Maafkan Su …. Bang

Tiada satu perkara berlaku tanpa tujuan. Allah SWT mengatur kehidupan manusia mengikut keperluannya. Cuma – ada ketikanya – manusia tidak mahu berfikir dan bersyukur dengan laluan kehidupan anugerahNya. Allah ya Allah seluruh kehidupan itu sendiri merupakan ujian bagi melihat samada manusia lebih hampir kepadaNya atau tidak.

Pengalaman menelusuri India menjadi lebih mudah dengan bantuan seorang manusia bernama Shan. Allah SWT mengutus beliau – Profesor Perakaunan – dari India bersama-sama bertugas di sebuah universiti swasta di Malaysia untuk kami berkenalan. Begitu jauh beliau mengembara mencari rezeki walaupun sudah bertugas di Universiti Madras sebelumnya.

Beberapa tahun tinggal di Malaysia, banyak yang telah beliau pelajari kecuali bercakap menggunakan Bahasa Melayu. Katanya kepada saya, “How can I speak Malay when everybody speaks English to me? If not English, they will speak Tamil.”

Dr Shan mengambil keputusan pulang ke India demi menjaga isterinya yang sakit. Beliau menyambung khidmat di sebuah universiti lain di sana. Alhamdulillah … beliau tidak lokek ilmu. Bantuan Dr Shan kepada pasukan kami sangat bermakna. Beliau memberi pelbagai input mengenai negara India, ekonomi dan dunia bisnesnya. Keberanian dalam diri muncul dari mereka yang  hampir dan Dr Shan menyumbang terlalu banyak budi dan jasa di sepanjang perjalanan ini.

Selain Dr Shan, saya berulangkali membaca buku bertajuk We are Like that Only: Understanding the Logic of Consumer India” yang ditulis oleh Rama Bijapurkar. Buku terbitan tahun 2008 ini – saya fikir – memberi gambaran tepat mengenai dunia perniagaan dan kehendak pengguna di India yang ternyata jauh berbeza dari apa yang dipelajari di universiti.

Saya kagum melihat fakta-fakta berkaitan dengan peniagaan dan ekonomi India. sesiapa jua pasti kagum. Ekonomi India dipacu oleh kekuatan kuasa beli pasaran domestiknya. Namun ada sesuatu yang ‘tricky’ dalam membina perniagaan di India yang perlu saya pelajari.

Saya tidak mampu menelah dengan tepat. Ia ada di situ, seringkali menjadi penghalang, dapat dirasa tetapi tidak dapat dilihat dan dikenalpasti. Dr Shan sendiri tidak berupaya membantu saya mengupas kesulitan ini.

Perbincangan demi perbincangan kami lakukan di setiap ketika yang ada. Ada kalanya kami berdebat. Bermasam muka dan kemudian berbaik semula. Tugas Dr Shan ialah mencari jalan dan kenalan untuk mendapatkan petunjuk. Dari satu petunjuk, kami selusuri jalan-jalan yang perlu diambil dan hasilnya kami jadikan input untuk membuat keputusan.

Biar bagaimana sukar sekali pun sesuatu perkara, andai dilakukan bersama, terutama bila ada teman yang lebih bijak, nyata yang sukar akan menjadi mudah. Dr Shan membantu memudahkan usaha saya dengan kepintaran dan kerajinannya membuat kajian dan analisa.

Dalam masa sama, berada jauh di tempat orang tanpa teman dan saudara menyebabkan kesepian menguasai diri. Ia hadir tanpa diundang. Hanya Allah SWT tempat mengadu.

Biarpun saya kenal dan mempercayai Dr Shan – saya fikir – beliau tetap manusia biasa. Adakalanya timbul rasa sangsi dan gusar di hati. Setiap masa saya panjatkan doa supaya Allah mudahkan urusan saya dan Dia selamatkan saya dari sebarang musibah.

Seringkali saya menangis dan merintih kepadaNya kerana jauh di sudut hati, saya cukup takut berada sendirian di tempat orang. Di dalam Al-Quran, Allah SWT berfirman yang bermaksud:

Ketahuilah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram.

(Terjemahan Surah al-Ra’d: 28)

Bilik hotel cantik dan selesa tidak mampu mengubat rasa tertekan. Saya sentiasa sukar melelapkan mata. Pusing kanan terbayang itu dan pusing kiri terbayang ini. Selalunya, saya akan terjaga di tengah malam dan mata jadi terang benderang biarpun kepala terasa amat berat dan mengantuk.

Saya cuba mengubati tekanan perasaan ini dengan mengambil wudhu dan bertahajud. Memang kerja syaitan suka mengusik manusia yang lemah. Bila duduk bersila sambil berzikir di atas sejadah, sekejap sahaja sudah tersenggut-senggut. Malangnya, bila naik ke katil, hilang langsung rasa mengantuk.

Alhamdulillah, saya punya teman setia yang dapat saya buka dan baca. Minggu pertama di Chennai, saya habiskan lebih 15 juzuk. Sungguh, ayat-ayat Quran menenangkan jiwa. Satu pencapaian buat saya yang lemah dan sentiasa leka. Itulah hikmah tika bersendirian.

Satu hari, selepas waktu pejabat, Dr Shan membawa saya ke rumah beliau yang terletak lebih 30km dari pusat Bandar. Thambaram namanya. Padat dan sesak sungguh jalan-jalan yang kami lalui. Manusia dan kenderaan bersesak-sesak di sepanjang perjalanan.

Bunyi bising dan hingar-bingar menyesakkan dada. Kaki saya pula asyik menekan brek yang tiada. Pemanduan Dr Shan berjaya membuat perut saya kecut, malah hampir hilang terus. Manakan tidak, tanpa rasa bersalah, beliau memandu di lorong yang bertentangan arus kerana terlepas simpang! Menjerit-jerit saya tanpa suara. Anihnya perbuatan Dr Shan itu seolah-olah biasa-biasa saja!

Lega rasa bila akhirnya kami sampai di rumah beliau yang tersergam indah. Isterinya yang manis menawan menunggu dengan penuh keterujaan. Nama saya rupanya tidak asing bagi keluarga Dr Shan. Sambutan hangat yang saya terima membuat saya berbesar hati.

Saya dijemput makan sebaik melangkah masuk ke dalam rumah. Bau harum makanan membuat saya lapar. “Try this, Suria. It is called dosa here. In Malay, you call it Tosai”. Tekak saya tidak berapa biasa dengan makanan India. Tosai atau dosa amat jarang saya makan sebelum ini. Dr Shan pula beranggapan yang saya meragui makanan tersebut. Mungkin lirikan mata saya memberi isyarat kepada beliau. Dengan pantas beliau berkata, “It is halal, Suria. The gravy is made of coconut. Dosa is purely flour. No oil! Don’t worry!” Saya hanya mampu tersenyum sambil meneguk air liur.

