Berterus-terang jadam semanis madu

Nota: Artikel ini pernah disiarkan melalui Majalah I, terbitan Karangkraf. 

Salam sejahtera. MasyaAllah, Subhanallah, Allahu Akbar.

Ketetapan Allah SWT tidak pernah terduga. Setelah hampir dua tahun meninggalkan Majalah I, saya kembali menulis di sini.

Ia sebahagian daripada kisah perjalanan kehidupan saya. Dulu, saya berangan-angan mahu jadi terkenal, menulis buku yang menjadi tatapan ramai khalayak dan akhirnya dipilih menjadi kaver majalah.

Saya berangan mahu jadi popular seumpama Siti Nurhaliza. Malah – secara bergurau – saya nyatakan kepada isteri betapa pada satu hari nanti gambar saya berada di lebuhraya seumpama Datuk Lee Chong Wei yang sedang memegang sekampit beras.

Tentu sekali ia angan-angan yang diceritakan kepada isteri ketika memandu sebagai perbualan hilang mengantuk. Kerjaya saya sebagai pensyarah. Logiknya, saya sepatutnya memikirkan untuk bergerak sebagai pensyarah kanan, profesor madya dan seterusnya mencapai tahap profesor.

Kehidupan ini aneh. Saya dianugerahkan jawatan profesor, menunaikan fardhu haji, menulis buku Travelog Haji yang dibaca oleh ratusan ribu khalayak dan Majalah I menjadikan saya sebagai kaver pada 2008. Di situlah bermulanya hubungan dengan Majalah I dengan saya menjadi kolumnis. Ia terhenti apabila kami sekeluarga berhijrah ke Madinah.

Kini kami kembali berada di Malaysia dan bakal memulakan tugas di UniKL. Saya menulis nota ringkas tetapi berterus-terang kepada editor Majalah I, “sudikah puan menerima saya untuk menulis di Majalah i?”.

Benar sekali … berterus-terang boleh memudahkan keadaan. Mudah-mudahan saya terus istiqamah menulis dan memberi kebaikan kepada diri dan khalayak.

Namun berterus-terang juga boleh melukakan hati orang yang disayangi. Barangkali ia boleh memutuskan persahabatan dan persaudaraan. Benar ia boleh memisahkan perhubungan.

Namun dalam kebanyakan kes berterus-terang tidak membawa keputusan yang kita takutkan. Misalnya, saya pernah teragak-agak untuk menyatakan, “saya mahu solat berjemaah di masjid” risaukan bos melabelkan kita manusia jumud dan tidak bertolak ansur.

Barangkali kita ketakutan kerana ia mungkin memberi kesan kepada beberapa isu lain seperti kenaikan pangkat atau laporan prestasi. Namun realitinya tidak begitu. Bos – akhirnya – menghormati apa yang mahu kita lakukan. Saya sentiasa berpeluang untuk solat berjemaah di masjid.

Begitu juga bila berkawan. Kita tidak sanggup berterus-terang menyatakan sesuatu tanda kita sayang dan menghargai persahabatan yang terjalin. Kita enggan menyatakan, “jagalah aurat kita dengan sempurna. Usia kita semakin tua. Anak-anak makin membesar. Kesihanlah mereka. Kita sepatutnya menjadi contoh teladan”.

Kita biarkan rakan yang paling hampir terus berbogel di sisi Allah.

Ini kisah yang lain. Ketika berpeluang – dulu-dulu – saya sering menghulurkan bantuan kepada sesiapa sahaja yang meminta pertolongan kemasukan anak-anak ke UiTM. Ia bukan mengambil tempat sesiapa – cuma – dengan menyalurkan mereka kepada kursus atau program yang belum terisi.

Namun ada yang tidak pernah puas. Jika ditawarkan ke Perlis mahu pula ditempatkan ke Shah Alam. Lalu saya berterus-terang, “kenapa tidak ajar anak saudara supaya bersyukur … ajarlah juga ibu bapanya menyebut alhamdulillah …”. Langsung putus hubungan walaupun sudah berkali-kali memohon pertolongan. Dengan satu kata bersifat terus-terang beliau menghilangkan diri.

Manusia mudah marah, bengking dan lupa diri bila kita berterus-terang. Namun Allah SWT lebih lagi berterus-terang tentang sifat manusia yang sebegini. Firmannya melalu surah al-Hajj ayat 11 bermaksud,

… dan ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tetap, iaitu kalau dia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu dan kalau pula dia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah dia semula (kepada kekufurannya). (Dengan sikapnya itu) rugilah dia akan dunia dan akhirat, itulah kerugian yang terang nyata.

Begitu jugalah dalam konteks menjalin hubungan. Jika tidak mahu atau tidak suka dengan sesuatu maka perlulah kita berterus-terang. Ia cukup mudah. Malah – saya fikir – kita bersikap sopan dengan menyatakan isi hati sebenar berbanding dengan memberi seribu harapan palsu.

Akhirnya …. kenapa kita berterus-terang? Kita mahu menghampirkan diri kepadaNya. Kepahitan yang mungkin dideritai pada masa kini akan memberi kemanisan pada kehidupan yang kekal abadi. InsyaAllah … Dia Maha Mengetahui apa yang ada di hati.

Air Mata Ibu

Nota: Kuliah ini telah ditulis seminggu lepas. Semalam, 18.9.14, Ibu mertua Dr Jamsari telah kembali ke Rahmatullah. Kita berdoa agar beliau termasuk di kalangan mereka yang beriman dan beramal soleh. Kita juga berdoa agar Dr Jamsari dan keluarga tabah, sabar dan sentiasa bersolat menghadapi ujian besar ini.

Musim Raya sudah lama berakhir. Pada sesetengah khalayak, ia datang dan pergi begitu sahaja. Tahun hadapan akan ada lagi Bulan Puasa dan Hari Raya yang baharu.

Lain pula pengalaman yang kami tempuhi kali ini. Pada Aidil Fitri tahun ini, Allah SWT renjiskan kepada kami adik beradik, ipar duai suatu pengalaman yang cukup mengesankan. Kami sekeluarga berhari raya di hospital. Bahkan semenjak awal Ramadhan lagi, ibu mentua telah dimasukkan ke Hospital Tuanku Fauziah (HTF), Kangar.

Bermula dari wad CCU, pindah ke wad akut dan wad High Dependency, kembali semula ke wad akut wanita, keadaan komplikasi buah pinggang, paru-paru dan jantung emak menampakkan perkembangan yang turun naik. Dan keresahan yang melanda jiwa kami juga pasang dan surut.

“Bang, mai cepat ke wad, panggil Syamil dan Bang Ad Kak Yah semua … emak jadi semput ni ..!” Begitulah panggilan yang diterima dari isteri tercinta pada malam raya. Kepalaku yang baru direbahkan ke bantal, automatis bangkit dan segar semula. Bersegera mengangkat wudhuk, memanggil adik ipar yang berada di bilik sebelah sambil pantas mengenakan pakaian. Lima minit kemudian, kami sudah meluncur di lebuh Changlun Kuala Perlis.

Perjalanan Kodiang-Kangar pada suasana tengah malam itu terasa sepantas desiran angin berlalu. Jam menunjukkan pukul 1.15 pagi. Kali ini sudah dua kali emak semput di tengah-tengah malam…

Allah, berikanlah kekuatan kepada emak, bisik hati kecilku. Ku selindungi keresahan dengan bertakbir raya di dalam kereta, kekadang kuat, terkadang sederhana, sesekali dalam hati sahaja, bergantung kepada kelancaran pemanduan. Traffic light yang tidak sibuk di Seriab kami redahi sahaja. Alhamdulillah, sebelum 1.30 pagi, kami sudah berada di tepi katil 505, Wad Akut Wanita.

Ku lihat Kak Long Jan, Bang Ya sudah sampai. Bang Ad dan Kak Yah juga tiba hampir serentak dengan kami. Mereka memandu sendiri. Kak Wa Bang Lan dan Kak Siah Bang Ju masih on the way. Kuhampiri isteriku. Memang giliran dia menjaga emak pada malam tersebut.

“Macamana emak?”, tanyaku.

Wajahnya sebak penuh kegusaran dan kerisauan. Kelopak matanya sedikit kemerahan. Penat dan letih jelas terpancar diraut wajahnya. “Mak jadi semput, oksigen drop sampai 50%…dia dok gewang tangan panggil anak anak semua mai”, kata isteriku. Selang beberapa ketika mereka semua akhirnya sampai ke sisi katil emak. Kakak kakak ipar yang lain juga tampak jelas kesedihan dan kerisauan. Kami biras biras, menantu emak duduk sehampirnya memberikan sokongan. Ayat ayat syifa’ tertentu dan yaasin kami bacakan.

