Danau Teguran

Segala puji hanyalah milik Allah Swt.  Tidak ada yang patut disembah selain Allah.  Tidak ada yang boleh kita minta petunjuk dan pertolongan selain Allah.  Dan, tidak ada yang berkuasa menghidupkan dan mematikan, kecuali Allah. Di tangan-Nya lah segala yang nampak dan segala yang ghaib. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad SAW, para sahabat dan ahli keluarga Baginda.

Alhamdulilah  kita bakal meninggalkan bulan Rejab, antara bulan yang disebutkan di dalam AL-Qur’an.  Kita disarankan untuk terus berdoa di bulan ini,

 doaridzMoga kita mampu melalui bulan Rejab dengan jayanya, dan meneruskan sukses di bulan Syaban dan Ramadhan. ALLAH menghadiahkan kita bulan-bulan mulia untuk kita sentiasa hampir kepadaNya.  Tiada lain hakikat kehidupan melainkan penyataan kehendak  naluri insan untuk  mencipta manisnya iman.  Manisnya iman lahir dari lazatnya ibadah.

Limpahan kasih sayang ALLAH melonjak-lonjak  hingga danau teguran  saban tahun menjenguk diri.  Danau teguran menjemput insan kembali kepada fitrah, mengajak kita terus meneliti perjalanan hamba yang semakin hari semakin hampir menuju noktah yang dijanjikan.

Setiap insan melakukan dosa dan kesilapan. Setiap dosa dan kesilapan akan ditegur oleh Pencipta manusia, tiada siapa yang terlepas pandang. Facebook (buku catatan amal kita) sentiasa online dan dalam perhatian penghuni Langit, si pencatat amal yang diperintahkan ALLAH.

Cuba bayangkan jika dosa dan kesilapan berlaku tanpa ada perasaan salah….

Cuba gambarkan jika dosa dan kesilapan berlaku tanpa teguran…..

Cuba lahirkan di mata hati bilamana dosa dan kesilapan berlaku tanpa peringatan dari langit…..

Kita sering menghukum tanpa mahu mengerti

Kita mahu difahami tetapi kurang mahu memahami

Kita sering mahu menerima dari banyak memberi

Mengunungnya dosa dan kesilapan akan menyumbat cahaya keinsafan. Insan-insan yang membiarkan diri dalam dosa dan kesilapan berterusan, sudah tentu sukar menemukan pintu kesedaran.  Betapa ramai manusia yang kecundang kerana hawa nafsu, tamak, ketaksuban  dan kesombongan yang tinggi.

Di kala orang kafir diberikan kemewahan lantas membesarkan maksiat dan derhaka kepada ALLAH, ada juga dikalangan muslim yang mengikut rentak tari yang sama. Di kala orang musyrik memperlekehkan ulama’ dan syariah, ada dikalangan muslim yang berlebih-lebih berkompang  menghentam ulama’ dan syariah  atas dasar  hak asasi manusia.

Namun ALLAH masih memberi peluang kepada hambaNya muslim untuk kembali  kepada fitrah. Dihadiahkan untuk kita semua  dan seluruh alam akan bulan Rejab, Syaaban dan Ramadan  untuk kita kembali menyesali diri  dan  membersihkan diri untuk meraikan fitrah serta ganjaran besar.

Kembalilah membesarkan ALLAH

Bukan membesarkan  dunia dan isinya

Pangkat dan kebangsawanan…

Mengakui diri sebagai muslim bukan sekadar nama kerana muslim menjanjikan keselamatan buat diri dan persekitaran.  Bila sedikit alpa dan bengkok, akan ada danau teguran. Ia boleh datang dalam bentuk  musibah, sakit, melalui manusia, fitrah alam mahupun makhluq ALLAH yang lain.  Juga boleh hadir secara tiba-tiba mahupun  tersusun.

Kita sudah lama berlegar dipersimpangan dunia.  Sudah banyak teguran dari ALLAH kepada kita sehingga sebesar danau. Makin besar dosa dan kesilapan kita, makin besarlah danau teguran. Makin besar pangkat dan jawatan kita, makin dalamlah danau teguran dari Langit.  Menyelamlah ke dasar danau teguran untuk mencari mutiara hidup.  Bila sudah jumpa mutiara hidup di danau teguran, berkongsilah dengan orang lain.

Ya ALLAh dosa kami menggunung

Amalan kami tidak seberapa

Nafsu kami besar, keinginan kami melangit

Maka berikanlah kami kekuatan

Menguruskan nafsu dan aqal kami

Supaya kami sentiasa hidup dalam fitrah

Membesarkan  keagunganMu dan menegakkan syariatMu.

Kami adalah hamba yang tidak punya apa-apa

Kiranya ujianMu hadir buat kami

Anugerahkanlah ujian yang mampu kami pikul

Ya Allah selamatkan kami  supaya sampai ke bulan  Syaaban dan Ramadan,

dan anugerahilah (keberkahan dan kemuliaan)

untuk kami  terus  mensyukuri danau teguran……

Rahsia

Tentu sekali kita semua mempunyai rahsia!

Rahsia perlu disimpan. Ia peraturan mudah kehidupan. Malah rahsia diri boleh menjadi benteng pertahanan dari fitnah dan dengki. Simbol rahsia terbaik ibarat melakukan sesuatu dengan tangan kanan tetapi langsung tidak diketahui oleh tangan kiri.

Kebaikan disorok. Kejahatan dilindungi. Di sebelah mana kita berada – jika rahsia diketahui umum – maka akan ada yang boleh mengambil kesempatan.

Itulah hukum umum rahsia.

Namun ada istilah menyebut … mulut tempayan!

Ia berbeza dengan mulut manusia. Mulut tempayan boleh ditutup tetapi  mulut manusia kelihatan sukar. Natijahnya … sangat jelas. Rahsia usahlah dibisikkan kepada orang lain. Ia membahayakan diri sendiri. Lalu muncul, “kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa”.

Ada teman bercerita. Beliau diberitahu teman karib mengenai satu rahsia besar. Mereka rakan karib yang telah berjanji untuk memegang rahsia tersebut sehingga “biar pecah di perut jangan pecah di mulut.”

Aneh … benar sekali mulut manusia sukar ditutup. Beliau ingin berkongsi dengan saya rahsia  tersebut dengan satu perjanjian agar ia tidak diceritakan kepada orang lain. Saya berkata,

“Maaf, saya takut menerima rahsia ini. Saya takut rahsia ini bukan saja pecah  di perut tetapi juga di mulut”

Hakikatnya … rahsia tidak lagi rahsia apabila dipecahkan kepada yang tidak bersebab. Ia berlaku kerana manusia bersifat mulut tempayan!

Terdapat pelbagai tahap rahsia. Misalnya, kami sering kali berahsia dengan anak bongsu, Elysya. Baru-baru ini isteri bercadang mahu meraikan hari jadi Elysia secara mengejut. Persiapan dilakukan dengan teliti.