Sebaik tosai itu garing di atas kuali, ia terus diangkat ke dalam pinggan saya dan Dr Shan. Lembutnya tosai buatan Mrs Shan! Setiap kali tosai di pinggan kami mengecil, Mrs Shan akan mengangkat tosai dari atas kuali dan diletakkan ke dalam pinggan kami. Subhanallah! Banyaknya saya makan! Hilang kisah tidak pernah makan tosai.

Saya pelajari satu lagi perkara baru. Mrs Shan berdiri di belakang suaminya yang sedang makan umpama seorang ‘butler’. Berulang-kali saya ajak beliau duduk dan makan bersama, tetapi beliau menolak dengan lembut.

Sambil makan, saya ajukan soalan kepada Dr Shan kenapa isteri beliau tidak mahu duduk dan makan bersama. Rupanya, mengikut adat orang India, isteri perlu melayan suami sepenuhnya. Tatkala suami mahu makan, semua telah siap terhidang di depan suami.

Suami hanya perlu menyuap makanan masuk ke dalam mulut dan tidak perlu berganjak biar sedikit pun. Hatta jika boleh, isteri yang perlu meyuap makanan tersebut ke dalam mulut sang suami, tidak kira setinggi mana pun pangkat dan kedudukan si isteri.

Tiba-tiba, wajah suami terbayang jelas di ruang mata. Sudah makankah dia? Di mana agaknya dia makan? Apa yang dia makan? Tanpa sedar, airmata mengalir laju. Kerinduan membuak-buak. Hilang langsung selera makan. Badan jadi kejang. Kalaulah ada sayap, pasti saja saya terbang pulang ke pangkuannya.

“Maafkan Su, Bang ….”

Rezeki

Seluruh kehidupan merupakan rezeki dari Allah SWT kepada sekelian manusia. Sebagai satu misalan, hujan dan panas merupakan rezeki yang menumbuhkan tanaman dan menghidupkan ternakan. Kemudian ia memberikan kita kenikmatan makan, minum dan pernafasan.

Malam pula adalah rezeki  untuk berehat dan beribadat. Siang hari pula merupakan rezeki untuk berkerja dan berusaha menambah rezeki sedia ada.

Akhirnya, jika kita turuti segala  aturan kehidupan yang telah ditetapkan oleh Allah Taala maka manusia – InsyaAllah – mendapat rezeki kebahagiaan, ketenangan dan ketenteraman di dunia. Insyaallah, kita juga akan mendapat rezeki RahmatNya di akhirat kelak.

Sebagai perbandingan mudah … terdapat rezeki yang diberikan secara percuma kepada sekelian manusia. Ada rezeki diberi kepada individu tertentu mengikut kehendakNya. Ia berbeza-beza.

Saya membandingkan kehidupan ibarat seperti seorang petani yang hanya mempunyai sebutir biji benih. Jika benih itu dicampak ke atas tanah – dengan izinNya – ia akan tetap tumbuh besar lalu menghasilkan buah-buahan yang boleh dinikmati oleh manusia dan haiwan.

Setiap pohon dari jenis benih yang sama memberi rasa dan jumlah buah-buahan berbeza-beza mengikut kehendak Allah SWT. Namun aturan asasnya tetap sama. Jika petani berusaha menjaga, menyiram dan membaja dengan kaedah yang tepat – juga dengan izinNya – sudah tentu mampu menghasilkan buah-buhan dengan kuantiti dan kualiti yang lebih baik.

Namun satu premis yang perlu dihayati betapa kita hanya boleh berusaha dan berdoa tetapi Allah SWT menentukan hasil akhir sebutir anak benih.

Anak saya – Sheera – baru saja menamatkan pelajarannya. Alhamdulillah, beliau dikurnia Allah SWT tiga peluang perkerjaan. Sheera mempunyai pilihan. Ia berbeza ketika saya bergraduat 25 tahun yang lalu. Ketika itu ekonomi negara meleset. Peluang kerja terlalu sukar. Jika ada sekalipun, ia hanya lantikan kontrak dengan gaji minimum.

Papa, apa yang perlu saya pilih?

Itulah pertanyaan Sheera. Beliau boleh memilih untuk menjadi akauntan, pegawai pemasaran atau membantu perniagaan saya.

Pilihan seorang bapa cukup mudah. Sudah tentu saya mahu Sheera membantu saya. Saya fikir beliau belum bersedia berada di alam perkerjaan bersendirian. Dunia politik koperat begitu mencabar.

Malah terlintas juga betapa ada jejaka di luar sana akan ‘mengusik’ beliau. Benar, saya tidak sepatutnya berasa sangsi atau terlampau melindungi Sheera. Saya seharusnya membenarkan beliau berdikari. Sheera perlu belajar menerima dan mencari rezeki sendiri.

Lalu saya memilih untuk memberi kebebasan kepada beliau membuat keputusan. Saya boleh memberi bantuan nasihat dan pandangan sahaja. Keputusan akhir di tangan beliau.

Saya bermula dengan bertanyakan gaji dan minat dalaman beliau terhadap ketiga-tiga pilihan perkerjaan tersebut. Beliau berkata,

Gaji akauntan tinggi tetapi saya kurang berminat walaupun berpeluang naik pangkat. Hati saya lebih gemar dengan pemasaran tetapi gaji pokoknya sangat kurang. Komisyen tinggi jika berjaya melakukan  jualan. Saya juga suka berkerja dengan Papa kerana nanti dapat gaji tinggi dan relax sedikit.

Kami ketawa. Namun dalam bergurau saya bertegas,

No … no … mana ada kerja relax. Kena kuat bekerja. Ada kerja, ada gaji tau.

Kalau Papa, pilih yang mana?

Dulu, sudah tentu papa memilih gaji tinggi dan menjanjikan peluang kerjaya.

Itu dulu, sekarang bagaimana pula Papa?.

Saya terdiam sebentar. Pada ketika ini muncul bayangan ibu yang pernah berkata,

Zai, apabila kamu dilahirkan, ia merupakan pemberian rezeki kepada kami. Kami merasa sungguh bahagia. Kini kamu akan mula bekerja. Buat apa sahaja yang diizin Allah yang boleh memberikan kebahagiaan. Rezeki milik Tuhan.

Lalu saya menjelaskan kefahaman saya tentang rezeki kepada Sheera,

Tidak ada sebarang jaminan mengenai rezeki. Rezeki terbaik adalah jika dapat berkerja dengan gaji lumayan dan tempat kerja sesuai dengan jiwa kita. Jika Sheera memilih akauntan sebagai kerjaya maka – akhirnya – Sheera perlu bertanggung jawab menyediakan lapuran akaun bulanan dan tahunan.

