Dosa Sesama Manusia

Prof … dosa kita dengan Allah SWT mudah diampunkan jika kita memohon keampunanNya. Dia Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Dosa terhapus dengan beristifar dan bertaubat nasuha. Bagaimana pula dengan dosa sesama manusia?

Pertanyaan ini kerap diajukan oleh khalayak bila membicarakan soal dosa. Begitulah … bila timbul kesedaran dan keinsafan mendalam sehingga ke lubuk hati maka kisah masa lampau muncul pantas dan jelas. Ia terputar sendiri tanpa dipaksa-paksa. Air mata boleh gugur tanpa dipaksa-paksa.

Allah ya Allah … renungan dalam menyedarkan diri betapa begitu banyak kesilapan yang telah dilakukan kepada manusia lain. Malah – saya sendiri – hati sayu, sebak dan gusar apabila membaca dan memahami terjemahan hadis nombor 1753 daripada sahih Bukhari, Jilid 4 yang bermaksud:

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Siapa yang ada di tangan kepunyaan saudaranya, diperoleh dengan jalan tidak halal, hendaklah diadakannya penyelesaian kerana di situ (di akhirat) nanti tidak ada dinar dan dirham (untuk membayar).

Jangan sampai nanti diambil kebaikannya untuk diberikan kepada saudaranya. Setelah habis kebaikannya, diambil dosa saudaranya lalu ditimpakan kepadanya.”

Saya – misalnya – terkenang kisah kehidupan remaja di MRSM. Alahai … acap kali makan lari dan free di Kafe Haji Omar. Beliau sudah meninggal dunia. Ketika mahu menunaikan fardu haji – 2006 – saya bertanya dan meminta pandangan Ustaz  tentang dosa-dosa sesama manusia dengan mengambil contoh kisah kehidupan peribadi pada zaman remaja. Kisah roti telur Haji Omar sentiasa muncul. Allah ya Allah … Ustaz tersenyum dan membuat kenyataan yang menghiburkan.

Prof … kita semua melakukan kesilapan terutamanya semasa muda dan remaja. Kesilapan sesama manusia perlu memohon maaf dan dikembalikan hak mereka. Namun ada ketikanya ia tidak mungkin tercapai. Tentu ada cara penyelesaian.

Saya fikir mohonlah keampunanNya dengan bersungguh-sungguh bertaubat. InsyaAllah … DIA mengatasi segala bentuk peraturan yang dizahirkan.

Misalnya, jika dia masih hidup tetapi sukar untuk bertemu, berdoalah agar dia memaafkan kita. Barangkali ada juga yang telah pun memaafkan semua orang sebelum beliau meninggalkan dunia. Kita berharap begitu.

Berdoa adalah satu ibadat. Malah meyakini setiap doa dan permintaan didengari oleh Allah SWT sebahagian daripada keyakinan betapa Dia Maha Berkuasa. Saya bersyukur apabila mendengar khabar betapa Haji Omar pernah menuturkan kenyataan berikut:

Saya tahu ada pelajar yang makan dan tidak bayar apabila makan di kedai saya. Saya anggap mereka anak-anak saya sendiri. Mereka lapar dan perlu makan. Anggaplah ia satu sedekah.

Pernah kita melawat orang sakit di hospital? Sebelum beredar pergi, saya sering menyatakan, “Tuan, saya mohon beredar. Maafkan saya jika ada tersalah dan tersilap. Saya doakan tuan diberi kesembuhan dan tidak berbekas lagi.” Allah ya Allah … saya sering mendengar jawapan berulang, “saya sudah maafkan kesemua kesalahan yang dilakukan oleh orang kepada saya. Tiada seorang pun berhutang kemaafan dengan saya.”

Siapakah yang membuka hati mereka menjadi seorang pemaaf? Tentulah Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Bukankah beliau sudah nyatakan,

Hendaklah mereka memberi maaf dan melapangkan dada, tidakkah kamu ingin diampuni oleh Allah?

(Terjemahan surah An-Nur: 22)

Jika kamu memaafkan, melapangkan dada serta melindungi, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang

(Terjemahan surah Al-Taqhabun: 14)

Banyak perkara yang boleh kita pelajari dengan dosa-dosa yang telah kita lakukan sesama manusia. Pertama, mohonlah kemaafan. InsyaAllah dosa akan terhapus. Kedua, berdoalah agar Allah SWT melembutkan setiap hati manusia untuk memaafkan setiap kesilapan yang telah kita lakukan. Bertaubatlah. Akhir sekali, maafkanlah kesalahan orang lain terhadap kita moga setiap orang yang kita maafkan membuka pintu hati 10 atau 100 mereka yang pernah kita berdosa untuk memaafkan kita.

Sungguh DIA Maha berkuasa di atas segala-galanya.

Dosa Masa Kini

“Tuan … kita mempunyai dosa-dosa lepas. InyaAllah, ia terhapus dengan bertaubat. Bagaimana dengan dosa sekarang?”

Kuliah di masjid berbeza cara berbanding di dewan kuliah universiti. Penyampai kuliah di masjid akan duduk di tempat khas menghadap khalayak yang beredar sedikit menjauhkan diri.

Posisi selesa “kebiasaannya“ dengan menyandar di tiang atau dinding masjid. Ada yang berada di luar masjid.

Itu tidak mustahak jika sistem bunyi masjid atau surau terbaik. Ada masjid atau surau yang sistem bunyinya lebih jelas dan terang apabila berada di luar masjid.

Alahai … mereka boleh berada di mana-mana asal suara penceramah boleh didengar. Saya fikir begitu. Namun mereka akan kerugian kerana tidak dapat melihat dengan mata sendiri beberapa perkara penting yang disampai menggunakan persembahan berkomputer.

Lalu jadilah ia komunikasi sehala. Secara tradisinya begitu. Pertanyaan di atas tentu sekali tidak berjawab kecuali ada khalayak berada hampir dengan penceramah. Tentu sekali saya tidak bertangguh dengan menyatakan:

“Tuan … tiada istilah dosa masa kini. Dosa sekarang pastinya tidak wujud kerana masa sentiasa bergerak. Masa kini ditinggalkan. Muncul detik baru. Lalu ia menjadi dosa masa lalu. Dosa-dosa ini terhapus dengan melakukan taubat nasuha … InsyaAllah.

Ingatilah ayat 135, surah al-Imran yang bermaksud, Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedangkan mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).”

Sungguh … Allah SWT Maha Pengasih. Dia penerima taubat. Namun kedegilan manusia tiada sempadan. Dosa masa kini seolah-olah wujud dengan manusia secara terus-terusan mengekalkan dosa-dosa tersebut. Mereka – misalnya – yang tidak mengesakan Allah sehingga nyawa di kerongkong tentunya termasuk dalam golongan ini.