Aku lihat kiri dan kanan, kuhitung hitung, kesemuanya sudah ada di sisi emak pada malam tersebut. Allaah…inilah antara karunia Allah SWT yang besar pada kami semua. Sebelum sebelum ini, rasanya belum pernah, atau jarang sekali kami semua adik beradik ipar duai dapat bersama-sama dalam satu satu masa.

Namun hebatnya dengan ketentuan Allah SWT, tahun ini kami semua dapat berhariraya, malah bermalam Raya bersama sama di hujung katil emak. Allahu Akbar Allahu Akbar walillaahi alHamd. Mungkin inilah satu daripada hikmahnya…

Dalam kesamaran malam itu, dan di tengah tumpuan semua, ku sempat menatap wajah bonda mentua dari tempat berdiriku, tampak ada titis titis air mata yang bercucuran halus. Mungkin emak menahan kesakitan, atau sebak melihat kesemua anak menantu di sekelilingnya. Sabarlah emak, sabarlah emak. Diri ini terlintas akan hadith hadith berkaitan kesakitan dan pensucian jiwa, serta terasa betapa kasih sayangnya Allah SWT kepada emak.

“Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan mengugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang mengugurkan daun-daunnya”.

(HR. Bukhari no. 5660 dan Muslim no. 2571).

“Tidaklah menimpa seorang mukmin rasa sakit yang terus menerus, kepayahan, penyakit, dan juga kesedihan, bahkan sampai kesusahan yang menyusahkannya, melainkan akan dihapuskan dengan dosa-dosanya”.

(HR. Muslim no. 2573).

“Bencana senantiasa menimpa orang mukmin dan mukminah pada dirinya, anaknya dan hartanya, sehingga ia berjumpa dengan Allah dalam keadaan tidak ada kesalahan pada dirinya”.

(HR. Tirmidzi no. 2399, Ahmad II/450, Al-Hakim I/346 dan IV/314, Ibnu Hibban no. 697, dishohihkan Syeikh Albani dalam kitab Mawaaridizh Zham-aan no. 576).

“Tidaklah seorang muslim tertusuk duri atau yang lebih dari itu, melainkan ditetapkan baginya dengan sebab itu satu derajat dan dihapuskan pula satu kesalahan darinya”. (HR. Muslim no. 2572).

Sayup sayup dalam kepayahan yang amat, emak cuba juga untuk bernafas. Alat ventilator yang diberikan seolah-olah masih belum dapat menampung keperluan oksigennya. Sesekali misi dan doktor terpaksa membantu dengan manual bagging, memberikan bantuan pernafasan dengan mengepom secara manual. Emak didiagnos dengan ACS 2° to cardiogenic shock dan acute on advance CKD, di samping pneumonia.

Ringkasnya, komplikasi kencing manis darah tinggi emak telah memaksanya melakukan homo-dialisis, yang apabila dibuat pada awal Ramadhan, menjadikan emak terkejut, lantaran terus dilanda dengan serangan jantung. Cetusan dari situ, emak juga terkena pneumonia akibat kegagalan fungsi ginjal.

Kami terus memujuk emak untuk sentiasa kekal tabah, kuat dan cekal dalam menghadapi kesakitan tersebut. Isteri dan kakak kakak ipar membelai, mengurut dada, dan membisik bisikkan kalimah suci di hujung telinga emak. Kami anak anak menantunya membacakan yaasin, ayat-ayat tertentu di samping bertakbir raya …. ya, bertakbir raya di wad hospital tersebut. Kami terus yakin akan janji janji Allah SWT… sebagaimana yang dinyatakan melalui surah Al-Insyirah ayat 5-6 yang bermaksud:

“Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya dalam tiap-tiap kesukaran itu, disertai kemudahan, (Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya dalam tiap-tiap kesukaran itu, akan disertai kemudahan.”

Dan di dalam surah Al-baqarah ayat 286 pula bermaksud: “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya…”

Selepas hampir dua jam, keadaan mak sudah mulai stabil. Aku dan isteri, tinggal di wad, menunggu sehingga masuk waktu subuh lagi sejam, bergilir ke surau kecil di hujung wad, dan seusai solat subuh di hospital, kami bergegas pula pulang ke rumah emak di Kodiang, mandi sunat Aidil Fitri, bersiap siap dengan baju yang bersih, lantas terus keluar semula melangkah kaki menuju ke masjid yang paling hampir dengan HTF. Ketika itu emak ditemani oleh Zuhaidah, anak Kak Long Jan.

Satu lagi hikmah yang tidak kurang pentingnya adalah peningkatan keterikatan hubungan sesama ahli keluarga dan saudara mara. Kami diberikan kemudahan Allah SWT dalam bentuk satu keluarga besar yang cukup membantu, sama sama mengharungi detik detik sukar ini dengan penuh berlapang dada, dan tidak berkira. Alhamdulillah, benarlah sepotong hadith yang diriwayatkan ibn Hibban, yang bermaksud;

“Empat (4) perkara yang boleh mendatangkan kebahagiaan adalah,

1 – Isteri yang solehah, 2 – Rumah yang luas (nyaman), 3 – Jiran tetangga yang soleh (baik), dan 4 – Kenderaan yang selesa (bagus).

Benarlah juga saranan nasihat yang dianjurkan oleh Saidina Umar al-Khattab; yang katanya membawa intipati “terdapat tiga aspek kehidupan untuk kita benar benar mengenali hati budi seseorang saudara dan sahabat kita; (1) biasa tinggal berjiran dengannya, (2) bermusafir dengannya, dan (3) bermuamalah kewangan dengannya.”

Alhamdulillah, setakat item (1) dan (2) sudah lama berjalan di kalangan kami adik beradik ipar duai, khususnya apabila bercuti bersama, dan melakukan aktiviti percutian retreat keluarga bersama sama. Hikmahnya Aidil Fitri kali ini, kami berjaya pula dengan izin Allah SWT menyelaraskan kutipan dan pengagihan belanja untuk emak, rumah emak dan adik Syamil (adik ipar yang masih di bawah tanggungjawab keluarga).

Dan buat kesekian kalinya, kami bermesyuarat lagi secara rasmi, adik beradik, yang berlangsung di perkarangan surau HTF dengan perincian membabitkan jumlah kutipan bulanan, no akaun yang diselaraskan untuk dikumpul, proses pembayaran gaji jururawat sambilan dan biaya biaya kos lain di rumah emak. Semoga Allah SWT memberikan hidayah dan panduan yang terbaik kepada kami semua.

Alhamdulillah, sewaktu tulisan ini diedit, seorang jururawat sambilan telah diambil untuk membantu menjaga dan mengurus emak di sebelah siang hari. Khabarnya, beliau ada asas asas kejururawatan dari sebuah kolej swasta. Setakat ini beliau sudah mula menjaga emak sebelah siang dan nampaknya tugas tugas yang dilaksanakan agak membanggakan.

Jadi, kami anak anak dan menantu emak akan fokus bertugas pada sebelah malam, dan di hujung minggu. Ini lebih sesuai dan praktikal kerana penjagaan emak pada sebelah malam sebenarnya lebih mencabar dan memerlukan beberapa perkara yang peribadi untuk diuruskan.

Kami dari jauh sentiasa menitipkan doa harapan agar emak dicurahkan sepenuh kasih sayang dari Allah SWT, disembuhkan segala kesakitan tanpa berbekas lagi, diringankan semua bebanan, diampunkan segala dosa, serta diangkat darajatnya di sisi Mu ya Allah.

Dan ketika ingin kembali ke Bangi selepas cuti Merdeka, emak sempat pula melambai tangan ke arah kami, dalam kepayahan berbaring di katil 505 itu, dengan bibir yang terukir senyum, dan riak wajah yang tampak tenang.

Mudah-mudahan ia bukan lambaian terakhir.

Bolasepak

“Dan bagi orang yang takut akan saat menghadap  Tuhannya, dijanjikan DUA Syurga. Maka, nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?  (Terjemahan surah Ar-Rahman: 46-47)

Anda minat bermain atau menonton bolasepak?

Bagi lelaki, saya yakin jawapannya ”Ya!”

Bila sebut bolasepak, banyak yang tergambar di fikiran kita. Jika anda perasan, lagenda bolasepak, Maradona, sentiasa memegang ‘biji  tasbih’  di kerusi pegawai pasukan. Apa yang dia buat dengan ‘biji tasbih’ tersebut, tiada siapa yang tahu. Ketika Piala Dunia 2014 berlangsung baru-baru ini, saya berada di kota Istanbul. Menariknya, kelihatan juga orang yang memegang ‘biji tasbih’ sambil menonton secara langsung pertandingan tersebut di restoran dan pusat pertemuan masyarakat.

Demam bolasepak piala dunia sudahpun reda. Kini Piala Malaysia pula menjadi buruan. Kelmarin, penyokong Sarawak meluahkan kekecewaan dengan merosakkan kemudahan awam dan mengancam keselamatan orang lain. Bukankah baik jika anak-anak muda ini memegang biji tasbih macam Maradona supaya boleh cepat istighfar bila emosi mengelegak?

