Salah siapa?

“Niat akak ni baik – nak tolong dia. Tak sangka dia marah pula. Keluarga akak pun marah akak juga. Kata mereka, lain kali jangan  masuk campur hal orang. Memandai-mandai sahaja!”

            Wanita di hadapan saya itu terus rancak bercerita. Mukanya kelat dan ketara sangat rasa kecewanya. Katanya, dia kasihankan salah seorang saudaranya yang lewat bertemu jodoh. Lalu, dia dengan bersusah payah  cuba mencarikan calon yang sesuai.  Namun, apabila lelaki itu sudah bertandang, si gadis pula meradang. Si gadis  tersebut  ternyata kecewa dengan tindakan wanita itu yang dianggap memandai-mandai sahaja.

            Saya tersenyum mendengar keluhannya. Rasanya, istilah memandai-mandai itu apabila dilakukan, memang lebih banyak akibat buruk dari baiknya. Kalau kita lihat pada kamus pun, definisinya sudah jelas negatif. Ia ditafsirkan sebagai berbuat sesuatu mengikut fikiran sendiri. Ditafsirkan juga, berbuat mengikut sekehendak hati. Lebih dahsyat lagi, memandai-mandai juga ditafsirkan sebagai berlagak pandai. Allahuakbar! Istilah berlagak itu sahaja pun sudah cukup menakutkan!

Sahabat-sahabatku yang baik, andai kita lihat situasi wanita yang sedang kecewa tadi, tentu kita faham yang niatnya itu memang sangat baik. Dia cuma mahu membantu orang membina masjid. Namun, lihatlah! Niat yang baik sahaja tidak cukup sebenarnya. Setiap tindakan perlu mengikut aturan.

Silap wanita itu juga sebenarnya sebab tidak bertanya dahulu pada saudaranya itu.  Tahu-tahu sudah membawa calon jodohnya ke rumah. Eh! Tentulah saudaranya itu terkejut dan marah! Apatah lagi apabila berkaitan soal jodoh yang sampai lewat, sungguh ianya adalah isu yang terlalu sensitif bagi mereka yang terlibat. Mereka tidak suka didesak kerana mereka tidak mahu dianggap  terdesak!

Namun, saya cuba berlaku adil buatnya – meraikan kekecewaannya dan dalam masa yang sama memberitahu kesilapannya. Percayalah. Sikap memandai-mandai ini lebih banyak mengundang masalah. Bertindak sekehendak hati itu salah. Saya sendiri pernah melakukan kesilapan yang sama.

Aduhai.. teringat bagaimana saya dimarahi oleh saudara saya kerana ‘menculik’ pembantu rumahnya. Niat saya baik. Mahu membawa si pembantu itu berjalan-jalan kerana dia nampak kebosanan kerana ditinggalkan. Namun, silap saya kerana terlupa meminta kebenaran. Ya. Itulah silap saya. Silap yang ramai orang terlepas pandang. Jangan buat hak orang lain macam hak kita. Tanya dahulu tuannya!

            Sebenarnya, banyak sekali kisah memandai-mandai yang membawa impak negatif ke dalam hubungan kita sesama manusia. Saya teringat bagaimana kisah seorang wanita tua yang mengadu kecewa dengan menantunya.

            “Berserabut rasanya kepala ni tengok rambut cucu sendiri. Bukannya terurus! Setiap kali dia datang, macam hantu dah rambutnya itu. Mak cik pun guntingkanlah. Tahu-tahu, ayahnya marah pula. Huh! Bukannya nak berterima kasih pada kita!”

            Allahuakbar! Ternyata kisah ini hampir sama sahaja dengan satu lagi rungutan seorang rakan saya. Sebagai seorang guru, perangai seorang muridnya yang asyik menggaru-garu kepala buatnya rasa terganggu. Rupa-rupanya, bila diperiksa, murid tersebut banyak kutu!

Aduhai, dek rasa kasihan, dia pun membelikan muridnya itu ubat kutu. Pada waktu rehat, dia korbankan masa rehatnya untuk membawa anak muridnya itu ke tandas, lalu dicuci rambut muridnya yang berkutu. Namun, mari kita lihat apa hasil dari rasa belas dan keprihatinannya itu.

“Mak budak tu mengamuk! Dia kata saya memandai-mandai sahaja. Dia malah menuduh saya menganggapnya tidak pandai menjaga anak pula. Allahuakbar. Kecewanya saya!”

Nah. Lihatlah apa berlaku bila kita cuba memandai-mandai bertindak tanpa bertanya terlebih dahulu. Akhirnya, niat yang baik pun akan memberi kesudahan yang buruk. Mendengar ceritanya, saya segera mengambil pengajaran dari kisah itu. Di dalam seminar saya yang melibatkan guru-guru, seringkali saya menitipkan pesanan agar mereka turut berhati-hati dengan tindakan mereka. Jangan kerana kita fikir niat kita baik, maka kita boleh sewenang-wenangnya berbuat apa-apa yang kita suka. Anak-anak murid kita itu ada ibubapa atau penjaganya. Bertanyalah sepatah dua kata sebagai tanda berbahasa.

Di tadika saya, kami cuba mengusahakan perkara yang sama. Ibubapa sudah pun diberi peringatan terlebih dahulu. Awal-awal lagi kami sudah beritahu bahawa murid yang berkuku panjang, mungkin akan dipotongkan kukunya. Murid yang ada kutu, akan disyampukan dengan ubat kutu. Jika ada sebarang kemalangan yang melibatkan kecederaan serius berlaku, kami juga berhak membawa murid segera ke klinik tanpa meminta izin terlebih dahulu.

Nah! Ternyata ‘amaran-amaran’ awal seperti ini amat disenangi oleh ibubapa yang menghantar anak-anak ke tadika kami! Sebenarnya, ia bukan soal degil, lorat dan sebagainya, tetapi semua orang hanya mahu hak mereka dihormati. Itu sahaja!