Sheera perlu sedia untuk diaudit. Sheera barangkali perlu menguruskan aliran wang tunai syarikat untuk pelancaran perjalanan syarikat. Tanggung jawab besar.

Jika memilih pemasaran, Sheera diamanahkan mencari pelanggan dan mendapatkan jualan. Sheera mesti selalu keluar pejabat berjumpa dan mencari  pelanggan-pelanggan baru. Pelanggan sedia ada perlu dijaga.

Syeera perlu memuaskan kehendak pembelian pelanggan dan membantu masalah mereka. Setiap bulan ada sasaran yang perlu dicapai.

Jika berkerja dengan Papa, Sheera perlu membuat kedua-dua kerja tersebut berserta tambahan kerja lain seperti pengurusan operasi harian. Sudah tentulah begitu banyak kerja yang perlu dilaksanakan untuk menjadi usahawan seperti Papa.

Akhirnya, apakah yang Syeera inginkan di dalam perkerjaan? Kita mahu rezeki yang diredhai Allah SWT, pendapatan yang berpatutan, kepuasan, berpuas hati serta gembira berkerja.

Syeera berfikir sebentar dan menyatakan “bagaimana hendak mendapatkan ketiga-tiga rezeki tersebut?”,

Kita – sebenarnya – tidak tahu bahagian rezeki yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. Kita hanya boleh mencari rezeki dengan berusaha bersungguh-sungguh dan mengharap serta berdoa agar rezeki itu datang. Sheera mulalah dengan memilih perkerjaan bersesuaian dengan kelulusan dan boleh membahagiakan hati.

Kemudian berkerjalah dengan bersungguh-sungguh mengikutan peraturan kerja majikan. Jangan lupa suruhan agama. Sheera perlu mempunyai  kepercayaan yang teguh betapa urusan  pemberian rezeki hanya dari Allah Taala.

Dengan izinNya Sheera akan naik pangkat dengan cepat dan tidak bermasalah di tempat kerja. Sheera akan terus berkerja sehingga bersara.

Maknanya, rezeki Sheera adalah di situ. Jika berlaku sebaliknya, jangan pula kita berdukacita. Carilahlah kerja lain walaupun terpaksa berhijrah. Kita meyakini rezeki berada di mana-mana dan tidak mungkin kehabisan stok sehinggalah kita meninggal dunia.

Papa juga pernah bertukar banyak perkerjaan. Malahan banyak kali  bertukar-tukar bentuk perniagaan mengikut kesesuaian pada waktu tersebut.

Akhirnya …. Saya menasihati Sheera agar berpegang teguh kepada sepotong ayat quran ini sehinggalah ke akhir hayat beliau,

Sesungguhnya Tuhanmulah yang meluaskan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya) dan Dia juga yang menyempitkannya (menurut yang demikian). Sesungguhnya Ia Maha Mendalam pengetahuanNya lagi Maha Melihat akan hamba-hambaNya.

Terjemahan surah Al-Isra: 30

Akhirnya Sheera membuat keputusan sendiri. Itupun setelah beberapa kali melakukan solat memohon petunjuk dariNya.

Persepsi

Masa sungguh unik.

Tuan dari mana?

Shah Alam …

Jauh … berapa lama masa yang diambil untuk sampai ke sini?

Pagi ini kurang-lebih 25 minit.

Ooo … tidaklah terlalu jauh.

Itulah perbualan dengan pemukim tempatan (beliau sudah berusia) ketika berjalan daripada parkir kereta menuju ke masjid Kg Bharu. Persepsi di minda menggambarkan saya telah mengharungi perjalanan jauh Shah Alam – Kg Bharu.

Aneh … sekelip mata persepsi ini bertukar.

Ketika di Madinah … saya berasa perjalanan dari rumah ke Universiti Taibah sangat singkat. Kurang-lebih 15-17 km. Ia separuh perjalanan sekarang. Namun apabila dicongak dan diamati kembali, nyata masa perjalanan berada di antara 15 hingga 20 minit. Ia konsisten begitu.

Lalu perbezaan 5-10 minit itu tidak sepatutnya menjadi terlalu signifikan, Bezanya … untuk mencapai masa perjalanan yang sama maka saya perlu konsisten bertolak dari rumah di sekitar jam lima pagi.

Begitulah … persepsi akan berubah dengan sedikit ubah suai.

Beliau bertanya lagi, “tuan bekerja di mana?”.

UniKL, bangunan Yayasan Selangor.

Bidang apa?

Accounting.

Wah susah tu … saya dua kali mengambil asas perakaunan baru lulus.

Pengalaman lalu membentuk persepsi. Lalu tidak mustahil untuk beliau menyatakan perkara yang sama kepada anak-anak betapa perakaunan merupakan bidang sukar. Buktinya beliau pernah gagal.

Berapa lama tuan belajar?

Saya ketawa dan sambil bergurau saya nyatakan, “saya budak pandai … sarjana 11 bulan dan PhD dua tahun lebih sedikit”.

Wow … jadi accounting ini tidak susah buat tuan. Ia susah buat saya.

Mesej saya – akhirnya – sampai betapa susah atau senang berbeza-beza mengikut individu. Misalnya, jika diberi subjek ekonomi (mikro atau makro) tentu sekali sukar buat saya. Namun jika mahu berjaya maka saya perlu berusaha lebih gigih berbanding dengan mata pelajaran perakaunan.

Ketika kaki mahu melangkah menaiki tangga masjid saya sempat menyatakan … susah … senang sebenarnya milik Allah SWT. Kita mohon padaNya agar dipermudahkan.

Saya tahu … pandai atau tidak juga merupakan satu persepsi. Akhirnya … mereka yang tahu bersyukur, hampir denganNya dan sentiasa berusaha mencari yang terbaik di sisiNya melihat sesuatu daripada sudut berbeza.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Hak kepada yang Berhak

Tatkala hak tidak diberikan kepada yang berhak, maka manusia akan ditimpa ujian besar; iaitu keangkuhan. Inilah antara pintu-pintu menuju kepada sikap mementingkan diri atau memuji-muji diri sendiri secara berlebihan. Hak Allah disorok-sorok oleh tangan keangkuhan itu.

Berfikirlah sebentar dari sudut ini.

Jasad sebenarnya tidak mampu berdiri sendiri. Jasad tidak lebih daripada selonggok mayat, tanpa roh di dalamnya. Jasad itu tidak mampu bergerak ke mana-mana. Mula kelihatan (oleh mata batin) siapa yang berhak dipuji atas anugerah roh ke dalam selonggok daging.

Manusia tetap sibuk kerana hidup ini mengalir deras laksana darah dalam tubuh. Namun ini tidak menghilangkan hak Allah al-Hamid (Maha Terpuji) untuk makhluk memuji Kebesaran-Nya. Maka zikir kepada Allah akan meranapkan keangkuhan yang menjulang-julang di dalam diri.