Berkali-kali isteri berpesan supaya saya tidak memecah rahsia. Ini adalah rahsia untuk Elysya. Namun Elysya anak yang manja. Di malam hari beliau nyatakan, “saya rasa papa ada rahsia tentang saya”.

Diam. Saya hanya tersenyum dengan percubaan mahu saya memecahkan rahsia. Tidak, saya cuba bertahan. Namun beliau mendesak, merayu dan memeluk. Akhirnya, rahsia tidak lagi menjadi rahsia.

Beliau berjanji tidak akan  memberi tahu kepada ibunya Tidak sampai 10 minit kemudian, saya terdengar isteri dan anak-anak yang lain sedang menjerit-jerit dan memanggil-manggil nama saya.  Sah … Elysya juga mempunyai perangai yang sama dengan ayahnya.

Sambil tergelak, mereka mengatakan – di dalam keluarga – sayalah orang paling senang membocorkan rahsia. Saya mempertahankan diri dengan berkata,

Ini bukan salah saya. Elysya budak paling pandai mengorek rahsia.

Isteri saya menyampok, “awak ini semacam orang makan durian, apabila sendawa semua orang akan baunya”.

Saya pernah mempunyi seorang kakitangan yang saya fikir sangat jujur. Berbelas tahun lamanya beliau bersama. Saya amat percayakan beliau sehingga membawa beliau bersama untuk menghadiri mesyuarat-mesyuarat perniagaan yang penting.

Saya juga pernah membawa beliau berjumpa dengan pembekal-pembekal barangan di luar negara serta menghantar beliau untuk mempelajari latihan teknikal perkhidmatan selepas jualan. Saya juga telah berkongsi rahsia strategi perniagaan – kelemahan, kekuatan dan potensi di dalam perniagaan ini.

Tiba-tiba beliau meletakkan jawatan dan memulakan perniagaan yang bersaing dengan saya.

Saya juga manusia biasa, punya hati dan perasaan. Pada mulanya saya berasa seronok berkongsi rahsia perniagaan dengan pekerja harapan. Kemudian, saya berasa kecewa kerana beliau telah mengambil kesempatan untuk kepentingan diri sendiri.

Lebih sukar, beliau bersedia menikam tanpa belas kasihan. Beliau nyatakan kepada pembekal yang saya sudah tidak berminat lagi di dalam perniagaan. Kemudian beliau memberitahu pelanggan bahawa kini saya tidak lagi  membekal barangan tersebut.

Isteri saya menasihati  agar banyak-banyak bersabar dengan mengatakan, “rezeki masing-masing datangnya dari Allah SWT”. Ya, saya boleh bersabar tetapi tetap akan menyaman beliau kerana melakukan fitnah perniagaan.

Barangkali ada benar kata-kata orang terdahulu, “sekiranya kita adalah seorang tukang masak, janganlah mengajar dan memberi resepi sepenuhnya kepada pekerja kita”.

Ketika saya ingin berangkat untuk mengerjakan ibadah umrah, ramai kenalan menceritakan tentang rahsia kehidupan mereka kepada saya. Mereka mahu saya berdoa di hadapan kaabah untuk menyelesaikan masalah mereka.

Seorang isteri kepada sahabat karib saya pernah menceritakan tentang masalah keluarga beliau kepada saya. Beliau berharap sangat agar saya menunaikan hajat beliau sewaktu di tanah suci Mekah. Beliau ingin saya merahsiakan perkara ini daripada suaminya.

Tentu sekali saya tidak bersetuju dengan keadaan ini kerana melibatkan persahabatan saya dengan suami beliau.  Namun di atas desakan, saya tidak sampai hati untuk berkata TIDAK. Akhirnya saya akur untuk memikul rahsia besar tersebut.

Sekembalinya saya ke Tanah Air, pasangan tersebut  menziarahi kami untuk mengucapkan selamat pulang dan secara tiba-tiba dan terbuka si-isteri telah  berterima kasih kerana hajat beliau telahpun dimakbulkan. Sahabat saya bertanya, “hajat apa?”. Saya berasa amat serba-salah.

Pernah pada satu ketika Nabi Muhammad SAW memberitahu suatu perkara secara rahsia kepada salah seorang dari isteri-isterinya. Kemudian apabila isterinya menceritakan rahsia tersebut kepada seorang madunya, Allah menyatakan pembukaan rahsia itu kepada Nabi Muhammad SAW.

Maka Nabi Muhammad SAW pun menegur isterinya itu lalu menerangkan kepadanya sebahagian dari rahsia yang telah dibukanya dan tidak menerangkan sebahagian lagi untuk tidak memalukannya. Lalu isterinya bertanya “Siapakah yang memberitahu hal ini ?” Nabi menjawab,

Aku diberitahu oleh Allah Yang Maha Mengetahui, lagi Amat Mendalam PengetahuanNya tentang segala perkara yang nyata dan yang tersembunyi”.

Hakikatnya … kita tidak boleh berahsia denganNya tetapi Allah SWT juga mempunyai rahsia!

Allah SWT menguji iman hamba-hambaNya dengan merahsiakan saat berlakunya kiamat agar hamba-hambaNya bersedia setiap masa. Bersedia dalam erti kata sentiasa berada dalam ketaatan, keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Membaca Diri Sendiri

Perkara yang dianggap paling susah hendak dilakukan ialah membaca diri sendiri. Ini kerana mata kasat sering tidak melihat kepada diri sendiri. Akal pula (sering) suka memikirkan hal orang lain. Lidah pula suka memperkatakan hal orang lain; apa yang lagi perkara yang jelik-jelik.

Membaca diri sendiri tentunya bukan (sahaja) melihat catatan-catatan pada kulit belulang dan rupa paras sahaja. Lebih utama untuk membaca segala khazanah batin dengan segala macam sifat dan ragam itu. Ini perlukan satu kekuatan untuk melakukannya, kerana bukan senang untuk akur kepada suara hati nurani sendiri yang tetap membisikan kebenaran.

Bukankah bisikan demikian sering ditepis begitu sahaja. Patut diingat kembali sekian banyak bisikan untuk berlaku adil, bisikan untuk menjinakkan kemarahan, bisikan untuk bersilaturahmi, dan bisikan untuk berkata benar. Ini antara sekian banyak sifat dan sikap yang tumbuh di dalam diri manusia.

Ada orang yang tidak ambil peduli untuk mengurusnya dengan baik. Ini satu ujian yang besar. Hal ini pernah disentuh oleh Fathi Yakan di dalam tulisannya.

Ini ungkapan daripada Fathi Yakan : “Hendaklah saudara berlaku adil, menghukum dengan yang sebenarnya dalam semua hal. Kemarahan saudara jangan sampai melupakan kebaikan orang, demikian juga keredaan saudara jangan sampai melupakan kejahatan orang lain. Permusuhan saudara jangan sampai melupakan kebaikan orang. Saudara mestilah berkata benar sekali pun terhadap diri sendiri dan orang yang paling hampir dengan saudara, sekali pun perkara itu pahit bagi saudara.” [Fathi Yakan, ‘Apa Ertinya Saya Menganut Islam?’]