Sahabat-sahabatku yang baik, kalau mahu merungut tentang orang lain, sampai bila-bila pun kita tidak akan puas hati. Ada-ada sahaja yang tidak kena. Hakikatnya, setiap kali berdepan dengan sesuatu yang menyakitkan hati, lebih baik kita yang bermuhasabah diri sendiri. Mari kita renung kembali pelbagai rentetan kisah tadi. Kebanyakannya bermula dengan hasrat yang sangat mulia. Namun, dek kerana culas bertanya, maka natijahnya porak peranda!

Benar. Kita berhak untuk kecewa andai niat baik kita disalah erti. Kita boleh menuduh orang lain tidak mengenang budi. Namun, berlaku adillah pada situasi. Siapa yang memulakannya? Silap kita atau silap mereka? Ingatlah. Niat yang baik tidak pernah memberi lesen kepada sesiapa untuk berbuat sesuka hati mereka!

            Sebenarnya, bukan semua sikap memandai-mandai itu membawa natijah yang tidak baik.  Kadangkala, ia juga menyenangkan. Misalnya, situasi di dalam sebuah majlis kenduri. Melihat pinggan mangkuk yang begitu banyak untuk dicuci, kita tanpa bertanya, terus sahaja mencucinya. Apabila tuan rumah datang, tentu sahaja dia akan tersenyum senang.

Maklumlah, deretan pinggan mangkuknya yang kotor itu telah bersih dek sikap kita yang ringan tulang. Ini mungkin satu bukti bahawa sebenarnya, bukan semua tindakan memandai-mandai itu membawa impak negatif. Ada kalanya, ia okey. Namun percayalah, pada banyak situasi, lebih baik kita berhati-hati.

Sahabat-sahabatku yang baik,  Islam mendidik kita dengan begitu terperinci sekali. Rasulullah memperkenalkan konsep untuk ‘bertanya Allah’ dengan menggalakkan solat istikharah . Kita juga diasuh agar tidak memandai-mandai dengan keputusan sendiri dengan konsep musyawarah. Lihatlah bagaimana indahnya Islam mengajar kita agar tidak menyesal dengan sesuatu perkara!

Justeru, apabila melibatkan urusan orang lain, belajarlah untuk menghormati hak mereka. Untuk lebih selamat, ringankanlah mulut kita. Jangan memandai-mandai sahaja. Tanya dahulu tuannya!  Kalau tidak, janganlah pula berasa kecewa bila usaha kebaikan kita sia-sia sahaja. Muhasabah diri. Sering kali rasa kecewa yang kita alami berpunca dari kesilapan kita sendiri! 

 “Tidak akan rugi orang yang beristikharah. Tidak akan menyesal orang yang bermusyawarah.”

(Hadis Riwayat at-Tabarani)

Kanser

Banyak sungguh catatan lampau yang bermakna. Ia ringkas tetapi signifikan. Malah acap kali ia mengembalikan ingatan kepada sesuatu yang hampir. Misalnya kenangan kepada orang tersayang. Perasaan semakin tua dan saat kematian yang semakin jelas.

Sungguh, kadang-kala ia seolah-olah baru semalam berlaku.

Hari ini – entah mengapa – saya terkenangkan catatan ketika arwah puan Dalilah @ Raden Galoh dan suami berkunjung ke UiTM Segamat. Saya menjemput Raden Galoh menyampaikan syarahan bagaimana beliau menghadapi penyakit kronik kanser.

Ia kisah luar biasa.

Jika ingatan saya benar, kehadiran beliau ke Segamat pada 2008. Ia kisah 6-7 tahun yang lampau. Dalilah menghadapi serangan kanser kali ketiga. Beliau hanya diberi tempoh enam hingga 18 bulan untuk hidup. Sepatah ungkapan beliau: “kanser bukan satu kematian, ia hanya peringatan yang kita akan mati”. Beliau bercerita,

“Mami, mami… mami yang sakit tetapi Ustaz Asri [Rabbani] yang meninggal,” anaknya bersuara.

Dua jam beliau menyampaikan ceramah di UiTM Johor. Tiada yang berganjak. Mereka yang hadir nyata bertuah mendapat pengisian ilmu yang sangat mendalam. Ia bukan kisah kanser tetapi segala-galanya adalah tentang kebesaran Allah.

Tajuk yang kami beri, “Kanser: Ya Allah, tabahkan kami”. Namun beliau mengalih kata dengan menyebut: “Travelog Ujian: Mengubah Sempadan Iman”, bergurau dengan tajuk buku saya, “Travelog Haji Mengubah Sempadan Iman”.

Abah turut serta. Beliau memberitahu pendengar yang hampir: “saya datang sebagai pesakit kanser”. Tentu sekali Abah tertarik untuk hadir kerana tajuk hadapan tertera kanser!

 “Mak, jomlah pergi,” Roza mengajak. Emak mengeleng-ngelengkan kepala. “Mak tidak mahu menangis… Mak pasti menangis,”. Barangkali beliau mengenangi penyakit yang menimpa Abah [suami] dan Ayu [anak keenam].

Kedua-duanya sedang bertarung nyawa pada tahap yang sama dengan Raden Galoh. Cuma Abah masih gagah bergerak berbanding Ayu yang terbaring.

Dalilah bercerita: “Ayah saya tidak menerima apabila dikhabarkan yang saya sah mengidap kanser. Kenapa saya? Bagi Ayah, beliaulah yang patut pergi dahulu…. anak-anak saya masih kecil … +++++”

Ramai orang salah anggap apabila tajuknya berbunyi kanser. Mungkin kenyataannya mudah, “alahai…. aku belum terlibat dengan kanser”. Namun perkongsian ilmu ini jauh daripada menceritakan kanser secara teknikal.

Ia melibatkan soal akidah, keyakinan kepada Allah dan kanser hanyalah merupakan satu kejadian “kecil” yang menceritakan kehebatan dan keagungan Allah.

