami tiba di Seoul, jiwa menjadi sebak yang kemudiannya, tanpa sedar, tidak mahu saya mengulanginya lagi. Ianya bukan seperti kenangan-kenangan ‘sukar’ tetapi indah dan manis pernah saya lalui ketika kanak-kanak dulu, ada banyak yang mahu saya ulanginya lagi tetapi yang ini; geleng kepala.

Juzuk-juzuk awal kami di Korea adalah juzuk pengajaran dan pengalaman. Kami datang dengan bekal tawakal yang membuahkan rasa seorang hamba. Sesekali terbit rasa lucu (pada diri sendiri) mengapa begitu ‘berani’ mahu merantau ke sini tanpa bekal bahasa dan ‘wang ringgit’ yang sewajarnya? Tetapi uniknya, ketika itu yang kami (saya dan suami) fikirkan adalah Tuhan ada, Tuhan yang melorongkan jalan dan Dia yang akan memberi kemudahan. Syukurlah, Allah SWT memudahkan segalanya sehingga kini.

Saya cuma tidak mahu mengulangi saat-saat meninggalkan suami dengan anak kecil yang menangis di pagi hari. Kemudian menunggu bas dalam cuaca sejuk mencengkam, bersama fikiran antara topik yang bakal dibincang pensyarah di kelas dengan anak kecil yang mahukan susu ibunya sendiri. Saya tidak sanggup lagi membayangkan wajah suami yang diam bertarung sabar apabila saya pulang agak lewat dek tugasan kuliah. Diamnya bukan marahkan saya tetapi memujuk hatinya yang gelisah kerana bayi kami terus meraung.  Ditambah ragam anak sulung yang gemar mengganggu adiknya.

Dalam sebuah rumah yang bernama bilik, di situlah dunia kami empat beranak. Saya terus menyusukan bayi sehingga dia tidur, kemudian baharulah dapat melakukan hal lain; solat, memasak, membasuh, melayan anak sulung dan jika fizikal masih kuat, saya menyiapkan kerja kursus. Acapnya, saya tidur dalam keletihan otak yang terus bekerja. Selama satu tahun setengah, rutin itu kami jalani dengan tabah. Saya dan suami saling berdiam dan sesekali bertengkar kecil, namun kemudian kami bermuhasabah. Konflik tidak dapat dielakkan dalam keadaan sulit begitu, dia cuba memahami saya, begitu juga saya terhadapnya. Cara fikirnya lebih tenang, saya pula berbeza. Kadangkala sebaliknya.

Sewaktu membawa anak-anak ke kedai, anak sulung kerap merengek mahukan permainan yang disukainya. Melihat harga yang ‘sangat mahal’, kami menggeleng kepala langsung memujuknya, “Kita beli yang lain ya, yang ni mahal sangat, umi tak ada duit lagi, bila ada duit kita beli ya.” Syukur, si kecil 4 tahun itu memahaminya. Allah SWT itu Maha Kaya. Tanpa meminta di mulut, Dia Maha Mengetahui apa yang terkandung dalam hati kami. Selalu sahaja nikmatNya muncul tak diduga. Misalnya, kami berhasrat untuk mengunjungi Gunung Seoraks, gunung nasional Korea Selatan yang terletak di utara. Perancangan Allah SWT sungguh luar biasa apabila rakan-rakan dari Malaysia menyewa MPV dan mengajak kami bersama mereka ke gunung terkenal itu. “Tak perlu bayar apa-apa,” kata mereka. Allahuakbar!

Di saat wang sudah kehabisan, Allah SWT menggerakkan hati Profesor Koh Young Hun memberi sedikit kerja tambahan untuk saya selesaikan dari rumah. Tidak perlu ke tempat lain dan tidak mengambil masa saya dengan suami dan anak-anak. Waktu yang paling ‘memalukan’ dan tidak ingin saya ulangi lagi (dengan izin Allah) adalah ketika saya dan suami mula berkonflik kecil. Semuanya gara-gara si sulung yang ligat. Waktu saya ke kelas, si sulung gemar mengganggu adiknya membuatkan rumah bingit dengan tangisan. Suami yang sabar mula keletihan. Saya pulang dengan wajah suami yang tidak ceria. Anak sulung sering menjadi tempat saya melepaskan tekanan dek aktifnya yang luar biasa.

Saya lalu bercakap pada diri. Sesuatu perlu dilakukan dan kemudiannya, dengan tebal muka, saya menelefon penyelia. “Prof, adakah kerja tambahan untuk saya? Saya mahu masukkan anak ke tadika dan yurannya agak mahal.” Setelah telefon ditutup, saya pejam mata. Itulah pengorbanan seorang ibu kepada anaknya. Dan pengorbanan isteri untuk suami yang sering berkorban. Ya Allah, semoga ianya tidak berlaku lagi.

Musim bergantian, Ogos 2016 menyaksikan pohon-pohon menghijau di seluruh Korea. Bila Oktober menjelang, pohon-pohon menjadi merah, kuning, oren, ungu dan pelbagai lagi. Allahuakbar! Sebaliknya pada hujung Disember, dedaunan meninggalkan batang. Terpacak tanpa mahu ditemani sesiapun hatta burung atau kumbang. Gara-gara suhunya yang membeku. Begitulah Allah SWT mahu menceritakan kepada manusia bahawa kehidupan tidak selamanya indah, tidak juga selamanya susah. Ianya bergantian. Kerana destinasi syurga bukan di dunia.

 “Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu?” (Al Fussilat:53)

Saat Seoul menjadi hijau, saya terus mencari ibrah permusafiran yang dapat mengukuh keimanan pada Allah SWT.

Tip Haji (4): Bercinta

Kata-kata ini sering didengari,

Jangan seorang wanita bermusafir melainkan bersama dengan mahram. Dan jangan bersendirian seorang lelaki dengan seorang wanita melainkan bersama wanita itu mahramnya

Ketika membaca kisah-kisah haji bagi wanita, saya terbaca satu hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim,

Tiba-tiba seorang lelaki bertanya: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku akan keluar untuk berperang, dan isteri-ku pula hendak pergi menunaikan haji.” Lalu Rasulullah SAW menjawab: “Pergilah kamu bersama isteri-mu (menunaikan haji)”

Hadis ini membawa seribu makna. Namun kami fikir – agaknya – lebih sesuai untuk tidak menganjurkan isteri melakukan amal ibadat bersama rakan sebilik jika mereka tidak mempunyai sebarang masalah. Marilah kita bercinta di Mekah dan Madinah dengan sama-sama berpimpin tangan ke Masjidil Haram ataupun Masjid Nabi. Tua muda bukan halangan.

Sesuatu yang sangat indah yang telah kami alami semasa dan sesudah menunaikan fardhu haji ialah rasa cinta yang sangat mendalam di antara kami. Ia perasaan yang sangat luar biasa. Kami tidak merancang tetapi ketentuan Allah begitu. Ketika ramai suami dan isteri berpisah-pisah ketika hendak beramal ibadat, kami memilih untuk sentiasa bersama.

Mungkin jadual kami berbeza dengan rakan-rakan sebilik. Malah dalam keterbatasan waktu, hubungan dengan rakan-rakan sebilik sangat minimum. Kami sekeluarga berada dalam dunia yang terasing.