 Hanya Allah yang berhak dipuji dan berilah kepada yang berhak. Bukankah ini sebahagian daripada mensyukuri nikmat hayat, nikmat Islam dan nikmat Iman, anugerah Dia Ar-Rahman dan Ar-Rahim.

Orang mukmin sibuk memikirkan hal-hal seperti ini. Melaksanakan tuntutan hidup satu kewajipan, manakala melakukan taat sepanjang hidup itu juga satu kewajipan. Maka ungkapan ‘hidup dan mati aku kerana Allah’ diterjemahkan secara wajar.

  Perhatikan kata-kata Ibnu Athaillah, “Orang mukmin sibuk memuji Allah sehingga lupa memuji dirinya. Ia juga sibuk menunaikan kewajipan kepada Allah sehingga tidak ingat kepentingan dirinya sendiri. Seandainya kau cerdas dan pintar, tentu kau lebih memperhatikan hak-hak Allah yang harus ditunaikan daripada kepentingan diri kamu.” (Tajul Urus, terjemahan Fauzi Faisal Bahreisy).

Bila sampai ke tahap ini, nescaya sifat keangkuhan dalam diri sudah berjaya diranapkan. Akan muncul pemikiran yang cerdas untuk membezakan antara taat dan derhaka, antara amanah dan khianat, antara makruf dan mungkar, antara puji dan keji, antara dosa dan pahala atau sejumlah lagi amalan-amalan lain.

Inilah antara persoalan yang mematuk pemikiran dan nafsu manusia. Titik hitam dan titik putih telah bercampur baur sehingga kanvas kehidupan menjadi berceloreng dan kacau. Berilah hak kepada yang berhak, ambillah hak oleh yang berhak.

Paling utama hanya Allah yang berhak dipuji atas segala anugerah nikmat dan kurnia-Nya. Mafhum firman Allah : “Wahai orang yang beriman, ingatlah serta sebutlah nama Allah dengan zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kamu kepada-Nya pada waktu pagi dan petang. (Al-Ahzab 33 : 41 dan 42). Wallahu a’lam.

[Darma Mohammad].

Bijaksana dalam Berdakwah

Sewaktu menuntut di institut pengajian tinggi, saya terlibat dengan pelbagai persatuan mahasiswa. Hampir setiap malam, ada-ada sahaja program atau mesyuarat yang perlu dihadiri. Oleh kerana kebanyakan dari kami mempunyai kuliah pada waktu malam, maka sebarang program hanya boleh dimulakan selepas jam sepuluh atau sebelas malam. Lazimnya akan berlarutan menjelang dinihari.

Usai program atau mesyuarat, masing-masing biasanya akan melepak dahulu di koridor, menyambung sebarang perbincangan yang tidak selesai atau sekadar berborak-borak santai. Perempuan atau lelaki sama sahaja. Saling bergurau dan bergelak ketawa.

Pemandangan sumbang seperti ini tentunya mengundang rasa tidak selesa bagi sekelompok mahasiswa yang berpegang kepada tuntutan ‘amar makruf dan nahi munkar’. Di kolej kami ketika itu, kelompok seperti ini terbahagi kepada dua kumpulan. Inilah yang ingin saya sentuh menerusi tulisan kali ini. Corak pendekatan yang mereka gunakan.

Kelompok A hanya memandang dari jauh atau datang berdekatan kami sambil berpeluk tubuh. Kemudian berbisik-bisik sesama sendiri sambil menjeling ke arah kami. Reaksi mereka begitu sinis sekali. Jelingan itu memang memberi isyarat jelas bahawa mereka tidak suka, tetapi malangnya isyarat itu tidak dipedulikan oleh sesiapa. Malah golongan mahasiswa yang sedang santai berborak-borak itu sengaja melengah-lengahkan lagi ‘perhimpunan’ tanda memberontak dengan isyarat yang diberikan.

Namun, kelompok B lebih bijaksana. Mereka menghampiri kami dengan penuh mesra. Bersalaman dan turut berbual seketika.  Kemudian, melihat jam dan mengajak kami pulang bersama-sama. Lalu, setiap kali melihat kelompok B menghampiri kami, dengan sendirinya kami mengerti. Mereka tidak perlu menyuraikan kami lagi. Kami tahu malu sendiri.

Pengalaman berdepan dengan dua kelompok ‘ahli agama’ seperti ini membuka mata saya tentang pendekatan dakwah yang lebih berkesan. Tidak perlu berkeras seperti kelompok A kerana ia lebih menjengkelkan. Nah, bercakap tentang pendekatan yang menjengkelkan ini  saya  teringat bagaimana berlakunya krisis besar yang melibatkan kelompok A tadi.

Pada suatu ketika, ada persatuan kebudayaan yang ingin menganjurkan malam kesenian. Kelompok A yang terkenal ekstrim itu menentang habis-habisan. Penganjur akhirnya bersetuju untuk menghormati bantahan mereka dengan pelbagai janji. Penonton perempuan dan lelaki akan diasingkan. Tidak ada lagu-lagu rock, rap atau pop yang akan dimainkan. Hanya lagu-lagu puisi dan ketuhanan.

Namun kelompok A masih tidak berpuas hati. Mereka membantah lagi. Alasan mereka, Islam mengharamkan sebarang penggunaan alat muzik yang berlubang dan bertali. Jika program kesenian itu diteruskan, kelompok A mengugut akan membuat piket dan huru hara di luar dewan!

Allahu Akbar! Ugutan itu kedengarannya seperti tidak ada ruang lagi untuk  bertolak ansur. Lalu seperti dijangka ianya dibantah keras oleh penganjur.  Berlaku pertengkaran dan akhirnya program kesenian itu dibatalkan! Kelompok A tersenyum menang. Namun natijah dari kes ini begitu ironi sekali. Hubungan baik penganjur dan kelompok A bukan setakat renggang, malah akhirnya menjadi musuh! Seluruh kolej kecoh!

Saya sendiri sebenarnya pada ketika itu agak kecewa juga. Saya hairan mengapa kelompok A gagal memahami dan bertolak ansur di dalam perkara ini. Larangan untuk memainkan alat muzik berlubang dan bertali sebenarnya bukanlah haram secara total. Ia hanya perkara khilaf sahaja.  Justeru, kelompok A sepatutnya lebih berlapang dada meraikan kepelbagaian pendapat  yang ada.

Bagi mereka yang meminati bidang kesenian, gitar, piano dan terompet sudah menjadi satu kemestian. Mereka boleh bersetuju untuk mengasingkan penonton lelaki dan perempuan. Mereka boleh bersetuju untuk hanya memainkan lagu-lagu puisi dan ketuhanan. Tetapi mana mungkin mereka boleh bersetuju untuk menyanyi tanpa alat-alat yang mereka anggap sebagai nadi persembahan? Aduhai.. Terkilan benar rasa hati ini kerana perbincangan yang sepatutnya boleh merapatkan dua kelompok ini akhirnya gagal sama sekali. Ukhuwwah yang sepatutnya boleh menjadi landasan dakwah, akhirnya musnah!