Berlaku adil dalam segala hal, memang berat bagi ramai orang. Kepentingan diri sering menjaguhi kepentingan menegakkan keadilan dan kebenaran. Insan suci tetap takut akan azab Allah dan meletak keadilan di mercu kehidupan. Insan seperti ini hanya mengejar keredaan Allah jua, waima dia ditawarkan dengan keuntungan duniawi untuk bertindak tidak adil. Dia tetap melawan kezaliman.

Api kemarahan dan permusuhan dilonjakkan oleh syaitan, dan syaitan mengajar kesesatan. Tidak ada kata dua, di sini; melaikan menolaknya secara tuntas. Keindahan hidup terungkap melalui pekerti luhur lagi budiman dan melalui ikatan kukuh antara umah. Apakah mungkin gelagat kucar kacir dan kecelaruan sikap sewaktu hidup di dunia, mampu mengharapkan keindahan (ganjaran baik) di akhirat. Hanya Allah jua Al-Halim (Maha Penyantun).

Sukar bagi manusia untuk mengaku kesilapan diri sendiri. Untuk bersikap benar kepada diri sendiri pun, pelbagai helah terpaksa diada-adakan. Betapa tidak, setiap kesalahan yang dilakukan tetap ‘dikeranakan’ oleh orang lain. Ini satu kaedah yang lunak, namun satu langkah yang tergolong jijik. Kebenaran boleh ditimbus dengan sampah sarap tetapi sampah sarap bakal reput menjadi daki bumi.

Terlalu banyak yang boleh dibaca tentang diri sendiri. Setiap peribadi mempunyai cacatan hidup. Inilah yang bakal bergema di mahsyar. Sama-sama mengharapkan hanya catatan-catatan baik terpampang di sana. Sama-sama mengikhlaskan diri dalam melakukan amar makruf.

Mafhum Firman Allah : “Katakanlah : ‘Tuhanku memerintahkan agar berlaku adil (pada segala perkara) dan hadapkan muka (dan hati) kamu (kepada Allah) dengan betul pada tiap-tiap kali mengerjakan solat dan beribadahlah dengan mengikhlaskan amal agama kamu kepada-Nya semata-mata, (kerana) sebagaimana Dia telah menjadikan kamu pada mulanya, (demikian pula) kamu akan dikembalikan (kepada-Nya).” (Surah Al-A’raf [7]:29).

Wallahua’lam.

Lautan Ilmu

20150503_10-18-58

Hampir seminggu kami berkampung dan menyaksikan para pencinta buku dan ilmu di Pesta Buku antarabangsa Kuala Lumpur. Bangunan Pusat Dagangan Dunia Putra terasa sesak dan kecil sekali.

Di sana-sini kami melihat wajah-wajah teruja mundar mandir dari satu tapak ke satu tapak yang lain. Rombongan  pelajar pula siap berpakaian seragam berjalan secara berpasukan dengan bantuan guru bertugas.

Masing-masing memburu mencari bahan bacaan sebagai simpanan peribadi. Ada juga yang mahu menghadiahkannya buat anak, sahabat, suami atau isteri. Sungguh, bukankah membaca itu sesuatu yang sangat penting buat manusia? Allah SWT berfirman melalui surah al-Alaq, ayat 1- 5 yang bermaksud:

Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk), Dia menciptakan manusia dari sebuku darah beku; Bacalah dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah; Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan; Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.

 “Subhanallah … semua buku ini untuk siapa?” kami bertanya beberapa pengunjung yang mengheret beg besar beroda. Rata-rata berkata ia milik peribadi.

Kami bertanya lagi,“agak-agaknya berapa lama puan mengambil masa untuk menghabiskan buku setebal ini?”. Jawapan diberi amat mengujakan. Mereka mampu menyudahkan buku setebal 200 hingga 300 mukasurat dalam masa dua atau tiga hari sahaja. Jika kena gayanya, ia boleh selesai dalam tempoh 4 hingga 5 jam sahaja. Itulah hantu buku.

Subhanallah, kami terkesima. Ternyata pembawaan mereka yang suka membaca sangat berbeza.  Saya terkenang abah menyatakan, “ilmu itu pelita hidup.” Namun, ilmu bermanfaat penyuluh kehidupan di dunia dan di akhirat. Ilmu sememangnya datang dari Allah. Diberikannya cahaya hidayah kepada sesiapa yang dikehendakiNya. Allah, ya Allah … hati tersentuh apabila dibacakan surah An-Nuur, ayat 35 yang bermaksud:

Allah yang menerangi langit dan bumi. Bandingan nur hidayat petunjuk Allah (Kitab Suci Al-Quran) adalah sebagai sebuah “misykaat” yang berisi sebuah lampu; lampu itu dalam geluk kaca (qandil), geluk kaca itu pula (jernih terang) laksana bintang yang bersinar cemerlang; lampu itu dinyalakan dengan minyak dari pokok yang banyak manfaatnya, (iaitu) pokok zaitun yang bukan sahaja disinari matahari semasa naiknya dan bukan sahaja semasa turunnya (tetapi ia sentiasa terdedah kepada matahari); hampir-hampir minyaknya itu dengan sendirinya memancarkan cahaya bersinar (kerana jernihnya) walaupun ia tidak disentuh api; (sinaran nur hidayat yang demikian bandingannya adalah sinaran yang berganda-ganda): cahaya berlapis cahaya. Allah memimpin sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang dan peraturanNya) kepada nur hidayatNya itu dan Allah mengemukakan berbagai-bagai misal perbandingan untuk umat manusia dan Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

Lebih seminggu bermukim di sini, kami melihat limpahan ilmu diilhamkan Allah kepada manusia. Manusia menzahirkan dengan pelbagai cara persembahannya. Namun – hati bertanya – apakah kesemuanya itu bermanfaat kepada manusia?

Diam-diam saya berfikir sejenak membelek beberapa bahan bacaan dan bertanya di hati, “apakah bahan bacaan ini membawa daku lebih dekat, bertaqwa dan beriman kepada Allah yang maha berkuasa?”

Jauh-jauh, mata liar memerhati bacaan ringan, majalah, makalah serta poster-poster yang dipaparkan di gerai-gerai. Dalam hati bertanya pula, “apakah bacaan seumpama itu membantu generasi serta zuriat keturunanku mengenal Allah, Tuhan yang satu, Allah yang menghidup dan mematikan manusia?”

Subhanallah … agak saya sudah terlalu tua jika terus bertanya, “apakah generasi serta zuriat keturunanku menyedari batas-batas bahan cetak yang dibenar atau yang menjadi laranganNya?”

Berapa ramai agaknya ibubapa yang memantau apa yang dibaca, apa yang di lihat dan fahaman yang dipercayai oleh anak-anak? Berapa ramai pula ibubapa yang mengalakkan anak-anak mempercayai kisah puteri dongeng, ilusi pari-pari, ahli sihir dan ilmu hitam?