Barangkali, itulah sebabnya dewan pada hari tersebut tidak sepenuh majlis-majlis ilmu yang terdahulu. Ia kelihatan tidak penting. Namun buat yang hadir [100 – 120 orang], ilmu yang mereka perolehi tidak ternilai harganya.

Ketiga-tiga mereka, Abah, Ayu dan Dalilah sudah meninggalkan kami. Saya masih terbayang wajah mereka. Ia bukan kerut tetapi wajah tenang yang bersedia menghadapi saat pasti bagi setiap yang bernyawa.

Mereka berusia muda, pertengahan dan tua beruban. Bukankah itu bukti betapa ajal maut itu di tangan Allah?. Lihatlah kisah kejadian manusia melalui terjemahan ayat 67, surah Ghafir yang bermaksud,

Dialah yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari (setitis) air benih, kemudian dari sebuku darah beku, kemudian dari seketul daging; kemudian Dia mengeluarkan kamu berupa kanak-kanak; kemudian kamu (dipelihara) hingga sampai ke peringkat umur dewasa; kemudian kamu (dipanjangkan umur) hingga sampai menjadi tua dan (dalam pada itu) ada di antara kamu yang dimatikan sebelum itu. (Allah melakukan kejadian yang demikian) supaya kamu sampai ke masa yang ditentukan (untuk menerima balasan) dan supaya kamu memahami (hikmat-hikmat kejadian itu dan kekuasaan Tuhan).

Prosesnya begitu. Kematian adalah satu saat dan ketika yang perlu atau pasti di hadapi oleh manusia.  Cuma, ramai yang tidak tahu atau sedar yang masa tersebut semakin suntuk. Kanser hanya penyebab jelas betapa kematian itu sangat hampir.

Arwah Raden Galoh, Abah dan Ayu diberi ingatan tersebut. Semoga mereka semua aman dan damai di sana.

Subhanallah!

Hidup perlu berubah

Salam sejahtera.

MasyaAllah, Subhanallah, Allahu Akbar. Begitulah ketetapan Allah SWT. Masa berubah. Suasana juga berubah. Kehidupan dulu dan sekarang juga berbeza. Benarlah kata ramai orang, manusia merancang tetapi segalanya bergantung kepada perancanganNya yang – saya fikir – pastinya lebih baik.

Pertama, biarlah saya mengucapkan selamat tinggal kepada ruangan Bersamamu di Raudhah yang terpaksa ditamatkan serta-merta. Ia bersebab.

Tulisan ini merupakan sebahagian daripada bab-bab yang ditulis melalui buku Bersamamu di Firdaus yang telah diterbitkan pada bulan Mei yang lepas. Saya fikir ia lebih baik dan menarik jika dibaca melalui buku tersebut.

Kedua, saya mahu menulis melalui perspektif sedikit berbeza setelah hampir 4-5 tahun bersama ANIS. Itulah rasa hati setelah kembali ke Tanah Air selepas menjadi ahli Madinah melebihi 1000 hari atau menghampiri 3 tahun yang bermakna.

InsyaAllah, saya akan menulis pelbagai isu semasa, ringkas tetapi mudah-mudahan signifikan melalui kolum baru ini yang bertajuk Dari Menara UniKL. Saya berdoa agar ia mampu menarik perhatian khalayak ANIS dan menjadi ilmu bermanfaat.

Hampir 24 tahun berkhidmat di UiTM. Saya telah mendaki kerjaya akademik seadanya. Bermula dengan jawatan pensyarah, pensyarah kanan, profesor madya sehinggalah dilantik sebagai profesor. Inilah jawatan hakiki sebagai seorang ahli akademik.

Seiring dengan itu, saya juga diberi tanggungjawab sebagai pentadbir akademik misalnya sebagai pengarah kampus dan dekan fakulti. Jawatan ini pula bukanlah satu jawatan kekal. Ia mengikut pusingan tertentu. Ia bergantung kepada prestasi kerja dan hubungan langsung dengan pengurusan tertinggi universiti.

Kemudian, dalam suasana begitu pantas, saya dan isteri bersara awal – ketika berusia 47 tahun – lalu berhijrah ke Madinah.

Kisah perjalanannya mudah. Saya ditawarkan berkhidmat di Universiti Taibah, Madinah sebagai profesor perakaunan. Ia tawaran terlalu sukar untuk ditolak. Apatah lagi ia pernah terlintas di hati untuk menetap di Tanah Haram.

Agak saya begitu ramai berdoa untuk menjadi ahli Madinah atau Makkah tetapi tidak mempunyai cara untuk dicapai.

“Kenapa Kamil mahu bersara?,” itulah satu-satunya soalan yang ditanya oleh bos apabila melihat kertas permohonan persaraan yang dibentangkan kepada ahli mesyuarat.

“Beliau mendapat tawaran ke Madinah”. Aroma Madinah sudah cukup memudahkan proses persaraan yang biasanya mengambil masa enam bulan sehingga setahun. Malah UiTM membantu membenarkan saya pergi.

Begitulah bagaimana Allah SWT boleh memudahkan segala urusan. Tidak sampai dua bulan, saya dan isteri telah menerima kad bersara dengan bayaran pampasan sepenuhnya.

Namun ada yang bertanya, “berapa lama prof mahu ke Madinah?”. Jawapan saya jelas, “selama mana Madinah menerima kami sekeluarga. Jika diizin Allah, kami mahu dikebumikan di perkuburan Baqi dan dibangkitkan bersama Baginda SAW”.

Maksudnya, saya sudah bersedia untuk berlama di sana. Kami sekeluarga merancang kehidupan berbaki dengan menjadikan Madinah sebagai latar utama. Kami bayangkan Masjid Nabawi sebagai masjid kariah. Rumah kami di Jabal Uhud. Malah perjalanan utama kami menuju Masjidil Haram.