Tidak kurang menarik bila orang yang bukan mahir bolasepak tiba-tiba boleh jadi pakar dan memberi berbagai komentar mengenai sesuatu permainan.

Di sisi lain, ada juga  yang mengaitkan bolasepak dengan peristiwa karbala’ dimana  Sayidina Husain bin Ali radhiyallahu ‘anhuma dibunuh dan kepalanya dipenggal dan kemudian disepak macam  bola. Betul ke cerita ini? Saya kurang pasti bagaimana kesalahan ini ditunding kepada Yazid Muawiyah (jika sejarah ini benar).  Masa sekolah dahulu, dalam buku teks Pengajian Islam, kita didedahkan kezaliman Muawiyah dan Yazid bin Muawiyahlah yang membunuh Sayidina Husain bin Ali.  Namun bila dikaji, fakta peristiwa Karbala ini kurang tepat.

Ada juga yang berkata bolasepak adalah mainan Yahudi untuk melekakan umat manusia. Di negara Barat pula mereka bermegah dengan menyatakan Bolasepak Piala Dunia adalah Perhimpunan terbesar manusia kerana  jutaan manusia memberi fokus kepada  Piala Dunia.  Ianya  mengalahkan pertemuan tahunan jamaah Haji di Arafah, yang cuma sekitar 2 juta orang sahaja.

Apapun perkara yang dilihat atau ditonton, bolasepak memberi kita ilmu tersendiri jika kita memerhati dan memperhalusi seni bolasepak.

Komunikasi di padang bola

Anda pernah ke Stadium untuk menonton terus secara ”live” perlawanan bolasepak?

Jika belum, cubalah hadir untuk merasai  dan melihat bagaimana komunikasi berlaku antara  orang di luar dan di dalam padang. Komunikasi amat penting di dalam perlawanan bolasepak.  Kita akan lihat bagaimana suasana agak kecoh di bangku Coach bila mana arahan-arahan dan bahasa badan dipamerkan supaya  pemain mengambil tindakan.  Kapten dan  pemain pula berkomunikasi di dalam padang dengan teknik tersendiri.

Menghargai  bakat (Talent)

Bermain secara berpasukan (teamwork). Lihat bagaimana Brazil dan Argentina kecundang di Piala Dunia.  Peminat tidak berminat dengan permainan agresif.  Penonton mahu lihat permainan berkualiti tinggi seperti di tunjukkan oleh tim-tim seperti Jerman. Lihat bagaimana seni bolasepak yang ditunjukkan oleh tim Jerman, mereka tidak bergantung kepada bintang mereka.

Kita lihat pula bagaimana tim yang memfokus kepada atau bergantung kepada seorang dua bintang  akan mengalami  kuasa yang tidak mampu bertahan.  Contohnya, skuad England, Portugal dan France kecundang awal kerana kurangnya teamwork dan terlalu mengharapkan seorang dua bintang.

Sebelum beraksi, Coach akan lihat bakat dan kepakaran pemainnya.  Beliau  akan  letakkan pemain di tempat yang sesuai. Tidak boleh main pukul rata aje.  Contohnya, tidak semua boleh mengambil sepakan penalti.  Ia memerlukan kepakaran. Saya masih teringat tahun 70an dahulu di Pestabola Merdeka, kisah di mana penjaga gol handalan negara, Arumugam the spiderman, naik ke atas mengambil sepakan penalti. Gol pulak tu..

 Perancangan strategik.  Menilai diri sendiri dan kemampuan dan kelemahan pasukan lawan boleh membantu strategi tektikal  bila berada di padang.  Contohnya,, serang balas Jerman berjaya membenam dan memalukan pasukan lawan. Gol-gol Jerman juga cantik dan berbaloi untuk ditonton. Ianya adalah hasil dari perancangan yang baik.

Berbagai perasaan dicurahkan.  Kita lihat pemain bergaduh, mengigit lawan, menipu di tengah padang, berpelukan tanda gembira, menyerang penonton, mengawal emosi, bersabar, saling mencabar dan  melahirkan sikap professional.  Emosi juga perlu  kuat dan keyakinan pula perlu  tinggi.  Ringkasnya, bolasepak mengajar kita sekurang-kurangnya 5 perkara penting kehidupan iaitu seni berkomunikasi, menghargai bakat, bekerjsama dalam satu pasukan, merancang dan meluahkan himpunan perasaan. Cuba kita lihat bagaimana kita mentadbir urusan kehidupan.

Di rumah

Adakah kita menghargai talent anak-anak?Apakah kita merancang hidup?   Kita adalah ‘coach’ kepada anak-anak dan pegawai bawahan.  Apakah kita sudah berperanan sebagai guru pembimbing  kepada anak-anak atau hanya menyerahkan tugas melatih kepada guru sekolah? Justeru, apa sahaja usaha kita samada menguruskan rumahtangga, menguruskan pegawai bawahan, menguruskan persatuan, mentadbir masjid dll,  5 perkara di atas perlu juga dilaksanakan dengan komitmen yang tinggi.Sukan bolasepak  bukan sekadar hiburan, tetapi mengajar kita seni kehidupan untuk mendekatkan diri dengan ALLAH.

 Adakah wujud emosi positif dalam dalam membina kasih sayang?

Adakah kita bergerak dan membuat keputusan secara kumpulan atau ayah/ibu memainkan watak diktator dan/atau gunakan kuasa veto?

Berapa kerap kita berkomunikasi? Dan bagaimana kita berkomunikasi?

Kita adalah ‘coach’ kepada anak-anak dan pegawai bawahan.  Apakah kita sudah berperanan sebagai guru pembimbing  kepada anak-anak atau hanya menyerahkan tugas melatih kepada guru sekolah?

Justeru, apa sahaja usaha kita samada menguruskan rumahtangga, menguruskan pegawai bawahan, menguruskan persatuan, mentadbir masjid dll,  5 perkara di atas perlu juga dilaksanakan dengan komitmen yang tinggi.

Sukan bolasepak  bukan sekadar hiburan, tetapi mengajar kita seni kehidupan untuk mendekatkan diri dengan ALLAH.

Bukan Satu Kebetulan

Assalamualaikum, sahabat-sahabat siswa dan siswi UMKI yang dikasihi. Rahmat dan kasih sayang Allah mudah-mudahan terus melimpah kepada kita, amin.

Dunia akademik, ia kelihatan sebagai beberapa dunia yang berbeza. Sempadan antara pelbagai bidang ilmu seolah-olah ditanda dengan garis sempadan yang amat tebal dan tidak patut dilangkahi. Nafsi nafsi. Itulah bahana sekular di dalam kerangka keilmuwan.

Ia berakar umbi di dalam sistem pendidikan dunia hari ini sehingga terzahir dengan kehidupan manusiawi yang caca merba. Ia suatu cabaran yang harus disahut supaya Tauhid dan keesaan Allah itu menjadi payungan besar yang menaungi bidang-bidang ilmu yang pelbagai.

Tembok tebal yang terbentuk tanpa disedari ini hasilnya semakin memecah belahkan manusia.

Daku juga tidak terlepas.

Apabila USIM mewar warkan untuk mengintegrasikan ilmu naqli dan aqli manakala UIA dengan agenda Islamisasi ilmu, daku semakin keliru. Daku adalah perempuan kecil lagi kerdil yang tiada apa-apa, tetapi cita-citaku amat besar ingin menjayakan agenda memecahkan tembok dikotomi antara bidang-bidang ilmu ini.

Cita-citaku supaya keindahan nama-nama Allah yang terpancar di dalam setiap bidang ilmu dapat dilihat oleh semua yang memandang dengan mata hati. Allah mempamerkan diri-Nya sebagai Maha Adil di dalam bidang Undang-Undang, Dia adalah Maha Menyembuhkan (Al-Syafi) di dalam bidang Perubatan, Dia adalah Yang Maha Tepat perhitungan di dalam bidang Perakaunan dan Matematik. Dia adalah al-Musawwir di dalam kejuruteraan. Malah begitulah seterusnya, tetapi ia hanya berlegar di dalam minda dan rohku.

Suatu pagi 11 bulan yang lalu, daku melangkah longlai tidak berdaya menuju dewan besar untuk menyertai seminar I-Inova. Mindaku sarat berfikir PhD ku yang mula terkeluar landasannya dan agenda university untuk integrasikan ilmu naqli dan aqli yang setiap individu di dalam USIM perlu memikulnya.

Daku masuk melalui pintu hadapan dewan yang kelihat sudah semakin sarat dengan para akedemia dalam dan luar negara. Lebih separuh mereka yang hadir adalah mereka yang berlatar belakangkan bidang Sains dan Teknologi. Daku terus melangkah ke tengah dewan dan memilih tempat bersebelahan seorang wanita yang kelihatan manis sekali.