Sungguh … kita tidak begitu. Kita mohon keampunanNya sentiasa.

MATA KEPALA

Jutaan manusia mengunjungi Makkah dan Madinah menunaikan umrah setiap tahun. Ia panggilan, jemputan atau sampai seru tidak usah difikirkan. Ambil maklum, ia keputusan yang sudah dipersetujui sendiri. Bukan tolakan atau paksaan mereka yang hampir, rakan atau sahabat. Tidak timbul soal kebetulan atau berlaku tanpa kehendak sendiri.

Mereka yang pergi bersiap sedia dalam dua keadaan. Pertama, berfikir menggunakan mata kepala. Sedikit yang menggunakan alat yang kelihatan abstrak, mata hati atau mata batin.

Mereka yang berfikir menggunakan mata kepala menyudahi rukun dan wajib umrah dan berpuas hati kerana dapat berniat, mengelilingi kaabah sebanyak tujuh kali, saei juga tujuh kali lalu bertahlul.

Mereka bergembira kerana terlepas daripada pantang larang ihram. Kemudian, mereka menghabiskan masa baki berada di Makah atau Madinah dengan cara berfikir menggunakan – juga – mata kepala.

Ketawanya berdekah, tidurnya panjang, pusingan kedainya berulang dan masa suntuk diperuntukkan di dalam dua kawasan yang disyariatkan untuk bermusafir dan beramal ibadat.

Itulah yang ramai-ramai lakukan. Bila pulang ke negara sendiri, puak yang berfikir menggunakan mata kepala ini tidak dapat atau tidak mampu atau tidak terfikir untuk memenuhi rumah Allah mencukupi lima waktu berjemaah di masjid.

Watak mereka boleh dikesan dengan mudah. Ada yang jahat hati mungkin berkata, “umrah tidak mampu mengubah sahabat ku ini …”

Bagaimana pula mereka yang berfikir menggunakan mata hati?

Mereka merenung dan mentafsir bagaimana ibadat yang mampu disempurnakan kurang dari dua jam dijanjikan penghapusan dosa. Bukankah itu tanda-tanda pelbagai sifat Allah SWT. Ia sifat Maha Pengasih lagi Maha Penyayang serta penerima taubat. Ibadat umrah mencerna sifat hebat Allah terhadap hambaNya.

Lalu secara hakikat … jika kita mengambil kira kaedah umrah yang dilakukan oleh Baginda SAW yang hanya melakukan satu umrah dalam satu perjalanan, maka berapa lama jemaah berada di Makkah dan Madinah hanyalah melakukan ziarah.

Lalu bermusafir dan beramal ibadat yang dituntut hanyalah di DALAM Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. Ia bukan Makkah atau Madinah.

Adakah maklumat ini sampai ke hati, dipandang menggunakan mata hati dan memberi kesan luar biasa kepada jasad dan roh?

Fenomena asas inilah yang perlu direnung menggunakan mata hati. Apakah yang kita kehendaki daripada amal-ibadat umrah yang ringkas ini yang telah dijanjikan dengan ganjaran terhapus dosa?

Lalu bila sahaja selesai bertahlul maka sepatutnya mereka yang rasional menitiskan air mata. Bukan kamera yang diangkat tetapi dahi disujudkan ke bumi. Dosa lalu terhapus. Hati – barangkali – akan terus bertekad untuk tidak melakukan dosa baru serta akan menambahkan amal ibadat sepanjang berada di Makkah atau Madinah.

Tekad inilah yang mahu dibawa pulang ke Tanah Air.

Maksudnya, mereka yang telah melakukan umrah dengan sempurna dan berjaya mempertahankannya dengan tidak melakukan dosa (nota: tiada umat Adam yang tidak melakukan dosa tetapi memadailah dengan sentiasa memohon keampunanNya) sehingga meninggal dunia “secara hakikatnya“ merupakan ahli syurga. Jika mereka mengerti soal ini sepenuh hati, maka setiap jemaah akan mempamerkan watak ahli syurga.

Lalu “jika mengikut aturannya“ umrah yang sempurna di sisi Allah SWT memerlukan pengamatan yang lebih cermat dan teliti. Ia membabitkan soal pasca umrah dan kehidupan selepas kembali ke Tanah Air.

Itulah analogi mudah berfikir, bertindak dan menjalani kehidupan bersandarkan mata kepala yang bertarung dengan mata hati. Siapa yang menang? Kesannya pasti berbeza.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

BERSUNGGUH

Duhai sahabat ku,

Lakukan sesuatu dengan bersungguh. Lakukan kerana kita mahu melakukannya. Lakukan kerana kita yakin dan berupaya untuk melakukannya. Lakukan semata-mata kerana Allah.

InsyaAllah … banyak perkara boleh dilakukan apabila ia dilakukan dengan bersungguh dengan mengikut aturanNya. Lalu kesungguhan itu perlu diterjemahkan melalui tindakan atau perbuatan.

Misalnya, jika kita mahu menjadi seorang penulis maka kita perlu meluangkan masa, memikul pen atau memegang keyboard dan wajib menulis. Jika tiada apa yang ditulis maka tidak mungkin beliau berjaya menjadi seorang penulis. Penulis tidak lahir hanya semata berangan dan bercita-cita mahu jadi penulis.

Saya sendiri bukanlah pandai menulis. Guru bahasa yang membaca tulisan saya pastinya akan memberi komen panjang. Nahunya tunggang langgang. Struktur ayatnya tidak mencermin saya berpengetahuan dalam bidang bahasa. Buktinya, saya hanya memperolehi C3 semasa peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM).

Tentu sekali saya terkenang bagaimana hijaunya (nota: editor menggunakan dakwat hijau) deraf tulisan pertama yang dihantar ke sebuah majalah terkenal. Namun beliau menerima tulisan tersebut kerana pelbagai faktor.

Walaupun tidak dinyatakan secara jelas namun saya mengetahui sebabnya. Pertama, ia mempunyai nilai ilmu yang relevan dengan tema majalah tersebut. Kedua, saya seorang pensyarah yang mempunyai kelulusan. Lalu – logiknya – saya mempunyai kredibiliti atau latarbelakang bidang tersebut.

Ketiga, saya bersungguh apabila menulis. Deraf tulisan bertaip kemas. Saya fikir sedap mata editor memandang. Tentu sekali saya tidak akan mengharapkan editor mencari bahan tambahan kepada tulisan yang saya kemukakan.

Maksudnya … tidak pula saya mencampakkan tulisan dengan berniat awal agar dilakukan pembetulan. Saya melihat di depan mata bagaimana seorang editor mencampakkan tulisan begitu ke bakul sampah.