Tentu sekali ia rasa teruja apatah lagi apabila membaca hadis popular riwayat Ahmad dan Ibnu Majah yang menyebut secara jelas tentang keistimewaan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi yang bermaksud,

Jabir bin Abdillah r.a. berkata yang Rasulullah SAW bersabda: solat di masjid ku ini lebih utama 1000 solat daripada solat di masjid selainnya kecuali Masjidil Haram, dan solat di Masjidil Haram lebih utama 100000 dari solat di masjid selainnya.

Saya sendiri berdoa dan berharap agar dapat membina taman-taman syurga di rumah kecil kami di Jabal Uhud. Lalu hampir setiap malam kami menerima tetamu haji dan umrah.

Sebelum dijamu makan – kebiasaannya nasi Arab – tetamu-tetamu kami diberi hidangan kalbu. Saya teruja menyampaikan tazkirah berdasarkan pandangan sisi tentang kisah kehidupan yang boleh difikirkan oleh mereka.

Dua tahun berlalu. Tiba-tiba kami dikejutkan dengan khabar yang Universiti Taibah menukar kembali bahasa pengantar daripada bahasa Inggeris kepada bahasa Arab. Saya pernah ditanya oleh dekan, “apa pendapat prof dengan pertukaran ini”.

Saya menjawab dengan tulus, “saya fikir ia tindakan bijaksana. Ajarlah ilmu kepada mereka dengan menggunakan bahasa ibunda. Jika mahu mempelajari bahasa-bahasa lain, ajarlah sebagai satu subjek dan perluaskan kemahiran dengan pelbagai kegiatan luar kelas”.

Tentu sekali saya sayu dan berdukacita apabila menuturkan kata-kata di atas. Namun saya diberi peluang untuk berada setahun lagi bagi membantu saki-baki pelajar yang bakal menamatkan pengajian menggunakan bahasa Inggeris.

Begitulah. Kehidupan yang dirancang tidak berakhir sebagaimana yang dihajati. Allah SWT memberi izin untuk bermukim di Madinah hanya 1000 hari. Ia sudah memadai untuk kami bersyukur dan berasa sebagai insan terpilih.

Allah ya Allah …. 18.8.14 … saya melihat bandaraya Kuala Lumpur daripada tingkat 27 Menara UniKL ketika melaporkan diri bertugas sebagai profesor di Universiti Kuala Lumpur.

Ia sangat berbeza dengan persekitaran Madinah. Ia suasana baru yang perlu diperhalusi dengan cermat dan tekun. Saya melihat pelbagai perubahan dan penjajaran semula yang perlu dilakukan. Ia cabaran dan ujian baru.

InsyaAllah … biar saya menulis dengan mata memandang ke bawah bersama dengan pengalaman baru. Mudah-mudahan ia bermanfaat.

Salam dari Menara UniKL.

Mata, Minda dan Nombor

Sara, lukiskan Ayah gelas putih berisi air berwarna. Ayah ada kuliah malam nanti.

Lukisan inilah yang saya tunjukkan kepada khalayak dengan mengemukakan pertanyaan, “apa yang boleh kita nyatakan tentang gelas ini?”

hd5

Mereka menjawab, “ia setengah penuh”. Ada pula yang menyebut, “ia setengah kosong”.

Penuh dan kosong menggambarkan bagaimana perbezaan manusia berfikir ke atas satu objek yang sama.

Begitulah dalam kehidupan … bila ada yang bercerita, ada yang berfikir ia menunjuk. Ada pula ia sebagai memberitahu. Ada masanya kita bergurau, orang kata mengutuk.

Satu kisah, dua persepsi.

Siapakah yang betul dan siapakah yang salah? Apakah betul dan salah itu menjadi isu besar?

Tidak. Sekurang-kurang buat saya. Ujian persepsi ini telah saya lalui semenjak zaman persekolahan, universiti sehinggalah berkerjaya.

Apatah lagi apabila terlalu kerap bertemu mansyarakat maka sudah pasti akan terdedah dengan pelbagai persepsi.

Alhamdulillah … jika ada yang melihat sesuatu dengan cara berbeza, fahamilah yang ia dilihat dari anak mata berlainan, minda yang berlawanan dan ada ketikanya mata hati yang tertutup atau terbuka.

Ia berwarna-warni.

Hadiah 45: Firdaus

Kosong, lengang, sayu, sebak dan sepi.

Begitu perasaannya apabila melihat keranda membawa jasad suami dibawa pergi. Perlahan-lahan ia diusung keluar dari rumah ke kawasan laman. Sebelum beredar ke tanah perkuburan berhampiran, anak lelaki sulungnya berkata,

Kami sekeluaga mengucapkan ribuan terima kasih kepada hadirin yang menguruskan jenazah bapa. Sekira beliau bersalah, maafkanlah kesalahannya.

Sekiranya arwah bapa berhutang kepada sesiapa, maklumkan kepada kami. Insya Allah, kami berusaha melunaskan hutangnya.

Lalu, begitulah berakhirnya kisah perjalanan hidup seorang insan. Dilahirkan sebagai bayi suci bersih, membesar dari hari ke hari tanpa disedari. Bernafas, berlari, jatuh dan bangun. Ada masanya putaran roda kehidupannya di atas, ada masanya di bawah.

Apabila sampai masanya mereka berkeluarga.

Manusia berfikir belajar daripada kehidupan. Membuat pilihan yang betul berlandaskan al-Quran dan sunnah Rasulullah SAW. Memperbaiki diri, mengelak daripada tertipu bisikan syaitan yang direjam. Mereka sedar hakikat kehidupan dunia hanya sementara. Akhirat negeri kekal abadi.

Dan sesiapa yang menghendaki akhirat dan berusaha mengerjakan amal-amal yang baik untuk akhirat dengan usaha yang layak baginya, sedang dia beriman, maka mereka yang demikian keadaannya, diberi pahala akan amal usahanya.

(Terjemahan surah Al-Israa':19).