Bagaimana pula dengan majalah, makalah dan poster hiburan yang secara jelas menyimpang dari syariat Islam. Sebagai ibubapa, apakah kita menegur atau membiarkan begitu sahaja?

Allah … ya Allah. Barangkali usia saya sudah sampai ke penghujungnya. Dalam reja kehidupan yang masih berbaki, biarlah saya berpesan-pesan kepada anak-anak, adik-adik, sanak-saudara serta rakan taulan agar menyemak bahan bacaan agar tidak menyebabkan kita tergelincir dari aqidah serta tidak tersyirik kepadaNya.

Renunglah sejenak diri sendiri. Barangkali kita mampu mengkhatamkan berpuluh-puluh buah novel yang tebal-tebal dalam setahun. Berfikirlah seketika, bila agaknya kali terakhir kita mengkhatan kitab suci al-Quran dalam setahun?

Barangkali kita boleh tersenyum, tertawa malah menangis berhiba-hiba apabila membaca novel penulis kegemaran. Apakah kita juga tersenyum dan tersentap jatung hati setelah faham terjemahan isi kandungan apabila membaca al-Quran?

Peliharalah kami serta zuriat keturunan kami. Ajarlah, terangilah dan limpahkan taufiq serta hidayah kepada kami.

Ya Allah, kami memohon keampunanMu.

Khidmat

Sehingga bertemu lagi ... InsyaAllah di Firdaus

Sehingga bertemu lagi … InsyaAllah di Firdaus

Kembara Ilmu ke seluruh negara mempunyai sifir mudah.

Pertama, saya menetapkan negeri mana dan bila akan kami kunjungi. Jika ia sudah disahkan, saya akan nyatakan melalui FB U-MKI dan Muhd Kamil Ibrahim. Tersirat, ia satu penghargaan kepada siswa-siswi U-MKI dan rakan FB sendiri.

Mereka yang melayari kedua-dua FB – InsyaAllah – mendapat maklumat awal. Namun ada berperanan sebagai orang tengah menyampaikan maklumat melalui rangkaian mereka. Pengalaman lalu menunjukkan jadual kuliah dapat dimuktamadkan dalam tempoh singkat.

Kedua, jemputan berteraskan dua syarat utama. Saya mohon tiada sebarang bayaran dibuat. Kuliah disampaikan secara percuma dan betul-betul percuma. Tiada ayat berselindung. Tiada maksud tersembunyi. Lidah, lisan dan hati mempunyai niat yang sama. Malah, ia bukan semata-mata tidak meletakkan harga. Ia memang percuma.

Namun ada berkeras mahu membuat bayaran. Mereka menyebut, “kami ikhlas. Malah Baginda SAW tidak pernah menolak hadiah yang diberikan”. Okey … saya terima dan akhirnya ia menjadi hak dan kepunyaan saya. Tidaklah saya mahu bergaduh dalam soal ini. Namun saya pulangkan kembali kepada pihak masjid untuk dimasukkan ke dalam tabung masjid.

Itu derma daripada saya. Jumlah derma ini bergantung kepada jumlah yang mahu disumbangkan oleh pihak masjid. Lalu saya nyatakan … tidak perlulah kita membuat majlis penyerahan dan sebagainya …. pihak masjid berbincang dan membuat keputusan jumlah sumbangan dan ia tidak perlu diserah atau dinyatakan kepada saya.

Itu sudah mencukupi!

Seiring dengan itu … mereka yang mahu mendengar ceramah saya juga tidak boleh dikenakan sebarang bayaran. Saya akan nyata dan jelaskan di awal kuliah. Jika ada tabung masjid diedarkan ketika saya berceramah, ia bukan kerana mahu mengumpulkan dana membayar yuran saya bercakap.

Sumbanglah kepada masjid.

Ketiga. Jangan risau dengan kos penginapan atau pengangkutan. Jika saya sudah bersetuju maka ia menjadi urusan saya sendiri. Di sana-sini ada yang sudi menyediakan tempat tinggal bukan atas kapisiti masjid atau surau tetapi atas sebab mereka juga mahu membantu di dalam usaha-usaha dakwah ini.

Kami boleh bersetuju dan kami juga boleh tidak bersetuju. Ia bergantung kepada apa yang kami rancangkan semasa berada di kawasan tersebut. Jadi, usahlah berkecil hati. Kami mempunyai agenda sendiri yang telah kami rancang. Biarlah niat utama menyampaikan ilmu tercapai. Soal lain tidak menjadi isu utama.

Allah ya Allah … ramai juga yang menjemput kami makan. Jika boleh hadir, kami memberitahu, InsyaAllah. Jika tidak saya akan berterus terang dengan menyatakan, “kami mohon maaf … tidak dapat hadir”.

Itulah perangai saya, BERTERUS-TERANG. Jangan pula cuba memaksa kerana kami sendiri mempunyai ramai saudara-mara, kenalan peribadi dan aturcara yang telah ditetapkan lebih awal. Ada juga yang saya enggan hadir atas sebab-sebab tertentu yang tidak perlu dinyatakan. Itu hak saya yang tidak perlu dipersoalkan.

Hakikatnya … setiap masjid dan surau berpeluang untuk menjemput saya hadir dengan kos sifar. Ia bukan soal masjid atau surau kecil atau besar, ramai atau sedikit. 10 orang atau 1000 orang bukan syarat untuk hadir.

Sediakan pembesar suara dan skrin putih, InsyaAllah akan saya hadir bersama dengan projektor sendiri yang dihadiahkan oleh Tuan Haji Sabtu M Ali (nota: terima kasih Tuan … ia sungguh membantu).

Terakhir, kunjungan ke Kedah. Empat hari di sana meninggalkan kesan mendalam. Seorang hamba Allah menghantar Whatsapp,

Prof … izinkan saya berkhidmat kepada Prof sepanjang berada di Sungai Petani dan Kulim. Saya bertekad mahu membawa prof solat subuh …..

Tentu sekali saya terharu. Saya pula tidak berniat mahu menyusahkan sesiapa. Tambah-tambah lagi beliau tinggal di Pulau Pinang. Namun ketentuan Allah SWT mengatasi segala-galanya. Di atas beberapa sebab … saya nyatakan,

Jika tuan mahu membantu … Alhamdulillah … saya perlukan bantuan untuk menghadiri kuliah maghrib pada 8hb, kuliah subuh dan kursus haji serta perjalanan ke Airport Pulau Pinang pada 9hb …

Allah ya Allah …. pasangan ini berkhidmat kepada kami – saya, Roza dan Amirul – hampir 18 jam semasa berada di Kulim. Terpancar di wajah mereka ketulusan menyentuh hati. Ia perlakuan yang tidak boleh dipaksa-paksa.