Sahabat-sahabatku yang baik, generasi ‘bajet bagus’ seperti kelompok A memang masih wujud di sekeliling kita. Mereka terlalu taksub kepada diri mereka sahaja. Merekalah yang mengamalkan sunah. Merekalah yang paling dekat kepada Allah. Apabila melihat sekelompok manusia jahil melakukan kesilapan, mereka hanya menjelingnya dengan rasa benci, bukan simpati.

Masya-Allah. Bukan itu yang diajarkan oleh nabi. Baginda menggunakan pendekatan menghampiri bukan menjauhi. Jelingan sinis dan keji mengkeji tidak pernah wujud di dalam sirah baginda. Yang ada hanya lafaz simpati. “Tidak mengapa. Mereka belum mengerti”.  Itulah yang baginda ungkapkan tatkala menerima tawaran malaikat Jibril untuk menghancurkan manusia yang telah menghina malah cuba membunuhnya.

Begitu juga sirah mengisahkan seorang pemuda yang sengaja mencabar rasulullah dengan ugutan untuk berzina. Baginda juga tidak terus memarahinya. Malah pemuda itu dihampirinya dengan mesra, diberikan alasan untuk difikirkan lalu baginda mendoakan kebaikan buatnya. Itulah nabi kita! Begitulah pendekatan baginda!

Lalu, kita yang mengaku umatnya ini bagaimana? Apakah jenis pendekatan yang kita gunakan? Sudi berlapang dada dengan sedikit kelemahan yang ada atau mahu segala-galanya tampak sempurna di dalam sekelip mata?  Allahu Akbar!

Saya teringat pesanan seorang pendakwah kontemporari. Apabila mengajar ‘kanak-kanak’ mengaji, jangan terlalu banyak menegur di sana sini. Kalau kesemua kesilapannya kita cuba betulkan, mereka akan cepat bosan. Akhirnya mereka tidak mahu mengaji lagi. Usaha dakwah kita yang rugi! Nah, begitulah kiasannya kepada usaha dakwah kita. Jangan terlalu cepat menuntut sempurna! Sabar dan buatlah satu persatu. Jangan melulu!

Sahabat-sahabatku yang baik, belajar juga dari sirah penurunan al-Quran. Lihat bagaimana Allah meraikan fitrah manusia untuk berubah secara perlahan-lahan. Allah boleh mempakejkan semua perintah dan larangan-Nya serentak di dalam satu masa. Namun Dia memilih untuk menurunkannya secara beransur-ansur sahaja. Ayat-ayat yang diturunkan bermula dengan pengukuhan akidah dan konsep pembalasan. Selepas itu barulah diperkenalkan satu persatu ibadah untuk diamalkan. Allah tidak bersifat memaksa. Nabi kita juga tidak begitu sifatnya. Lalu, mengapa kita?

Aduhai… Jangan sesekali terdetik di hati kita bahawa kita lebih baik dari sesiapa. Biar sejahat mana pun dia, kita tidak tahu kesudahan hidupnya. Kita malah tidak pernah tahu kesudahan hidup kita juga. Ingatlah, orang jahat yang takut memikirkan neraka sebenarnya jauh lebih mulia daripada ahli ibadah yang sudah berangan terpilih ke syurga. Istighfar.

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Sesungguhnya Allah telah memberi wahyu kepada aku yang memerintahkan supaya kamu semua bersifat tawadduk sehingga tidak ada seseorang pun merasa dirinya lebih baik dari orang lain dan tidak boleh seseorang itu menzalimi dan melampaui batas terhadap orang lain”. (Hadis Riwayat Muslim)

Aroma Haji

Menunaikan ibadat haji merupakan detik signifikan dalam hidup manusia. Tidak kira bagaimana pandangan peribadi terhadap ibadat ini, pada ketika kita perlu melaluinya sendiri, akan terdapat rasa berbeza pada jiwa dan perasaan berbanding pada hari-hari lain kehidupan. Rasa luar biasa yang sukar diceritakan.

Saya namakan Aroma Haji.

Ibadat ini hanya wajib dilakukan sekali seumur hidup. Itu pun jika berkemampuan. Secara semulajadi majoriti jemaahnya dijemput ke Makkah dan Madinah ketika usianya melewati pertengahan usia. Ia suasana logik sangat mudah difahami. Pada ketika ini kehidupan manusia agak stabil terutamanya di dalam konteks kewangan, kerjaya dan bersekali dengan nisbah nilai spiritual yang sudah meresap di jiwa.

Bahasa mudahnya begitu. Namun ibadat haji kelihatan melangkaui logik akal. Ramai juga berangkat ke Tanah Suci di dalam keadaan … bagaimana aku memilih (terpilih) untuk menunaikan ibadat ini?

MasyaAllah …. Subhanallah … musim haji tiba lagi. Mereka yang terpilih sudah mula berada di dalam dunia tersendiri. Bakal jemaah mulai berjinak dengan masjid, bangun malam dan melaksanakan pelbagai ibadat khusus lain.

Semakin hampir tarikh penerbangan makin kusyuk bertaubat dan berdoa agar kembara haji ini diterima Allah SWT. Namun ada juga yang kesibukannya tidak dapat diatur sehingga perjalanan ini tidak berbeza seumpama menaiki pesawat ke London, Paris atau New York.

Haji mabrur tiada balasan kecuali syurga. Mendapatkan haji mabrur merupakan jihad bagi wanita. Begitulah gambaran betapa ibadat ini perlu dilakukan dengan sempurna bagi mendapatkan keredhaanNya. Ganjarannya kelihatan terlalu tinggi berbanding dengan ibadat yang perlu dilakukan SEKALI sahaja. Tempoh melaksanakan rukun dan wajib ibadat ini kurang-lebih seminggu sahaja.

Begitulah. Saya merasai betapa ibadat ini jika dilihat dengan pandangan sisi terkandung pelbagai sifat Allah SWT seperti Maha Pengasih, Penyayang dan Penerima Taubat. Dia benar-benar mahu kita melalui ibadat ini penuh kusyuk. Ganjaran syurga nyata membawa implikasi besar. Maknanya, haji mabrur ini perlu dipertahankan sehingga kita dipanggil pulang. Kenapa? Tentulah begitu. Ahli syurga adalah mereka yang beriman dan bertaqwa. Ia tidak boleh bermusim.

Ibadat haji barangkali boleh menjadi detik penting untuk kita mengharungi masa-masa berbaki yang kian suntuk. Ia perlu dilihat daripada perspektif berbeza. Sangat-sangat berbeza agar akhirnya kita mampu merubah sempadan Iman.