Pagi-pagi lagi – di sekitar 2 pagi – tangan dan lengan kami saling bersilang sambil berjalan menuju ke Haram. Tiada kata terucap. Masing-masing berzikir dan membaca ayat-ayat suci al-Quran.

Rutin biasa, sampai sahaja di pagar dalam Masjid kami mengambil segelas air zam-zam, mengadap kiblat, berselawat dan membaca doa memohon supaya Allah memberi kesihatan yang baik sepanjang kami beriktikaf di dalam masjid. Ia hanya doa kami.

Di Masjidil Haram, kami mulakan dengan tawaf sunat. Kami sentiasa bersama. Tangan memegang erat lengan. Setiap pusingan, apabila sampai di kawasan Hijir Ismail, di antara kami berdoa kepada anak-anak yang empat.

Pusingan pertama untuk Sara,

“Ya Allah jadikanlah anakku Sara Fateha sebagai anak yang solehah, yang takut dan gentar kepadaMu. Bukalah pintu hatinya untuk menutup aurat, ya Allah.. berilah kejayaan kepadanya di dunia dan akhirat”.

Pusingan kedua untuk Azrai, ketiga Amirul dan keempat untuk Sofea. Ia doa ringkas ketika melintasi Hijir Ismail. Pusingan ke lima saya lafazkan doa untuk Wan dan Ayah supaya mereka terlepas seksa kubur dan akhirnya bertemu kami di syurga Firdaus. Pusingan keenam khusus untuk mak dan abah.

Akhir sekali di pusingan ke tujuh, kami membisik-bisik kepada Allah SWT,

“Ya Allah, jadikanlah isteri [suami]ku sebagai isteri [suami] yang solehah [soleh], isteri ]suami] yang taat kepada Mu, isteri [suami] yang takut dan gentar kepada Mu. Ya Allah, jadikanlah beliau sebagai ibu [bapa] yang bertaqwa kepada anak-anak kami. Ya Allah berikanlah kejayaan kepadanya dunia dan akhirat.

Ya Allah mudahkanlah kerjaya beliau. Ya Allah berikanlah perasaan kasih-sayang, cinta mencintai di antara kami. Janganlah kami bersengketa ya Allah. Ya Allah nanti, temukanlah kami di syurgaMu, syurga Firdaus ya Allah”

Doa-doa ini apa yang kami minta. Ia keinginan kami dan tidak perlu diikuti oleh khalayak pembaca. Doa adalah hak mutlak individu. Kami cuma kisahkan keperluan kami pada ketika itu. Kini, doa kami berbeza bentuk dan lafaznya.

Namun ada sesuatu yang pasti. Ikatan kasih sayang terasa kemas umpama ikatan tangan dan lengan kami. Barangkali di antara kami mengaminkan apa yang dibisikkan. Malah doa-doa ini menjadi penanda yang kami sudah sempurna melakukan tujuh pusingan tawaf. Ia ibarat memegang tasbih atau membengkokkan jari supaya tidak was-was dengan jumlah pusingan.

Hampir setiap hari – selepas Isya – kami bersantai di luar pintu satu. Sambil menikmati makan malam, membuat refleksi bagaimana hari yang telah kami lalui dan yang paling utama adalah untuk berkomunikasi sesama sendiri sebelum beredar pulang bagi memulakan hari berikutnya.

Hari-hari yang dipenuhi dengan rasa kasih sayang dan cinta yang mendalam. Ia anugerah Allah yang Maha Esa.

Satu Tertinggal

Hadis sahih Muslim ini sangat menarik, “Abu Hurairah r.a. menyatakan Nabi SAW bersabda: Jangan bersusah-susah melakukan perjalanan jauh melainkan untuk mengunjungi tiga masjid, iaitu: masjidku ini (masjid Madinah), Masjidil Haram (di Makkah), dan Masjidil Aqsa (di Juruselem).”

Inilah tiga tempat disyariatkan untuk bermusafir dan beramal ibadat. Malah ia lebih signifikan dengan kenyataan “jangan bersusah-susah … kecuali” memberi gambaran harus untuk berada di ketiga-tiga masjid ini walaupun menghadiri kesukaran. Kenyataan ini memberi kesan besar kepada perasaan dalaman mereka yang percaya dengan kekuasaan Allah SWT.

Namun – pada satu masa – pemikiran kami tidak sampai ke tahap tersebut. Kesukaran sisi terasa sukar untuk diatasi. Hakikatnya, saya tidak pernah menyimpan niat untuk pergi ke tiga-tiga masjid ini sebelum 2005 walaupun ke Makkah atas tuntutan menunaikan fardu haji.

Sungguh … saya ketakutan. Banyak perkara bermain-main di fikiran sehingga merasakan ia perlu ditangguhkan. Bukan sekarang. Lebih tepat lagi, ia bukan pun perkara yang difikirkan.

Hati selalu berbisik, “mereka sudah baik” ketika mendengar kenalan atau keluarga hampir berangkat ke Tanah Suci. Kemudian, ada ketikanya hati nakal berkata-kata, “mereka tetap serupa walaupun sudah bergelar haji,” setelah beberapa ketika pulang dari kedua-dua Tanah Suci.

Sungguh … saya fikir menunaikan fardu haji wajib menyebabkan manusia berubah menjadi manusia lebih baik di kedua-dua sisi, Allah dan masyarakat. Haji perlu mengubah sempadan iman. Gelaran Tok Aji atau Pak Haji hadir bersama dengan watak “ahli syurga” kerana mereka yang mendapat haji mabrur tiada balasan kecuali syurga. Ia bukan soal jubah dan kopiah tetapi melibatkan kehidupan secara keseluruhan.

Ia berbeza dengan Roza. Beliau mengajak saya menunaikan fardu haji bermula 2000 ketika usia di pertengahan 30an. Ajakan disanggah dengan kenyataan main-main seperti, “kita muda lagi, lambat lagi nak mati,” atau “pergi haji pada usia muda, balik nanti payah nak buat dosa,” atau “haji untuk orang tua, nanti bila pencen, kita dapat duit pampasan, kita pergilah.”

Kenyataaan bercorak sinikal ini – sebenarnya – cerminan perasaan ketakutan dalaman. Sungguh … hati berasa yang saya bukanlah manusia hampir denganNya, terasa banyak dosa-dosa lampau, tidak pandai membaca al-Quran dan kerisauan memikirkan kehidupan pasca haji. Pelbagai kisah dikaitkan dengan istilah pembalasan tunai di kedua Tanah Suci nyata membuat jiwa belum mahu ke sana.

Tindak balas Roza terhadap suasana ini sangat mudah. Beliau berdiam diri, bangun malam, bercerita, berdoa dan menangis dengan Allah SWT tentang keinginan mahu menunaikan fardu haji ketika usia muda bersama suaminya. Hampir enam tahun begitu. Kesungguhan menyatakan keinginannya sangat luar biasa. Roza sungguh-sungguh bergantung harap kepadaNya. Ia hanya dalam pengetahuan beliau dan Tuhannya.

Kuasa Allah Maha hebat. Dia Maha Mendengar lalu memakbulkan permintaan Roza. Ringkaskan catatan, perjalanan haji kami telah dibukukan melalui Travelog Haji: Mengubah Sempadan Iman. Ia kisah manusia jahil bersungguh mohon keampunan Allah SWT dan merayu mahu menjadi tetamu paling istimewa. Ia permohonan gila pada logik akal. Namun saya rasa istimewa dalam dunia kejahilan sendiri.