Pasangan bahagia ini tidak melihat ia sebagai satu beban besar. Isterinya sentiasa tersenyum dan ketwa kecil. Beliau nyatakan kepada saya,

Saya kagum melihat kesungguhan Prof … saya tidak mampu melakukannya. Hari ini saya menyaksikan bagaimana Prof menyampaikan kuliah penuh semangat walaupun ia kuliah yang terakhir. Jadi saya gembira dapat memberi sedikit sumbangan.

Benar … saya dapat merasainya. Perjuangan dilakukan “semata-mata kerana Allah” akan dipermudahkan. Sentiasa ada bantuan diberikan olehNya melalui pelbagai cara dan kaedah. Kami sering berdoa agar Allah SWT temukan kami dengan mereka yang berhati tulus, tiada berkepentingan dan bertimbang rasa jiwa dan perasaan.

Ia menghiburkan. Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Sabar dan Solat

Kenangan di Pesta Buku KL 2015

Kenangan di Pesta Buku KL 2015

Kami gembira berada di Madinah. Terasa sangat teruja melihat Jabal Uhud setiap kali melangkah keluar meninggalkan rumah menuju Masjid Nabawi. Malah hati sangat tenang ketika beriktikaf di dalamnya. Airmata sangat sebak kerana Raudhah sentiasa – InsyaAllah – berada dalam jangkauan. Tambahan lagi bacaan terhadap sirah Baginda SAW membuat kami berasa sangat hampir dengannya.

Saya terbayang bagaimana Baginda SAW menyelak tabir dari rumahnya memerhati Abu Bakar As-Siddiq mengimami solat berjemaah ketika beliau tiada upaya lagi. Kami merasai – seolah-olah – menyaksikan baginda menjadi imam, bersolat, berdoa dan mengajar pelbagai ilmu di sini. Allah… Allah… Allah… ia sangat benar kerana di sinilah bersemadinya jasad Baginda SAW. Malah ia menjadi lebih real kerana – saya sendiri – sudah berjaya menghabiskan beberapa naskah buku sirah Baginda SAW.

Kami – saya, Roza, Amirul dan Sofea – berada di sini. Mudah-mudahan juga hayat kami tersimpul di daerah yang sama. Disolat dan disemadikan di kawasan yang berhampiran dengan kekasih Allah SWT. Ia permintaan dan harapan sukar tetapi – saya percaya dan yakin – tiada yang mustahil di sisiNya. Benar, Dia Maha Mendengar. Mudah-mudahan impian kami akan diperkenanNya.

Kurang-lebih tiga bulan kami menghadapi ujian awal hijrah. Hijrah – baik atau buruk – samada di Mekah, Madinah atau mana-mana tempat di bumi Allah bergantung kepada niat. Bila hijrah dikaitkan pula dengan amal ibadat, Mekah dan Madinah tidak menjanjikan apa-apa. Malah pada ketika-ketika tertentu ia menjadikan ujian hijrah itu menjadi lebih besar.

Saya memerhatikan keadaan.

Misalnya saya mempelajari sesuatu yang signifikan ketika kami menginap 10 hari di Hotel Raudat – rumah transit – bersama staf baru Universiti Taibah yang datangnya dari pelbagai negara termasuk Mesir, Tunisia, dan Jordan. Jumlahnya menghampiri 100 orang berdasarkan mereka yang menunggu kenderaan ke kampus pada setiap pagi.

Hakikatnya, jarak hotel ke Haram yang hanya 5-6 minit tidak menjanjikan kesemua rakan-rakan sejawat hadir untuk solat subuh berjemaah di Masjid Nabawi. Akhirnya saya mengerti betapa berada di Madinah merupakan pilihan Allah tetapi berada di dalam masjid Nabawi juga merupakan anugerah Allah. Ramai yang dianugerah Allah untuk hadir di Madinah tetapi ramai pula yang tidak dianugerah untuk solat berjemaah di Haram.

Setiap kali kami ditimpa ujian jiwa atau fizikal dan suka atau duka, kami akan kembali kepada niat utama kenapa kami berada di Madinah sehingga sanggup meninggalkan anak-anak, kaum keluarga yang hampir, sahabat handai dan seluruh masyarakat. Ketika menyemak hadis-hadis berkaitan dengan Madinah, tentu sekali saya tidak memahami dengan jelas suatu hadis yang direkodkan oleh Muslim yang bermaksud,

Sesiapa yang bersabar dengan  kesukaran tinggal di Madinah, maka aku akan memberi syafaat dan menjadi saksi kepadanya pada hari kiamat.

Ada tafsir mengaitkan hadis ini dengan keadaan cuaca sejuk dan panas yang sangat ekstrim. Namun ada juga yang merujuk dengan kehidupan sehari-harian yang dipenuhi dengan pelbagai ujian dan dugaan. Malah ketika berbincang dengan pelajar Malaysia Madinah di Haram, mereka menyatakan ia hadis yang bersifat umum. Lalu – kami fikir – ia terpakai untuk apa yang telah kami lalui. Namun setelah menjadi ahli Madinah, sedikit-sedikit saya mula mengerti maksud hadis tersebut dalam konteks yang berbeza. Hati saya berkata,

Kami berada di bandar Baginda SAW. Di hadapan kami tersergam masjid Nabawi yang menjadi idaman ramai orang untuk bersolat dan beramal ibadat di dalamnya. Ya Allah, ketika di Malaysia, kami merindui suasana ini. Inilah anugerah dan nikmat Mu yang tidak dapat kami dustakan ya Allah.

Berikanlah daku kesabaran untuk menjalani ibadat sebagaimana yang dilakukan oleh Baginda SAW di sini. Patuhilah daku dengan sunnahnya. Jauhilah daku dengan perkara yang merugikan. Kuatkanlah semangat kami ya Allah.

Bermukim dan bermusafir di Madinah tentu sekali berbeza. Jemaah haji Malaysia yang berkunjung ke Madinah biasanya berada selama lapan hari di sini. Mereka yang menunaikan umrah hanya berkampung selama 3 – 4 hari sahaja. Itupun ramai yang tidak mengambil kesempatan untuk berada di dalam masjid Nabawi. Nisbah waktu rehat di hotel jauh lebih panjang berbanding dengan beriktikaf di masjid. Ironinya, bila pulang ke kampung halaman mereka bercerita tentang kisah rindu dendam Madinah. Allah… Allah… Allah… barangkali ia sangat sesuai dengan hadis yang direkodkan oleh Muslim yang bermaksud,

Dari Aisyah r.a beliau berkata: Kami tiba di Madinah, ketika kota tersebut dilanda wabah penyakit sehingga Abu Bakar dan Bilal mengeluh akan keadaan tersebut. Ketika Rasulullah SAW menyaksikan keluhan para sahabatnya lalu beliau berdoa: Ya Allah, jadikanlah kami sebagai pencinta Madinah sebagaimana Engkau membuat kami mencintai Mekah bahkan lebih besar lagi, bersihkanlah lingkungannya, berkatilah untuk kami dalam setiap sha` serta mudnya (timbangan dan sukatan) dan alihkanlah wabah penyakit (Madinah) ke daerah Juhfah.