Bisikan Hati dari Buku Usahawan Akhirat

Nombor Usahawan diilham Allah SWT tatakala mata merenung papan notis Masjid Nabawi ketika melangkah keluar melalui pintu 21(King Fadh). Tercatat …

Satu kali solat di masjidku ini lebih baik daripada seribu kali solat di tempat lain melainkan di Masjidil Haram.

Lalu berdasarkan folk Mathematics saya membuat kiraan mudah. Hampir setiap hari kami sekeluarga berikhtikaf di sini kurang-lebih 6 jam sehari. Sehari di sini bersamaan 6000 jam, seminggu 42000 jam dan sebulan 168000 jam berada di Masjid Biru Shah Alam. Jika setahun … saya tidak mampu lagi membuat congakan pantas. Lalu saya permudahkan dengan hanya mengira 10 bulan.

Maka saya hanya perlu menambah satu angka kosong di belakang menjadikan 1680000. Sebutannya satu juta enam ratus lapan puluh ribu jam bersamaan dengan hampir 70000 hari atau menghampiri 192 tahun. Jika saya berada di Madinah dan mengambil nikmat anugerah Allah SWT berada di dalam masjid Nabawi selama tiga tahun (dikira hanya 30 bulan) maka ia seumpama bersolat di dalam masjid Biru Shah Alam selama 575 tahun.

Saya terasa sebak.

Sebagai seorang yang dilatih di dalam bidang perakaunan, mengajar ribuan anak murid di peringkat sijil, diploma, ijazah dan PhD maka nombor-nombor mutlak ini menjadi mainan harian. Malah dalam sistem perniagaan kapitalis nombor-nombor perniagaan yang bernilai kewangan diukur untuk menilai prestasi.

Pada setiap hujung tahun nombor-nombor ini diimbangkan. Perolehan dibandingkan dengan perbelanjaan. Jika ada lebihan maka ia disebut keuntungan. Bagi seorang pengurus, lebihan keuntungan setiap tahun menunjukkan prestasi cemerlang di sisi pemegang saham, pemberi modal atau tuan punya syarikat. Lalu mereka akan dianugerahkan dengan pangkat, bonus, kuasa dan pelbagai kemudahan lain. Ia meningkatkan darjat kehidupan manusia. Namun mereka masih bertaraf pekerja kepada tuan punya syarikat.

Saya – di dalam Masjid Nabawi – melihat nombor-nombor ini melangkaui sifatnya yang mutlak. Minda menyaksikan terdapat sifat-sifat Allah SWT – Maha Pengasih lagi Maha Penyayang – terhadap hambaNya. Begitulah Allah SWT sentiasa bersifat Maha Pemurah dengan menganugerahkan ganjaran beramal ibadat yang kelihatan tidak sepadan dengan masa yang dihabiskan oleh mereka yang mahu berada di dalam masjid Nabawi.

Begitulah … saya terkedu kerana mengingati bagaimana Allah SWT telah nyatakan,

Dan jika kamu menghitung nikmat Allah (yang dilimpahkannya kepada kamu), tiadalah kamu akan dapat menghitungnya satu persatu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

(Terjemahan surah an-Nahl, ayat 18).

Benar. Saya tidak mampu mengira pantas dan sepenuhnya apa yang saya fikirkan tentang ganjaran berada di Masjid Nabawi. Itu baru sahaja satu nikmat kecil berbanding dengan keseluruhan kehidupan manusia. Benar … manusia beramal ibadat bukan kerana ganjaran. Allah SWT berfirman melalui ayat 56, surah Ad-Dzariyat yang bermaksud,

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.

Itu sahaja. Malah ganjaran-ganjaran yang dijanjikannya merupakan salah satu bentuk amal ibadat jiwa bagi mengaitkan dengan keyakinan dan kepercayaan betapa Allah SWT bersifat Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Lalu bila DZ – pensyarah tamu U-MKI – mengajak saya menulis buku bertajuk Usahawan Akhirat, saya tidak bertangguh untuk melihat nombor-nombor tertentu sebagai teras atau kerangka penulisan.

Tentu sekali saya tidak berniat atau tidak mampu untuk menulis nombor-nombor ini dalam konteks i’jaz arqami atau pun i’jaz adadi. Ia bidang yang terlalu tinggi buat insan kerdil seperti saya. Tidak. Ia bukan begitu. Malah ia dilihat dari sisi berbeza. Nombor-nombor yang dibincangkan hanyalah sebagai satu motivasi atau ajakan kepada khalayak supaya menghampirkan diri kepadaNya. Ia dilihat daripada perspektif ringkas dan santai.

Sungguh … Allah SWT sangat-sangat sayang kepada hambaNya sehinggakan setiap kebaikan bermula dengan gandaan sepuluh sehingga mencecah 700 kali ganda. Malah bersolat di Masjidil Haram dianugerahkan 100000 kali lebih baik berbanding mana-mana masjid di dunia. Namun jangan sekali-kali kita mahu ke sana semata-mata kerana nilaian tersebut. Lakukan sesuatu semata-mata kerana Allah SWT. Ganjaran pasti datang sebagaimana janjiNya.

Malah saya terpegun, terdiam dan terfikir bagaimana sabarnya Nabi Nuh berdakwah kepada keluarga dan kaumnya beratus tahun. Hasilnya, Baginda masih belum mampu membawa isteri dan anak-anak bertemu jalan selamat. Mereka meninggal di dalam kesesatan yang nyata. Lalu siapalah kita yang baru setahun-dua mengajak orang solat berjemaah, bangun malam atau berpuasa sunat untuk berasa hampa dan berdukacita.

Allah ya Allah … terimalah catatan ringkas ini seadanya. Ia ditulis dari hati yang mahu meninggalkan sedikit ilmu yang boleh difikirkan. Moga ia bermanfaat. Bayangan masa berbaki yang sangat suntuk benar-benar menghantui jiwa dan perasaan. Jika saya dipanggilNya, lintaskan sedikit permintaan agar Dia mengampunkan kesemua dosa-dosa terutamanya dosa-dosa penulisan yang khilaf dan tidak benar.

Terima kasih semua. Kami mohon keampunan Allah SWT.

Pengurus Dunia Akhirat: Satu Kenangan

Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang menjadikan langit dan bumi dalam enam masa kemudian Dia bersemayam di atas Arasy mentadbirkan segala urusan. Tidak ada sesiapa pun yang dapat memberi syafaat melainkan sesudah diizinkanNya. (Yang bersifat demikian) itulah Allah, Tuhan (yang memelihara dan mentadbirkan keadaan) kamu; maka tunduklah dan taatlah kamu kepada perintahNya; patutkah kamu setelah mengetahui kenyataan yang tersebut tidak mahu mengingatiNya?