Dia bagi izin belajar mengenal al-Quran sebelum berangkat ke Tanah Suci. Allah ya Allah … saya mengenal huruf al-Quran ketika berusia 40 tahun. Saya rasa istimewa. Banyak janji-janji lain yang mahu saya lakukan sebelum, semasa dan selepas menunaikan ibadat ini. Sungguh … Dia memberi kekuatan dalaman yang sangat kuat. Saya mahu berubah. Berubah sungguh-sungguh dan merayu kepadaNya agar tidak berpatah balik. Benar – saya fikir – ibadah haji mengubah sempadan Iman.

Kini, hampir 10 tahun saya mewakafkan diri kepada masyarakat mengajak dan menyeru supaya sentiasa mengingati Allah SWT. Premis utama ialah memikirkan kehidupan selepas kematian yang bersifat kekal abadi. Ibadat haji diterangkan melalui pandangan sisi sedikit berbeza berteraskan tacit knowledge pengalaman kerohanian yang telah dilalui.  Ia hanya secalit ilmu mahu dikongsi bersama.

Banyak peristiwa berlaku semasa di Makkah dan Madinah. Saya jatuh cinta dengan kedua tempat ini. Sungguh, perjalanan haji membawa keinginan mahu bermukim di Makkah atau Madinah. Saya ungkapkan kata-kata berikut semasa bersama Roza, Kak Mie dan Adik Na di Makkah,

Ya Allah Na, jika abang ada peluang mahu rasanya menetap di Mekah ataupun Madinah. Mana-mana abang tidak kisah. Kedua-dua tempat yang barakah. Hati jadi seronok, tenang dan damai.

Allah Maha Mendengar. Dia tunaikan permintaan ini. Kami bermukim di kota Madinah. Hampir setiap hari – lima waktu solat berjemaah – dapat sujud di Masjid Nabawi. Secara konsisten hampir setiap dua minggu kami “bersusah payah bermusafir” ke Makkah untuk bertawaf dan berjemaah di Masjidil Haram. Kisah ini telah kami rakam secara berasingan melalui Anekdot Madinah: DIA Maha Mendengar, Rumah Kecil Di Jabal Uhud, Nota Dari Madinah dan Di Sebalik Niqab: Kisah Tersirat.

Aneh … kehidupan pasca haji terutamanya ketika bermukim di Madinah langsung tidak menggerakkan hati untuk hadir sujud di satu lagi masjid yang disyariatkan, Masjidil Aqsa. Sekurang-kurangnya ada terbit rasa ingin ke sana. Jurusalem bersempadan Jordan dan hampir dengan Arab Saudi berbanding Malaysia. Kami pernah berada di Jordan bermusafir Utara – Selatan – Timur dan Barat selama beberapa hari di sana. Malah kami ditunjukkan, “di sebelah sana sempadan Israel – Jordan.”

Sungguh … saya – sekali lagi seumpama ketika mula–mula diajak menunaikan fardu haji – diselubungi perasaan ketakutan dan tidak perlu berada di Masjidil Aqsa. Namun perkara paling utama mempengaruhi dan melekat di minda untuk tidak berfkir tentang Masjidil Aqsa ialah kerana kenyataan hitam di pasport Malaysia tertulis, “Pasport ini sah digunakan untuk semua negara kecuali Israel.” Lalu logiknya, ia bukan satu keperluan untuk ke sana walaupun ia disyariatkan. Ia halangan negara.

Bagaimanapun – di sana-sini – kami mendengar ada rakyat Malaysia keluar masuk ke Jurusalem. Kami bertanya-tanya di dalam hati sepintas lalu, “bolehkah rakyat Malaysia ke Israel?,” tetapi kerana ia tidak langsung mustahak di dalam kamus kehidupan, maka ia berlalu tanpa perlu membuat pertanyaan atau penyelidikan lanjut. Saya fikir mereka gila tidak mengikut peraturan.

Sesekali telinga kami mendengar kisah mereka yang pernah ke sana di kalangan rakan-rakan terdekat, “menunggu di sempadan beberapa jam, ditahan sejam dua di tempat pemeriksaan imigresen tanpa sebarang sebab serta beberapa kesukaran lain” menyebabkan muncul rasa takut dalam jiwa. Sekali lagi perasaan tidak perlu ke sana menjadi sangat wajar. Kami hidup atas persepsi sendiri.

Kemudian, ketika bermukim di Arab Saudi, kami dimaklumkan tentang larangan ke negara Israel. Sebutan mulut menyatakan, “mereka yang pernah ke sana tidak akan dibenarkan masuk ke Arab Saudi.” Lalu tidak perlulah kami membuat usulan lanjut kerana tiada keperluan untuk “bersusah-susah bermusafir dan beramal ibadat” di sana. Saya sayangkan Madinah. Tidak masuk akal mengorbankan masjid Nabawi dan Masjidil Haram kerana Masjidil Aqsa.

Kami berada di Madinah yang solat di dalam masjid Nabawi 1000 kali lebih afdal daripada mana-mana masjid kecuali Masjidil Haram. Allah ya Allah … Masjidil Haram pula hanya kurang-lebih 400 km daripada Madinah. Bukankah solat di dalamnya 100000 kali lebih baik daripada mana-mana masjid?

Masa  berlalu. Allah SWT memberi nikmat untuk kami mengembara dan bermusafir lebih daripada 30 buah negara. MasyaAllah … Subhanallah … AllahuAkbar, kami telah solat di beratus-ratus masjid di  seluruh dunia. Hanya ada tiga masjid yang disyariaatkan untuk “bermusafir dan beramal ibadat”. Malah ia harus “bersusah payah” jika mahu hadir ke situ. Dua daripadanya sudah berkali-kali kami hadir.

Alahai … Masjid Al-Aqsa, arah kiblat pertama umat Islam solat, tempat persinggahan dan solat Baginda SAW sebelum mengadap Allah SWT (peristiwa Israk dan Mikraj) serta masjid ketiga afdhal untuk solat di dalamnya tiada dalam ingatan kami. Kami tidak mahu ke sana. Biar kami akhiri catatan ini dengan satu kenyataan,

Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam (di Mekah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

(Terjemahan surah Al-Israa’ : 1)

Sungguh … ia satu yang tertinggal!

Tip Haji (3): Perancangan

Perancangan adalah satu petua.

Tip kami, rancanglah apa yang hendak dilakukan semasa di Mekah dan Madinah. Perancangan perlu berdasarkan premis mahu beramal ibadat sebaik mungkin semata-mata kerana Allah SWT. Rancanglah dengan sentiasa memohon kepadanya agar ia dapat dilaksanakan. Jika tidak, mohonlah agar Allah memberi ilham agar kita dapat melakukan sesuatu yang lebih baik di sisinya.

Malah – kami fikir – merancang untuk melaksanakan ibadat merupakan ajaran penting dalam Islam. Pertimbangkan bagaimana Allah menyatakan melalui ayat 47-49, surah Yusuf,

Yusuf berkata: “Supaya kamu bertanam tujuh tahun (lamanya) sebagaimana biasa; maka apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan dibulirnya kecuali sedikit untuk kamu makan.