Ramai orang mempunyai segala-galanya kecuali kesungguhan. Ia perlu ditunjukkan. Ia nampak jelas melalui keseluruhan proses penulisan itu sendiri.

Menulis perlu membaca. Menulis perlu berfikir. Hakikatnya menulis perlu mempunyai ilmu. Lalu proses yang kelihatan ringkas dan mudah sebenarnya mempunyai rantaian yang cukup panjang tanpa kita sedari.

Ia hanya mudah bila kita bersungguh. Tiada jalan pintas.

Begitu jugalah dengan amal ibadat yang lain. Misalnya, jika kita mahu bangun malam maka kesungguhan merupakan salah satu elemen besar.

Pertama, kita perlu membuang elemen 100 peratus menyerah tanpa usaha. Ramai yang menyebut, “saya berniat mahu bangun malam tetapi sentiasa gagal”. Benar, Allah SWTlah yang memberi kudrat tetapi ia berlangsung mengikut aturanNya. Mereka yang bersungguh – InsyaAllah – akan diberi anugerah atau diberi pertolongan olehNya.

Kedua, kejayaan melaksanakan sesuatu perlu diikuti dengan rasa syukur betapa kita menyedari yang ia merupakan anugerah dariNya. Proses ini berterusan tanpa henti.

Sesekali kita diuji dengan kegagalan melaksanakan sesuatu yang kelihatan mudah dan ringkas. Kenapa? Allah SWT mahu mengingatkan betapa lemahnya sifat seorang manusia. Kita hanyalah hamba yang tidak terdaya tanpa bantuanNya.

Namun di celah-celah kejadian tersebut – barangkali – kadar kesungguhan kita merosot tanpa disedari. Benar … lakukan segalanya dengan bersungguh.

Bersungguh keranaNya.

IKRAR DI HIJIR ISMAIL

Rumah Kecil di Jabal Uhud “rumah di Madinah“ jaraknya hanya 450 km daripada Makkah. Kami boleh bertolak sebelum solat subuh ke sana dan kembali selepas solat Isya. Namun ia tidak pernah berlaku begitu. Insya Allah “sekurang-kurangnya“ sebulan sekali kami ke Makkah untuk menunaikan umrah dan bermalam di sana pada hujung minggu.

Makkah dan Masjidil Haram sentiasa terpahat di hati. Ketika menunaikan fardhu haji kami memasuki Makkah terlebih dahulu. Ia penerbangan akhir yang membawa kami melalui kembara rohani yang benar-benar mengubah sempadan imam. Setiap kali musim haji “wukuf di Arafah, bermalam di Mudzalifah, melontar di Mina, Tawaf dan Saie“ hati kami bergetar. Teruja. Terasa bagaikan baru semalam kami bertahalul meleraikan segala pantang larang dalam ihram di sekitar bukit Marwah.

Subhanallah! Alhamdulillah! Allahu Akbar!

Orang Malaysia yang sudah usai ibadah haji akan dipanggil hajjah. Suka atau tidak ia gelaran yang telah menukarkan seluruh pola kehidupan. Hati merasai seperti perasaan baru. Barangkali ada dua pandangan. Pertama, ia seperti baru dilahirkan. Kedua, ia seperti orang mati dibangkitkan kembali.

Ya Allah “bagaimanapun rasa di hati“ secara diam-diam saya bertekad kepada diri sendiri untuk memulakan suatu kehidupan yang lebih baik dari semalam.

Biar semalam menjadi sejarah yang telah bernoktah. Ia tidak mahu diulangi. Saya masih terbayang bagaimana hiba dan sebaknya hati ketika sujud tunduk rebah di dataran kaabah. Malah saya masih terbayang bagaimana bertawaf dalam suasana sesak. Allah ya Allah … saya terasa bersendirian menghadap Allah SWT.

Setiap kali menunaikan umrah bersama suami dan anak-anak akan terasa sedikit getaran apabila melihat Hijir Ismail. Tentu sekali ia tidak seumpama ketika mula-mula berada di dalamnya. Ia berbeza tetapi rasa teruja sentiasa ada. Nikmat Allah SWT – kini – umpama Raudhah di Madinah, kami tidak perlu berebut-rebut atau bersesak-sesak lagi.

Pastinya, pengalaman pertama kali merupakan nikmat luar biasa. Begitulah juga dengan Hijir Ismail yang dimasuki dengan cara luar biasa ketika melaksanakan ibadat haji.

Bagaimana?

Saya memasukinya dengan cara menyongsang. Maksudnya, saya menggunakan pintu yang tidak dibenarkan. Pintu tersebut hanya digunakan untuk laluan pegawai dan Imam masjid di hujung sebelah kiri Hijir.

Kisahnya menarik. Saya benar-benar mahu memasuki Hijir. Namun orang bersesak-sesak. Hampir semua jemaah sudah memasuki Makkah bersiap untuk menunaikan ibadah haji. Saya pula tidak tahu betapa laluan masuk Hijir hanya menggunakan pintu di sebelah kanan.

Allah ya Allah … saya melihat laluan di sebelah kiri tiada jemaah. Mereka yang hampir hanya pegawai polis yang bertugas. Kami memohon izin untuk masuk. Jawapan yang pasti tentunya TIDAK.

Kami menunggu dan menunggu. Keputusannya tetap sama. Ia bukan laluan yang dibenarkan. Akhirnya suami mengalah dan berulang kali memujuk meminta saya melupakan sahaja niat di hati.

Beliau berbisik menyarankan agar kami datang semula ke suatu masa yang lebih sesuai. Saya berdegil dan bernekad untuk memasuki Hijir dan saya memohon kepada suami,

Biar saya solat hajat dua rakaat. Mudah-mudahan Allah memudahkan urusan dengan mengizinkan saya memasukinya. Jika tidak, saya redha.

Lalu saya melakukan solat sunat di bucu Kaabah sambil berdiri. Entah mengapa air mata bercucuran mengharap belas kasih dari Allah empunya Kaabah. Usai solat, tiba-tiba pegawai menghulurkan segelas air zam-zam. Kemudian beliau memalingkan badan bagaikan memberikan laluan. Pintu masuk terbuka luas. Saya bersegera masuk bersama dua orang wanita Indonesia yang berada di sisi.

Ketika berpeluang sujud di dalam hijir, sekali lagi saya berikrar di dalam diri. Bertekad mahu menjadi orang baru terutamanya dari segi pemikiran, penampilan diri dan ibadah kepada Allah. Segala-galanya kini semata-mata keranaNya. Dalam sujud saya berjanji,

Ya Allah ya Tuhan kami. Daku melihat begitu banyak perubahan dalam diri suamiku ya Allah. Terima kasih ya Allah. Engkau menunjukkan tanda-tanda Kehebatan, Kekuasaan dan KebesaranMu. Kau dengan penuh kasih sayangMu telah makbulkan permintaan hambaMu.