Kami mahu berada di Madinah. Kami berdoa supaya hidup kami sekeluarga diberkati dan dirahmati Allah. Malah kami meminta kepadaNya agar hubungan kami dengan penduduk setempat tejalin dalam suasana kasih-sayang. Malah salah satu doa saya sebelum berangkat ke Madinah ialah agar kami bertemu dengan orang yang baik-baik. Juga, kami berdoa supaya jika ada yang tidak sesuai dengan kami, mohon dijauhkan tetapi janganlah sampai ada senggeta atau perselisihan faham.

Kami mahu aman di sini.

Tiga bulan pertama benar-benar mencabar. Kehidupan kami terbatas. Namun kami sekali-kali tidak mahu meninggalkan masjid Nabawi. Kami mahu setiap hari ke sana. Ada ketikanya kami berjalan dalam kesejukan menuju ke jalan besar menanti kenderaan untuk solat subuh. Allah menggembirakan kami dengan bertemu ramai orang yang baik-baik. Misalnya – pada suatu subuh – kami menunggu teksi untuk solat fajar di Haram. Sebuah kereta berhenti dan terus membawa kami hampir ke pintu pagar masjid. Saya bertanya, “kam?”, bermaksud “berapa?”. Beliau menjawab menggunakan bahasa Inggeris. Sambil menggelengkan kepala beliau berkata, “saya mempunyai seorang sahabat yang tidak mempunyai anak. Doakan beliau”.

Allahu Akbar. Beliau membuat kebaikan, beliau juga mahu saya berdoa untuk sahabatnya. Ia sangat menarik. Ia mendamaikan hati kami. Kisah-kisah seumpama ini banyak kali kami temui sepanjang tiga bulan pertama bermukim di Madinah. Ia mungkin berbeza jalan ceritanya. Namun kami melihat kegirangan mereka menjadi ahli Madinah. Allah… Allah… Allah… benar sekali, apa sahaja ujian dan cabaran hendaklah kamu sabar dan solat. Ia pengubat segala penyakit!

Kami mohon keampunan Mu ya Allah.

Anak Istimewa

02

Petikan dari Hadiah Buat Suami

Tabah.

Mata tidak terkelip melihat bapa mendukung anak perempuan remaja masuk ke dalam kereta. Ibunya turut membantu menampung dari belakang. Tubuh anaknya hampir setinggi ibunya jika beliau mampu berdiri.

Keduanya sentiasa tersenyum manis memandang semua mata di sekitar. Mereka sudah kalih dengan pandangan orang terhadap apa yang dilakukan. Isteri dan ibu muda beranak lima ini bercerita.

Diam-diam, sudah 15 tahun usia anak perempuan kami. Maknanya, selama itulah suami mendukungnya ke mana-mana dengan penuh kasih sayang. Dia anak kami. Dia zuriat kami.

Kami terasa beban di bahu tetapi mustahil menyamai beban suaminya yang memikul. Menatap wajah suami isteri ini menyebabkan fikiran kami bercelaru. Banyak yang mahu digali tetapi bimbang menguris hati. Dulu – ketika kali pertama bertemu – mata tidak lepas memerhatikan mereka. Teruja melihat dua pasang anak-anak yang lain masih kecil dan comel-comel. MasyaAllah Tabarakallah.

‟Ini semua anak awak?” mulut celopar  bertanya,

‟Ya … semua sekali,” jawabnya sambil tersenyum manis. Wajah bangga seorang ibu. Saya pula rasa bersalah mengutarakan soalan itu. Nyata ia soalan bodoh yang tidak perlu dikeluarkan.

Namun saya bertambah ilmu apabila seharian duduk di sisi wanita tabah ini. Kehadiran anak istimewa mendekatkan diri mereka kepadanya. Sungguh benar, Allah mengajar manusia dengan pelbagai cara. Ada yang mudah, ada yang sukar tetapi akhirnya dapat ditanggung jika kita bersabar dan sentiasa mengingatinya.

Tiada pasangan yang tidak gembira menyambut anak pertama, sesuatu yang dinantikan kehadirannya. Kesemuanya normal sehinggalah anak diserang demam panas. Luluh rasa hati apabila doktor menerangkan perihal anak mereka.

Anak ini banyak komplikasi. Kemungkinan ada masalah jantung. Demam panasnya pun sangat tinggi. Ia menyerang saraf otak, barangkali anak ini akan cacat seumur hidupnya.

Anak ini cacat?

Beliau terasa mahu menangis melutut memohon maaf kepada suami kerana melahirkan anak cacat. Sebagai ibu mahu rasanya beliau menampar doktor bermulut celopar. Anak putih bersih seumpama sehelai kain begitu pantas tercorak warnanya. Warna kehidupan yang dilihat sebagai kelam dan kelabu. Dalam hatinya berkata-kata,

Tidak bolehkah pihak hospital berusaha dahulu beberapa ketika sebelum membuat rumusan? Tidak bolehkah bertahan dahulu beberapa ketika kemudian membuat kesimpulan?

Tiada ibu sanggup menerima khabar seburuk itu. Tidak mungkin. Dia terkenang bagaimana kesakitan ketika bersalin hilang serta merta lantaran melihat kesukaran bayi mereka menyabung nyawa. Katanya,

Tidak sanggup rasanya melihat keadaan tubuh badan kecil itu ketika mengeras. Matanya terbeliak ke atas. Bayi itu menangis tetapi tiada suara didengari. Allah … ya Allah.

Begitulah takdir ketentuan Allah SWT kepada mereka suami isteri. Namun menginsut-nginsut mereka belajar menerima kenyataan. Akhirnya, kehadiran anak istemewa menginsafkan lalu membuka mata hati. Kehidupan di sisinya mendekatkan diri kepada Ilahi. Melaluinya, dengan kuasa Allah memungkinkan mereka bermukim jauh mencari rawatan terbaik di Luar Negara.

Subhanallah!

Aduhai suami … pengalaman lalu telah mendewasakan isterimu. Ketika saat sukar inilah kehadiran suami menenangkan hatinya. Tiada lagi bergundah-gulana. Terkenang kata-kata pemulih semangat dari suaminya,

Bersabarlah. Banyakkan sujud kepadanya. Anak istimewa ini anugerah Allah kepada kita. Tiada cacat cela. Ia dambakan kasih sayang ayah dan ibunya. Amanah Allah … amanah Allah … amanah.

Sungguh benar.  Anak itu sungguh istimewa dari saat ia dilahirkan sehingga dibangkitkan bertemu dengannya. Beliau bersih suci dari segala dosa. Tiada kudrat, apakah mampu dilakukan oleh tubuh anggota? Lidah, mata, telinga dan hatinya tidak sesekali menyakiti manusia. Malah mereka tidak akan berbicara pada hari penghakiman kelak.

Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya.