Kemudian sesudah itu akan datang tujuh tahun yang amat sulit, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali sedikit dari (bibit gandum) yang kamu simpan.

Kemudian setelah itu akan datang tahun yang padanya manusia diberi hujan (dengan cukup) dan di masa itu mereka memeras anggur.

Pertama, pertimbangkan untuk tidur seawal mungkin selesai usai solat Isya di Masjidil Haram atau Mekah. Katalah jam 9 malam waktu Mekah bersamaan jam 2 pagi waktu Malaysia. Ia sepatutnya waktu tidur yang sesuai. Kemudian, bangunlah di sekitar 1.30 pagi waktu Mekah bersamaan 6.30 pagi waktu Malaysia. InsyaAllah ia boleh dilakukan.

Dua pagi, kita mula bergerak ke Masjidil Haram. Bila bertemu dengan tong air zam-zam, ambilah segelas dan berselawatlah sambil berdoa agar Allah menjadikan air tersebut sebagai penawar kepada segala penyakit. Kemudian, lakukan tawaf sunat sebanyak tujuh pusingan. Pengalaman kami, ia dapat disudahkan di antara 30 hingga 40 minit.

Pada ketika ini jam menunjukkan jam 3.00 pagi di Mekah.

Kemudian, lakukan solat sunat, bermunajat, membaca al-Quran, solat sunat, bermunajat, berzikir, solat sunat dan…. akhirnya azan pertama dilaungkan menandakan sejam lagi masuklah solat subuh. Masa akan bergerak pantas sehinggalah selesai solat solat subuh. Jika berkemampuan, sebelum meninggalkan masjid, lakukan tawaf sunat sekali lagi.

InsyaAllah ia masa yang bermanfaat dan tidak membosankan.

Saya terkenang saat-saat pulang ke hotel sekitar jam 7.00 pagi sambil membeli makanan untuk sarapan pagi. Pada ketika inilah rakan-rakan sebilik berkumpul sambil menikmati juadah yang dikongsi bersama. Saya terkenangkan Wak Daud secara sukarela membacuh teh O buat kami semua.

Jam menunjukkan 8.30 pagi waktu Mekah.

Bayangkan waktu di Malaysia. Pada ketika ini kita sedang bersiap-siap menamatkan urusan pejabat sebelum memenuhi waktu rehat tengahari. Apakah yang paling seronok yang dapat dilakukan pada ketika ini? Bagi saya, jika dapat melelapkan mata sekejap, alangkah bahagianya.

Begitulah, di Mekah atau di Madinah berehatlah seumpama di Malaysia bagi mengumpul kembali tenaga yang telah digunakan sepanjang malam di masjid. Bezanya, kita berehat jam 8.30 pagi di Mekah yang bersamaan jam 1.30 tengahari di Malaysia. Cukuplah tidur ringkas selama sejam.

Jadi biarkan suasana tersebut. Biarlah suasana malam di sana seumpama siang di Malaysia. Ia masa yang sangat mengasyikkan untuk beramal ibadat. Barangkali 5 ½  jam waktu tidur sehari semalam sudah mencukupi. Sekali pandang ia jumlah masa yang singkat. Hakikat sebenar, 5 ½ jam tersangat lama untuk jumlah tidur di Mekah dan Madinah.

Bagaimana mahu dibuktikan?

Entah, saya terasa-rasa begitu kerana – saya fikir – tujuan sebenar kenapa kita ingin berada di Tanah Suci adalah untuk beramal ibadat. Pilihan untuk tidur adalah pilihan terakhir berbanding dengan melakukan amalan-amalan yang mendekatkan diri dengan Allah SWT.

Ini adalah satu cadangan yang telah kami amalkan selama hampir 45 hari di Mekah dan Madinah. Isu yang lebih besar ialah membuat perancangan dan berdoa supaya perancangan itu dimakbul Allah jika ia terbaik di sisiNya.

Ia sangat sesuai buat kami sekeluarga tetapi mungkin tidak sesuai buat yang lain. Cuma, ia boleh dipertimbangkan.

Tip Haji (2): Kematian

Bolehkah kita menduga saat-saat kematian?

Tentu sekali kita boleh menduga tetapi yang akan menentukan ajal maut hanya Allah SWT. Ia jelas lagi nyata melalui surah Al-Munafiqun melalui ayat 11 dan 12

Dan belanjakanlah sebahagian dari rezeki yang kami berikan kepada kamu sebelum seseorang dari kamu sampai ajal maut kepadanya, (kalau tidak) maka ia (pada saat itu) akan merayu dengan katanya:

“Wahai Tuhanku! Alangkah baiknya kalau engkau lambatkan kedatangan ajal matiku – ke suatu masa yang sedikit sahaja lagi supaya aku dapat bersedekah dan dapat pula aku menjadi dari orang-orang yang soleh “

Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali akan melambatkan kematian seseorang (atau sesuatu yang bernyawa) apabila sampai ajalnya dan Allah amat mendalam pengetahuannya mengenai segala yang kamu kerjakan.

Tips kami buat bakal jemaah haji, ambillah masa sejenak untuk merenung dan membayangi saat-saat kematian yang pasti tiba dalam siri perjalanan manusia menuju ke titik akhir, syurga yang kekal abadi. Bayangan kematian ini hanyalah satu refleksi betapa kita merupakan manusia yang lemah, fakir dan kerdil yang akhirnya akan kembali kepada dia dalam keadaan yang lemah lagi tidak terdaya.

Kami mencatatkan syurga sebagai satu titik akhir kerana itulah titik nokhtah manusia yang akan kekal selama-lamanya. Siapakah yang mahu ke neraka? Siapakah yang mahu singgah sebentar, merasai keperitan yang tidak tertanggung dan barulah beredar memasuki syurga dalam keadaan dahi yang bertanda. Atau adakah manusia yang mahu kekal selama-lamanya di sana?

Membaca kisah-kisah peringatan dan amaran Allah di dalam al-Quran tentang azab neraka sepatutnya menggoncangkan perasaan. Kami fikir, tidaklah kami mahu singgah walau sesaat di dalam neraka bagi menghadapi pembalasan di atas keingkaran dan kerosakan yang dilakukan semasa hidup di muka bumi. Salah satu peringatan Allah betapa dasyatnya azab neraka melalui surah Al-Nisaa ayat 56,

Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar kepada ayat-ayat keterangan kami, kami akan membakar mereka dalam api neraka. Tiap-tiap kali kulit mereka masak hangus, kami gantikan untuk mereka kulit yang lain supaya mereka dapat merasa azab sengsara itu dan (ingatlah) sesungguhnya Allah adalah maha kuasa, lagi maha bijaksana

Tidak kira siapa kita, sultan, raja, perdana menteri, profesor, pengarah, ahli perniagaan, pemain bola, guru, tukang masak pemandu, penulis, suami atau isteri pastinya akan menghadapi saat-saat nyawanya ditarik perlahan-lahan sehingga akhirnya berpisah dengan jasad.

Bayangkanlah dengan cara yang mudah. Bilakah majoriti manusia menemui ajalnya? 60 tahun? 70 tahun atau 80 tahun? Menurut statistik yang dikeluarkan oleh Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, secara purata rakyat Malaysia meninggal dunia ketika berumur 74 tahun. Lebih spesifik, wanita lebih panjang usianya (76 tahun) berbanding dengan kaum lelaki (72 tahun).