Kami berbalas senyuman dan daku memilih untuk diam. Mindaku masih berfikir tentang sumbangan yang bagaimana boleh daku sumbangkan kepada dunia keilmuwan.

Seorang Profesor dari UTM, Skudai menjadi Pengucap Utama membentangkan projek Hijau yang amat menjimatkan tenaga untuk sebuah university seperti UTM, university di Selatan tanah air yang amat padat seperti sebuah Bandar yang mempunyai populasi.  Daku amat menkagumi apabila beliau sentiasa menghubungkan kepada konsep hamba-Tuhan, memang benar UTM itu “untuk Tuhan dan Manusia”.

Dalam keterujaanku memikirkan sumbanganku pula, daku tanpa dipaksa meluahkan pula segala yang sarat di dalam kepalaku kepada wanita manis di kiriku. Daku tidak pula mengenali siapa wanita itu, cuma kelihatan beliau menumpukan perhatian kepada luahan kerisauanku.

Daku masih lagi tebal kekampunganku, seharusnya daku berlapik memanggil mana-mana wanita yang tidak dikenali sebagai “Puan”. Namun tidak demikian, daku berterusan memanggilnya “Kakak”. Allah… Di penghujung sessi, daku terlihat kad namanya tertulis Profesor Rosalina. Apakan daya nasi sudah menjadi bubur. Daku lantas memohon maaf dan memanggilnya Prof. Ia tidak terhenti di situ sahaja.

Pertemuan itu menatijahkan buah yang manis lagi sedap. Baru daku tahu, beliau adalah Profesor di dalam bidang Pemprosesan Imej di dalam bidang IT. Malah beliau adalah bekas Pengarah Pusat Pengurusan Penyelidikan USIM.

Suatu yang membuatkan daku terharu, Profesor Rosalina telah mencari namaku di dalam direktori USIM lalu menghantar beberapa email merujuk kepada lontaran dan luahanku di dalam dewan kepadanya. Malah beliau sanggup menunggu daku di luar bilik tutorial untuk memberitahu kepadaku ada bahagian yang daku dapat menyumbang dan beliau telah membuat beberapa pembacaan yang berkaitan dengan idea-ideaku.

Beliau juga sebenarnya sedang mencari titik temu di antara pelbagai bidang ilmu yang seolah-olah ada sempadan dan jarak yang amat lebar. Dunia IT, pemprosesan imej, Knowledge Management atau Kepintaran Buatan entah apalah hubungannya dengan bidang hadith atau tafsir.

Beliau mengajakku berbincang, malah beliau yang sentiasa mendahului dalam mengajak daku yang kerdil ini agar bertemu. Daku memenuhi ajakan beliau dengan menjemput dua lagi sahabat sefakulti. Ia semakin meriah, malah sehingga kini ia semakin berkembang dengan sahabat dari Fakulti Pengajian Bahasa Utama. Perbincangan kami umpama bahasa ayam dan itik. Gelombang IT yang ingin diselarikan dengan gelombang Quran dan Sunnah, bahasa Profesor Pemprosesan Imej dan bahasa academia Tafsir dan hadith amat jauh berbeza dan tidak difahami.

Kami bercakap soal “sanad, matan, nasikh, mansukh,perawi, rijal, sahih, daif, maudu’, makki, madani, qisar, tiwal, sababun nuzul ayat, sabab wurud hadith, kutub sittah, kutub tis’ah, Bukhari, Muslim, Tafsir bil ma’thur, Tafsir bir ra’yi, I’jaz Quran, I’jaz Ilmi dan I’jaz Ta’thiri, bu’du makani dan bu’du zamani.” Manakala Profesor Rosalina menyebut “knowledge management system, ontology database,corpus Quran, corpus Hadith, Extracting data, pattern, pola, image, under water, text, new model, existing model, diagram in one A4, signal processing, pattern extraction dan pebagai lagi.

Allahu Akbar!!! Kedua-dua pihak saling tidak mengetahui bahawa pihak satu lagi tidak pun memahami perkara yang diceritakan dengan penuh semangat.

Rupanya sudah berlalu sebelas bulan dari pertemuan kami di dalam dewan. Alhamdulillah berkat kesabaran Profesor Rosalina mencuba pelbagai rentak dan gaya komunikasi dengan kami yang berlainan bidang akhirnya Allah mempertemukan beberapa titik yang menyatukan antara beberapa bidang ilmu kepakaran masing-masing yang menjadi titik tolak untuk perjalanan dan sumbangan kepada ummah yang berterusan. Insya Allah.

Sungguh besar didikan Allah kepadaku. Perhatian Profesor Rosalina terhadap luahan ku di dalam dewan telah disimpan di dalam pengetahuan di dalam dirinya, beliau tidak sekadar mendengar kerana ingin bersembang-sembang dan berlalu begitu sahaja. Daku belajar tentang kehadiran diri, minda dan roh ketika berhadapan dengan setiap makhluk Allah besar ataupun kecil.

Bukankah sekecil-kecil hama dan semut yang melata itu tetap membawa mesej daripada Pencipta sekalian alam? Daku juga belajar, untuk menyatukan antara kepelbagaian ilmu, pokok pangkalnya manusia yang membawa ilmu itu perlu diharmonikan dan bersatu hatinya terlebih dahulu.

Allahu Akbar, Subhanakala ‘ilma lana illa ma ‘allamtana innaka Anta al-‘Alim al-Hakim.

Berkabung

Salam sejahtera.

Pagi itu sibuk sekali. Pengawal keselamatan sibuk mengawal laluan trafik di perkarangan bangunan. Begitu ramai pengunjung mahu meletakkan kenderaan paling hampir dengan pintu utama. Kalau boleh di hadapan tangga. Malah mereka yang berkemampuan sanggup membayar khidmat jockey. Tidak mengapa jika itu untuk kemudahan dan keselesaan mereka.

Jalan terus. Sila jalan terus. Tempat letak kereta telah penuh. Di sini sudah penuh.

Kedengaran beliau memaklumkan kepada kenderaan di hadapan kami. Sungguh benar, ruang parkir di perkarangan bangunan itu sangat terbatas. Bagaimanapun masih terdapat tempat meletak kenderaan di bawah bangunan. Ramai keberatan untuk ke sana barangkali kerana urusan yang singkat.

Mata saya memerhati tajam. Ramai mengambil keputusan meletakkan kenderaan di pinggir jalan. Ada pemandu yang menunggu. Mereka bergegas pergi apabila melihat polis trafik menghampiri tetapi kembali semula selepas seketika.

Awak tunggu di dalam kereta. Mama buat urusan bank. Insya Allah, mudah-mudahan orang tidak ramai.

Saya memberi arahan kepada anak bujang yang menemani. Terasa janggal apabila berjalan memasuki bangunan tersebut. Benar saya terasa kekok dan janggal. Tiga tahun berada di bandaraya Madinah menjadikan saya mem besar. Kesemua urusan luar dilakukan oleh suami. Di Arab Saudi kebanyakan wanitanya hampir tidak dibenarkan berurusan sendirian. Jika berpergian, mereka harus ditemani mahram.

Sungguh, saya terasa kalut. Tambahan pula kebanyakan urusan kini hampir-hampir tidak memerlukan kita berinteraksi dengan pegawai bank. Semuanya boleh dilakukan dengan bantuan mesin.

”Puan perlukan bantuan? Boleh saya bantu…?,” seorang anak muda berpakaian kemas menyapa. Barangkali pegawai bank itu perasan melihat saya terkial-kial di hadapan mesin ATM. Saya terasa terkebelakang dengan teknologi terkini. Terasa usia meningkat tua.

Duhai wanita yang pernah muda … pernahkah suatu ketika dahulu kamu berpandangan sinis kepada mereka yang lebih tua?

Bayangkan ketika zaman peralihan apabila ada yang menolak pengunaan alatan moden. Misalnya abah yang menolak komputer setelah setengah abad berdamping dengan mesin taip. Ibu menolak mesin lada kerana serasi dengan lesung batu.

Subhanallah! Kini sudah tiba giliran dirimu.

Duhai wanita yang semakin tua … sedarlah!

Tolehlah ke belakang lalu renungkan masa muda yang telah ditinggalkan. Pandang pula ke hadapan, congaklah bekalan yang bakal di bawa ke negeri kekal abadi.

Duhai wanita yang semakin tua … sedarlah!