(Terjemahan surah al-Israa’: 36)

Kami berfikir sejenak mengenangi betapa beruntung ayah dan ibunya. Barangkali anak itu antara terdahulu dijemput masuk menjadi penghuni syurga. Kami membayangkan dari suatu sisi  memerhatikan beliau menunggu dan menyambut kedua ibu bapa serta adik-adik kandung yang tabah memeliharanya.

Kami terasa lelah melihat peluh merecik di dahi suaminya. Bertahun-tahun begitu. Perlahan beliau bersuara,

Selagi berupaya – InsyaAllah – kami tetap akan membawanya bersama-sama walau ke mana kami pergi sehingga suatu masa apabila saya sudah tiada kudrat lagi.

Sungguh, hari bertukar bulan. Bulan bertukar tahun, semakin terasa beratnya. Saya pula semakin tua dan tidak berdaya. Ketika itu nanti … biarlah kami duduk menemani di sisinya sahaja.

Entah siapalah agaknya pergi dahulu. Dia atau kami?

MasyaAllah Tabarakallah … kami terpaku mendengar kata-kata penuh reda. Diam-diam bersyukur dengan nikmat anak-anak yang sempurna sifat anggotanya.

Ya Rabbi … kami mohon keampunanMu jika kami terlupa dan lalai mensyukuri nikmatmu.

Janji

Banyak perkara bermula dengan janji. Misalnya, kita berjanji untuk melakukan sesuatu pada diri sendiri. Lalu dalam kebanyakan kes, kita tidak berasa apa-apa apabila kita memungkiri janji tersebut.

Ia janji hanya melibatkan diri sendiri.

Tiga hari lepas saya bertembung dengan Jeniri Amir, pensyarah UNIMAS, penulis hebat, penganilisis politik dan rakan di pintu masuk hotel. Beliau terus menyebut,

Mana manuskrip? Saya menunggu dan menunggu …

AllahuAkbar …itulah janji saya kepada beliau ketika bertemu di Kuching beberapa bulan sebelumnya. Saya mahu beliau menulis kata pengantar untuk buku Hadiah Buat Suami. Ia pupus dari ingatan apabila pulang ke Shah Alam.

Saya hanya mampu memohon maaf di atas kelalaian tersebut. Benar, saya mempelajari sesuatu … berseriuslah dengan janji kerana ada yang menyimpan sampai ke lubuk hati dengan janji yang telah kita ucapkan.

Itu janji dengan manusia.

Bertaubat juga merupakan satu janji. Malah mahu melakukan sesuatu keranaNya juga satu janji besar. Lapan tahun lepas saya pernah berjanji,

Saya mahu solat lima waktu berjemaah di masjid

Saya mahu bangun malam

Saya  mahu puasa sunat

Saya mahu membaca al-Quran dan terjemahan

Saya mahu hati yang bersih …

Itulah janji yang dinyatakan kepadaNya sebelum berangkat menunaikan fardhu haji. Ia janji dan permintaan yang dimohon kepadaNya yang sering beriringan dengan titisan air mata.

Ia satu kesungguhan.

Masa beredar dan berlalu. Baki usia menyusut. Ketika bersendirian saya merenung diri. Saya terkenang kembali janji-janji besar ini. Melihat kembali bagaimana perlaksanaannya.

Sungguh … ia satu perjuangan yang tidak berhabisan bagi mempertahankan segala janji. Kami mohon kepadaNya agar dipermudahkan.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

 

Jodoh dan Doa

Tuan Darma dan MKI bersama Hadiah Buat Sahabat dan Hadiah Buat Anak

Tuan Darma dan MKI bersama Hadiah Buat Sahabat dan Hadiah Buat Anak

“Awak semua sudah bersuami?”

Mereka ketawa. Ada tersenyum malu. Akhirnya ada yang menyatakan, “kami belum bertemu pasangan”.

Sesekali ada yang terus membisikkan, “prof … kak Roza, doakan saya supaya bertemu jodoh”.

Menarik.

Ketika kami melancarkan buku siri hadiah buat … (Hadiah buat Suami, Hadiah buat Anak dan Hadiah buat Sahabat serta satu DVD) dan menawarkan harga RM50 bagi barangan menilai RM120, terdapat yang enggan mengambil pakej tersebut dan membeli secara berasingan.

Gila minda saya memikir dan bertanya mengapa? Tiada jawapan menyelinap masuk ke fikiran.

Setelah beberapa ketika barulah saya menyedari yang beliau masih belum bersuami. Beliau tidak mahu buku Hadiah Buat Suami kerana memikirkan ia tidak penting untuk beliau.

Begitulah. Jodoh anugerah Allah SWT.

Namun sepanjang pesta buku di PWTC kami bertemu dengan ramai anak-anak gadis yang kelihatan bersopan dan bersantun. Mereka ketawa bila diajukan soalan yang dikaitkan dengan pasangan hidup.

Hakikatnya .. ia topik sensitif bagi sesetengah individu. Namun – akhirnya – mereka diam tekun mendengar kata-kata kami,

Kami doakan awak semua bertemu suami yang beriman, baik hati, kaya dan paling penting yang boleh memimpin kita ke Jannah.

Spontan mereka menyebut, “Ameen … Ameen … Ameen”. Kami sambung sedikit,

“Jodoh pertemuan di tangan Allah. Bagaimanapun kita perlu memohon kepadaNya. Jangan malu minta dengan Allah. Dia Maha mendengar. Suami penting dalam laluan kehidupan kita sebagai seorang manusia. Bila kita memohon kepadaNya, maka kita serahkan kepada Allah supaya Dia memberi yang terbaik buat kita”

Benar … jodoh anugerah Allah. Namun ia ada aturannya yang boleh diusahakan, InsyaAllah.

Setompok Rasa

Saya memang tidak minat. Ianya tidaklah hingga ke tahap benci. Cuma tidak minat sahaja. Rasa kasihan itu selalu ada. Namun, untuk mengulit dan memeluknya siang malam, oh, itu bukan saya.  Belum setinggi itu cinta saya kepadanya.

“Mama,  bolehlah ya? Bolehlah mama!” Anak-anak terus merengek. Saya sudah letih menerangkan kepada mereka. Kali ini saya sudah mula rimas dan cuba bertegas.

“Sorry. Mama kata tak boleh, maknanya tak boleh!” Saya letakkan noktahnya. Raut wajah anak-anak masam mencuka. Saya tidak peduli. Bukan tidak mahu meraikan harapan dan keinginan mereka, tetapi ia keputusan yang saya ambil setelah mengambil kira segala buruk dan baiknya. Maka, jawapan saya tetap sama – tidak boleh!

            Tidak lama selepas itu, ditakdirkan saya terpaksa meninggalkan rumah untuk beberapa ketika. Keluarga tidak dapat ikut bersama kerana anak-anak bersekolah. Pulang sahaja, anak-anak riuh bercerita perihal Si Tompok yang sudah seminggu berada di rumah. Saya terkejut. Si Tompok? Membuntang mata saya mendengarnya!