Baiklah, marilah kita menggunakan angka 74 sebagai umur kematian. Ambillah 50% daripada umur tersebut, iaitu 37 tahun. Jika kita menunaikan fardhu haji ketika usia tersebut – 37 tahun – maka apabila pulang daripada Mekah dan Madinah, masa yang tinggal lebih pendek daripada masa yang telah kita lalui. Maksud kami, saat-saat kematian sebenarnya sangat hampir berbanding dengan masa yang telah kita lepasi.

Bagaimanapun, angka tersebut hanyalah dugaan berdasarkan purata umur kematian. Sekali lagi, ajal maut di tangan Allah. Ia tidak lambat sesaat dan tidak cepat sesaat. Ada orang yang disahkan mengidap kanser dan dijangka hanya dapat bertahan selama enam bulan terus hidup bertahun-tahun lamanya. Ada pula yang segar-bugar tiba-tiba tersepak tunggul kayu, jatuh dan terus meninggal.

Buat bakal jemaah haji, nikmat mana lagi yang hendak kita dustakan? Allah memberi peluang untuk menunaikan fardhu haji, kemudian dosa-dosa diampunkan, pahala digandakan dan seolah-olah kita dilahir sesuci bayi. Bayangan kematian pula nyata sangat-sangat menghampiri. Mahukah kita kembali melakukan sesuatu yang tidak diredha Allah? Apa lagi motivasi yang perlu dilontarkan?

Sepanjang perjalanan melakukan ibadat haji, kita akan melihat pelbagai bayangan tentang kehidupan, kematian, Padang Masyar, dan tingkat-tingkat manusia di sisi Allah. Ia datang secara semulajadi bagi mereka yang mahu berfikir tentang kebesaran Allah.

Bayangkan bagaimana manusia bertawaf dan bersaie, bergerak menuju ke Arafah, bermalam di Mudzalifah, melontar di Mina dan pelbagai kegiatan harian yang berteraskan amal ibadat kepada Allah semata-mata. Ia dilakukan bersama jutaan manusia lain. Setiap satunya mengandungi pelajaran yang perlu ditekuni dan diamati.

Bayangkan cerita-cerita yang dilontar oleh jemaah yang terdahulu. Ada yang tidak langsung bermasalah, ada yang sesat berjam-jam lamanya, terdapat yang menderita kesakitan, ada yang segar bugar dan ada pula yang dengan senang hati sentiasa berada di Masjidil Haram atau Masjid Nabi. Bagaimana pula yang hanya berehat-rehat di hotel?

Bayangkan pula ada yang diberi peluang untuk solat di saf pertama. Ada pula yang tempat solatnya sentiasa di atas tangga. Malah ada jemaah yang sentiasa bersolat di luar masjid, tidak kira di awal atau di hujung musim haji. Bayangkan pula ada jemaah mampu berada di Hijir Ismail dan Raudhah hampir setiap hari walaupun ia ruang yang sangat sempit berbanding dengan jumlah manusia yang hadir.

Segala-galanya merupakan anugerah, perbandingan, ujian, pengajaran yang mahu disampaikan Allah kepada setiap jemaah yang mahu berfikir. Barangkali, inilah rupa pembalasan selepas hari kematian di mana manusia yang dipanggil mengadapnya akan dibicarakan. Sepanjang pembicaraan tersebut layanan yang diberikan sangat berbeza-beza berdasarkan hubungan dengan penciptanya sepanjang jemaah diberi peluang bernafas di atas muka bumi.

Sebelum berangkat ke Tanah Suci, renunglah sejenak soal kematian. Fikirkan tentang Padang Masyar. Bayangan tersebut – insyaAllah – akan muncul semula di Mekah dan Madinah tetapi kali ini ia boleh menusuk hati dan perasaan. Perasaan yang mahu dibawa pulang!

 

Tip Haji (1): Berlapang Dada

Kami mulai dengan memohon keampunan Allah agar apa yang kami tulis dan sampaikan merupakan ilmu bermanfaat. Ilmu kami sedikit. Malah kami berasa sangat kerdil, fakir dan hina di sisi Allah bila mahu menyampaikan pandangan kepada khalayak pembaca.

“Ampunilah kami ya Allah, sesungguhnya apa yang kami lakukan ini semata-mata keranamu ya Allah. Mudah-mudahan ia menjadi ilmu bermanfaat dan ibadat yang diterimamu”

Tip pertama kami, membaca buku tips dan petua atau catatan seseorang perlu dilakukan dengan berlapang dada, bersangka baik dan dengan niat mendapat keredhaan Allah semata-mata. Tips dan petua atau catatan hanyalah satu saranan atau pandangan berdasarkan pengalaman dan pengamatan yang boleh dikongsi bersama.

Secara akademik ia disebut sebagai Tacit Knowledge. Misalnya jika orang bertanya, “bagaimana perasaan seorang yang berkelulusan PhD, memegang Jawatan Utama Sektor Awam (JUSA), berumur 40 tahun, berkahwin, mempunyai anak tetapi tidak pandai membaca al-Quran dan buta huruf – bahasa Arab – serta tidak tahu berdoa dalam bahasa tersebut?,” maka ilmu tentang perasaan tersebut hanya ada pada mereka yang mempunyai ciri-ciri tersebut.

Jika pertanyaan tersebut diberikan jawapan dan didokumentasi melalui penulisan atau penerbitan, maka perasaan tersebut menjadi ilmu yang boleh dimanfaatkan. Melalui catatan tersebut ia boleh menjadi tips dan petua kepada mereka yang mungkin melalui pengalaman tersebut pada masa hadapan.

Kami memberi contoh apa yang telah antara kami lalui. Malah kami sering berceramah kepada siswa-siswi yang sedang belajar di universiti tentang perasaan seorang profesor yang tidak pandai membaca al-Quran dengan menyebut,

Setinggi mana kelulusan, walaupun sehingga ke peringkat PhD, namun hidup ini kosong, menderita jiwa dan perasaan kerana tidak pandai membaca al-Quran. Jangan jadi macam kami, belajarlah al-Quran ketika kita berpeluang pada usia muda. Jangan tunggu ketika usia 40 tahun baru hendak bermula.

Jika ada yang bertanya, “bagaimana perasaan dan kaedahnya hendak mempelajari al-Quran ketika usia 40 tahun,” maka kami fikir berkemampuan untuk mencerita pengalaman tersebut sambil memberi tips dan petua berpandukan catatan kehidupan yang telah dilalui. Ia tidaklah kisah agung tetapi memadai untuk dijadikan pedoman.

Malah kami sangat teruja untuk berkongsi pengalaman bagaimana belajar membaca al-Quran melalui sistem Qiraati dan berjaya khatam al-Quran dan mampu pula membaca terjemahan al-Quran dalam tempoh enam hari semasa di Madinah. Kami tidaklah pandai kerana sehingga ke hari ini masih terus belajar dan belajar.

Dalam konteks yang berbeza, jika orang bertanya bagaimana caranya mahu bangun seawal jam 1.30 pagi dan kemudian berada pula di Masjidil Haram hampir 15 jam setiap hari semasa menunaikan fardhu haji, maka dalam keterbatasan ilmu, kami boleh memberi jawapan – dengan izin Allah – kerana telah melalui pengalaman tersebut hampir 40 hari di sana.