Tempoh masamu di sini semakin suntuk. Sungguh, kematian pasti terjadi. Malah setiap diri mengalami kematian sementara setiap hari. Melalui surah az-Zumar, ayat 42 Allah berfirman yang bermaksud:

Allah (Yang Menguasai Segala-galanya), Dia mengambil dan memisahkan satu-satu jiwa dari badannya, jiwa orang yang sampai ajalnya semasa matinya dan jiwa orang yang tidak mati: Dalam masa tidurnya; kemudian Dia menahan jiwa orang yang Dia tetapkan matinya dan melepaskan balik jiwa yang lain (ke badannya) sehingga sampai ajalnya yang ditentukan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda membuktikan kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir (untuk memahaminya).

Usai urusan, saya keluar menunggu kenderaan. Azrai – mahram saya – kelibatnya tidak kelihatan. Barangkali beliau perlu membuat satu pusingan baru. Tiba-tiba pengawal keselamatan bertanya,

Puan masih berkabung untuk MH317 & 17? Masih berjubah hitam?

Ini pakaian harian saya sejak pulang dari haji. Jika berjubah hitam pakaian berkabung maka sudah hampir lapan tahun saya berkabung. Ya, saya berkabung setiap hari, Insya Allah sehingga mati.

Saya memandang beliau sambil memberi sedkit penjelasan. Saya nyatakan dengan nada perlahan. Diam … saya tidak mampu memberi penjelasan lanjut. Barangkali beliau hairan melihat wanita melayu memakai abaya Saudi. Bertambah hairan dengan jawapan yang diberikan.

Dalam diam saya masih mahu meneruskan dan menambah apa yang terbuku dalam dada. Melampaukan jika saya ucapkan kata-kata berikut:

Tuan, jikalah berkabung itu sesuatu yang disyariaatkan maka saya bukan sahaja berkabung untuk MH317 & 17 tetapi untuk diri sendiri, untuk suami, untuk datuk nenek, ibubapa, sanak-saudara, rakan-rakan dan adik beradik yang telah tiada.

Mereka telahpun dipanggil menemui Tuhan yang menghidupkan dan mematikan manusia. Malah saya juga berkabung untuk mereka yang telah sampai ajal akibat kemalangan kereta, bas dan motor setiap hari.

Allahu Akbar! Cabul sangat mulut ini jika saya meluahkannya. Lalu, saya diamkan sahaja. Tidak. Saya hanya berpakaian pakaian yang di selesa pada diri sendiri. Pakaian yang boleh dibawa solat. Pakaian yang redup di pandang mata. Ia hanya pilihan daku yang sudah tua.

Duhai wanita yang menghampiri hari-hari kematian … usah terkejut dengan berita kematian setiap hari. Memang kematian pasti terjadi. Hanya manusia tidak tahu bilakan masanya, dimanakah berakhirnya dan bagaimanakah caranya. Ia misteri Allah Azawajallah.

Sesungguhnya kita semua dijadikan oleh Allah, diberikan rezeki oleh Allah dan sampai masanya akan kembali menemui Allah. Apa yang mahu dihairankan.

Namun jika ada sedikit kehairanan ia untuk memikirkan bagaimana manusia berusaha mengelak dan melarikan diri dari mati. Kalau boleh mereka mahu hidup beribu-ribu tahun lagi!

Allahu Akbar!

Antara Ganjaran dan Keangkuhan

Manusia sering ditipu oleh keangkuhan diri sendiri. Baik dimulai dengan perihal ganjaran.

Ganjaran ada berbagai-bagai jenis dan wajah. Jangan menunggu ganjaran tanpa menggerakkan anggota jasad atau anggota jiwa. Burung yang sihat terbang untuk mencari makanan dan pulang dengan membawa makanan. Di dalam hidup, ganjaran menjadi topik hangat kerana manusia setiap waktu memerlukannya.

Ini salah satu bentuk ganjaran yang dimaksudkan itu. Bersyukur kerana dapat mengecap buah yang manis, dihasilkan oleh pokok yang matang, setelah dibajai oleh tangan yang sabar. Begitulah riwayat sepohon pokok dari sudut pandangan zahir. Betapa alam ini diaturkan oleh Yang Maha Kuasa dengan susunan yang sempurna. Secara berkias buah yang manis merupakan satu bentuk ganjaran atau balasan terhadap sesuatu usaha.

Bagaimana pula ganjaran di akhirat. Mungkin orang-orang yang angkuh menolak ganjaran ini.

Melaksanakan perintah Allah merupakan satu kewajipan dan satu tanggungjawab dan Allah menyediakan pahala atas kewajipan yang ditunaikan dan kebaikan yang dilakukan. (Mungkin) ada orang tidak memandang serius terhadap ganjaran (pahala) ini. Sedang balasan baik dan balasan buruk di akhirat pasti terjadi. Yakin yang sebenar-benarnya.

Di dalam bukunya ‘Madarijus Salikin’, Ibnu Qayyim al-Jauziah menyebutkan, “Orang-orang yang tidak menghendaki Allah dan tidak menghendaki pahala-Nya; mereka adalah musuh-musuh yang sebenarnya dan mendapatkan azab yang kekal.  Mereka tidak menghendaki pahala-Nya, boleh jadi kerana memang mereka tidak mempercayai Allah, atau kerana mementingkan kemaslahatan dunia.” [Terjemahan : Khatur Suhardi].

Tiap-tiap insan perlukan Allah (Maha Pencipta) dan perlukan pahala (ganjaran) Allah. Betapa hinanya orang yang menafikan segala nikmat dan rahmat Allah yang diterimanya setiap detik. Ini satu keangkuhan manusia sedang manusia sangat lemah dan daif untuk menyombongkan diri. Allah yang menjadikan manusia (makhluk) dan Allah al-Matin, Maha Sempurna Kekuatannya.

Hanya manusia yang angkuh sahaja tidak berasa gementar dengan kuasa Allah. Malah sifat berani secara melulu (batil) bakal membawa kepada keburukan yang tidak mampu ditolong oleh sikap angkuh yang dipelihara selama ini.

Allah menjanjikan ganjaran kepada orang yang beriman dan melakukan amar makruf.

“Sesungguhnya orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh, mereka beroleh balasan pahala yang tidak putus-putusnya.” [Fussilat (41):8]

“Tetapi orang yang beriman dan beramal soleh mereka beroleh balasan pahala yang tidak putus-putus.” [Al-Insyiqaq (84):25]

“Sesungguhnya pahala hari akhirat lebih baik bagi orang yang beriman dan sentiasa bertaqwa.” [Yusuf (12):57]

Inilah perihal ganjaran di akhirat, perihal Allah al-‘Adl, Allah Maha Adil. Keangkuhan ranap dan tidak berguna sama sekali. Wallahu a’llam.

(Darma Mohammad)

Bila tiba masanya …..

Misi utama pemergian pertama saya ke India kerana mahu mencari rakan kongsi. Pelbagai kriteria penting telah dikenalpasti dan dipersetujui oleh pihak pengurusan tertinggi sebelum itu. Antaranya, mereka mahu ber-rakankongsi dengan konglomerat antarabangsa.

Selepas beberapa pertemuan dan mesyuarat, pencarian saya semakin hari kelihatan semakin sukar. Saya sudah putus asa. Lalu lahirlah rasa kekecewaan saya kepada Tuan CEO di Malaysia. Saya mahu pulang segera. Mujurlah kepercayaan yang beliau letakkan kepada saya amat tinggi. Semangat yang sudah menghilang kembali menjengah ke dalam diri.

Saya jadi semakin kuat menangis dan asyik mengadu kepada Allah yang satu. Memohon agar Dia mudahkan urusan saya. Memohon agar Dia temukan saya dengan orang yang saya cari. Memohon agar Dia bukakan hati hambaNya, walau siapa pun dia, untuk menerima idea saya. Sudi menjadi rakan kongsi yang saya cari.

Sejak kecil arwah Bapak mengajar kami untuk meminta dariNya secara spesifik. Bapak selalu berkata,

“Bila berdoa, bayangkan apa yang kau nak. Minta dari Dia apa yang kau bayangkan. Sebab Dia akan bagi apa saja yang kau minta. Lambat cepat je. Paling penting kita yakin dengan Dia dan kita serahkan sepenuhnya pada Dia. Jangan ada sangsi walau sekelumit.”

Semoga Bapak diletakkan bersama hambaNya yang beriman dan berbahagia di sana.

Didikan dan pesanan Bapak menjadikan anak-anaknya degil dengan kehendak dan berpegang teguh dengan kepercayaan. Saya tidak berkecuali; terutama tatkala berdepan dengan kepayahan seperti ini. Sementelah saya bersendirian di bilik hotel, tidak ada rasa gusar di hati dikata gila kerana bercakap seorang diri.

Di satu petang, selepas hari ke sepuluh, dengan berat hati, saya gagahkan diri menghadiri mesyuarat dengan seorang CEO sebuah syarikat. Dr Shan dan bekas anak murid beliau, juruaduit luar syarikat tersebut, menemani saya. Beliau mengenali CEO tersebut. Saya tidak meletakkan sebarang harapan kepada pertemuan ini. Hati saya sudah tawar. Yang ada hanya gundah dan gulana.