Lalu, manusia berakal mahu bergerak melalui landasan lurus lagi betul. Beliau tidak mah sendirian tetapi demi rasa cinta mahu dipimpinnya seisi keluarga. Setiap manusia berakal mahukan kejayaan. Kejayaan hakiki hanya berada di syurga Firdaus.

Masih terniang-niang pesanan yang ditinggalkan suami  dititipkan untuk isteri dan anak-anak tersayang. Beliau membaca sepotong ayat Quran daripada surah At-Thur, ayat 21 yang bermaksud,

Dan orang-orang yang beriman yang diturut oleh zuriat keturunannya dengan keadaan beriman, Kami hubungkan (himpunkan) zuriat keturunannya itu dengan mereka (di dalam Syurga); dan Kami (dengan itu) tidak mengurangi sedikitpun dari pahala amal-amal mereka; tiap-tiap seorang manusia terikat dengan amal yang dikerjakannya.

“Tidak mahukah kita bertemu kembali di syurga?,” pertanyaan suami begitu lembut sekali. Beliau tunduk merenung satu. Tiada jawapan terhadap pertanyaan mudah dan berterus-terang. Namun jawapannya sudah melekat di hati.

Subhanallah … secara dasarnya, setiap individu bertanggungjawab terhadap amalan diri sendiri ketika menghadap mahkamah Allah. Tiada siapa dapat membantu. Tiada ibu bapa, suami, anak-anak, adik-beradik, kaum keluarga apatah lagi rakan taulan. Masing-masing sibuk dengan urusan sendiri. Suaminya masih mahu berpesan. Kali ini dipetiknya terjemahan surah Ali’Imran, ayat 30 yang bermaksud,

(Ingatlah) hari (kiamat yang padanya) tiap-tiap seorang akan mendapati apa sahaja kebaikan yang telah dikerjakannya, sedia (dibentangkan kepadanya dalam surat-surat amalnya) dan demikian juga apa sahaja kejahatan yang telah dikerjakannya.

 (ketika itu tiap-tiap orang yang bersalah) ingin kalau ada jarak yang jauh di antaranya dengan amalnya yang jahat itu dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu) dan (ingatlah juga), Allah Amat belas kasihan kepada hamba-hambaNya.

“Ketika di dunia, banyakkah amalan kebaikan yang diredai Allah bagi bekalan akhirat. Jangan tinggal solat. Anak lelaki bersembahyanglah berjemaah di masjid. Anak perempuan, jagalah aurat dengan sempurna. Banyakkan amalan sunat- solat sunat, bangun malam dan berpuasa. Tetap membaca al-Quran serta fahami maksud terjemahannya. Bersihkan hati,” pesan suami lagi. Itu yang diulang-ulang. Beliau anggap ia ungkapan wasiat terakhir dari suaminya.

Selamat jalan duhai suamiku.

Semoga kubur itu hentian rehat sementara. Lalu, dibangkitkan Allah bersama orang-orang beriman dan beramal soleh dengan wajah berseri-seri untuk menghadapnya. Semoga kita tersenarai daripada kalangan hamba Allah yang mendapat syafaat Rasulullah SAW. Semoga kita  memasuki syurga Allah tanpa dihisab dengan rahmatnya. Lalu, dikurniakan Allah sebuah mahligai indah permai yang mengalir sungai di bawahnya.  Mudah-mudahan syurga Firdaus ya Allah.

Wahai Tuhan penguasa alam dunia dan akhirat … perkenankanlah!

Hidup Infiniti

Kehidupan di syurga tanpa nokhtah. Ia infiniti.

Bayangkanlah bagaimana sesetengah manusia berhempas-pulas ‘berjuang’ untuk bersiap sedia menghadapi hari tua yang hanya 10-20 tahun tempohnya. Mereka yang berkhidmat dalam sektor awam – biasanya – memilih skim pencen berbanding KWSP dengan alasan ia lebih mudah dan selamat.

KWSP itu sendiri merupakan sebahagian daripada simpanan hari tua.

Ironinya, mereka yang berada di alam tua [nota: selepas pencen] akan memperuntukkan hampir seluruh masa yang tinggal bagi melakukan amal ibadat khusus mempersiapkan diri bagi kehidupan infiniti tersebut.

Masa dihabiskan di surau dan masjid, mendengar atau memenuhi majlis ilmu, membaca buku-buku yang merapatkan jiwa dan perasaan kepada Dia yang Maha Berkuasa.

Soalnya, cukupkah amal ibadat yang menggunakan baki kehidupan di dunia untuk membawa diri kepada kehidupan selepas mati?

Di sinilah kehebatan dan kekuasaan Allah SWT yang memberikan anugerah Kasih dan SayangNya kepada seluruh manusia.

Misalnya, bukankah seluruh perbuatan kita akan dikira sebagai amalan jika kena caranya? Sekadar menyebut contoh mudah, bekerja dengan ikhlas – semata-mata kerana Allah – tanpa melakukan amalan rasuah, curi tulang atau pilih kasih. Apatah lagi jika ia dilakukan tanpa “terlalu sibuk” sehingga melupakan waktu solat lima waktu.

Oppss…. kenapa tidak bersolat berjemaah di masjid? Tidak bolehkah kita berhenti bermesyuarat – sebelum zohor – seketika untuk berimam di masjid? Kemudian, sambunglah mesyuarat tersebut sehingga ke waktu Asar [nota: emmmm….. efektifkah mesyuarat yang sebegitu lama?]

Lihatlah dengan hati dan perasaan. Allah memberikan pelbagai kemudahan/insentif yang akan diambil kira sebagai mempersiapkan diri untuk terus kekal di syurgaNya.

Kenapa fadhilat beramal ibadat bagi mereka yang berkahwin dengan yang bujang berbeza? Kenapa ada hari yang bersamaan dengan 1000 bulan? Kenapa ada gandaan 10X, 100X atau 1000X? Ya Allah, ada yang gandaannya sehingga 100, 000X. Kenapa ada ibadat haji? Kenapa ada doa? Kenapa ada taubat?