Terima kasih Allah. Sesungguhnya ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Mu keranaMu. Ya Allah, selama daku di sini, inilah pakaian abaya hitam yang dipakai setiap waktu menjadi saksi.

Wahai Tuhan yang Maha Mendengar, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Sesungguhnya daku menyarung pakaian ini dalam keadaan sangat bersyukur dengan nikmat kurniaanMu. Biarlah pakaian ini menjadi tanda daku terus bersyukur kepadaMu sehingga akhir hayatku.

Dengan izinMu. Inilah pakaian bagi seluruh kehidupanku!

Air mata melimpah ruah di lantai hijir Ismail. Subuh pagi terasa sangat hening tanpa suara hiruk pikuk jemaah yang bersesak-sesak mengharapkan redha illahi. Saya terasa bersendirian, sunyi dan berseorangan. Puas merintih menghiba-hiba, saya bangkit dari sujud.

Subhanallah!

Rupa-rupanya saya benar-benar berseorangan di dalam lingkungan hijir Ismail. Ia bukan khayalan. Ia bukan rasa-rasa. Saya sendiran sahaja sedang sujud kepadaNya. Allah ya Allah, saya menoleh ke belakang dan melihat beberapa orang pengawal yang berdiri sambil memerhati. Mahasuci Allah! Mereka membiarkan sahaja saya sujud rebah meratap sepuas-puasnya sendirian – seorang diri – di dalam ruang tempat yang saya hajati.

Hijir Ismail!

Terasa bersalah lalu saya melangkah keluar melalui pintu di sebelah kanan. Namun, saf di sekitarnya telah dipenuhi oleh jemaah lelaki. Saf-saf sekeliling kaabah telah terbina. Langsung tiada laluan untuk ke bahagian jemaah wanita. Puas mata memerhati kiri dan kanan namun tiada ruang telus untuk keluar.

Akhirnya, saya terpaksa meminta ruang untuk duduk sebaris dengan jemaah di saf paling hadapan di dinding kaabah. Terdengar beberapa jemaah lelaki yang duduk di saf ke dua dan ke tiga, melaungkan kata-kata dengan suara yang jelas;

Hajjah … haram ya hajjah! Hajjah. Haram!

Saya tahu namun saya tiada upaya untuk melakukan yang terbaik di sisiNya. Waktu solat sudah tiba. Namun “akhirnya“ada beberapa lelaki Arab bersimpati dengan keadaan yang sedang saya alami. Mereka membenarkan saya ke sudut ruang kecil untuk seorang di sisi pintu keluar Hijir. MasyaAllah … mereka membina mihrab untuk seorang wanita yang terpinga-pinga tidak tahu ke mana mahu dituju.

Usai solat subuh, pintu Hijir dibuka bagi laluan keluar imam. Jemaah lelaki meluru untuk bersalaman lalu saya tertolak masuk kembali ke dalam Hijir. Sayalah orang pertama yang berada di dalam Hijir. Anehnya saya buntu mencari laluan keluar. Lalu, duduklah saya di situ berjam-jam melakukan solat-solat sunat bersambung-sambung sehingga kelesuan.

Saya tiada pilihan.

Begitulah ketentuan Tuhan yang Maha Berkuasa. Saya memohon keampunan Allah SWT! Terasa berdosa kerana membiarkan suami yang penuh kebimbangan menunggu saya di pintu Babusalam berjam-jam lamanya!

Hijir Ismail.

Di sinilah tempat saya berikrar sesungguh hati untuk menjaga aurat sebagai seorang wanita. Di sini jualah saya berjanji kepada Allah SWT untuk melakukan segalanya semata-mata keranaNya. Di sini jugalah saya berjanji untuk meninggalkan segala-gala yang tidak membolehkan saya hampir kepadaNya. Saya mahu menjadi manusia baru, berusaha untuk melangkah ke syurga Firdaus.

Allah ya Allah … izinkan saya bersama suami, anak-anak dan kaum keluarga yang lain.

Begitulah … saya sentiasa teruja meninggalkan pintu rumah kami di Jabal Uhud menuju Makkah. Ia perjalanan yang dinantikan. Lalu kami bersyukur kepadaNya, perjalanan ini tidak terlalu sukar untuk dilakukan.

Ia hanya 450 km.

SELAMAT TINGGAL MADINAH

Hari terakhir di Madinah.

Menurut petugas Tabung Haji, jemaah haji dikehendaki menaiki bas pada pukul 6.30 pagi. Dia menasihati kami supaya bersembahyang di hotel memandangkan waktu subuh di Madinah adalah di sekitar jam 5.40 pagi. Tidak sempat untuk berjemaah di Masjid Nabi.

Mengikut kelaziman, solat subuh hanya akan bermula pada pukul 6.00 pagi dan hanya akan berakhir di sekitar jam 6.15 atau 6.20. Surah yang dibaca cukup panjang. Jelas, Tabung Haji tidak mahu jemaah Malaysia terkocoh-kocoh untuk bersembahyang di Masjid dan berkejar pula untuk menaiki bas. Tambah-tambah lagi kebanyakan jemaah haji Malaysia “kumpulan ini“ menginap di tingkat 7, 8, 9, dan 10. Ia mungkin boleh menyebabkan kelewatan jika kesemuanya solat di Masjid.

5.00 pagi. Haji Ibrahim, rakan sebilik bertanya, Sempatkah kita bersembahyang di Masjid?. Tentu sekali saya sedang memerhatikan keadaan dengan teliti. Jauh di sudut hati, saya tidak mahu ketinggalan solat subuh berjemaah. Di masjid.

Dalam masa yang sama, saya juga tidak mahu menjadi penyebab kepada kelewatan perjalanan bas ke lapangan terbang. Saya juga tidak mahu menjadi penggalak kepada mereka yang lain. Bagaimanapun kerana ada pertanyaan, maka saya memberi jawapan yang hanya terpakai kepada diri sendiri. Kata saya: `InsyaAllah tetapi hand-luggage kena berada di lobi. Apabila selesai sembahyang terus ke bas.

5.40 pagi. Azan subuh berkumandang. Saya maklumkan kepada Roza yang saya ingin bersembahyang di Masjid. Dia uzur. Saya mahu dia menunggu saya di dalam bas. Sebelum melangkah, saya berdoa: `Ya Allah, izinkanlah aku bersembahyang subuh sebelum aku berlepas pulang. Jangan jadikan aku orang yang terakhir untuk menaiki bas. Berikanlah ruang masa yang secukupnya untuk aku bersembahyang”.

Lalu saya turun dengan penuh keyakinan. Sambil bergerak laju ke masjid, saya sempat memerhatikan pekerja (bas No 9) masih belum mengangkat barang-barang kami yang terkumpul di ruang lobi hotel. Saya makin yakin yang saya perlu dan boleh menunaikan solat subuh di Masjid.