Sedikit catatan, tip dan petua boleh merangsang motivasi. Malah ia boleh menjadi pemula kepada idea yang lain, mungkin amalan yang jauh lebih baik dan berkesan. Mungkin juga, ia baik untuk kami tetapi tidak berkesan untuk yang lain. Jadi berlapang dada, berfikiran terbuka dan tidak perlulah berburuk sangka menjadikan minda kita lebih mudah memikir dan mempertimbangkan segala cadangan yang dikemukakan.

Tip-tip dan beberapa idea yang kami kemukakan mungkin bersesuaian pada masa dan ketika ia dilalui oleh kami. Masa berubah, suasana berubah dan fikiran manusia juga berubah. Apa yang kami persembahkan ini mungkin usang dalam tempoh yang singkat. Namun kami masih menaruh harapan yang ia boleh berkekalan sehingga berzaman lamanya.

Harapan kami tentunya bersebab. Di sebalik tips-tips langsung yang telah disampaikan terselit beberapa falsafah kenapa ia perlu diselesaikan sebegitu rupa. Itulah yang akan kekal selamanya. Misalnya, ketika menyampaikan tips – bagaimana mahu mengelakkan masalah di tandas di Mina – kepada bakal jemaah haji, kami nyatakan, “bangun pukul 2.00 pagi dan pilihlah tandas mana yang anda suka”.

Lalu kami terangkan falsafah sebenar kenapa perlu bangun seawal 2.00 pagi.

“Ia bukan isu tandas tetapi bangunlah untuk berqiamullail. Bukankah itu tujuan sebenar kenapa ibadat haji mahu dilaksanakan?”

Tidak terduga ada jemaah yang membantah.

“Bagaimana mahu solat malam di Mina, khemah penuh sesak, hendak berdiri pun tidak boleh?”

“Solat dan bermunajat di luar khemah”

“Angin gunung, sejuk. Saya tidak tahan”

“Pakailah Long John atau termal atau solat, bermunajat dan berzikir di dalam khemah sambil duduk”

“Khemah sempit, tidak selesa”

 

Kami berkata di dalam hati, ”sembahyanglah di dalam tidur” kerana itulah yang sebenarnya beliau inginkan, justifikasi untuk tidak bangun awal. Barangkali pada ketika itu saya mungkin berasa kecewa melihat penerimaan pemuda terebut. Akhirnya, kami juga perlu berlapang dada. Bukankah Allah sudah nyatakan, ”sampailah walau sepotong ayat dan tugas engkau Muhammad hanyalah menyampaikan…..”

Tips dan petua hanyalah cadangan yang boleh dipertimbangkan. Kami tidak mahu berbalas kata berdasarkan cadangan tersebut. Itulah yang dikatakan tips atau petua. Ia mudah untuk sesetengah orang tetapi teramat payah untuk mereka yang lain. Namun, seorang ustaz yang berada berhampiran menoleh dan memberitahu pemuda tersebut,

”Allah akan membantu mereka yang bersungguh-sungguh inginkan sesuatu. InsyaAllah, Allah akan bantu”

Oppss… itulah tips yang lebih baik!

Berada di Satu Ufuk

Tidak semua manusia akan sampai ke satu ufuk; iaitu ufuk usia tua.

Masa mengalir tanpa henti atas ketentuan Ilahi. Manusia bernafas sehingga rezeki usia yang dibekalkan Allah sudah habis untuknya. Tidak ada siapa yang tahu ukuran keranjang usianya.   Mengiringi usia itu, sejumlah catatan amal baik atau amal buruk. Mengiringi usia itu, sejumlah perubahan fizikal yang dapat dilihat dengan mata kasar. Manusia seharusnya menjadi kaya dengan pengalaman dan tajam pemikiran. Ada yang berlaku sebaliknya.

Pokoknya, tidak semua orang mendapat rezeki usia tua. Ajal maut di tangan Tuhan dan manusia dikehendaki reda atas segala ketentuan Allah. Oleh sebab itu orang yang mendapat rezeki panjang umur hendaklah banyak-banyak bersyukur dan bersegera membaca catatan sejarah diri sendiri.  Membaca bukan sekadar membaca, tetapi membaca dengan air mata.

Ini satu peluang yang luar biasa. Inilah waktu membasuh jelaga keburukan masa lampau. Bagi insan yang bijaksana, inilah ufuk keemasan yang dianugerahkan oleh Tuhan kepada dirinya. Inilah ufuk penyesalan dan tangisan yang paling berharga.

Abul Atahiyah cukup terkesan dengan ufuk ini (usia tua) ini. Di sana terkumpul segala kelemahan fizikal seorang  insan dan keresahan jiwa mengenangkan apa yang terjadi pada zaman muda. Inilah sebuah puisi yang tulis oleh Abul Atahiyah yang dikutip oleh Dr. Aidh Albdullah Al-Qarni: :

“Kutinggalkan masa muda dengan cucuran air mataku 

tetapi apalah gunanya tangisan dan rintihan itu

Aduhai kiranya masa muda kembali sehari saja 

maka aku akan memberitakan kepadanya

apa yang dilakukan di masa beruban”.

[Petikan ‘Menyucikan Qalbu’ (tajuk asal ‘Siyaathul Qulub’) oleh Dr. Aidh Abdullah Al-Qarni, edisi bahasa Melaysia oleh S.A.Majeed].

Ini boleh dilihat sebagai satu kiasan, malah satu realiti betapa manusia (yang bertakwa) merasa gelisah atas kesalahan zaman muda yang sempat diharunginya. Masa muda tetap tidak akan kembali lagi, malah masa muda itu sudah lebur. Ia sudah pergi jauh namun jejaknya masih melekat di dalam batin.

Air mata penyesalan akan menjadi rahmat. Kegelisahan akan menjadi tenaga penggerak ke arah makruf dan penyucian jiwa.  Orang yang dikurniai Allah sampai ke ufuk ini pasti satu rezeki yang tidak ada tolok bandingnya. Namun setelah manusia ditakdirkan mencecah usia renta, dia akan kembali menjadi teramat lemah.

Mafhum Firman Allah : “Allah yang menciptakan kamu bermula dengan keadaan lemah (air mani yang hina), selepas keadaan lemah itu (zaman kanak-kanak) Dia menjadikan kamu kuat (ketika muda). Setelah itu Dia menjadikan kamu lemah pula serta tua beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya dan dialah jua yang Maha Mengetahui, lagi Maha Berkuasa.” (Mafhum Surah Al-Rum [30]:54)

Wallahu a’llam.

[Darma Mohammad]

Dia Tidak Berdosa

Kehidupan dunia dipenuhi dengan pelbagai drama. Adik-beradik bermasam muka kerana berebut harta pusaka sekangkang kera. Surat layang muncul pada musim kenaikan pangkat. Jiran tetangga tidak bertegur sapa kerana ranting patah jatuh ke halaman.

Rakan sejawat berjauhan kerana dilihat bos melebihkan kita. Hati sakit melihat kedai sebelah pelanggan muncul silih berganti. Mata berpinar melihat lamannya lebih hijau, keretanya lebih canggih dan anaknya lebih berjaya.