(Terjemahan surah  Yunus, ayat 3)

Hari pertama kuliah.

Kebiasaannya pada hari pertama di minggu pertama – semester baru di buka – kadar kehadiran siswa-siawi bagai dapat dijangka oleh para pensyarah. Barangkali ramai lagi siswa-siswi masih sibuk dengan pendaftaran kurus serta gugur tambah mata pelajaran.

Seluruh sistem universiti kebanyakannya menggunakan urusan secara atas talian. Kelemahan sistem yang ada masanya sukar diatasi ketika musim sesak membuatkan manusia mengambil sikap berlebih kurang. Ia tolenrasi yang munasabah.

Namun, kuliah perlu dihadiri oleh para pensyarah apabila penyerahan jadual waktu berserta amanah tugasan akademik yang telah dipersetujui bersama – majikan pekerja – dalam organisasi. Ia akujanji sewaktu tawaran menerima jawatan ditandatangani.

Mass lecture di Dewan Besar 1. Berhampiran Blok A. Jangkaan keseluruhan siswa-siswi seramai 120 orang. 80 orang dari Pengajian Sarjana Muda Pemasaran dan 40 orang dari Pengajian Sarjana Muda Perbankan Islam. Menarik!

Saya menelek jadual waktu di dalam tangan sambil berjalan menuju ke arah Dewan Besar. Sekali lagi saya meneliti betul-betul perkataan DEWAN BESAR 1 di Blok A. Ada kalanya manusia membuat kesilapan besar apabila memandang ringan sesuatu perkara kecil. Sering melihat sesuatu kelaziman dengan sekali pandang.

Lahawlawala kuwataillabilah. Akibatnya  proses yang sepatutnya mudah menjadi sukar dan perlu diulangi dari awal.  Saya sering teringat perkataan yang sangat digemari oleh Pengurus besar sewaktu bekerja di United Kingdom beberapa tahun sebelumnya;

Always remember. Do it right. Right at the first time!

Sungguh benar, pada minggu pertama saya pernah beberapa kali memasuki kelas tetapi tersalah bangunan. Ada masanya tersalah aras dan berbagai lagi kesilapan yang tidak sepatutnya berlaku. Bukan saya sahaja, ada kalanya kami para pensyarah berebut ke dalam kelas tetapi mendapati bukan siswa-siswi kami!

Ada masanya sedang duduk menunggu di dalam kelas, kami menerima pesanan ringkas (SMS) dari siswa-siswi yang mencatat;

Puan, jadual telah bertukar. Kelas kita di bilik 321 Blok D – di atas bukit kayangan. Bukan bilik 321 Blok D – di lembah beringin.

Allah… Allah ya Allah. Begitulah keadaannya jika kita tidak semak selidik  sebelum memulakan sesuatu urusan. Pesanan ini juga sering kami ingatkan kepada bakal graduan semasa memberikan ceramah menghadiri temuduga. Kami berpesan kepada mereka;

Pastikan anda mengenalpasti lokasi syarikat tempat untuk ditemuduga. Datanglah lebih awal dari masa yang ditetapkan untuk temuduga agar anda boleh bertenang. Ambil tahu operasi syarikat dan carta organisasi.

Allah … Allah ya Allah. Kami manusia biasa yang sering terlupa walau sudah puas diingatkan sebagaimana dinyatakan Allah perihal nabi Adam di dalam surah Tahaa, ayat 5. Firman Allah yang bermaksud;

Dan demi sesungguhnya, Kami telah berpesan kepada Adam pada masa yang lalu, tetapi dia lupa dan kami tidak mendapatinya mempunyai keazaman yang teguh.

Saya melangkah dengan bertawakkal kepada Allah lalu menguak pintu utama Dewan Besar. Ia sebuah auditorium yang boleh memuatkan sekitar 300 pelajar dan dilengkapi dengan peralatan audio teknologi canggih. Kedudukan susuatur kerusinya mencuram dan tempat pengajaran pensyarah nun jauh di sebelah bawah.

Subhanallah! Sudah ramai siswa-siswi yang memenuhi ruang dewan kuliah. Memang saya agak terkejut besar. Apatah lagi kuliah bermula selepas waktu zohor seusai makan tengahari.

Sungguh. Hari pertama adalah saat sukar bagi saya yang lemah. Lagipun subjek Pengurusan dalam Perspektif Islam (Management in Islamic Perspective) agak menakutkan siswa-siawi yang masih muda belia. Saya juga mengalami perasaan yang sama ketika seusia mereka. Jika pertemuan pertama tidak diuruskan dengan baik, ia tidak akan menarik mereka ke Dewan Besar ini lagi.

Mass lecture. Dua jam syarahan. Mereka masih belum memiliki buku teks. Slide presentation perlu dipaparkan di skrin besar.

Hati saya berbisik lagi. Saya sedikit gementar namun berselindung dengan menyibukkan diri memasang peralatan pengajaran. Sesekali memandang ke arah siswa-siswi yang berkobar-kobar semangat untuk belajar. Mereka juga menumpukan perhatian ke arah saya. Otak saya ligat berfikir mengharapkan ilham dari Allah bagi pembukaan bicara kuliah yang harus disampaikan. Lalu membaca doa yang dibaca oleh nabi Musa Alaihisalam apabila berdepan dengan Firaun.

Assalamualaikum. Ada sesiapa di sini yang boleh membantu saya memasang peralatan ini agar ia boleh terpancar di atas skrin?

Sengaja saya menunggu. Ada beberapa orang siswa yang teragak-agak untuk bangun tetapi duduk kembali kerana malu dipersendakan oleh rakan-rakan. Saya terus menunggu sehingga ada yang menghulurkan tangan memberikan bantuan. Sambil dua orang siswa membantu memasang audio saya mencapai pembesar suara.

Assalamualaikum wahai bakal pengurus besar, usahawan terkenal, ahli koperat terkemuka dan Jutawan dunia akhirat. Terima kasih kerana menghadiri dewan kuliah pada hari ini.

Saya melihat kembang kuncup hidung mereka menahan bangga di dalam hati. Wajah mereka teruja menantikan ucapan seterusnya. Alhamdulillah! Perangkap pertama berjaya. Saya teruskan syarahan.

saudara saudari akan mempelajari mengenai teori pengurusan yang dicipta oleh akal manusia. Namun, Insya Allah, kita kaitkan pula ilmu yang diilhamkan Allah ini agar ia menjadikan kita pengurus yang berjaya di dunia dan di akhirat.

Kenapa pentingnya mempelajari subjek ini? Kerana saya mahu siswa-siswi semua menjadi manusia yang berakal lalu kita mengunakannya untuk berfikir. Diberikan mata lalu kita melihat setiap kejadian Allah dengan perasaan serta pandangan mata hati. Diberikan telinga lalu kita mengambil iktibar dari kisah-kisah kecemerlangan dan kegemilangan orang terbilang dengan mengaplikasinya agar kita memperolehi kejayaan abadi.