Saya rasa lega. Tercapai juga niat untuk bersembahyang setiap waktu berjemaah di Masjid Nabi sepanjang berada di Madinah. Saya berasa yakin termasuk di dalam kumpulan kecil yang dapat bersembahyang 42 waktu penuh. Hampir kesemua jemaah hanya dapat bersembahyang 40 waktu sahaja (maksimum) kerana beberapa sebab. Doa supaya dipermudahkan, mendapat yang terbaik dan dapat berama ibadat di Masjid Nabi dengan kadar yang maksimum termakbul. Agakan saya begitu [Astaghfirullah].

Perjalanan ke lapangan terbang Madinah cukup memilukan. Umpama meninggalkan seorang kekasih cinta pertama atau pergi tanpa janji akan kembali semula. Kami hanya berdiam diri. Senyap. Saya tidak mempedulikan orang lain. Airmata mengalir. Tangisan tanpa kawalan lebih kuat di dalam hati.

Kami benar-benar merasai kenikmatan beramal ibadat di Masjidil Haram dan di Masjid Nabi. Tiada yang setanding dengannya. Diam-diam hati menyebut Subhanallah Subhanallah  Subhanallah.

Sesekali bercakap dengan Roza. Melahirkan rasa sedih, rasa nikmat, rasa puas dan rasa takjub di atas pengalaman 44 hari menunaikan fardu haji. Bagaimanapun, kami lebih banyak berdiam diri dengan hati berzikir manakala mata menyaksikan pemandangan Kota Madinah dan laluan ke Lapangan Terbang.

11.40 pagi. Kami mula mendaki angkasaraya menggunakan Pesawat Saudi Arabia. 30 minit di udara, kami sudah mula bertenang dan dapat merehatkan minda. Rasa lesu mula menyelinap masuk.  Cuma kami tidak dapat melelapkan mata. Sesekali bergurau dengan Roza, Kak Mie dan Azlina mengingati kembali beberapa peristiwa manis terutamnya di bandaraya Makkah. Hampir setiap hari kami bersama. Azlina sendiri berulangkali mengucapkan kata-kata kesyukuran,

Saya rasa bersyukur sangat kerana abang ajak saya menunaikan fardu haji tahun ni. Inilah hadiah yang paling manis buat saya. Terima kasih abang.

Saya tersenyum. Saya tahu kedua-duanya, Kak Mie dan Azlina  berada di puncak kegembiraan. Saya juga berasa bersyukur kerana dapat menjadi ketua rombongan kepada isteri, kakak dan adik perempuan dengan penuh tanggungjawab. Perasaan sendiri berpuas hati dengan apa yang telah dilakukan kepada mereka. Itulah yang terbaik mengikut kemampuan saya [Astaghfirullah].

Di atas pesawat inilah saya dapat dan mula merenung kembali apa yang telah dilalui untuk tempoh dua tahun yang lepas sehinggalah selesai menyempurnakan rukun Islam yang kelima ini. Terasa puas, nikmat dan benar-benar bersyukur. Kepuasan yang mencetus pula ketakutan dan kebimbangan. Saya nyatakan kepada Roza,

Saya ingin lagi kembali lagi ke Makkah, Madinah. Tidak kiralah menunaikan haji atau umrah tetapi ada unsur-unsur ketakutan dalam jiwa saya.

 

Mampukah saya melakukan perkara yang sama, mampukah saya menyimpan (membuang) perasaan terlampau yakin, adakah lagi perasaan ketakutan kepadanya, atau timbulkah perasaan riak, angkuh dan sombong.

 

Saya rasa, Tuhan benar-benar menyayangi kita sepanjang kita berada di Makkah dan Madinah. Mampukah kita mengekalkan apa yang telah kita lakukan selama 44 hari ini?

Di atas pesawat ini jugalah saya melihat diri. Jauh ke dalam. Ianya berpusing-pusing di sekitar persoalan kehidupan apabila pulang ke Malaysia, apabila melangkah masuk bekerja di UiTM atau berkeluarga.

Apakah perjalanan kehidupan sendiri akan berubah secara drastik sehingga memberi kesan hebat kepada perhubungan sesama rakan sejawat, corak pemikiran atau kehidupan seharian. Atau apakah saya akan kembali menjadi seorang insan yang sama tingkah-laku, adab & akal atau mungkin lebih menyonsang turun tanpa mempunyai perubahan positif. Jika itu berlaku, ibadat haji yang telah saya laksanakan tidak mampu mengubah sempadan masa.

Haji yang penuh dengan kebajikan (Haji Mabrur) adalah lebih baik daripada dunia dan apa-apa yang ada di dalamnya. Haji Mabrur tidak ada baginya balasan kecuali syurga. (Dilaporkan oleh Abu Hurairah ra.)

Malah saya terbayang segala kerugian yang bakal ditanggung jika apabila pulang nanti masih bergelumang dengan dosa-dosa yang tidak sepatutnya dilakukan. Apatah lagi setelah Allah berjanji memberi pengampunan seumpama bayi yang baru dilahirkan oleh ibunya.

Ketakutan ini bukanlah satu perkara yang ganjil, apatah lagi terdapat rakan-rakan dan insan yang dikenali masih sanggup melakukan dosa-dosa besar seperti berzina dan berjudi walaupun sudah menunaikan fardu haji. Sesetengah daripada mereka masih pekat dengan perasaan buruk sangka, suka membuat fitnah dan mempunyai perasaan cemburu yang melampau.

Saya tidak mahu begitu. Saya tidak mahu diuji sedemikian rupa. Saya rasa apa yang telah Tuhan ampunkan (mengikut janjiNya) akan menjadi sia-sia dan tindakan ini benar-benar menggambarkan kebodohan diri sendiri. Astaghfirullah.

Barang siapa melakukan haji kerana Allah, lalu ia tidak mengeluarkan kata-kata kotor dan tidak melakukan perbuatan jahat, neschaya ia pulang ke negerinya dalam keadaan diampuni dosa-dosanya seumpama ia baru dilahirkan oleh ibunya. (Dilaporkan oleh Ahmad, Bukhari, an-Nasaâ dan Ibnu Majah dari Abu Hurairah.)

Dalam bayangan, saya dapat merasakan yang cabaran atau dugaan selepas menunaikan fardu haji atau bergelar Haji menjadi lebih besar berbanding dengan perasaan ketakutan sebelum bertolak ke Makkah.

Mampukah saya bangun setiap penghujung malam untuk bersembahyang tahajud? Mampukah saya berpuasa sunat pada setiap hari Isnin dan Khamis sebagaimana yang dilakukan di Makkah dan Madinah? Mampukah saya sembahyang berjemaah apabila  azan dilaungkan? Mampukah saya membaca Al-Quran setiap hari?