Sungguh … itulah penyakit sedia terselit pada satu penjuru tubuh manusia. Namanya penyakit hati yang sampai bila-bila tidak akan membahagiakan jiwa dan perasaan. Ia penyakit kaum musyrik pada zaman Baginda SAW dan masih kekal begitu pada penghujung dunia. Terjemahan ayat 120, surah Ali’Imran ada menyebut,

Kalau kamu beroleh kebaikan (kemakmuran dan kemenangan, maka yang demikian) menyakitkan hati mereka dan jika kamu ditimpa bencana, mereka bergembira dengannya. Dan kalau kamu sabar dan bertakwa, (maka) tipu daya mereka tidak akan membahayakan kamu sedikitpun. Sesungguhnya Allah meliputi pengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan.

Begitulah … sampai ketikanya hati berasa letih dan penat memikirkan tentang hal orang. Ia tidak berkesudahan dan tiada penghujung jika hati mencemburui kejayaan dan kelebihan orang lain. Tentu sekali tiada upaya diri mengawal orang dari bercerita buruk tentang diri kita. Mampukah mengelak diri daripada difitnah? Bolehkah menahan hati orang berburuk sangka terhadap kita?

Benar, ada lima perkara nyata yang dipohon sebelum dan semasa menunaikan fardu haji. Air mata mengalir meminta agar dapat menunaikan solat lima waktu berjemaah di masjid, bangun malam, membaca al-Quran dan terjemahannya, berpuasa sunat dan menjaga hati. Sampai bila-bila kesungguhan dan keinginan ini terasa di lubuk hati.

Sungguh … saya tidak tahu kenapa menjaga hati menjadi salah satu permintaan utama. Saya tilik kembali mencari jawapan. Barangkali ujian kehidupan terdahulu memperlihatkan bagaimana hati cemar punca pelbagai masalah. Ia barah besar kepada hubungan organisasi dan persahabatan. Malah ia boleh menyebabkan manusia kufur dengan Allah SWT. Hakikatnya, hati tercemar menghalang jiwa jadi bahagia.

Lalu perkiraan saya mudah. Biarlah masa berbaki ini difikirkan hanya untuk mencari kedamian dan keredaanNya semata. Urusan dunia yang bercelaru seboleh-bolehnya tidak mahu terlintas di hati. Hubungan dengan manusia dipandukan kepada ayat 133-134 surah Ali’Imran yang bermaksud,

Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa.

Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah dan orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.

Sungguh … saya maklumkan kepada Allah SWT yang saya sudah maafkan setiap orang yang berdosa dengan saya. Juga, saya berdoa kepadaNya agar mereka yang pernah terluka, marah, berdendam atau ada kesalahan yang telah saya lakukan lembut hatinya untuk memaafkan.

Biar saya, kita dan mereka bergembira pada hari penghakiman kelak. Kita tidak perlu menunggu lama menyelesaikan urusan yang tidak selesai di dunia. Benar, saya mahu masuk syurga tanpa dihisab dan mahu cepat-cepat ke sana.

Sungguh … dia tidak berdosa dengan saya!

Cerita Bahagia

Hakikat sebenar – pengalaman pertama kali berada di Arab Saudi – sentiasa sulit dan dipenuhi dengan ujian fizikal, hati dan perasaan. Sungguh … saya tidak dapat berbohong soal ini. Namun dengan niat yang betul, MasyaAllah, segala kesulitan berganti dengan rasa damai di hati sehingga – pada suatu ketika – tercetus kata-kata berikut kepada adik Na bersaksikan Roza dan Kak Mie yang ikut serta menunaikan fardu haji,

Ya Allah Na, jika abang ada peluang mahu rasanya menetap di Mekah ataupun Madinah. Mana-mana abang tidak kisah. Kedua-dua tempat yang barakah. Hati jadi seronok, tenang dan damai. Insyaallah, abang akan datang kembali untuk menetap di sini selepas Sofea berumur 20 tahun.

Ia rasa rindu ketika masih berada di sana. Malah rasa rindu tersebut makin terasa ketika mahu meninggalkan Madinah menuju Kuala Lumpur. Bergenang air mata. Sejuknya tetap sama, semasa mendarat dan ketika berlepas pergi. Rasa bahagia ini telah saya catat secara khusus melalui Anekdot Madinah: DIA Maha Mendengar.

Sungguh … DIA Maha Mendengar walaupun apa yang diingini hanya sebutan atau lintasan hati di tepi jalan dalam keadaan paling sempoi. Empat tahun berselang dengan tahun kembali daripada menunaikan fardu haji, saya menerima tawaran sebagai Profesor Perakaunan di Universiti Taibah, Madinah. Jika ada yang bertanya, “bagaimana perasaan Prof?,” maka saya menjawab pantas, “tidak perlu bertanya. Tuan pasti mengetahui perasaan saya.”

MasyaAllah … Subhanallah … AllahuAkbar, rumah kami hanya lapan minit daripada Masjid Nabawi. Kami namakan ia Rumah Kecil Di Jabal Uhud. Jika berdiri di jalan utama  ternampak kubah masjid. Azan subuh – sayup-sayup – terdengar. Setiap kali mahu menaiki kereta meninggalkan rumah, ternampak banjaran bukit Uhud yang hanya 2-3 minit berkereta.

Alahai … utamanya, saya dapat bersolat berjemaah di sana hampir setiap waktu. Mudah memasuki Raudhah dan terasa sangat hampir dengan Baginda SAW.

Kisah Roza, Amirul dan Sofea dengan Masjid Nabawi bermula sebelum Asar dan berakhir selepas Isyak. Kami belajar al-Quran di tiang-tiang masjid bersama Tok Sheikh setiap hari kecuali di hujung minggu. Berbuka puasa di saperah dalam masjid pada setiap hari Isnin dan Khamis, 13, 14 dan 15 Hijrah, hari Wuquf dan hari-hari yang disyariatkan berpuasa. Sungguh … rasa bahagia tidak putus-putus kerana berusaha meluangkan masa menunaikan umrah hampir setiap dua minggu sekali.

Air mata kebahagiaan sering tumpah memikirkan segala nikmatNya yang tidak pernah terduga. Kami hanya manusia biasa yang diberi rasa luar biasa. Namun, ada sesuatu yang kami pelajari. Kebahagiaan untuk kita boleh dikongsi bersama dengan yang lain. Dia nyatakan,

Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya.

(Terjemahan surah Ad-Dhuha : 11)

Lalu kami mempelawa jemaah haji dan umrah dari Malaysia, Singapura, Indonesia dan Brunei bertamu ke Rumah Kecil di Jabal Uhud selama bermukin di sana. Hampir setiap malam ada tetamu mengunjungi rumah kami. Kami ambil dan hantar pulang setiap hari. Rutinnya serupa setiap hari – tunggu di parkir 11A Masjid Nabawi, menyampaikan tazkirah di rumah, makan nasi Arab dan hantar pulang ke hotel – selama tiga tahun di sana.

Lebih 90 peratus tetamu yang hadir tidak kami kenali. Kebanyakannya pembaca buku Travelog Haji: Mengubah Sempadan Iman dan mereka yang pernah mengikut kuliah atau tazkirah. Sungguh … kami bahagia melihat wajah-wajah bahagia mereka yang diraikan.