Namun jangan pula yang beramal ibadat semata-mata kerana ganjaran. Beramal ibadatlah semata-mata kerana Dia yang sememangnya patut kita sembah. Kita bersyukur di atas nikmat yang telah dianugerakan kepada kita. Selainnya akan datang mengikut aturan yang telah ditetapkan oleh Dia yang Maha Berkuasa.

Hidup ini mudah jika kita tidak mahu menyusahkan. Nanti, dalam dunia infiniti, pastinya tiada langsung kesusahan jika tempat kita di Firdaus.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Peluang ke Dua

Salam sejahtera.

Peluang hanya datang sekali.

Ramai yang berkata begitu. Dulu, 15 tahun yang lampau, saya dipanggil oleh pengurusan UiTM dan ditawarkan untuk menjawat jawatan pengarah UiTM di kawasan Utara. Saya menolak.

Tidak, ia mungkin bukan hak saya pada ketika itu. Saya berkeinginan tetapi menolak atas sebab-sebab tertentu.

Tujuh tahun kemudian, saya dilantik sebagai pengarah UiTM Johor. Saya diberi peluang ke dua untuk menjawat jawatan pengarah. Namun ia tetap peluang pertama dalam konteks lokasi jawatan.

Hampir seluruh pelajar MRSM Kota Bharu  – kumpulan SPM 1980 – berjaya melanjutkan pelajaran ke luar negara. Saya gagal atas beberapa sebab yang kini menjadi sejarah (nota: lihat buku Hadiah Buat Anak)..

Enam tahun kemudian [1986] saya ditawarkan melanjutkan pelajaran ke UK bagi menyambung pelajaran di peringkat sarjana muda di bawah skim tenaga pengajar muda. Saya menolak kerana ingin kekal belajar di UiTM.

Peluang ke dua ke luar negara yang saya tolak.

Tujuh tahun kemudian [1993], saya melanjutkan pelajaran di Scotland bersama keluarga. Peluang ketiga yang saya rebut namun ia tetap peluang pertama dalam konteks belajar bersama keluarga.

Selama hampir 40 tahun saya tidak mengenal huruf al-Quran. Kekurangan tersebut menyebabkan saya tidak cinta al-quran, tidak membaca terjemahan dan langsung tidak pernah membuka tafsir. Allah memberi peluang ke dua untuk saya belajar dalam ketika saya fikir akan menemuiNya tanpa pernah khatam al-Quran.

Kini saya boleh membaca al-Quran, kenal huruf dan boleh pula membaca jawi.

Benarkah peluang hanya datang sekali? Pintu taubat sentiasa terbuka. Bagaimanapun, jika semalam kita tidak bertaubat, sekejap tadi kita dipanggil pulang, maka hari ini kita langsung tidak berpeluang untuk bertaubat!

Kita masih mempunyai peluang untuk melakukan sesuatu meskipun ia tidak 100% sama dengan peluang yang kita perolehi semalam.

Misalnya, kita masih berpeluang untuk solat berjemaah, berpuasa sunat isnin & khamis, bangun malam dan membaca al-quran. Peluang ini datangnya berkali-kali. Kita juga menolaknya berkali-kali.

Tentu sekali ramai yang memperolehi peluang ke dua. Kadangkala ia bersifat terlalu peribadi. Namun segalanya adalah anugerah Allah yang tidak terperi nikmatnya. Ia memberi peluang untuk kita melakukan sesuatu dalam perspektif yang diredhai Allah.

Jika tidak, ia peluang yang sia-sia.

Akhirnya, peluang itu berakhir!

Sakit Hati

Salam sejahtera.

Kita tidak mempunyai hubungan langsung dengan seseorang tetapi melihat mukanya kita menyampah.

Adakah perasaan tersebut?

Apatah lagi kita memerhati kehidupan seseorang, ia tidak ada kena mengena dengan kita tetapi kita berasa iri hati dan membenci orang tersebut.

Sakitnya hati kita!

Perasaan-perasaan seumpama ini sering berlaku kerana kita selalu melihat padang jiran lebih hijau daripada padang kita. Atau bola biru lebih baik daripada bola merah. Bola merah lebih baik daripada bola hijau tetapi bola hijau lebih baik daripada bola biru!

Maksudnya, manusia tidak pernah mahu bersyukur!

Mungkin perkataan “hasad dengki” lebih sesuai kecuali ia nampak tersangat teruk. Bagaimana mahu menghilangkan perasaan tersebut?

Cuba fikirkan, apakah yang akan berlaku bila kita berperasaan iri hati, dengki atau buruk sangka?

Emmm…. hati sendiri yang risau, tidak keruan dan sentiasa susah hati! Maka ia langsung tidak membawa sebarang keuntungan. Kenapa?

Dalam hati mereka (golongan yang munafik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran).

(Terjemahan surah al-Baqarah: 10)

Saya sendiri melihat apa yang saya ada sudah memadai sementara menunggu hari-hari kematian. Tidak perlulah memikirkan apa yang orang lain ada.

Cuma saya risaukan mereka yang lunak membaca al-quran, mereka yang bangun malam dan mereka yang diberi kekayaan tetapi membelanjakannya ke jalan Allah.

Risau saya, mampukah saya menuruti jejak mereka?

Mata kepala dan mata hati

∞ SATU ∞

 

Mata untuk melihat. Melihat maka nampak. Nampak itu sesuatu yang dapat dilihat. Ini dikatakan melihat dengan mata kepala (sendiri).

Ini satu anugerah Ilahi.

Melihat warna (jenis) alam dapat belajar tentang keindahan dan kepelbagaian ciptaan Allah. Daun bukan semuanya hijau, begitu juga batu bukan semuanya hitam. Manusia menikmati tujuh warna pelangi yang bersusun dan susunan ini tidak berubah sejak dari dahulu. Perhatikan lengkung pelangi dengan lapisan merah, jingga, kuning, hijau, biru, indigo (nila) dan ungu.