Pertanyaan demi pertanyaan muncul dalam kegelisahan mencari keredhaannya. Kegembiraan untuk pulang ke Malaysia terbenam disebalik sejuta pertanyaan yang tidak mungkin terjawab.

Selamat tinggal Madinah.

Selamat tinggal Masjidil Haram.

Di sanalah tempat aku belajar, diajar dan memahami tentang keesaanmu, Ya Allah. Sehingga bertemu lagi. Astaghfirullah, Astaghfirullah, Astaghfirullah, aku mohon keampunanmu.

STIGMA

Sudah lama kisah ini bermain di minda namun untuk dijadikan bahan penulisan, ia agak mengganggu emosi. Namun apa yang baru berlaku, menguatkan hati saya untuk menulis.

7 tahun lalu, Allah anugerahkan kami dengan seorang anak lelaki. Ia hadiah besar, kerana anak tersebut lahir 19 hari sebelum kami ke tanah suci mengerjakan haji.

Sepulangnya dari tanah suci, kami membuat keputusan untuk menjadikan anak comel yang lahir dalam kepayahan ini anak kami yang sah di sisi perundangan negara. Ada kisah yang mendorong kami membuat keputusan besar itu. Biarkan kisah itu tertanam bersama kami nanti.

Sesampainya kami dari tanah suci, berhamburan airmata saya melihat susuk tubuhnya yang kurus cengkung. Berat badannya turun 0.5kg dari berat sewaktu dilahirkan, walhal dia sudah berusia lebih dua bulan. Saya dukung dan kelek dia yang bagaikan anak patung, 24 jam sehari selama sebulan. Saya percaya sentuhan amat membantu tumbesaran bayi.

Alhamdulillah lepas sebulan, berat badannya naik sekali ganda. Matanya bersinar indah dan pipinya gebu. Dia semakin galak ketawa dan tersenyum. Dalam pada saya bertanya keliling bagaimana boleh saya dapatkan air susu dengan pengambilan pil hormone, Allah mudahkan urusan. Ibu susuan anak saya hadir menawarkan diri dan ia membolehkan si comel mahram saya.

Subhanallah, pantas masa berlalu, dia membesar dengan ceria dan penuh dengan kasih sayang dari kami sekeluarga. Seawal usianya empat tahun, kami hantar dia ke tadika. Kami mahu dia berkawan-kawan dan membiasakan diri dengan pergaulan seharian. Selepas enam bulan di tadika, kami dipanggil oleh guru yang mengajar. Perbandingan dibuat antaranya dengan Abo, si abang yang sebelumnya adalah anak murid kesayangan Cik Guru. Selepas berbincang dari hati ke hati, akhirnya, dia menjadi kesayangan semua yang ada di tadika. Allah hu Akbar.

Terkenang beberapa insiden yang menghiris perasaan di sepanjang tempoh tujuh tahun ini, dan ia makin ketara akhir-akhir ini, mungkin kerana dia semakin stand-out.

Fuh! Tak padan Indon ni. Pakai kasut mahal. Berlagak.

Apasal tak balik Medan? Itu kan kampong awak?

Eh! Apa teruk sangat perangai dia ni. Kerja nak menjahamkan je.Dasar keturunan

Ni anak mu yang tu tu ke?, sambil menjuihkan bibir.

Astaghfirullah. Kami simpan dan pendam rasa marah yang amat tiap kali berdepan dengan situasi yang amat menyakitkan itu. Kebanyakannya datang dari mereka yang terdekat kerana mereka tahu asal-usulnya.

Setiap kali pulang dari sekolah, dia akan buka baju sekolah dan terjun ke dalam kolam renang. Saya perhatikan susuk tubuhnya yang lincah berenang bersama anak Korea, anak Tibet dan anak Singapore. Cakap macam ayam dan itik, tapi gelak bukan main kuat.Tiada apa yang membezakan dia dan kawan-kawannya. Mereka hanya budak.

Beberapa hari lalu, kisah di Tadika berulang. Saya hanya mampu telan airliur mendengar penjelasan panjang lebar guru comel yang sampai terketar-ketar cuba menyampaikan apa yang berlaku dan apa yang Aman dah lakukan dan katakan. Selepas beberapa ketika, saya akhiri perbualan dan termenung panjang.

Lewat petang itu, sambil menunggu Aman yang sedang asyik berenang dengan kawan-kawan antarabangsanya, saya capai talipon dan dial nombor Cikgu.

Assalamualaikum. Ini Cikgu Aman? Saya Mama dia. Boleh kita sembang kejap?

Waalaikummussalam. Ye Puan. Boleh saja.

Saya straight saja ye, Cikgu? Cikgu tau rasanya yang saya tidak lahirkan Aman? Tapi saya jaga dia sejak dia lahir. Sayalah satu-satunya ibu yang dia ada. Suami saya ayahnya, dan anak-anak saya yang lain abang kakaknya. Adik beradik saya adalah makcik pakciknya, begitu juga anak-anak saudara saya adalah sepupunya.

Saya tau dia nakal, Cikgu. Dia degil dan susah nak ikut kata. Kadang-kala dia menipu juga, saya pun tak tau mana dia belajar semua tu. Kat rumah ni hanya ada saya, dia dan ayahnya. TV pun tak ada. Dia memang tak ada access pada internet dan dia berkawan hanya dengan kawan-kawan sekolah. Sesekali je dia berkumpul dengan abang kakak dia bila kami balik Shah Alam.

Saya faham, Puan. Saya dah usaha sedaya upaya saya, sampai rasa saya gagal mendidik dia.

Cikgu, saya sentiasa ingatkan diri saya, Allah pilih saya di antara jutaan hambaNya di dunia ni untuk besarkan Aman. Dan saya pohon, Cikgu juga ada perasaan tersebut, Allah pilih Cikgu untuk mengajar Aman. Saya minta Cikgu tolong ajar dan didik dia agar menjadi manusia berguna. Andai dia buat salah, Cikgu dendalah dia. Rotan ke, ketuk ketampi ke, berdiri atas kerusi ke, lari keliling padang ke. Saya okay je Cikgu. Sebab dulu-dulu pun saya lalui kehidupan sebegitulah makanya saya jadi orang sampai sekarang.

Saya faham maksud Puan.

Saya hargai aduan Cikgu pada saya, tapi, saya pun tak tau apa yang patut saya buat bila orang ada stigma dan prejudis pada dia. Boleh ye Cikgu, kita sama-sama berlapang dada dan berbesar hati mengambil amanah Allah ini? Saya harap Cikgu tidak rasa terbeban kerana perlu menjadi guru Aman, malah berbangga menjadi pilihan Allah. Kita doakan dia membesar jadi anak terbilang, pastinya dia akan sentiasa ingat pada Cikgu yang begitu dekat dengan dirinya.