Roza memasak sungguh-sungguh. Nasi Kabsah, Mandy, Ozzie, Gidra atau Maqlubeh bergilir hari. Kambing dan ayam silih berganti. Ia hidangan lengkap bersekali dengan salad dan pencuci mulut. Ketibaan mereka disambut dengan teh Nak-Nak atau pudina disediakan oleh anak bongsu kami.

Hampir setiap hari saya menyampaikan kuliah di dewan makan, bilik-bilik persendirian, lorong-lorong berhampiran lif atau di bumbung hotel. Malah acap kali di dalam masjid Nabawi di antara waktu Asar dan Maghrib atau Maghrib dan Isyak bagi kelompok kecil.

Semuanya percuma bagi menzahirkan rasa bahagia dan gembira atas pelbagai nikmat yang dianugerahnya terutamanya kerana dapat bermukim di Madinah. Malah sebelum ke Madinah pun saya sudah mewakafkan diri dalam menyampaikan kuliah dan tazkirah kepada masyarakat.

Akhirnya … kegembiraan bermukim di Madinah sampai ke penghujung. Ia ada titik noktah. Dia memberi nikmatNya untuk tiga tahun. Namun kesannya berpanjangan – saya berdoa – sehingga ke akhir hayat. Sungguh … tiga tahun di sana, seolah-olah berada lebih 575 tahun di sisi Rasulullah SAW dan 2750 tahun di Makkah. Ia berdasarkan keberadaan kami di dalam masjid Nabawi dan Masjidil Haram. Bukankah Baginda SAW ada menyatakan,

Jabir bin Abdillah r.a. berkata yang Rasulullah SAW bersabda:

Solat di masjidku ini lebih utama 1000 solat daripada solat di masjid selainnya kecuali Masjidil Haram, dan solat di Masjidil Haram lebih utama 100000 dari solat di masjid selainnya.

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Ia tiga tahun yang tidak mahu dilupakan. Ia rasa bahagia tidak dapat dinukilkan sepenuhnya melalui lisan atau tulisan. Ia terkandung di dalam hati. Namun saya pasti, kerinduan pada Madinah terubat dengan melakukan sebaik mungkin apa yang diajar oleh Baginda SAW. Ia boleh dilaksanakan di mana sahaja kita berada.

Sungguh … kami bersyukur dan memohon keampunan Mu ya Allah.

Hidup Hanya Sesaat

Sungguh … saya menyedari begitu banyak kekhilafan pemikiran berlaku ketika mula berfikir dan mencari-cari apakah kebahagiaan agong yang telah dinikmati sepanjang kehidupan di dunia. Hanya ada satu keadaan atau arahnya sehala yang membolehkan manusia mengukir kata, “aku bahagia.” Selainnya, ia bersifat pembohongan perasaan, khayalan atau kata-kata. Ramai berpura-pura dengan nilai kehidupan. Kita amati kenyataan berikut,

(Kisah Nabi Nuh) itu adalah dari perkara-perkara yang ghaib yang Kami wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), yang engkau dan kaum engkau tidak mengetahuinya sebelum ini. Oleh itu, bersabarlah. Sesungguhnya kesudahan yang baik (yang membawa kejayaan di dunia dan kebahagiaan di akhirat) adalah bagi orang-orang yang bertakwa.

(Terjemahan surah Hud : 49)

Hampir 80 peratus penduduk dunia tidak bertaqwa. Stastik terkini (semasa bab ini ditulis) menunjukkan itulah jumlahnya manusia syirik dan menduakan Allah. Jika kekal begitu sehingga dijemput pulang maka mustahil mereka bahagia. Baki 20 peratus meyakini ada Allah, Dia yang patut disembah, wujud hari penghakiman dan mereka percaya syurga dan neraka. Perhatikan hadis ini,

Allah SWT berfirman pada hari kiamat: “Hai Adam! bangkitlah, siapkanlah sembilan ratus sembilan puluh sembilan keturunanmu (untuk ditempatkan) dalam neraka dan satu akan ditempatkan dalam syurga.

(Hadis Riwayat Imam Tirmizi)

Latar ini amat menarik untuk difikirkan. 1/1000 merupakan nisbah sangat kecil meskipun yang mempercayai Allah SWT di sekitar 20 peratus penduduk dunia. Maksudnya, ada di antara manusia mempercayai dan meyakini Allah SWT tetapi tetap melanggar perintah dan meninggalkan suruhanNya. Jika mereka perlu dihisab dan keputusannya perlu berada di dalam neraka terlebih dahulu, tentulah mereka bukan daripada golongan bertaqwa.

Benarkah begitu? Lalu bahagiakah mereka di dunia? Kebahagiaan dunia dan akhirat hadirnya bersifat kesalingan. Bahagian dunia kerana ingin mencapai kebahagiaan di negeri akhirat. Dunia ini bersifat sementara. Maksudnya, sesuatu yang tidak kekal, maka apa yang terkandung di dalamnya juga bersifat sementara. Tidak mungkin ia bersifat mutlak. Sebagai satu misalan, kita berbahagia menyambut kelahiran anak, dianugerahkan PhD, bergelar profesor, berjaya dalam perniagaan dan pelbagai lagi namun rasa bahagia itu menyusut selepas beberapa ketika.

Kenapa? Fitrah manusia tidak pernah mencukupi kecuali mereka bersyukur kepadaNya. Lihatlah … mereka yang rasuah terus-terusan melakukannya walaupun sudah kaya, berpangkat dan berkuasa. Renunglah kenapa rumah Allah SWT tidak penuh-penuh. Perhatikan wanita-wanita yang tidak menjaga aurat dengan sempurna.

Mereka mengejar “kebahagiaan” dunia sehingga melupakan bahagian yang lebih mustahak, keperluan menyembah dan beribadat kepadaNya. Kejadian manusia itu sendiri bersebab. Allah SWT telah menyatakan melalui ayat 56, surah adh-Dhariyat yang bermaksud:

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.

Lalu kebahagiaan hakiki sebenar berkisar kepada tujuan manusia dijadikan. Ia perlu selari. Namun kebanyakan manusia tidak berfikir begitu. Dunia melebihi akhirat dan tidak sebaliknya. Allah SWT memberi amaran melalui ayat 26, surah ArRa’d yang bermaksud,

Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya dan Dia juga yang menyempitkannya dan mereka (yang ingkar): Bergembira dengan kehidupan dunia, sedang kehidupan dunia itu tidak lain, hanyalah kesenangan kecil dan tidak kekal berbanding dengan kesenangan hari akhirat.

Saya termenung memikirkan dengan apa yang dinyatakan oleh Allah SWT melalui ayat 45, surah Yunus yang bermaksud,

Dan (ingatlah) masa Tuhan himpunkan mereka (pada hari kiamat kelak), dengan keadaan mereka merasai seolah-olah mereka tidak tinggal di dunia melainkan sekadar satu saat sahaja dari siang hari. Mereka akan berkenal-kenalan sesama sendiri. Sesungguhnya rugilah orang-orang yang telah mendustakan hari menemui Allah untuk menerima balasan dan yang tidak mendapat petunjuk (ke jalan mencari untung semasa hidup di dunia).

Nilainya satu saat berbanding kehidupan di syurga Allah? Apakah kebahagiaan yang perlu dicari untuk nilai selama itu? Sungguh … kami mohon keampunan Mu ya Allah.