Di situ ada Kebesaran Allah.

Manusia juga mempunyai mata hati (batin). Manusia mampu mengenal Maha Pencipta melalui mata batin atau mata fikir. Manusia kebanyakannya lebih menggunakan mata kepala berbanding dengan mata batin atau mata fikir. Melihat dengan mata kepala jauh lebih mudah berbanding dengan mata hati atau mata fikir.

Kisah yang dialami oleh Abdullah bin Abbas patut menjadi renungan. Kisah ini telah dikutip oleh Dr. Muhammad Al-Ghazali bila beliau mencatatkan :

Ketika Abdullah bin Abbas kehilangan pandangannya, ia sedar bahawa ia akan menghabiskan sisa hidupnya dalam keadaan buta, terpenjara di belakang kegelapan. Dia tidak mengeluh, malah diterimanya nasib yang telah ditentukan itu. Madah beliau:

Jika Allah mengambil cahaya kedua biji mataku

Maka lisan dan pendengaranku masih ada cahaya

Kalbuku cerdas dan akalku tidak rosak

Dan dalam mulutku tajam ibarat pedang yang turun temurun.

(Dr.Muhammad Al-Ghazali dalam ‘Berubah kepada Kehidupan Baru’)

Kegelapan zahir tidak menghalang seseorang daripada berfikir, menyampaikan idea dan berbicara. Kalbu manusia masih hidup dan dapat merasa nikmat-nikmat lain kurnia Allah. Insan yang takwa tetap bersyukur akan segala nikmat Allah dan sabar berdepan dengan ujian Allah as-Syakur, Maha Penerima Syukur.

Begitu hebat cahaya batin manusia. Manusia dapat melihat segala kebesaran Allah dan mampu menembusi rahsia kewujudan Allah. Bandingkan dengan segelintir manusia lain yang sempurna penglihatan tetapi tidak pandai menghargai nikmat-nikmat Allah dan tidak pandai membuat taakulan akan kecilnya alam fana ini. Mafhum Firman Allah:

Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya – dengan melihat kesan-kesan yang tersebut – akan tergerak hati mereka untuk memahaminya, atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar?

(Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada.

(Mafhum Surah Al-Hajj [22]:45)

Maka lihatlah alam ciptaan Allah dengan mata kepala untuk difikirkan dan mendapat iktibar dan hikmah daripada ciptaan Dia. Jika dengan melihat ciptaan Allah itu masih belum mendapat apa-apa pengajaran, semaklah keadaan mata hati atau mata kalbu.

Wallahu a’llam.

∞ DUA ∞

 

Jutaan manusia mengunjungi Makkah dan Madinah menunaikan umrah setiap tahun. Ia panggilan, jemputan atau sampai seru tidak usah difikirkan. Ambil maklum, ia keputusan yang sudah dipersetujui sendiri. Bukan tolakan atau paksaan mereka yang hampir, rakan atau sahabat. Tidak timbul soal kebetulan atau berlaku tanpa kehendak sendiri.

Mereka yang pergi bersiap sedia dalam dua keadaan. Pertama, berfikir menggunakan mata kepala. Sedikit yang menggunakan alat yang kelihatan abstrak, mata hati atau mata batin.

Mereka yang berfikir menggunakan mata kepala menyudahi rukun dan wajib umrah dan berpuas hati kerana dapat berniat, mengelilingi kaabah sebanyak tujuh kali, saei juga tujuh kali lalu bertahlul.

Mereka bergembira kerana terlepas daripada pantang larang ihram. Kemudian, mereka menghabiskan masa baki berada di Makah atau Madinah dengan cara berfikir menggunakan – juga – mata kepala.

Ketawanya berdekah, tidurnya panjang, pusingan kedainya berulang dan masa suntuk diperuntukkan di dalam dua kawasan yang disyariatkan untuk bermusafir dan beramal ibadat.

Itulah yang ramai-ramai lakukan. Bila pulang ke negara sendiri, puak yang berfikir menggunakan mata kepala ini tidak dapat atau tidak mampu atau tidak terfikir untuk memenuhi rumah Allah mencukupi lima waktu berjemaah di masjid. Watak mereka boleh dikesan dengan mudah. Ada yang jahat hati mungkin berkata, “umrah tidak mampu mengubah sahabat ku ini ….”.

Bagaimana pula mereka yang berfikir menggunakan mata hati?

Mereka merenung dan mentafsir bagaimana ibadat yang mampu disempurnakan kurang dari dua jam dijanjikan penghapusan dosa. Bukankah itu tanda-tanda pelbagai sifat Allah SWT. Ia sifat Maha Pengasih lagi Maha Penyayang serta penerima taubat. Ibadat umrah mencerna sifat hebat Allah terhadap hambaNya.

Lalu secara hakikat … jika kita mengambil kira kaedah umrah yang dilakukan oleh Baginda SAW yang hanya melakukan satu umrah dalam satu perjalanan, maka berapa lama jemaah berada di Makkah dan Madinah hanyalah melakukan ziarah. Lalu bermusafir dan beramal ibadat yang dituntut hanyalah di DALAM Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. Ia bukan Makkah atau Madinah.

Adakah maklumat ini sampai ke hati, dipandang menggunakan mata hati dan memberi kesan luar biasa kepada jasad dan roh?

Fenomena asas inilah yang perlu direnung menggunakan mata hati. Apakah yang kita kehendaki daripada amal-ibadat umrah yang ringkas ini yang telah dijanjikan dengan ganjaran terhapus dosa?

Lalu bila sahaja selesai bertahlul maka sepatutnya mereka yang rasional menitiskan air mata. Bukan kamera yang diangkat tetapi dahi disujudkan ke bumi. Dosa lalu terhapus. Hati – barangkali – akan terus bertekad untuk tidak melakukan dosa baru serta akan menambahkan amal ibadat sepanjang berada di Makkah atau Madinah.