Allah ya Allah. Sombong sangatlah pulak Pakcik ni. Langsung tidak mahu memberi kesempatan kepada kami menerangkan model perniagaan. Saya bayangkan beliau umpama raksasa yang mahu menelan mangsanya. Dan saya adalah Ultraman yang belum memakai pakaian seragam. Dihempas-hempas sesuka hatinya. Hampir saja airmata tumpah kerana tidak sanggup menelan kesombongan beliau. Suaranya bernada tinggi dan temponya laju. Tangannya mendepang-depang disertai pandangan mata yang sinis. Hati ini cukup terhiris. Berada di situ terasakan satu perbuatan yang sia-sia. Bertapuk tinggi lagi rasa kecewa saya.

Tidak sukar untuk memahami kenapa beliau boleh menjadi begitu sombong. Sebagai CEO sebuah syarikat yang mempunyai pendapatan lebih US$2 bilion setahun, dengan ratusan ribu kakitangan di bawahnya, kedudukan beliau cukup tinggi. “Sabarlah duhai hati. Kau harus sedar diri. Kau tidak punya apa-apa untuk ditawarkan. Hanya idea, semangat dan kemahuan yang tinggi.”

Saya betul-betul angkat bendera putih dengan Tuan CEO Sombong ini. Dalam hati berkata, “Lantak pi lah.” Tumpuan mula beralih kepada hiasan dalaman bilik besar itu. Ada perasaan mahu menentang yang begitu membuak; syukur Allah tidak izinkan. Ia pastinya memudaratkan jika kata hati diturutkan. Kail saya ketika itu panjangnya hanya sejengkal, tidak mungkin lautan dalam mampu diduga.

Di saat getir itu, saya merayu kepada Allah agar terus diberi kekuatan untuk menghadapi situasi yang paling sukar sejak dari hari pertama saya tiba di India. Kumat kamit mulut membaca surah Al-Insyirah. Berulang-ulang kali. Makin lama makin bersemangat. Saya yakin dengan firman Allah:

“Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.”

(Terjemahan surah Al-Insyirah: 5- 6)

Hampir tercabut jantung saya tatkala mendengar satu suara yang begitu dekat dengan telinga saya.

“Can I have your business card, Madam?” Itu soalan beliau.

Saya tidak perasan bila ketikanya hamba Allah tersebut, seorang lelaki berusia 60an, yang wajahnya cukup bersih, putih melepak kulitnya, mengambil tempat di sebelah saya. Beliau menghulurkan kad bisnes kepada saya. Tertera namanya: Muhammad Hasan. Executive Director.

Secepat kilat kad nama saya serahkan kepadanya. Beliau bertanya laju, “Where is Idris?”

Jawab saya sambil tersengih bagai kerang busuk, “He is 7 feet down, Sir.”

“Your husband passed away already?” Tanyanya kembali.

“Oh no, Sir. My husband is in Malaysia. Idris is my late father. We, Malaysian, we use our father’s name, Sir. We don’t use our husband’s name.” Tanpa disoal saya menjawab. Rasa panas mula menjalar di pipi.

“Hmmm. You are here without your husband? Then, who is he?” Mulutnya dimuncungkan ke arah Dr Shan.

“He is my colleague, Sir. His name is Dr Shan. He is a local Indian from Thambaram, Sir.” Hati mula diburu rasa bersalah.

“You cannot travel without your mahram. Don’t you know that? It is wrong.” Sekali lagi saya tersengih. Terkedu. Tiada jawapan. Khalas.

Tuan CEO Sombong yang sedang rancak berdegar-degar bercakap tadi mula memperlahankan suara. Yang lantang menjadi lembut tiba-tiba. Seolah-olah baru perasan ada manusia lain di hadapannya.

Bersungguh-sungguh pula beliau perkenalkan saya kepada Muhammad Hasan. Hati kecil yang nakal ini mula ketawa bagai digeletek. Tadi pandang kita sebelah mata pun tidak. “Bodek! Auta aje lebih Mamat ni. Habuk pun tak ada rupanya.”

Selepas sedikit penjelasan dari Tuan CEO Sombong, barulah saya faham bahawa Muhamad Hasan adalah wakil keluarga beliau dalam Lembaga Pengarah. Syarikat induk keluarganya berpengkalan di Dubai dan menguasai 80% saham dalam syarikat ABC ini. Gelak saya di dalam hati bertambah kuat. Tuan CEO Sombong ini hanya berkuli di syarikat ini. Samalah macam saya. Hujung bulan dapat gaji sebulan. Ada rezeki dapat bonus lebat. Silap haribulan kena tendang.

Pipi terasa semakin panas kerana perasan yang mata Muhamad Hasan tidak lekang dari menatap wajah saya. Ya Allah! Beri kepadaku keajaiban. Berikan kepadaku. Dan jauhkan sebarang malapetaka dariku Ya Allah! Bersungguh-sungguh saya merintih di dalam hati.

Allah Maha Mendengar. Dia menguji hambaNya dengan ujian yang hambaNya mampu hadapi. Saya hampir terjatuh dari kerusi tatkala mendengar Muhammad Hasan berkata,”I was been informed that someone from Malaysia is coming today. I am surprised to see you. I thought you are a man. The fact that you are a religious Muslim lady with a very strong character, travelled here all by yourself, selling your brilliant idea, made me impressed. I don’t understand a bit on what business you want to embark here in India, but, I want you to know that I am with you. Welcome to the Group. We will discuss this further either here in India or in Malaysia.”

Allah hu akbar. Allah yang Maha Besar. Segala puji hanya padaNya.

Muhamad Hasan bangun.  Semua yang ada dalam bilik itu juga bingkas bangun, termasuk Tuan CEO Sombong yang kelihatannya malu alah. Saya tundukkan kepala dan membawa kedua tangan saya ke dada sewaktu Muhamad Hasan memandang tepat ke arah saya. Sambil tersenyum beliau berkata, “I like you. Keep that spirit. And keep smiling. You look good when you smile. Call me tomorrow morning and I will give some names to you. I will inform our Group MD in Dubai immediately and explain in detail when I go there next week. Hopefully we can have our next meeting before next week?”

Kami tinggalkan bangunan yang tersergam itu dengan hati yang penuh dengan bunga. Saya tidak sabar untuk mengkhabarkan berita hebat itu kepada CEO saya di Malaysia. Sebelum saya tekan nombor beliau, saya tekan nombor kekasih hati saya. “I did it!!! Yeay!” Saya menjerit kegirangan….dan saya dengar jelas suara beliau di hujung talian, “Alhamdulillah. Syukur. Bila nak balik?” Ada rindu yang terpendam. Rasa kasih yang mendalam.

Buruk sangka

Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain.

Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima Taubat, lagi Maha Mengasihani.

Tegurlah jika kita melihat sesuatu yang mencurigakan. Ia sukar tetapi – In syaa Allah – ia boleh dilakukan. Cabarannya tersangat hebat. Ujiannya besar. Hakikatnya, berdakwah memerlukan kepakaran, kreativiti, kesabaran dan pelbagai macam perkara sehingga kita pula boleh dituduh berburuk sangka. Jadilah penegur yang teruk, mereka yang ditegur mulia pula sifatnya.

Awak tidak boleh berdua-dua begini, ia boleh menghampiri zina?

Awak jangan bersangka buruk.

Kenapalah mereka suka duduk di luar masjid, di dalam masih kosong. Rugi datang jauh-jauh, bayar tambang kapalterbang, hotel mahal, kemudian memilih untuk solat di tepi tandas dan tong sampah.

Awak jangan buruk sangka, mungkin mereka sakit perut.

Ia contoh-contoh yang dipermudahkan. Namun ia memberi gambaan konsep buruk sangka yang difahami oleh ramai orang. Saya pernah menulis di FB,

Terlupa…. manusia memang lemah. Saya membantu mengambil air zam-zam dan menghulurkannya kepada seorang jemaah. Beliau mengambil dengan tangan kiri dan meminum pun dengan tangan diri. Bila usai saya berkata, “Haji bagus minum dengan tangan kanan”.

Lalu beliau menunjukkan tangan kanannya dan bersuara dengan nada kesedihan, “Urat tangan saya putus. Jari-jari ini tidak boleh memegang” Saya usap tangannya dan melihat bekas jahitan. Alangkah baiknya jika saya bertanya, “kenapa haji minum menggunakan tangan kiri?” daripada terus membuat ayat kenyataan.

Itulah saya yang serba kekurangan. Lalu saya mohon keampunanNya.

Kisah ini mengundang hampir 1800 Like dan lebih 100 komen. Ia kisah ringkas tetapi signifikan yang telah saya lalui. Namun ada di antara mereka yang memberi komen menyebut, “kita tidak boleh berburuk sangka”. Itulah pemahaman buruk sangka yang saya fikir amat bercanggah dengan konsep sebenar.