Subhanallah. Maafkan saya Puan. Saya akan cuba sedaya upaya saya mendidik dia. Saya minta maaf sekali lagi, Puan.

Di hujung talian, saya dengar bunyi air liur ditelan. Saya kesat air yang mengalir laju dari mata dan hidung. Mujur cepat saya lakukan, kerana tidak semena-mena, saya dengar suaranya dari belakang, Mama! Nak naik! Aman dah sejuk. Tangan Aman dah kedut-kedut!

Apabila seseorang memanggil seorang anak dengan panggilan/sebutan “anakku” (padahal bukan anaknya yang sebenar) untuk memuliakan dan menyatakan kecintaanya kepada si anak, hal ini tidaklah termasuk dalam larangan berdasarkan hadith yang diriwayatkan oleh Ahmad, Abu Dawud, An-Nasaâ dan Ibu Majah dari Ibnu Abbas r.a., ia berkata,

(Pada malam Muzdalifah), Rasulullah s.a.w. mengedepankan kami anak-anak kecil dari Bani Abdl Muthalib (lebih awal meninggalkan tempat tersebut/tidak mabit), di atas keldai-keldai kami. Mulailah baginda memukul dengan perlahan peha-peha kami seraya berkata, “Wahai anak-anakku, janganlah kalian melontar jumtah sampai matahari terbit.”

(Disahihkan Al-Imam Al.Albani rahimahullah)

Ini dalil yang jelas sekali kerana Ibnu Abbas r.a. ketika haji wada berusia sepuluh tahun.

 

 

 

Selamat Pengantin Baru – RAIKAN CINTA – Pesan Untuk Semua

PESAN DIAN NARUKAYA DIRHAM 

Saya terbang jauh menghadirkan diri di majlis Memperkenal Menantu anjuran Prof MKI dan puan Roza. Tasya – menantu – diperkenal kepada saya oleh – Azrai suaminya.

Hubungan saya dan keluarga MKI terlangsung lama semenjak berkenalan melalui hasil penulisan mereka. Lalu tanpa berpikir panjang, saya bersedia membaca manuskrip Selamat Pengantin Baru – RAIKAN CINTA – Pesan Untuk Semua ketika dihubungi oleh Prof.

Saya terus membaca sepanjang malam.

Kerap air mata menitik. Terasa tersentuh hati seorang ibu yang telah membesarkan anak dan tiba-tiba terasa dia akan beredar pergi setelah melangsungkan perkahwinan.

 Aneh. Pada sisi berbeza, saya juga turut terasa bahagia memikirkan anak bertemu jodoh dan siibu bakal menerima menantu. Itulah doa ibu bapa yang sentiasa dipohon kepadaNya. Namun biar saya petik pesan kak Roza yang membuat saya berfikir,

Duhai anak kesayangan ku …
Ia titik permulaan segala bala bencana
Kelak nanti badan merana
Kalau  hati sudah terluka

Lemparkan senyum kepada pasangan mu
Walaupun hati sedang bergolak
Dengan sabar dan solat

Tersirat, ibu berpesan kepada anak dan menantu agar sentiasa mengingat Allah Azza Wajalla walaupun seribu ujian melanda.

Buku ini menggambarkan kasih sayang ibu dan mertua mengajar dan menyayangi  anak dan menantu dengan memberi pelbagai nasihat dengan cara tersendiri bagi menempuh perjalanan baru dan panjang.

Masya Allah Tabarakallah … saya melihat Prof MKI sebagai seorang berjiwa sederhana dan tanpa basa basi menulis dengan nada tegas dan tepat pada sasaran. Isunya sentiasa sama – solat, berdoa, aurat – dalam pelbagai keadaan.

Saya saksikan bagaimana beliau melaksanakan majlis perkahwinan ini dengan cukup sederhana serta membuang pelbagai adat yang tidak sesuai untuk insan beragama Islam.

Buku ini – akhirnya – bukan hanya untuk pengantin baru. Pengantin berbilang tahun seperti saya – InsyaAllah bakal menerima menantu – juga sangat relevan dan berharga. Ia sangat bermanfaat.

Prof dan Kak Roza … teruskanlah menulis selagi Allah masih meminjamkan nafas kehidupan. Banyak manfaatnya. Moga ia menjadi penyebab untuk kita di pertemukan di Syurga Firdaus.

Terima kasih kasih karena mempercayai saya untuk membaca manuskrip ini dan seterusnya menulis sedikit pandangan. Saya menghargainya.

Banda Aceh, Indonesia.

Cabaran Sebenar

Apa khabar Tuan Haji? Ini Tuan Haji baru.

Kata-kata seumpama ini mengundang seribu makna. Tersenyum apabila rakan-rakan bertanya tentang pengalaman sebenar kami di Kota Makkah dan Madinah. Kebanyakannya bertanya sekadar mengambil hati. Ia soalan rutin setelah masuk bertugas selepas hampir 50 hari tidak ke pejabat.

Hendak dengar cerita? Mereka menganguk-anggukkan kepala. Lalu saya ceritakan apa yang tertulis di sini. Ia hanya selesai setelah hampir 2 jam bercerita dengan pelbagai nada, riang-ria, sedih, sebak dan sayu. Niat untuk bercerita dan menyampaikan maklumat tentang haji kepada rakan dan sahabat-handai terlaksana.

Saya sentiasa bersemangat apabila bercerita tentang pengajaran dan pelajaran yang telah kami alami di Tanah Suci. Akhirnya mereka yang mendengar syarahan itu terpaksa mengakui yang kami telah melalui satu perjalanan yang luar biasa. Sekurang-kurang daripada gaya penceritaan yang begitu bersungguh-sungguh.

Namun jauh di sudut hati, saya terlalu risau dengan cabaran yang bakal kami hadapi selepas menunaikan fardu haji. Konsep Jalan Pintas ke Syurga atau Haji Mabrur menyebabkan kami tidak mahu termasuk di kalangan mereka yang rugi. Apakah yang dapat dilakukan untuk berpeluang mendapat haji mabrur?

Kita ketepikan soal hati dan perasaan. Keikhlasan dalam melakukan sesuatu perkara terlalu sukar untuk ditafsir. Saya mahu bermula dengan sesuatu yang nyata. Terutamanya amal ibadat yang disarankan kepada umat Islam tetapi tidak menjadi sebahagian daripada rutin peribadi. Saya tidak mahu berlengah lagi. Lalu saya lakukan senarai semak utama:

  • sembahyang berjemaah
  • puasa sunat
  • qiamullail
  • membaca Quran

Dapatkah saya lakukan ini semua? Hendak seribu daya, tidak hendak seribu dalih. Namun perasaan sebenar nyata lebih menakutkan daripada sebelum berangkat ke Tanah Suci. Lalu saya berdoa kepadanya.