Kali ini saya melihat wajah mereka berubah. Barangkali mereka berfikir apalah kaitannya subjek pengurusan bagi pengajian pemasaran dan perbankan Islam dengan kejayaan di dunia dan diakhirat. Bukankah subjek ini hanya perlu lulus di dalam peperiksaan agar memungkinkan mereka meraih segulung ijazah?

Beberapa minit kemudian, skrin besar di hadapan dewan berjaya memaparkan learning outcomes bagi chapter satu.

Saya mengucapkan terima kasih kepada siswa yang membantu dengan berkata;Manusia ada kekurangan. Perkara sekecil inipun saya tidak arif. Jangan anggap kita sentiasa pandai dan tahu segalanya walaupun nanti telah berada di peringkat pengurusan tertinggi. Jangan bersandar kepada kekuatan diri sendiri. Ada masanya pandangan orang bawahan juga diperlukan.

Allah menjadikan manusia berbeza dan setiap seorang dianugerahkan dengan pelbagai kelebihan. Atas segalanya memohonlah kepada Allah apabila mahu membuat sebarang urusan dan keputusan. Allah maha Mengetahui lagi maha Bijaksana.Sesuatu yang sukar difikirkan oleh akal manusia – subhanallah – mudah sahaja bagiNya.

Bukankah Allah menjadikan langit dan bumi serta seluruh alam ini? Setiap kejadian dari sebesar cakerawala hingga sekecil zarah semuanya didalam kekuasaan dan pentadbiranNya. Malahan Allah menguruskan urusan dunia dan akhirat. Tiada suatupun yang terlepas dari pengetahuanNya.

Manusia?

Menguruskan sebuah organisasi yang kecil pun banyak  cabaran dan kekangan yang perlu diatasi. Manusia perlu merancang mencari strategi, menjalani proses pengurusan untuk memastikan kejayaan. Malahan ada proses perlu diulang apabila tidak memenuhi piawaian. Perlu agihan tugasan, bantuan teknologi dan tenaga manusia.

Subhanallah! Alhamdulillah! Allahu Akbar!

Saya melihat siswa-siswi mengangguk-anggukan kepala mengiakan kekuasaan Allah Subhanawatalla. Saya menarik nafas lega apabila mereka memahami konsep sebenar pengurusan yang sepatutnya dijalani oleh umat Muhammad SAW yang beragama Islam.

Kejayaan dan keuntungan yang mahu diraih bukan sekadar di dunia. Ia tidak kekal kerana dipenghujungnya nanti akan ada titik akhir yang dinamakan KEMATIAN. Setinggi gunung sekalipun harta yang dihimpun tidak akan dapat dibawa masuk kedalam kubur. Segunung emas yang dimiliki tidak akan dapat menebus dosa-dosa yang dilakukan ketika hidup di dunia.

Malah setiap urusan yang ditanggung akan di soal. Kekuasaan, pangkat dan darjat tidak dapat membela diri apabila berdepan menghadap di mahkamah Allah. Di dalam organisasi, pekerja dan pengurus setiap jabatan harus menurut kemahuan Chief Executive Officer (CEO).

Biarlah kita menjadi hamba yang akur – beriman dan bertaqwa – melakukan segala urusan kerana Allah yang maha berkuasa.  Hamba yang menguruskan  urusan dunia demi mendekatkan diri kepada Allah – CEO – yang menguasai organisasi dunia dan akhirat.

Subhanallah!

Kenapa?

Kenapa tidak begitu?

Ia soalan lumrah ditanya apabila kita melakukan sesuatu. Acap kali ia tidak memerlukan jawapan. Misalnya saya sering mendengar orang bertanya, “kenapa tidak membiayai orang lain menunaikan umrah? Bukankah tuan sudah kerap kali pergi?”

Dulu, saya pernah ditanya … “kenapa tidak memberi makan anak yatim. Ia lebih baik,” ketika saya sering menjamu staf sendiri.

Kenapa tidak berderma kepada …. ia lebih afdhal. Pertanyaan ini dilakukan ketika mereka mahu memungut derma.

Malah ada yang bertanya … kenapa prof tidak memberi komen tentang Gaza? (Nota: cuba google GAZA … bersepah komen bijak pandai yang mengkaji isu ini secara mendalam. Komenlah sesuatu yang benar-benar kita mengetahui. Bangunlah pada 1/3 malam tersisa dan mengadulah kepadaNya tentang mereka ini yang telah dan sedang dianiayai).

Kenapa merupakan salah satu bentuk pertanyaan pemula kepada pencarian ilmu. Misalnya – kita bertanya - kenapa masyarakat Barat secara puratanya lebih panjang usia daripada masyarakat Malaysia? Bukankah ajal maut itu di tangan Allah SWT?

Namun kenapa tidak begitu lahir dalam keadaan merasai perbuatan yang dilakukan oleh seseorang itu boleh menjadi lebih baik. Misalnya menunaikan umrah secara berulangkali dibandingkan dengan satu perbuatan lain.

Jika orang bertanya, maka jawapan saya mudah … lakukan apa yang mahu kamu lakukan asalkan ia merupakan satu ibadat. Bukankah di antara satu umrah dengan satu umrah itu terhapus dosa?

Perbandingan seumpama ini tidak pernah selesai. Saya boleh bertanya seribu macam kenapa dengan membuat perbandingan perbuatan. Misalnya,

Kenapa perlu membeli ikan tenggiri? Memadailah dengan ikan kembung dan wang beza harga tersebut boleh didermakan (Nota: semalam saya membeli seekor tenggiri di pasar Seksyen 6, Shah Alam. Harganya jauh lebih murah berbanding di pasar Madinah. Namun harga ikan kembung tetap lebih murah. Ia juga ikan kesukaan saya. Bezanya … semalam saya teragak mahu makan ikan tenggiri berbanding ikan kembung. Dan kini kekerapan teragak ini lebih banyak pada ikan tenggiri).

Tentu sekali saya mengkagumi seorang sahabat yang sering menunaikan umrah dan beliau juga sangat suka berderma, memberi makan anak yatim dan tidak lokek melakukan amal kebajikan yang lain.

Lalu jika ada yang bertanya kepada beliau kenapa asyik menunaikan umrah … maka saya – bagi pihak beliau – akan bertanya, “kenapa peduli? …”.Tentu sekali ia bersekali dengan gelak ketawa.

Perbuatan sunat terlalu banyak. Hampir seluruh kehidupan kita begitu. Lakukan apa sahaja kebaikan dengan niat mahu bersyukur kepadaNya. InsyaAllah … ia dipandang dan akan ada manfaat.