Tulisan di FB bukan soal buruk atau baik sangka. Menegur atau saling ingat mengingati sangat jelas dalam Islam. Minum menggunakan tangan kanan adalah sunnah Baginda SAW. Jelas ia lebih baik daripada menggunakan tangan kiri. Jika berhadapan dengan orang Saudi di dalam masjid Nabawi, kebanyakan mereka berterus terang dengan menyatakan “ia amalan syaitan” apabila kita cuba mengambil sesuatu yang diberi oleh beliau menggunakan tangan kiri. Tentu sekali ia ada pengecualian tetapi hanya dalam keadaan tertentu.

Ia cuma pemilihan ayat menyampaikan. Saya fikir itu sahaja.

Jelas terdapat dua sangkaan, dilarang dan dibenarkan. Jika kita mengkaji tulisan-tulisan mereka yang terdahulu, sangkaan yang dilarang sering berteraskan perasaan hasad dengki, khianat, busuk hati dan kadangkala bersifat atas dasar persaingan serta kumpulan. Tentu sekali kita tidak boleh mencari-cari kesalahan orang lain dengan niat begitu. Malah amatlah mendukacitakan jika kita mahu menghebahkannya pula kepada semua orang tentang keaiban mereka. Istilah mengumpat mungkin lebih tepat sebagai modus operandisnya.

Bersangka buruk bagi mereka yang melakukan kebaikan juga dilarang. Jika orang mengajak manusia lain melakukan kebaikan – misalnya – dengan berkata,

Kenapa mahu solat di luar masjid? Bayangkanlah dengan kesungguhan kita mengumpul wang untuk hadir di Mekah dan Madinah, tambahan dengan kuota yang ketat, kesukaran mendapatkan mahram, marilah kita rebut peluang untuk mengambil yang terbaik. Kenapa mahu duduk di tepi tandas, berhampiran dengan tong sampah?

Jangan pula kita bersangka buruk dengan menyatakan, “beliau ingin menunjukkan yang beliau lebih baik, mulia dan terpilih di sisi Allah”. Tentu sekali agak ironi beranggapan mereka tidak ikhlas untuk menyatakan ajakan kebaikan.

Saya pernah ditegur oleh seorang Ustazah selepas usai sesi ceramah di Doha, Qatar. Beliau – dalam keadaan terketar-ketar – bertanya,

Prof seorang yang cemerlang. Kenapa prof minum menggunakan tangan kiri? Saya mengajar anak-anak murid menggunakan tangan kanan.

Ia terkesan di hati. Sampai sekarang saya mengingati teguran beliau yang telah memberi ilmu dan pengajaran yang meresap terusa ke lubuk hati. Lalu saya bertekad, jika ingin menegur mereka yang minum menggunakan tangan kiri akan saya guna kaedah beliau yang telah mengemukakan pertanyaan. Itulah maksud saya bila saya memulakan penulisan di FB dengan kenyataan “Terlupa… manusia memang lemah” merujuk kepada pengalaman yang telah saya lalui. Saya fikir patut menggunakan ayat tanya.

Ia bukan soal baik sangka atau buruk sangka.

Mengingati sesama Islam secara umumnya adalah perkara yang terpuji dan dituntut. Jika kita melenting kerana ingatan umum bermakna kita sendiri sudah membina prasangka buruk. Andaikata kita mempunyai perasaan begitu kepada mereka yang mengajak kebaikan maka cepat-cepatlah kita berdoa,

Ya Allah aku mohon keampunanMu ya Allah dari sifat berburuk sangka yang Engkau larang. Ya Allah aku mohon kepadaMu agar beliau melakukannya semata-mata keranaMu ya Allah, semata-mata keranaMu ya Allah, semata-mata keranaMu ya Allah.

Jangan kita berburuk sangka dengan merasai orang lain berburuk sangka. Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Nota Al-Quran: Ayat di permulaan bab di petik dari surah al-Hujurat ayat 12.

Tersenyum dalam Duka

Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepada kalian, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.

                                           (Al-Baqarah:155)

Saya diuji ALLAH.

Bahan-bahan penting ditakdirkan hilang. Tiga tulisan saya di dalam pen-drive untuk bahan kuliah UMKI berangkat sama dengan beg kerja kerana dicuri.  Allahu akbar! Malu saya dengan pengasas  dan semua siswa/I UMKI.

Saya terfikir mengenai ketegasan ALLAH menyebut dalam Al-Qur’an bahawa  masjid Quba’ sebagai masjid yang dibina atas dasar taqwa.  Masjid yang dibina dan ditadbir atas dasar taqwa mempunyai kekuatan dan ketahanan tersendiri. Semangat Al-Quba’ ini kukuh hingga sekarang di bumi Madinah. Begitu juga kisah bagaimana kuasa Ar Rahman Ar Rahim menyelamatkan umat di Masjid AR-Rahman kota Acheh ketika Tsunami dulu.

Apa sebenarnya yang berlaku?

Masjid bukanlah tempat yang selamat lagi ….. satu ayat yang konklusif berdasarkan pengalaman ini.

Beg kerja saya di curi ketika solat Asar di masjid. Walaupun langkah berhati-hati telah saya ambil dengan meletakkan beg kerja di bawah kerusi  belakang kereta dan sistem penggera diaktifkan, masih tidak mampu mengatasi kecurian. Ianya berlaku pantas antara jam 4.40 petang hingga 5 petang, di saat jamaah masjid sujud mengagungkan ALLAH, ada pula manusia membuat kerja di larang ALLAH di dalam kawasan masjid!

Pencuri kereta lebih cekap. Tiada sikitpun kesan cermin kereta dipecahkan. Mendukacitakan ianya berlaku di dalam kawasan parking berhadapan lobi masjid. Nampaknya, masjid juga tidak aman. Kejadian kecurian di masjid sudah lumrah. Kereta, motor, wang sumbangan kariah, komputer dll sudah dianggap lumrah hilang di masjid.

Ketika membuat laporan di Balai Polis, pegawai polis bertugas berkata “biasalah” berlaku kehilangan di masjid tersebut. Dan mungkin sebab “biasalah”, maka ada antara anak kariah tidak datang masjid kerana tidak merasa masjid sebagai  zon selamat!  Jadi apa tindakan polis dan masjid jika ianya “sudah biasa”?

Kira-kira dua puluh tahun lalu, saya pernah menghadiri kuliah Tok guru Dato Dr Harun Din kupasan mengenai masjid.  Saya teringat, Tok Guru pernah sebut, jika kecurian kerap berlaku di sesuatu masjid, maka  ianya adalah signal ALLAH beri kepada AJK dan Pengurusan masjid untuk menyemak hati, niat dan tindakan. Adakah kerapnya berlaku kecurian di masjid sebagai indikator penting untuk pengurusan dan AJK masjid untuk introspek diri?

Paling mendukacitakan saya kehilangan barang-barang yang sangat berharga seperti 3 pen-drive yang mengandungi bahan-bahan ilmiah, manuskrip buku terbaru dan bahan-bahan latihan pembangunan korporat dan Islamic Finance. Bahan-bahan kupasan politik ummah, kuliah, kajian dan latihan korporat ini telah saya bangunkan hampir empat tahun dan kehilangan ini amat memeritkan. Nilai modal Intelektual yang sangat tinggi.

Di dalam buku motivasi “Bila Pintu Hati Terbuka”  yang saya tulis khusus untuk bekalan mahasiswa PhD/Masters (kata aluan ditulis oleh Prof Kamil), saya ada berkongsi akan pentingnya mahasiswa menjaga data dan bahan kajian. Ianya adalah faktor kritikal perjalanan PhD/Masters, kerana bila bahan ini hilang akibat dicuri atau serangan virus, sudah tentu tekanan hebat menghambat jiwa. Ianya bukan main-main, boleh stress dan masuk hospital…

Satu tip penting buku tersebut ialah kerapkan back-up data. Bila kita tidak menjadikannya sebagai  tabiat, maka ia akan mengundang risiko. Itulah yang sedang saya lalui kerana sudah lebih dua bulan tidak back-up data dan penulisan!  (Boleh juga  dikupas lanjut di kuliah akan datang).

Yang menarik, dalam beg tersebut ada sebuah buku kecil hadiah dari seorang Kiyai buat bekalan saya untuk kerja-kerja dakwah korporat. Moga khazanah kecil pembentukan hati ini yakni buku bertajuk “Seriuskah Aku Mengenal ALLAH” dapat di baca dan diamalkan oleh si pencuri beg ini.  Siapa tahu, hidayah datang disebabkan mencuri sebuah beg  usang?