Ya Allah ampunilah diriku. Berikanlah keberkatanmu, Berikan kerahmatanmu. Ya Allah, aku takut Ya Allah. Ketika Engkau memberi rasa gentar kepadaku, jangan Kau ambil kembali rasa nikmat ini. Jadikanlah aku manusia yang tunduk kepadamu. Berikanlah kekuatan untuk aku meneruskan amalan-amalan yang telah aku laksanakan di Tanah Suci. Engkau Maha Berkuasa Ya Allah.

Maka setiap hari surau Seksyen 9 menjadi tumpuan. Surau ini dikenali sebagai Surau orang Kaya-Kaya kerana ramainya dato-dato dan ahli perniagaan yang memberi sumbangan. Salah satu surau yang mempunyai penyaman udara. Malah ceramah-ceramah agama diadakan pada setiap hari dengan topik-topik perbincangan yang berbeza-beza. Jemaahnya ramai. Ia mempunyai Imam sendiri yang dibayar gaji oleh pihak surau.

Ketika sembahyang, saya pastikan berada di saf pertama, betul-betul di sebelah kanan Imam (semangat semasa di Masjid Haram dan di Masjid Nabi). Setelah berapa minggu, tempat itu seolah-olah sinonim dengan saya. Mana ada orang Malaysia hendak berebut saf?

Pada setiap hari Jumaat, saya akan berkejar ke Masjid Negeri untuk mengambil saf pertama. Saya akan mencelah masuk ketika sembahyang sunat jika ketika sampai ruang itu telah diisi disebelah kanan Imam. Begitulah semangatnya hati dan perasaan setelah 44 hari diajar, diasuh dan ditunjukkan jalan oleh Allah swt.

Hakikat sebenar, saya tidak mahu kehilangan kekuatan hati yang mahu mencari yang terbaik di sisi Allah. Ia mungkin tidak penting bagi sesetengah orang tetapi ia ternyata menyala membakar hati dan jiwa. Â

Berbalik kepada Imam surau Seksyen 9, Ustaz Idris, seorang Hafiz. Saya terus jatuh cinta apabila pertama kali mendengar bacaannya dan terfikir, barangkali Allah menghantar aku ke sini untuk berguru dengannya. Lalu saya meminta izin untuk menjadi anak murid beliau. Jawapannya sangat menyedihkan,

Haji, saya minta maaf. Masa saya sudah terlalu sempit. Program saya penuh. Saya minta maaf Haji.

Kuasa Allah terlalu hebat. Ketika Zuhur dia melafazkan kata-kata itu, ketika Asar Allah palingkan hatinya dan dia menuturkan kata-kata berikut,

Haji, saya minta maaf kerana menyatakan masa saya sudah terlalu sempit. Sebenarnya, sayalah yang telah menyempitkan masa saya sendiri. Jika Haji hendak belajar dengan saya, maka bolehlah datang pada setiap hari Isnin, Rabu dan Jumaat. Selepas Isya.

Saya gembira. Tuhan memakbulkan permohonan semasa berada di hadapan Kaabah. Saya mahu guru Quran yang terbaik dan Ustaz Idris adalah lulusan Al-Azhar dalam bidang pengajian Quran.

Ya Allah ampuni diriku, Ya Allah. Maha Besar Engkau Ya Allah.

Tentu sekali hasrat untuk membaca al-Quran dengan cara yang betul dan mengikut tajwid kelihatan munasabah. Allah permudahkan niat murni hambanya.

Seumur hidup tidak pernah berpuasa sunat. Tahun 2006, sebelum mahu menunaikan fardu haji saya berjaya menamatkan puasa 6 bulan Syawal. Seluruh keluarga heboh dengan kejayaan ini.

Maka jika saya berjaya berpuasa sunat pada setiap hari Isnin dan Khamis maka ia adalah satu rahmat yang telah diberikan oleh Allah kepada insannya. Tambah-tambah lagi Dia telah memberikan perasaan bagaimana nikmat berpuasa sebenarnya semasa di Makkah dan di Madinah. Ia cukup berbeza. Saya mahu nikmat yang sama. Subhanallah. Maha Suci Allah.

Segala perubahan yang ingin dilaksanakan ternyata memberi kesan besar kepada kehidupan harian. Waktu malam tertumpu ke surau, pada waktu Maghrib dan Isya.

Malah, kadang-kadang, saya terpaksa pulang di sekitar pukul 10.30 malam setelah tamat kelas al-Quran. Jelas, jika anda ingin melakukan sesuatu, anda perlu melepaskan sesuatu yang lain. Kos melepas. Jika terpaksa membuat pilihan maka saya tahu pilihan yang mana perlu diutamakan.

Persoalannya, Allah memberi rahmatnya. Mampukah kita berusaha untuk mengekalkannya sehingga kita dipanggil mengadap buat selama-lamanya. Itulah cabaran besar yang perlu dihadapi. Dengan izinnya kita berdoa supaya dapat melepasi Sirratul-Mustaqim dengan bergaya.

 

HAJI MABRUR

Kini, hampir semua jemaah haji sudah menyelesaikan rukun dan wajib haji.

LEGA.

Itulah rasa hati yang tidak dapat disembunyikan.

Hakikatnya, bermulalah ujian panjang mempertahankan watak mereka yang dianugerahkan haji mabrur.

Haji mabrur tiada balasan melainkan syurga. Lalu sifat ahli syurga perlu dipertahankan sehingga Kita dijemput pulang.

Perhatikan … berapa ramai yang mula meninggalkan Masjidil Haram atau masjid Nabawi tanpa sebab? Solat di hotel kelihatan munasabah.

Apakah rasa lega itu dibalas dengan lebih bersujud dan bertahajud memohon keampunanNya? Barangkali masa tidur mula diperpanjangkan.

Bagaimana dengan tingkah laku seharian?

Apakah jiwa terasa sebak dan syahdu mengenangi betapa kita sesuci bayi? Bukankah dosa-dosa selama ini terhapus. Apakah kita tidak memikirkan masa berbaki yang semakin suntuk?

Entah … banyak yang perlu difikirkan. Ia bukan gelak ketawa melampau … Apatah lagi mahu kembali kepada tingkah laku sebelumnya.

Benar … kita manusia lemah lagi kerdil.

Lalu mengenangi hal ini menyebabkan kita sentiasa berada di dalam pengharapan kepada Allah SWT menjaga dan melindungi diri. Haji mengubah sempan Iman.

Sungguh, kami mohon keampunanMu ya Allah.