Tekad inilah yang mahu dibawa pulang ke Tanah Air.

Maksudnya, mereka yang telah melakukan umrah dengan sempurna dan berjaya mempertahankannya dengan tidak melakukan dosa (nota: tiada umat Adam yang tidak melakukan dosa tetapi memadailah dengan sentiasa memohon keampunanNya) sehingga meninggal dunia – secara hakikatnya – merupakan ahli syurga. Jika mereka mengerti soal ini sepenuh hati, maka setiap jemaah akan mempamerkan watak ahli syurga.

Lalu – jika mengikut aturannya – umrah yang sempurna di sisi Allah SWT memerlukan pengamatan yang lebih cermat dan teliti. Ia membabitkan soal pasca umrah dan kehidupan selepas kembali ke Tanah Air.

Itulah analogi mudah berfikir, bertindak dan menjalani kehidupan bersandarkan mata kepala yang bertarung dengan mata hati.  Siapa yang menang? Kesannya pasti berbeza.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Bahagia semasa sakit

Ibu mertua mengidap penyakit diabetes hampir 40 tahun. Kini muncul pula penyakit buah pinggang. Lalu hospital menjadi rumah pertama kerana lebih kerap berada di sana berbanding rumah sendiri.

Setelah 7 tahun menjalani dialisis, kesihatan beliau semakin merosot. Ia nampak nyata. Faktor kesihatan bersekali dengan faktor usia menyebabkan beliau menghadapi pelbagai masalah kesihatan. Ada ketika, seluruh badan terasa kesakitan.

Setiap hari beliau kenyang memakan ubat yang begitu banyak sekali. Ia ibarat semangkuk nasi. Namun beliau masih mampu bertahan dan bersabar dengan ujian yang sedang beliau hadapi.

Namun tekanannya teramat kuat. Sesekali beliau merasa teramat sedih dengan penderitaannya sehingga menimbulkan kemurungan. Doktor terpaksa memberi ubat penenang jiwa.

Namun ia tidak bertahan lama. Perasaan resah gelisah kembali. Kehidupan beliau hanya berada di sekitar katil juga tidak membantu. Saya terfikir, salah satu cara untuk membahagiakan beliau ialah dengan anak-anak melawat dan melayani beliau. Wajahnya menjadi sedikit ceria. Ada senyuman di wajahnya.

Hampir setiap hari kami meluangkan masa untuk bertanya khabar, berborak borak dan makan bersama ibu. Hakikatnya, ia juga merupakan cabaran kepada hidup kami sekeluarga. Kami perlu berfikir bagaimana mahu menjaga hati ibu dan berusaha membuat beliau gembira.

Pada suatu pagi, saya telah membawa guru dan sahabat – Syeikh Said – untuk berjumpa dengan ibu mertua. Mereka saling memberi salam. Kemudian, Syeikh Said menyebut,

Saya harap ibu sabar dan sihat! Ibu janganlah sedih sangat dengan kesakitan ini. Ibu perlu rasa gembira dan  bahagia.

Tentu sekali saya dan ibu  mertua terkejut dengan kata-kata tersebut. Ibu mertua bertanya, “Saya sakit kenapa suruh bergembira?”.  Ibu memandang ke arah saya seolah-olah mahu menyuruh Syeikh keluar dari bilik tersebut. Syeikh tersenyum lalu bertutur dengan nada yang perlahan,

Jika ibu dapat bersabar dengan ujian ini dan tidak berasa dukacita, hati ibu akan merasa tenteram.

Bagaimana pula boleh tenteram?

Syeikh menjawab, “Allah SWT telah berjanji bahawa setiap penyakit ada penawarnya. Penawar yang paling agung adalah penghapusan dosa ibu sebelum ini”.

Kata-kata itu menyentuh hati ibu. Beliau mulai rasa tenang dengan penjelasan Syeikh.

Setiap hari ibu sakit, segala dosa-dosa yang lepas akan dipotong sehinggalah segala dosa-dosa  ibu semuanya terhapus. Ibu akan menjadi seperti seorang bayi yang suci … InsyaAllah.

Benarkah begitu? Jika ia betul … maka inilah berita paling gembira untuk saya.

Percayalah ibu …. ini adalah ketetapan Tuhan untuk menolong ibu di akhirat nanti. Banyak-banyaklah bersyukur ya ibu. Ibu berjanji  jangan lupa solat dan baca al-Quran ya!

Kemudian, ibu mertua saya memohon Syeikh mendoakan beliau. Agaknya beliau berasa selesa dengan Syeikh.

Syeikh boleh tolong doakan agar saya cepat sembuh serta diampunkan dosa-dosa lalu. Saya sudah tua dan ingin masuk syurga!

Insya-Allah kita berdoa bersama agar ibu cepat sembuh dan diampunkan dosa. tetapi saya mohon maaf … ibu orang tua. Orang tua tidak boleh masuk syurga.

Ibu saya amat terkejut mendengar kata-kata Syeikh. Malahan saya hampir-hampir menutup mulut Syeikh. Beliau tersenyum lagi sambil berkata,

Jangan risau dan susah hati. Memanglah di syurga nanti tiada orang tua! Ibu nanti akan menjadi muda semula, cantik dan sihat seperti orang yang berumur 30 tahun. Di syurga nanti tiada orang tua, tiada sakit, sentiasa berasa gembira dan tiada kematian lagi. Jangan risau, bergembiralah kerana kita semua akan jadi muda semula … InsyaAllah.

MasyaAllah … Subhanallah … Allah SWT hadirkan kebahagiaan dan keceriaan kepada ibu melalui Syeikh Said. Saya yakin – kini – hati ibu lebih tenteram.  Mungkin ibu lebih bersedia untuk pergi ke alam yang mempunyai kebahagiaan yang kekal abadi.

InsyaAllah.