Ringkasnya, ALLAH  memberi saya satu pengalaman baru. Kita boleh merancang nasib  tetapi hak mutlak ALLAH memberi  takdir.  Saya sudah merancang agar nasib harta saya selamat,  tetapi ALLAH mahu memberitahu  bahawa  rumahNYA pun tidak selamat apabila  masyarakat rosak sementara  pemimpin pula tidak amanah dan tidak serius menjaga ummah.

Ya, dalam duka ada senyum kerana:

1. Mungkin ALLAH mahu si pencuri bertaubat dengan membaca buku kecil “Seriuskah Aku mengenal ALLAH”. ATAU…

2. Mungkin ALLAH mahu saya melihat diri supaya memberi lebih banyak masa  kepada ALLAH dan keluarga  ATAU ….

3. Mungkin ALLAH mahu saya beristirehat dari kerja kuat……Time to take break

Pengalaman mematangkan hidup.

Sedangkan Lidah Tergigit ….

Andaikan lidah itu umpama seorang isteri.. Dan gigi itu umpama seorang suami.. Kita tahu letak duduk mereka. Dekat dan rapat. Memang setiap ketika sentiasa bersentuhan. Lalu, apa yang perlu dihairankan andai sesekali berlaku ‘kemalangan’?

“Teruk betul gigi! Lidah yang banyak berjasa itu pun mahu digigitnya! Tidak ingatkah dia, apabila gigi sakit, lidah juga yang sentiasa mengusapnya? Membelai tanpa jemu. Cuba meringankan beban kesakitannya itu?”

“Barangkali lidah yang terlupa. Gigi yang terlalu banyak bekerja keras selama ini. Mengunyah makanan tanpa henti. Berbakti kepada tuan punya badan meski pun yang hancur dirinya sendiri. Tidakkah ada sedikit belas kasihan dari si lidah? Tidakkah ada tolak ansur apabila sesekali gigi terlanjur salah?”

“Ah, bukan semua gigi faham erti berbakti! Ada yang wujudnya sekadar jadi penyeri. Tidak ada pun tidak mengapa! Langsung tidak berguna!” Begitulah. Pertikaian tentang gigi dan lidah memang tidak berkesudahan. Yang satu menuntut kesempurnaan. Yang satu menuntut pengertian. Tidak sama. Kejadian mereka berbeza. Peranan mereka juga berbeza. Sukar mencari titik tengah. Akhirnya mereka memilih untuk terus berbalah dan bertelagah.

Masing-masing mahu tunjuk siapa lebih kuat, lebih benar dan lebih gah! Aduhai, siapa boleh menafikan kuasa lidah? Tidak bertulang tetapi hebat menyerang. Seorang isteri selalu menggunakan kuasa lidah untuk melemahkan suaminya. Ada-ada sahaja yang tidak kena. Sang suami pun begitu juga sekali sekala, namun si isteri lebih lagi berpotensi dalam perkara ini.

Kalau tidak, masakan baginda rasul pernah membawakan satu berita dukacita. Sabda baginda, penghuni neraka kebanyakannya adalah wanita. Mereka bukan kufur kepada Allah, tetapi kufur terhadap peranan suaminya. Seribu kebaikan boleh terhapus dek kerana satu kekurangan. Seribu jasa boleh lupus dek satu kesilapan.

Allah.. Allah.. Sahabat-sahabatku yang baik, kebanyakan penghuni neraka adalah isteri yang tidak tahu bersyukur dan sering menyakiti hati suami! Apa yang kita rasa apabila mendengar perkhabaran yang dibawa oleh nabi tentang perkara ini? Tidak terdetikkah rasa gerun di hati? Tidak mampukah menjadikannya sebagai satu sempadan komunikasi agar kita tidak lagi bercakap sesuka hati? Masya-Allah.

Sama-samalah kita saling berpesan-pesan. Mudah-mudahan kita tidak tercampak ke dalam golongan ini. Kalau perlu, tuliskan ‘amaran’ ini di kertas. Tampalkannya di tepi katil. Baca dan ulang baca hingga terpahat kemas di minda kita. Biar ia menjadi peringatan berguna yang mampu memandu kita menjaga lidah dari mengatakan sesuatu yang boleh membawa kita ke neraka!

Nauzubillah..

Sungguh. Menjaga lidah bukanlah satu perkara yang mudah. Ia sentiasa menuntut muhasabah dan mujahadah. Menjaga lidah juga memerlukan proses memujuk hati yang sangat hebat. Jiwa kita perlu kuat! Kadang-kadang kita keliru antara melepaskan geram di hati dengan cuba memperbaiki situasi. Sangka kita, setiap perkara perlu diluahkan. Baru puas hati kita.

Hakikatnya bukan begitu. Ada perkara yang boleh dikongsi dengan manusia, namun ada banyak perkara yang lebih selamat andai diluahkan kepada Allah sahaja. Bukankah Dia Maha Mengerti segala-galanya? Seorang sahabat saya pernah bercerita kisah keletihannya berdepan dengan kerenah ahli keluarga. Dia puas berleter, marah dan mengamuk.

Tidak ada sesiapa yang mahu mendengar kata-katanya. Akhirnya, dia memilih untuk diam sahaja. Namun, apa yang berlaku selepas itu, memang aneh. Tiba-tiba dia menjadi perhatian. Tiba-tiba ‘diamnya’ itu menimbulkan kerisauan. Tiba-tiba dia dihormati dan setiap kata-katanya selepas itu begitu dinanti-nanti. Nah, itu dia cerita tentang lidah.

Tidak semestinya banyak bekerja akan menyelesaikan banyak perkara. Adakalanya, diam itu lebih memberi makna. Apabila terlalu lincah bekerja, ia berdepan risiko tergigit sekali sekala. Sakit dan perit. Kerana itu, lebih selamat buatnya andai duduk diam-diam sahaja. Sedangkan ‘mesin perut’ juga perlu direhatkan juga dengan berpuasa. Inikan pula, mesin perasa yang memainkan peranan utama dalam komunikasi manusia!

Sahabat-sahabatku yang baik, apabila bercakap soal lidah, saya teringat kepada Nek Zainab. Beliau adalah nenda kepada almarhum Ahmad Ammar yang telah berjasa menjaga dan mendidik as-syahid itu sejak dari kecil. Saya menemuramahnya, cuba menggali rahsia pembentukan peribadi Ahmad Ammar yang sangat tinggi.

Usai temuramah, saya memintanya memberikan satu pesanan untuk disampaikan kepada semua. Cuma satu sahaja, pinta saya. “Jangan banyak sangat bercakap. Cakaplah yang perlu sahaja.” Katanya sambil tersenyum. Manis dan bersahaja. Namun, saya terasa malu sendiri mendengar pesanan ini. Terasa bagaikan sedang menepuk air di dulang, akhirnya terpercik ke wajah sendiri.

Aduhai.. Benar. Itulah yang amat sukar kita lakukan. Usaha untuk sentiasa gagal menjaga lisan. Ada-ada sahaja yang ingin diperkatakan. Lalu, siapa mahu dipersalahkan andai Allah menurunkan ujian yang sering mengocakkan perasaan? Bukankah itu antara cara Dia memberi balasan dan hukuman?

Astaghfirullah. Kita sering terlupa. Aduhai lidah, andai sesekali tergigit, andai sesekali terasa sakit, jangan terlalu laju menjerit. Cerminlah diri dahulu. Apa salahmu? Apabila lidah gagal dijaga dari menuturkan kata-kata yang sepatutnya, maka terimalah bahananya sekali sekala. Daripada mengeluh menambah beban di jiwa, bukankah lebih baik memandang kesakitan itu sebagai penghapus dosa?

Benar. Lidah yang tergigit memang boleh menyebabkan luka. Andai tidak pantas dirawat, pasti membuahkan ‘ulcer’ pula. Jangan mengharap rawatannya dari gigi juga. Tetapi mintalah bantuan dari yang menciptakannya. Dari Allah. Hanya Dia yang berkuasa di atas segala-galanya. Cerita tentang gigi dan lidah ini hanya tamsilan sahaja. Kiasan tentang rumahtangga. Gigi ada peranan. Lidah juga ada peranan.

Suami ada tanggungjawab untuk dilaksanakan. Isteri juga punya tugas untuk setia memberi sokongan. Sepatutnya kita saling menumpang kelebihannya dan saling menutup kelemahan yang ada. Jangan dibesarkan sangat masalah remeh temeh yang mengganggu kita sekali sekala. Jangan dibiarkan berlakunya fenomena ungkit-mengungkit.

Setiap individu tidak sama corak pemikiran dan peranan yang dimainkan. Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula manusia yang punya hati dan perasaan. Berlebih kuranglah berdepan dengan keadaan. Jangan menuntut kesempurnaan.

“Dan bergaullah dengan mereka (pasanganmu) secara patut. Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) kerana mungkin kamu tidak menyukai sesuatu padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.” (Terjemahan surah An-Nisa’ : 19)