            “Kan mama dah kata tak boleh!” Saya cuba mengingatkan mereka.

            “Abah bagi!” Ringkas sahaja jawapan yang saya terima. Saya menoleh ke arah sang suami. Dia tergelak kecil. Oh, rupa-rupanya mereka sudah berjaya memujuk si ayah. Okey, saya kalah! Kalau ketua keluarga sudah bersetuju, memang saya bertemu jalan buntu! Akhirnya, dalam tindanan rasa suka dan tidak suka, saya tergelak sama. Saya cuba raikan juga keterujaan mereka. Biarlah.

            Bermulalah episod kehidupan pendatang baru dalam keluarga kami. Si Tompok – si kucing jalanan yang dihantar tuhan untuk menundukkan sebuah keegoan. Saya fikir, ‘bebanan’ ini sebentar sahaja. Tidak lama lagi, tentu Si Tompok akan pergi. Apatah lagi, saya mengenakan syarat utama, tempatnya tetap di luar. Saya tidak mahu najisnya bersepah-sepah di dalam rumah. Anak-anak akur. Bagi mereka, yang penting, mereka ada kucing!

            Bermulalah drama  saya dan Si Tompok. Setiap kali membuka pintu dan melihat dia melangkah laju, mulut saya menjerit marah, walau pun di hati saya bersarang dengan rasa kasihan. Setiap kali anak-anak ke sekolah, saya pula yang terpaksa memikirkan sesuatu untuk memberinya makan. Setiap kali dia riuh mengiau, saya yang risau. Setiap kali dia menggesel ke kaki, saya terjerit geli tetapi tidak pula tergamak mahu menyepaknya pergi.

Aduhai.. Dalam melayan apa yang ‘sakit’ di mata dan hati saya, perasaan simpati dan tolak ansur perlu difikirkan juga. Lalu, saya cuba memandang situasi ini dari sisi cahaya. Hmm.. Bagus juga ada Si Tompok. Setidak-tidaknya, anak-anak belajar rasa tanggungjawab dan belas kasihan. Mereka perlu peka bila si Tompok perlu makan. Bila melihat si Tompok berjaya menangkap tikus, saya tersenyum gembira. Bagus juga ada si Tompok. Ada juga jasanya.  Begitulah sisi baik saya cuba memujuk rasa.

Namun, sisi buruk masih mengeluh. Sungguh. Saya sebenarnya lebih risaukan soal kesihatan dan kebersihan. Ada di antara anak-anak saya  yang ada lelah. Bermain dengan Si Tompok buat mereka selalu bersin, hidung gatal-gatal dan berair. Namun, anak-anak tetap juga meriba, memeluk dan menciumnya. Walau pun dimarahi, mereka tidak peduli. Tetap juga mengulit si Tompok itu secara sembunyi-sembunyi. Aduhai, ibu mana yang tidak susah hati?

Setiap kali saya menyuarakan isi hati untuk membuangnya, suami bersetuju sahaja. Namun anak-anak tampak benar kecewa.  Lalu begitulah, dalam melayan rasa serba salah, saya masih tidak mampu bertindak apa-apa. Walhasil, si kucing betina ini sudah berkali-kali mengandung dan beranak-pinak, namun di sinilah rumahnya. Anak-anaknya sudah bersilih ganti mati, namun Si Tompok masih lagi bersama kami. Allahuakbar! Sedar-sedar sudah bertahun-tahun juga saya hidup terkurung dengan ‘masalah’ ini. Tidak suka, tidak selesa, namun.. tidak mengapa!

Si Tompok – satu kehadiran yang menjadi masalah kepada saya. Saya tidak pernah mengundangnya dan tidak pula mengalu-alukannya. Namun, masa berlalu dan dia tetap di situ. Saya tersenyum sendiri mengenangkan nama pilihan anak saya untuk kucing jalanan ini – Si Tompok. Di saat orang lain memilih pelbagai nama canggih untuk kucing-kucing peliharaan mereka, anak saya masih memilih nama Si Tompok . Terlalu klise!

Namun seperti namanya, begitulah tanggapan saya terhadap kehadiran Si Tompok di dalam keluarga saya. Rasa marah, rasa tidak suka, rasa tidak selesa itu – semuanya bagaikan setompok rasa sahaja. Sungguh. Apabila saya renung semula tempoh saya bergelut dengan perkara yang saya tidak suka ini, saya tersenyum sendiri. Siapa sangka saya boleh bertahan sejauh ini? Dalam melayan rasa tidak selesa, saya telah pun hidup dengannya! Bukan seminggu dua. Malah bertahun-tahun lamanya!

Aneh. Biasanya apabila tidak suka dengan sesuatu perkara, saya akan tertekan juga. Tapi berdepan dengan masalah Si Tompok ini, berbeza pula. Memikirkannya, saya kemudiannya perasan satu perkara. Walau pun tidak suka, namun saya tidak membenihkan ego tatkala berdepan dengan perkara ini. Barangkali kerana itulah, saya tidak menuai benci dan sakit hati. Walau pun tidak suka, saya tidak pula terlalu memikirkannya. Maka, apabila ia tidak membenak di perasaan, saya tidak tertekan. Ia masih satu perkara yang buat saya tidak selesa. Namun, tidak mengapa. Ia hanya setompok rasa!

Lalu saya berfikir – alangkah indahnya, jika kita dapat melalui semua masalah di dalam hidup kita dengan pemikiran yang seperti itu. Alangkah mudahnya jika kita dapat mengkesampingkan kesemuanya dan membuang ego yang ada. Apa yang boleh diselesaikan, kita selesaikan mana yang terdaya. Jika boleh bertahan, kita cuba bertahan dengan apa yang ada – sekadarnya.

Sahabat-sahabatku yang baik, masalah sentiasa ada. Ada masalah yang makin kita fikirkan makin menekan perasaan. Ianya mungkin kecil sahaja, namun dek kerana kita sering memikirkannya, kita menderita. Bagaimana kalau kita berjaya mengkesampingkan kesemuanya? Bagaimana kalau kita boleh membuang ego kita dengan memahami bahawa bukan semua perkara akan berlaku seperti yang kita mahu? Bagaimana kalau kita boleh menganggap masalah kita hanya sekadar setompok rasa sahaja?

Hmmm.. memang mustahil untuk minda dan hati kita kosong dari segala perkara duka, namun, mari kita kecilkan saiznya. Jadikannya setompok rasa sahaja. Lalu, saya fikir – kalau yang negatif itu cuma punya  ruang yang kecil, sudah tentu perkara positif boleh memenuhi ruang yang lebih besar – ruang untuk ketenangan dan kebahagiaan. Ya, itu yang kita perlukan!

 

Diriwayatkan dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu,

 Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

“Ya Allah, tidak ada kemudahan kecuali apa yang Engkau jadikan mudah. Dan apabila Engkau berkehendak, Engkau akan menjadikan kesusahan menjadi kemudahan.”

 (HR. Ibnu Hibban dalam Shahihnya no. 2427)